Happy New Year & Happy Birthday

Iyah! Sudah janji mo rajin nge’blog lagi! Tapi gua yang berjanji, gua yang mengingkari  

Desember 2017 kemarin gua termasuk sibuk banyak kegiatan. Kali ini gua terlibat aktif dalam beberapa kegiatan gereja donk… kemajuan kan?  Dulu, di gereja gua yang lama, gua termasuk aktif juga sih. Cuma semenjak merit & pindah gereja, gua vacuum pelayanan. Kangen juga sih gua sama suasana dulu… Makanya begitu gereja gua buka pelayanan buat COOL Campign & Natal, gua langsung daftar donk… *bangga 

Tahun 2017 ini berjalan dengan cepat ya… gua masih ingat bulan Januari gua bongkar pohon Natal, ehhh tau2 sudah Desember lagi. Rasanya belum lama 

Makanya tahun ini gua ga pasang pohon Natal dulu. Ga didukung juga sama emak & David. Mereka bilang ga usahlah… ga ada yang datang2 juga. Padahal mah menurut gua, kalo emang mau pasang, ya pasang saja. Masa musti tunggu ada yang mau datang dulu baru pasang  Tapi ya sudahlah… gua juga lagi banyak kegiatan di luar rumah. Daripada pohon Natalnya sendirian hehehe… Eh tapi semakin dekat Natal, gua semakin pengen pasang pohon Natal. Akhirnya gua beli deh pohon Natal kecil yang tingginya cuma 60 cm dan ga perlu dihias2 

Old & New’an, gua ga ada rencana kemana2. Tadinya kan si papa bilang ga mo pulang soalnya sudah cuti pas ke Korea. Eh… minggu terakhir di tahun 2017, dia bilang mo pulang Jadi cepat2 cari tiket.

Tanggal 29 Desember si papa pulang.

Tanggal 30 Desember, gua ajak si papa, emak, David, dan 1 orang teman gua yang sebenarnya lebih mirip asisten gua *semoga orangnya ga baca  , gua ajak semua pijat refleksi di Nano PV. Gua dan papa sih emang 1 selera, sama2 demen mijet. Si David & mama yang ga suka. Gua heran ada orang yang ga suka mijet  kan enak pegel2 jadi hilang

Selesai mijet, kita jalan ke Pademangan. Si David beli lampu pesanan kantornya, tapi lampunya rusak, dan karena butuh mau dipasang segera, jadi kita tukar langsung ke seller’nya. Pulang dari Pademangan, mikir2 mau makan malam apa. H-2 tahun baru… tapi kalo keluar akhir tahun kan biasanya macet. Mending tanggal 1 Januari saja makan2nya. Ya… hitung2 mengawali tahun baru dengan makan2 enak biar enaaakk terus hidup kita sepanjang tahun *ngarep 

Pikir2, kemarin itu gua sempat ngobrol2 sama David. Tadinya kan kita mau nginep semalam-dua malam di hotel di Jakarta, sambil Old & New’an. Tapi terus gua bilang, mending uangnya buat makan sop buntut legendaris Hotel Borobudur. Spontan si papa ngomong, “Kita makan sop buntut Borobudur yuk!” 

Dulu sih waktu masih SMP, waktu si papa masih kerja expat, dan segala bill masih on his boss, gua sering juga diajak papa makan di situ. Ga tau deh dulu harganya berapa… tapi emang enak sih. Jadi kemarin si papa mau memory masa muda jaman kaya sepertinya.

Jalan ke hotel Borobudur pakai Waze, gua main search saja hotel Borobudur dan langsung jalan ikutin direction. Tapi lohhh kok pas sampai, sampainya di jalan Bungur
Di sebuah jalan seperti huruf T dan mentok depannya hotel Golden. Kita semua longok2 yang mana hotel Borobudur’nya? Apa di depan itu? Itu kan hotel Golden. Loh… mana bangunan vintage menjulang tinggi? wkwkwk… 

Sampai si David nengok ke sebelah kiri gua, ke bangunan yang ga terlalu tinggi dan hotelnya jenis2 hotel backpacker. “Itu hotel Borobudur!” Lahhh… iya sih… emang tulisan di depan bangunan itu “HOTEL BOROBUDUR” wkwkwk… 

Sampai sekarang kalo ingat, kita masih ngakak loh. Ampunnnn dah… kejadiannya lucu banget menurut gua. Kita sudah panjang2in leher, ehhh ga taunya ga taunya

Cek Waze lagi, kali ini gua cari Bogor Cafe Hotel Borobudur. Barulah kita diarahin ke jalan yang benar Si David bilang koq gua bisa lupa jalannya. Lahhhh… pan gua masih SMP waktu itu. Mana ada anak SMP ingat jalan. Coba tanya keponakan dia yang sekarang masih SMP, pada tau jalan ga? wkwkwk… 

