Kran Keramat
Di kolong tangga deket dapur di rumah gua, ada kran air PAM. Gua ga tau dari mana tuh air keluar… maksud gua, apa dari pipa2 PAM langsung, atau dari bak penampungan bawah. Setau gua… di rumah gua ga ada bak penampungan bawah, tapi konon dulu… waktu gua kedatengan bapak2 pembunuh rayap bayaran, waktu mau eksekusi, mereka bilang kalo di bawah lantai dapur gua ada bak penampungan :-)

Dan gua ga berniat mencari pembuktiannya sih… jadi sampe sekarang gua ga tau apakah ada bak penampungan bawah atau ga hehehehe… Tapi mama gua bilang sih ga ada bak penampungan… yang bener tuh kran langsung mengucurkan air dari pipa PAM.

Masuk akal sih… secara krannya kadang keluar air kadang ga. Kalo pagi2 / sore2 jamnya orang pake air banyak, krannya seolah mampet… ga mengucurkan air barang setetespun :-D
Jam2 lancar kucuran airnya ya jam 12 malem ke atas. Udah jadi kran keramat aza ya… cuma bisa dipake midnight wkwkwkwkwkwkwk…

Mama
Ga… mama gua sih ga tergolong mama keramat *pletak…* cuma mama gua tuh tergolong jadul abis. Tipe2 orang yang hobby mempertahankan kebiasaan masa lalu biarpun kebiasaan itu kadang2 bikin ribet sendiri.

Contohnya… ya kran keramat itu. Ada yang inget ga… kalo rumah2 jaman dulu, di dapur suka ada tempayan. Gentong biru gede dengan tutup putih… yang isinya air pam buat kita masak termasuk masak air minum :-D

Gua sih waktu kecil ngerasain ini nih. Jadi dulu di dapur gua ada tempayan gede. Diisiin air tampungan dari kran biasa tapi disaring pake kain berserat halus supaya kotoran di air ga terbawa masuk ke dalem tempayan. Nantinya air dari tempayan bisa dipake buat masak.

Sekarang… jaman udah berlalu, mama gua masih mempertahankan kebiasaan nampung air di tempayan itu. Cuma karena dapur gua sekarang model2 terbuka dan nyambung dengan ruang tamu, dimana menurut gua penampakan gentong tempayan bisa sedikit mengganggu estetika wkwkwkwk… jadilah mama gua tampungnya di ember. Embernya diletakin persis di bawah kran keramat yang gua ceritain tadi.

Dan udah jadi kebiasaan mama gua, beberapa malem sekali, tuh kran keramat dibuka supaya bisa mengucurkan air ke ember tempayan, yang nantinya airnya dipake buat masak.

Fiuuhhh… jangan tanya kenapa mama gua ga tampung ember tempayan pake air kran biasa aza ya… Karena gua pun pernah menanyakan hal yang sama dan selalu dijawab kalo mama gua lebih percaya air langsung dari pipa kran ketimbang dari toron atas.

Walaupun dari logika gua, kalo mau cari2 jorok mana jorok mana mah, menurut gua sama aza wkwkwkwkwk…

Dan disitulah mulainya. Suatu malem beberapa bulan yang lalu, antara ngantuk dan ga ngantuk, katanya sih jam 12’an… mama gua terbangun dan keluar kamar demi menampung air dari kran keramat. Herannya, tumben2an jam 12 itu kran keramatnya masih mampet.

Dan mama balik ke kamar… tidur.

Jam 4 pagi dia terbangun mau ambil minum… dan…

JRENGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGG… begitu buka pintu kakinya menginjak genangan air di ruang tamu, persis di depan kamar dia. Airnya belum sampe masuk ke kamar dia… tapi udah membanjiri dapur gua, kamar mandi di belakang, aera ruang tamu, dan keluar rumah wkwkwkwkwk…

Ternyata… jam 12 tadi waktu mama mau nampung air dari kran keramat, airnya belum keluar… dan posisi kran keramat ga ditutup lagi sama si mama. Mungkin karena setengah ngantuk x ya… jadi lupa.

Jadilah jam 4 itu si mama ngepel2 ngeberesin dapur. Dikerjain sendiri pula karena dia ga bangunin gua.

Banjir di lantai 1 rumah gua… ck ck ck… Siapa bilang banjir cuma bisa dari luar rumah ya hahahahahahaha…

Ga enaknya, kita jadi repot kudu beres2in barang2nya di bawah tangga itu *semacem gudang*, tapi kabar baiknya, jadi ada alesan buat cuci gudang wkwkwkwk… Bener2 dicuci tuh gudang sama kran keramat.

Pompa Keramat

Lain kran, lain pompa. Emang di rumah gua banyak barang keramatnya wkwkwkwkwk…

Di dak atas rumah gua, sebelahan sama toron, ada pompa kecil yang bertugas ‘dorong’ aliran air dari toron ke kamar mandi gua di lantai 2. Coba ya… di rumah gua semua aliran air dari toron itu lancar2 aza… cuma yang ke kamar mandi gua yang ga lancar. Ngucurnya kecil banget… saking kecilnya… sampe ga bisa dorong water heater :-D

Selidik punya selidik, ternyata masalahnya yang bangun rumah gua agak2 dodol. Pipa dari atas ke kamar mandi gua itu ga bagus posisinya… yaaaa istilah awamnya, agak2 landai gitu… ga curam. Jadi airnya mengalirnya juga sekenanya aza.

Cuma ke kamar mandi gua doang loh. Ada 3 kamar mandi lainnya yang semuanya fine2 aza. Bahkan ke carport pun kenceng.

Solusinya ya itu… dipakein pompa kecil yang saklarnya ada di lantai 2.