Mau masuk ke hotel Borobudur’nya juga repot. Kita harus muter 1x dulu baru ketemu pintu masuk Jalan terus ke belakang, masuk ke parkiran mobil, dan kali ini salah juga *tepok jidat
Kita main masuk saja tanpa menghiraukan mesin tiket otomatis di sebelah kanan hahaha… Ya akhirnya harus keluar parkiran dulu, puter masuk lagi *dua kali tepok jidat

Lalu pas masuk ke lobi hotel juga, si papa tuh ternyata bawa shopping bag yang di dalamnya ada gelas minuman. Gelasnya tumpah donk… dan airnya keluar menumpahi mesin scan. Haduuuhhh… pak Security sampai kaget, lari2 ambil, lap dan bersih2. Gua takut konslet saja tuh mesin  malu hati…

Benar2 perjuangan ya mo makan sop buntut legendaris ini

Dan setelah kita berhasil makan, menurut gua rasanya… ga seenak jaman gua kecil dulu. Mungkin waktu gua kecil, belum banyak variatif restaurant. Sekarang kan… tau sendiri dimana2 ada

Pulang dari hotel Borobudur, kita pakai Waze lagi… dan gua sempet salah masukin lagi. Entah kenapa yang gua masukin kok hotel Borobudur Bungur lagi tadi . Tapi untung belum sempat salah jalan sudah keburu ngeh.

Di Hotel Borobudur juga ga lupa foto2 buat Instagram, dan fotonya di’post besoknya… jadi kan seolah2 gua nginap di sana hahaha… *ide cerdas 

Tanggal 31 Desember, pulang gereja, kita jalan2 sebentar & makan siang di Puri Indah Mall. Sekalian si papa janjian ketemu downline. Sorenya si papa janji lagi ketemu calon donwline di Koki Cafe. Gua sempat sebel juga. Libur2 kok malah janjian sama orang lain. Ya… mungkin ini yang disebut pelaku MLM sejati  Jangan kasih kendor kata orang2 

Habis itu, kita ke cafe Wisdom langganan gua. Kalo yang suka baca IG gua, pasti tau kan gua suka nongkrong2 cantik di Wisdom Cafe Wisdom bikin acara Old & New’an. Ada live music gitar akuistik. Cuma gua lebih suka ambil tempat di dalam… jadi gua ga terlalu dengar musiknya. Gua ikut acara tukar kado. Karena gua datang ber-4, gua bawa kado 4. Dapat free Red Velvet Drink 4 juga. 2 si David & papa minum di tempat, 2-nya lagi titip alias minggu depan kalo gua balik lagi, baru gua minta dibikinin. Boleh koq sama engko-enci’nya. Langganan, muka lama kata si engko hahaha… 

Jam 10 malam kita pulang deh. Si papa bilang dia capek seharian, jadi dia mau tidur saja. Ga mau tunggu kembang api. David nonton film yang gua lupa judulnya apa. Gua, ya setengah nonton setengah main2 HP hahaha…  Jam 12 kurang, film’nya di-pause sebentar, terus lihat TV informasi count down se-Jakarta. Gua kira ga ada panggung2 x ini, ternyata tetap ada ya… 

Jam 12 kurang sedikit, gua nonton kembang api dari balkon rumah. Sudah beberapa tahun belakangan ini, gua sudah malas naik ke dak lantai 3. Cukup dari balkon saja hahaha… 

Terus setelah dar-der-dor mereda, lanjut nonton lagi deh sampai jam 1 kurang sambil makan ice cream. Benar2 mengawali tahun baru dengan yang manis2 ya… 

Pagi2 1 Januari 2018, baru saling ucapin Happy New Year ke papa dan emak, sekalian doa bareng. Siangnya kita pergi ke Central Park makan Dim Sum di Neo Soho 

Rame banget tuh mall. Ternyata ada acara “11k Bites” khusus member CP. Jadi mulai jam 12 siang, setiap 1 jam sekali, kita bisa beli makanan / minuman seharga 11k doang di tenant2 yang berpartisipasi. Ada sekitar 20 tenant yang berpartisipasi, tapi kayaknya ga bisa tebus semua sih. Jalannya saja dari ujung-ke-ujung, dari lantai bawah ke lantai atas, atas ke bawah. Eskalator super full, lift juga super full, dan beberapa eskalator di set turun doang.

Tapi lumayan banget lah… gua jadi bisa cobain makanan2 yang belum pernah gua coba sebelumnya. Ya… lidah gua emaang Indonesia banget . Lebih doyaan Bakmi Kosambi dan Martabak manis wkwkwk… 

Dari sekian banyak tenant, gua berhasil cobain Chick & Roll, Chapayoh, Hejo-Hejo, Chef Tony’s Popcorn, Okirobox, Icida, Cupbop, Blackball, Hong Tang, dan terakhir Fuwa Fuwa. Dua2nya double redeem karena gua dan David sama2 punya member.

Antara jam 3-5 sih kita emang keluar mall sebentar. Antar papa ke airport balik ke Singapore, antar mama pulang, mandi sebentar, baru balik lagi ke mall. Benar2 niat dan nekat hahaha… 

Jam 7 malam juga gua masih sempat nonton kembang api. Tambah malam, mall tambah penuh. Kaki gua sudah mulai sakit. Akhir2 ini emang gua ada gangguan kaki. Kalo berdiri kelamaan atau duduk kelamaan, telapak kaki gua sakit. Sekarang sih mendingan semenjak gua rajin oles2 URAH Glucosamine Cream. Tapi kalo gua jalan kelamaan, ya sakit lagi. Gua benar2 jalan pelan2 sementara David masih semangat dari 1 tenant ke tenant lain. Kita jadi kenalan sama sesama pemburu 11k juga. Ya abis, antri di sini, ketemu dia, antri di sana, dia lagi, di sono, eh dia lagi. Sampai petugasnya bilang, “Nih mukanya rasanya kenal semua ya…” wkwkwk…

Jam 10 malam kita baru pulang dari CP. Itu juga sebenarnya ada midnight sale sisa2 New Year. Tapi gua ga mau deh… pulang saja dan tidur

Tanggal 2 gua mulai masuk kerja, tanggal 3 Januari gua perpanjang SIM. Nanti gua cerita terpisah saja urusan SIM-SIM’an.

Dan hari ini………………….. tanggal 10 Januari adalah ulang tahun gua! Cieeeeeeeeeeeee… cakep banget dahhh tanggalnya. 10-01-81 — 10-01-18. Angka baik, hoki dah tahun ini wkwkwk…  Biarpun orang2 bilang shio monyet di tahun anjing ini bakal ciong, gua anggap mah hoki2 saja 

So, happy birthday to me… tambah umur, ulang tahunnya ga greget2 banget ya. Tadinya mau traktir karyawan2 kantor, tapi kayaknya ga jadi wkwkwk… Lihat ntar deh sore. Gua dapat kado yang menurut gua “gileeeeeee” dari David. Samsung Galaxy Note 8  ya gua sih senang2 saja… walaupun harganya ihhhh… 

Harapan gua, tahun ini tentunya gua lebih baik dari tahun2 sebelumnya. Amin…

Happy New Year untuk semua teman2 

Untuk foto2nya, silahkan kepoin IG gua saja ya…

Advertisements

Mengingat, Menimbang, Memutuskan

Haloooow,, semakin gua jarang nge’blog, semakin banyak cerita yang ketinggalan dan akhirnya dilupakan nih. Nyesel juga dipikir2 hehehe…

MENGINGAT blog ini masih ada aja yang baca (iyaaaa… masih ada yang contact gua seputar post2 gua, mostly program kehamilan). Saat gua ketik ini pun, gua lagi sambil chat di FB Messenger.

MENIMBANG obrolan gua sama gank The Hopengs kemarin 😀 (jadi yang suka lihat2 post di IG gua, pasti tau siapa itu gank The Hopengs).
Nah jadi kemarin teman gua tanya, kenapa gua ga aktif blag-blog lagi. Gua kan suka keluh-kesah & curhat tentang kerjaan dan kesibukan2 gua sama mereka. Mereka tanya kenapa gua ga release di-blog kayak dulu lagi? Bener juga sihhhhhhhhh… Perasaan gua jadi lebih bawel semenjak berhenti nge’blog hahaha…

MEMUTUSKAN…………………… gua akan nge’blog lagi mulai sekarang yeayyyeaayy!

Kali ini beneran dehhhh nge’blog-nya… secara kemarin2 gua selalu ngomong mau lanjut blog, tapi ga jalan2 😀
Sekarang beneran dehhhhhhhhhhhhhhhhhhh…

Next post gua adalah soal test gambar diri dan karakter gua. Ga main2 lohhhh gua test’nya di psikolog 😀

to-be-continue ya…

Roaming International (Taipei)

Semakin U, semakin males update blog 😉
Kisah Roaming International di Taipei aja cuma berakhir di part 2. Maapkeunnn yes? Gua lanjutin secara quick update ajeee yeee…

Jadi gua selama di Taipei emang bener2 roaming international. Nyesel juga kenapa gua ga belajar Mandarin waktu kecil dulu ya…
Eh kayaknya gua ga disuruh les deh sama emak. Konon jaman gua kecil dulu kan aneka bahasa asing ga boleh dipake. Untung aja di sekolah masih dapet bahasa English. Coba kalo ga… tambah roaming aja gua kemana2 😛

Tujuan gua dan rombongan ke Taipei kemarin itu, emang bukan buat jalan2 sih. Tapi buat menghadiri acara Total Swiss Global Award Recognition Ceremony dan training 2 hari. Training’nya lebih lama dari kuliah sehari. DAN SEMUANYA BERBAHASA MANDARIN. Pegimane kagak roaming gua ini. Ada sih translator’nya, tapi cuma sebentar doang di-translate’nya… lalu dia ikutan roaming kayak gua hahahahahahahahahahahaha…
Soalnya kan yang dibahas itu produk, marketing plan, dan istilah2 medical, dimana si translator ini bukan member Total Swwiss. Roaming deh dia dengan aneka bahasa dan istilahnya itu. Lumayan ada temen roaming #eeh