Dulu2 pompanya otomatis. Kalo lagi ga ada kucuran air, dia berhenti… kalo ada, dia bunyi. Lama2 kalo lagi ga ada kucuran air, dia tak-tok-tak-tok terus… sehingga harus dimatiin dari saklar kalo lagi ga dipake… dan sekarang donk……………………………………….. ada ataupun ga ada kucuran air, dia tetep bunyi nggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggg……………………………… hahahahaha… Ya dan terpaksa kita jadi ada kerjaan extra buat perhatiin apakah si pompa keramat udah dimatiin belum saklarnya kalo lagi ga dipake.

Beberapa malem yang lalu sih gua pernah bilang ke David… gua wanti2 kalo saklarnya si pompa keramat harus dimatiin kalo ga kepake. Ya kalo bunyi terus kan bahaya juga kan.

Dan kemarinlah bahayanya. Hari Sabtu tepatnya.

Gua + David seharian pergi ke apartemen. Di rumah cuma ada mama gua. Tau2 jam 5 sore mama gua telpon dengan suara tegangan tinggi saking paniknya…

“De, lu cepetan pulang. Dari lampu kamar anak keluar air ngucurrrrrrrrrrrrrr bocorrrrrrrrr… dan udah ngebanjirin lantai 2 rumah! Cepet!!!” Suara mama gua bener2 panik.

David masih sempet ngomong sama mama gua, suruh mama gua naik ke lantai 3 buat matiin semua aliran air ke bawah. Yang mana… sebenernya bahaya karena pompa tetep running.

Untung gua inget kalo ini pasti gara2 saklar pompa keramat lupa dimatiin tadi pagi.

“Pompa atas nyala Ma?”

“Nyalaaaaaaaaa… gimana nih?”

“Kalo gitu tolong matiin saklarnya Ma………….. dan kita pulang sekarang…”

Secepet2nya gua + David pulang. Cici + Koko David yang lagi berenang di apartemen kita tinggal begitu aza hihihihi… saking buru2nya.

Perjalanan 30 menit serasa seabad… begitu masuk rumah, gua langsung teriak2 panggil mama gua. Soalnya ya… ada kenalan gua yang meninggal pas cuci toron atas karena ada kebocoran listrik. Inget kan air itu pengantar listrik? Nah… gua tuh parno banget karena pompa keramat masalah, terus ada genangan air, ya gua takut aza mama gua celaka.

Mana pas gua teriak2 ga dijawab lagi.

Masuk ke lantai 1, udah ada rembesan dari dinding kanan pertanda airnya emang dahsyat banyaknya.

Lari2 naik ke lantai 2… helmpun lupa dibuka… sambil teriak2 panggil mama gua. Tampak air menggenang di lantai 2 rumah gua. Untunglah pada teriakan kesekian, mama gua nyahut. Ternyata dia lagi konsentrasi ngepel di kamar anak. Aduhhhhhhhhhh…

Kondisi lantai 2 rumah gua udah banjir. Sampe masuk ke kamar gua pula… tapi di bagian depannya aza. Mana di lantai 2 itu lemari2nya pada lemari murah ber-serbuk kayu… yang artinya sekali basah langsung lapuk :-(

Airpun udah sampe di bawah piano gua… tapi ga gua periksa karena piano gua ada rodanya… untungnya airnya ga sampe menyentuh bagian bawah piano gua… cuma di roda aza. jadi masih relatif aman.

Dan kerja bhakti dimulai sore itu juga. Kamar anak yang jadi sumber kebanjiran adalah kamar anak kedua yang gua jadiin gudang. Ada barang2 online shop, ada kardus2 yang masih layak pake, ada tas2 termasuk travel bag, dan  yang terparah kesirem air adalah LAPTOP. YUPZ… DUA BUAH LAPTOP PAPA GUA. Untungnya laptopnya udah ga dipake, dan ga berfungsi pula kayaknya. Cuma ga tega aza gua mau buangnya hahahahahahahahaha…

Walaupun kata orang2 buang barang di Indonesia paling gampang. Tinggal aza di depan rumah, paling juga hilang hahahahahahahahahahaha…

Dus2 dikeluarin… barang2 diperiksain… dan emang berita penghiburannya akhirnya gua kesampean juga bebebah gudang dan ngebuang kardus2 yang menurut gua ga kepake itu. Coba ya… ada kardus LCD 32″ dan 42″ nongkrong di situ. David bilang kalo dibuang, nanti kalo LCD kita bermasalah dan perlu dibawa untuk diservice, jadi masih bisa dipake kardusnya.

Ada dus AC portable pula :-D Dan wig lam mama gua juga udah ga jauh kayak hamcoikon *ada yang tau apa? :-D *

Haduuuuuuuuuhhhhhhhh… bukan masalah kerusakan2nya, tapi kerepotannya. Puji Tuhan kerusakannya ga terlalu berarti… cuma barang2 bekas dan kardus2 aza yang basah. Ada beberapa clutch dagangan tapi itu juga ga banyak. Yang bikin repot dan sakit pinggang adalah angkat2 barang dan ngeringin 1 lantai itu. Mana karena air ngucur juga di deket baju2 kotor… aduh please deh… udah campur aduk aromanya :-D

Sampe hari ini barang2 di gudang itu belum sepenuhnya gua masukin ke gudang. Dus2 yang basah masih teronggok dengan tidak manisnya di belakang, menunggu evakuasi.

Hari minggu pagi sih udah dateng tukang pompa air dan udah diperbaiki… moga2 ga ada amukan benda keramat lainnya ya di rumah gua hahahahahahahahahahaha…

About these ads