Selama training berlangsung, entah udah berapa x gua keluar masuk gedung. Gua ke luar2 dan jalan2 di sekitaran gedung, masuk2 ke toko2 baju, belanja snack2 dan minuman khas Taiwan wkwkwk… Roaming boleh roaming, urusan belanja ga kenal kata roaming 😛

Di sebelah gedung ada jalan menuju MRT station. Nah di sana banyak tukang jualan juga. Jadi lumayan gua bisa cuci mata. Cuma yang agak ganggu ya, kenapa hampir semua tempat itu bau tahu. Itu loh… masakan tahu yang bau banget. Ga tau namanya apa dan gua juga ga berminat coba makan.

2 hari gua training di gedung perkantoran yang sama… 2 hari pula gua lebih banyak keluar2nya ketimbang bengong2 ga jelas. Hari pertama gua belum beli kartu internet pula.

Nahhhh entah karena cuaca di Taipei yang lagi berangin banget, atau gua yang emang kurang fit sejak dari Jakarta… di sini gua sakit lagi.
Masuk angin sih kayaknya… tapi mual banget deh. Dan gua juga susah BAB. Ini sih gara2 sebelum berangkat gua kan diare, lalu ke dokter. Mungkin obat dokternya bikin mampet. Sampe di Taipei masih mampet hadohhh… Rasa perut gua ga karu2an jadinya… mual, kembung, enek, ga bisa muntah ga bisa BAB. Si emak bosen kali denger gua sebentar2 ngomong pengen BAB tapi ga bisa hahaha… Gua kerokan juga di sini… dan gua pake baju jadi berlapis2.

Ada 1 hari acara Global Award Recognition Ceremony. Ini acara buat para leaders naik panggung untuk terima awards. Abis terima awards, mereka pada pidato2 gitu. Beuhhh gua ngebayangin 1 hari nanti gua yang akan berdiri di panggung itu… di hadapan jutaan member dari berbagai negara, dan gua pake translator! wkwkwkwk…

Acara ceremony’nya ini lama deh. Dari pagi s/d malem aje. Tapi karena venue’nya deket hotel gua, jadi mendingan deh. Sebentar2 gua balik hotel. Entar makan, entar mandi, entar percobaan BAB –tapi gagal–, entar tidur2an wkwkwk…

Papa sih kyusuk dan hikmat dan serius amat deh ikutin acara beginian. Cuma gua, emak, dan 1 orang temen gua yang bosen. Eh iya, ada acara shooting iklan juga di situ. Iklan MLM yang akan tayang di Jepang. Jadi ceritanya pas lagi pemberian awards, tau2 ada orang yang teriak dalam bahasa Jepang, GEMPAAAA!!! GEMPAAAAA!!! Lalu kita semua disuruh lari berduyun2 keluar ruangan theater. Ehbusyet… berapa x tuh take ulang. Gara2nya pas keluar berduyun2 itu kan rata2 orang pada ketawa2.

EKSPRESIIIINYAAAA MANAAAA?
Masa gempa tapi ekspresinya seneng?
Ulang ya… ingat! Ekspresi panik!

Gua sih ga mau ikutan ah. Gua keluar lagiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii hahahahahahahahahahahaha… Pulang hotel lagiiiiiiiiiiiiiiiiii… Temen gua malah pulang ke hotel terus mandi berendem dulu di bathtub 😀

Malem sekitar jam 8-an baru kelar acaranya. Karena besoknya acara bebas, jadi si papa nginep di hotel gua. Tadinya kan kita beda rombongan karena gua rombongan roaming ehhh maksudnya rombongan Indonesia, si papa rombongan Singapore. Papa dapet hotel bintang 3 doang, gua dapet hotel Grand Hyatt. Kebetulan temen gua, temen sekamarnya batal berangkat, jadi dia tidur sendiri. Papa gua bisa tidur joint sama dia.

Malemnya, kita jalan2 naik taksi ke tempat makan bubur Taiwan. Alamatnya tanya di receptionist hotel. Yang tanya si papa donggg… Gua, emak, temen gua, cuma follower aja hihihi… Temen gua sebenernya bisa ngomong Hokkian, tapi Mandarin dia ga bisa.

Naik taksi makan bubur Taiwan. Nah ini baru enak… secara kemarin2 kita training sampe malem, dan buat makan malem seadanya banget… lagi2 La Mien sapi 😀 , jadi cukup puas gua makan di bubur Taiwan ini. Pulang dari sini, kita naik taksi lagi ke Raohe Street Night Market.

Di night market beberapa penjual yang bisa ngomong Indonesia,
“Indonesia ya?”

“Iya!”

“Ahhh orang kaya ya!”

“IYA!”

hahahahahaha… Dia cerita kalo orang Indonesia ke Taiwan mah kaya2. Belanja banyak katanya.

Besoknya hari bebas. Sebenernya bukan hari bebas, tapi ada acara President Night. Jadi beruntunglah yang belum level President, karena bisa jalan2 seharian hahaha…
Padahal itu level President, bonus2nya mungkin udah ratusan juta sebulan. Suatu saat gua nanti akan ikut acara President Night juga… dan tentunya pakai translator! Hiduppp translator!

Jam 11-an gua, emak, papa ke Taipei 101. Temen gua memisahkan diri ikut temennya lagi. Sebenernya hotel gua sama Taipei 101 ini deket banget, tinggal nyebrang jalan kaki. Tapi kemarin2 kita full acara. Pagi ini baru sempet.

Gua sebenernya agak2 ngerasa rugi juga ke Taipei 101 ini. Pertama udara lagi berkabut, so ga bisa maksimal memandang berkeliling dari ketinggian lantai 101. Tapi buat pengalaman oke lah. Mall Taipei 101 ini ajegile yaaa… barang branded kabeh!

Dari Taipei 101, kita ber-3 ikut tour hotel. Diajak ke sebuah pantai yang kalo cuaca lagi cerah, bisa lihat Jepang katanya. Gua lupa apa nama pantainya. Sepanjang jalan gua enek2 ga jelas… bener2 gua masuk angin ditambah kediginan. Padahal gua udah pake jaket 2 lapis, pake topi, beuuuhhhh masa kalah sama emak papa ya.

Terus kita ke Jiufen buat belanja2. Ga ada yang terlalu gimana2 sih belanjaan gua. Cuma jalan2 aja sambil sesekali beli snack2. Di Jiufen ini, kita jalan menyusuri anak tangga satu2 (tangga turun). Kayaknya waktu dateng, kita diturunin di atas, lalu kita pelan2 turun ke bawah sambil lihat2 toko gitu.

Karena udara dingin banget, turun tangga begitu banyak sih ga kerasa capek. Cuma takut kepleset aja. Apalagi emak.

Si guide sesekali ajak kita masuk ke toko yang jual madu, teh, makanan2 khas Taiwan, dll… tapi si emak dan papa ga beli 1 pun hahahaha…
Sampe akhirnya gua bilang ke mama, “Kok ini kita ga kelar2 ya turun tangga terus? Mau turun terus sampe mana?”

Terus pas si guide ajak masuk ke toko madu, gua bilang mama, “Udah… beli deh Ma. Daripada ga beli entar kita turun terus sampe Taipei!”

Bener aja… abis beli… lalu kita disuruh tunggu dan mobil yang tadi bawa kita dateng deh. Busyetttttt… apakah ini cuma kebetulan hahaha…

Balik ke hotel, gua langsung kerokan. Dikerokin emak… emang tangan emak selalu manjur ya. Di Indonesia kek, di Taiwan kek… pokoknya begitu dikerok, cabut tuh angin. Abis kerokan, kita pergi ke bubur Taiwan lagi, terus ke Shillin Night Market. Mantep lah…

Sekian quick update yang ga singkat ini 😀 Besoknya subuh jam 4.00 kita udah ready di lobby hotel, siap2 ke airport. Sama hotelnya kita dibekelin sarapan buat sarapan di bis dan di airport. Ada yougurt, salad buah, telor, sandwich, dan juice organik dalam botol kaca. Byeeeee Taipei! Sepanjang perjalanan dalam pesawat, banyak banget TKW dan TKI dan rata2 mereka bisa berbahasa Mandarin. Hadooohhhh… gua jadi roaming international lagi hehehehehehehe…

Belajar ahhhh!

 

 

 

 

Roaming International (Taipei Part 2)

This is part ✌ ah… xixixi…

Sebenarnya rencana keberangkatannya bulan November 16… tapi karena 1 dan lain hal, diundurlah sampai Februari 17.

Gua pergi sama mama dan teman gua, David ga ikut karena memang dia ga aktif di Total Swiss ini. Papa gua berangkat ikut rombongan Singapore.

Jadi ya… beberapa hari sebelum berangkat, yaitu hari Senin, gua sakit dong 😂 Mendadak demam dan batuk2. Gawattttt… seminggu kurang lagi berangkat, eh gua malah sakit.

Setelah gua minum Panadol 3-4x sih akhirnya demamnya turun. Tapi perut gua ga enak deh. Kayak ada angin terperangkat di tengah2 gitu. Mau sendawa ga bisa. Turun ke bawah jadi angin bau juga ga bisa 😭 Gua tidur sampai harus duduk. Kalau tiduran, alamakkk ga enak banget rasanya. Sampai terasa sesak dan akhirnya batuk2 parah.

Bayangkeunnn gua yang lagi ga nyaman begitu, harus tidur versi duduk ck… ck… ck…

Hari Selasa sudah mendingan sendawanya. Gua masih bisa ke kantor dan bisa kerokan di ruang kantor… dan bisa mijit pula hehehe… Cuma gua ngerasa agak sakit maag dan sorenya mulai buang2 air diare. Waduhhhh… ternyata anginnya menemukan jalannya sendiri yaitu lewat bawah hahaha…

Enek2 dan sendawa hilang, berganti dengan diare. Sampai lemessss gua. Sebentar2 ke toilet… sebentar2 ke toilet… ke toilet kok cuma sebentar 😭 Mana besoknya mau Pilkada lagi. Masa iyaaaa gua ga jadi Pilkada gara2 bolak-balik toilet.

Hari Rabu… masih berlanjut dengan diare. Tapi gua bisa Pilkada juga sih. Siangnya teman gua datang nengokin gua… dan ngobrol2 sambil gua tidur2an. 

Hari Kamis gua sudah ga diare (setelah gua minum Tay Ping San 2x, Norit juga 2x, dan entah Tolak Angin berapa x). Tapiiii gua sembuh, gantian David yang diare.

Jadi penyakit gua dan David sama nih… cuma gua duluan. Gua duluan demam dan batuk, besoknya David. Begitu juga diare… besoknya David. 

Jadi hari Kamis pagi, kita berdua ke dokter kompleks sebelah. Gua takut juga kalau ga sembuh2 sedangkan Sabtu mau ke Taiwan. David juga Jumat mau ke Bali sama teman2 kantornya. Nah lohhhh… suami istri kompak sakit tapi ga kompak jalannya hehehe…

Untung deh Jumat pagi si David sudah mendingan… dan gua hari Sabtu juga sudah mendingan. Jadi kita bisa berangkat dengan tenang hehehe…

Sabtu, 18 Februari 17

Masih pucet kan gua? Senyumnya juga masih meringis hehehe…

Ini foto gua waktu di airport. Lunch di Kopi Putih Kota Tua. Salah pesan gua. Namanya juga cafe kopi… masa pesan nasi ayam… ya ga enak rasanya hehehe…

Pesawatnya EVA Air… dan delay 1 jam-an.

Setelah 5 jam lebih penerbangan, sampailah kita di Taiwan Taoyuan International Airport.

Sudah malam banget begitu kita keluar menuju ke parkiran bus. Ini sih gara2 misscommunication juga dengan sopirnya, jadi agak lama.

Dari airport, kita langsung transfer in menuju Hotel Grand Hyatt Taipei. Selesai urusan check in, sudah jam 12 malam. Dan gua masih antar emak ke supermarket 24 jam dekat hotel, buat beli makan super malam. Tadi di pesawat makannya jam 5 kalau ga salah… dan emak masih lapar hehehe…

Beli bubur cup yang minta dihangatin langsung… dan gua beli beberapa camilan.

Balik ke kamar sudah jam 1/2 1. Makan secepatnya, mandi… lalu tidur. Gileee ga tuh mandi tengah malam begitu. Untung ga pakai kembang 7 rupa. Bisa ada yang mampir entar hihihi…

To be continue…

Roaming International (Taipei Part 1)

Haloooo… akhirnya… tiba juga gua post yang panjangan dikit hehehe…

Puji Tuhan! Bulan Oktober’16 tahun lalu, gua dinyatakan sebagai salah 1 dari beberapa puluh member Total Swiss Indonesia yang qualified berangkat ke Taipei, buat hadir di acara Total Swiss Global Award Recognition Ceremony 2016. Acara dimana para leaders yang naik ke peringkat tertentu, dipersilahkan naik panggung buat terima penghargaan dan hadiah2 chencunyah 😀
Yaaa… biarpun gua belum termasuk dalam salah satu leaders yang naik panggung itu… paling ga, gua berhak atas transportasi dan akomodasi gratisan hehehe…

Dari Jakarta gua berangkat bareng mama, teman gua, dan sekitar 30 orang lainnya. Sebenarnya gua sudah tawarin David mau ikut ga. Kalau dia mau ikut, gua tinggal berjuang mati2an jualan pakai ID member dia… supaya dia qualified juga. Sayangnya dia ga mau dengan alasan cuti habis 😀

Gua juga tadinya agak ogah2an gimana gitu… antara mau2 ga, ga2 mau gitu. Secara dari buku itinerary-nya… ajegileeeeeee acaranya panjangggg dan lamaaaaaa. Dan gua sudah kebayang akan roaming international dalam hal bahasa selama di sana 😀
Gua sempat berpikir mau hibahin jatah gua ke salah 1 member qualified gua sebenarnya hahaha…
Tapi ga jadi deh… habis dipikir2, gua kan sudah kerja keras dan mati2an supaya bisa qualified di ID gua, ID mama gua, plus gua bantu ID teman gua itu. Masa iya disaat2 terakhir, gua malah mundur ga cantik 😀

Hari per hari selama di sana, nanti gua post berikutnya. Ini gua masih post pendahuluan hehehe…

Begitu gua dinyatakan qualified, gua langsung google2 gimana cara buat visa Taiwan. Dari website TETO, gua baca kalau WN Kamboja, India, Indonesia, Laos, Myanmar, Filipina, dan Vietnam, bisa buat visa online (disebutnya Sertifikat Otorisasi Perjalanan ROC) asalkan punya visa dari Australia, Kanada, Jepang, Korea Selatan, Selandia Baru, salah satu negara Schengen, Inggris, atau Amerika Serikat, baik yang masih berlaku, maupun yang sudah expired less than 10 years.

Kebetulan gua ada visa Jepang yang sudah expired 4 tahun lalu, dan emak juga ada visa Europe – Schengen expired. Ya sudah, coba2 melempar manggis, gua coba2 buat visa online.

Ternyata gampang banget buat visa online itu. Cuma isi data2 kita dan nomor visa rujukan, tinggal next2 dan langsung approved. Too good to be true kan? Masa gampang begini? Tanpa perlu upload2 dokumen pendukung, tanpa perlu datang ke kantor TETO sama sekali?

Glekkk… gimana kalau entar ternyata ga boleh masuk Taiwan? Terus ditendang pulang?

Kebetulan teman gua baru cerita kalau dia ditahan sama Imigrasi Singapore dan ga boleh masuk Singapore karena passport-nya kurang dari 6 bulan lagi expired. Biarpun beda antara Singapore dengan Taiwan, gua jadi kepikiran juga hahaha…

Mana pas tanya ke kantor Total Swiss, dijawab kalau visa rujukannya sudah expired, ga boleh lagi. Jiaaaaaaaaaaa… jadi galau gua. Apakah gua mau ikut yang lain bikin visa kayak biasa… bayar 700rb’an, ataukah gua nekat saja berangkat pakai visa online ini? Tapi akhirnya gua nekat juga… hehehe…

Setelah gua baca2 di group Backpacker International di FB, juga gua telepon ke kantor TETO hahaha… kurang niat apa coba.

Akhirnya gua berkesimpulan okelah berangkat!

Jawaban dari kantor TETO adalah, “Selama gua ga pernah bermasalah dengan Taiwan, ga pernah jadi TKW / TKI, ga pernah ada masalah keimigrasian, ya silahkan saja masuk Taiwan menggunakan visa online. Jangan lupa bawa tiket pulang dan visa rujukan gua!”

Brangkaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaat!

Dan untungggg gua ga ikutan buat visa normal. Nyatanya memang bisa kok masuk Taiwan dengan visa online itu. Lancar2 saja……………………..

To be Continue

Wahana Agen Ruko Kosambi Baru

51f891be-e109-4bcb-9b7b-0080539f6d9d

Pengumuman,, pengumuman 😀

Sekarang gua buka Wahana Courier Service nih. Yuk agan-aganwati, masbro, mbaksis, dan para pelaku online shop yang lokasinya di daerah gua, silahkan kirim2 via Wahana gua yes 😀

FREE PICK-UP selama masih terjangkau areanya. Silahkan WA saja ke nomor di atas ⇑

Paket di-pick-up pusat setiap hari jam 6-7 malam, kalau hari Sabtu jam 3-4 sore.

Tadinya gua mikir, ruko gua selama ini kayaknya mubazir deh. Kegiatan bisnis PABX & CCTV yang selama ini sudah jalan kayaknya ga butuh space sampai 2 lantai. Bisnis URAH juga sampai saat ini masih menunggu BPOMnya. Iyes! Entah kenapa urusan BPOM ini susah banget. Awalnya gua kira cuma urusan sebulan-dua bulan. Ternyata oh ternyata… sudah bertahun2. Saya hendak bertanya kepada Bapak Presiden jadinya hehehe…

Terus awalnya gua mau apply JNE atau TIKI. Cuma dari t&c yang gua baca dan persyaratan keagenan, kayaknya agak ribet. Soalnya masing-masing harus punya PT dan ga boleh gabung dengan usaha yang sekarang sudah jalan. Harus PT baru lagi. Hhhmmm… ya sudah gua coba Wahana deh. Kebetulan dalam radius 1 km dari sini, belum ada Wahana. Ya wesss… iyesss… 😀

Gua mulai buka dari tanggal 1 Februari 2017 kemarin. Ya… secara penerimaan paket sih… ya belum terlalu rame. Yang pick-up dari pusat juga masih pakai motor hehehe… Sekarang gua masih taraf penyebaran brosur 😀

Oh iya selain Wahana, gua juga mulai jualan produk makanan/minuman import. Ini sih iseng2 saja sebenarnya. Selama ini kan gua punya online shop. Tapi rasanya sekarang sudah ga kepegang online shop gua. Jadi beberapa aktivitas online, gua gabung sama kantor saja deh. Yang mau lihat produknya, bisa ke http://www.littleglodok.com

Masih sedikit sih… Pelan2 nanti gua tambahin kalau ada energi sisa hehehehehehehehe…

Untuk karyawan yang pegang Wahana, gua sudah dapat 1 orang. Anak ABG 20 tahun tapi ga al4y sih 😀 cowok. Gua setiap hari ngajarin dia ngetik dan tiada hari bagi gua tanpa ngomong, “Baca ulang!”, “Periksa lagi!”, “Teliti ya!” 😀
Ini kan yang diurusin paket orang Tong! Jadi harus benar2 teliti. Seminggu pertama gua bantuin jaga. Setiap ada paket, gua bantuin cek ulang dari komputer si Entong. Lancarrrrrrr… walaupun ngetiknya lama karena masih 2 jari telunjuk doang xixixi…

Ini jadi fokus gua berikutnya nih, ngajarin si Entong ngetik 10 jari dengan mata ga perlu natap papan keyboard 😀

Selain si Engtong, ada 1 karyawan lagi yang gua perbantukan di Wahana. Yang ini sudah Om2 40++ umurnya. Sebenarnya dia Tehnisi sih… cuma karena 1 dan lain hal, dia diperbantukan di sini saja. Nah karena si Entong dan si Om gua suruh belajar dua2nya. Jadilah setiap x ada orang masuk mau kirim paket, mereka berdua tuh sibuk. Si Entong sibuk ngetik, si Om sibuk bantu bacain dan periksain apa yang diketik si Entong hahahahahahahahahaha…

Mana si Entong suka kurang huruf kalau ngetik. JANGAN ditulis JAGAN. Seharusnya koma, dia sambung terus tanpa tanda baca 😀

Gua sampai lucu2 gimana gitu. Bayangin si pengirim paket mungkin heran dan memandang iba ke Om dan Entong hahaha…

Sudah 2 orang yang ngerjain paketnya, masih lama pun! Terkadang gua jadi senio dan rasanya pengen gua gantiin ngetik. Pegimane ini Tong? Ini masih baru buka dan pelanggan belum banyak, jadi lu masih bisa ketik2 santai. Lahhh kalau nanti sudah rame piye Tong? hehehe…

Kayaknya episode2 selanjutnya bakalan banyak episode si Om dan si Entong nih 😀

Kayak kemarin…

Akhirnya ya, setelah seminggu gua temenin Entong dan Om jaga counter, kemarin gua tinggal ke mall hihihi… temanin sepupu gua belanja. Sebelum pergi, paginya gua suruh Entong & Om pasang lampu balkon yang pakai sensor. Itu loh yang kalau langit terang, lampunya mati, kalau langit gelap, lampunya nyala. Lampu dipasang siang2, jadi lampunya belum nyala dan gua belum lihat nyalanya.

Pagi2 si Entong dan Om sudah salah buat resi (kalau di Wahana namanya TTK). Si Entong ketik alamat paket di TTK diulang2. Kelurahan diketik 2x, kecamatan diketik 2x. Akhirnya TTK yang sudah jadi di-cancel, terus buat TTK ulang.
Begitu juga si Om, kode pos diketiknya salah, yang akhirnya TTK-nya di-cancel juga. Jadi total ada 2 TTK di-cancel.

Setiap x TTK jadi, itu saldo deposit gua sudah dipotong sama pusat. Jadi TTK yang salah, harus gua kembalikan ke kurir pick-up, nanti baru dikembalikan deposit gua. Gua sudah pesan wanti2 ke Entong, “Ini TTK salah harus kasih ke kurir ya… nanti dia yang akan cancel dan saldo dibalikin!”

Oke-oke-bu-bos katanya 😀

Jam 2-an gua pergi sama sepupu gua, asyik2 di mall sampai jam 6 sore. Jam 6 sore itu gua ditelepon, katanya ada masalah pick-up. Ada paket yang ditolak sistem kurirnya. Halaaaaaaah… gua jadi mikir ini antara si Entong apa si Om yang salah ketik nih.

Jam 6 gua posisi mau pulang dari mall, kondisi battery HP tinggal 5%, kondisi sinyal jelek, dan kondisi gua mau panggil Uber hahahahahahaha…

Perjalanan gua dari mall pulang ke ruko, full of drama deh.

Perpaduan antara susah dapat driver Uber, lalu macet, lalu ditelepon terus sama orang kantor karena gua ditungguin kurir pick-up. Ampun deh… entar gua cerita terpisah saja 😀

Dan setelah gua dapat driver dan sudah mau sampai ke ruko, dari jauh gua melihat kok lampu ruko gua kedap-kedip kayak lampu disko hahahahahahahahaha…

Saudara gua sampai ketawa2 dan pak driver juga ngomong, “Mungkin tau ya yang punya mau pulang. Jadi disambut pakai lampu mercusuar” hahaha…

Ehhh ehhh ternyata mereka salah pasang sensornya. Ini sih masalah teknis begini gua ga ngerti. Tapi David bilang, seharusnya sensornya jangan menghadap ke depan, tapi harus ke atas atau kemana gitu. Ya kalau ga, bakal kedap-kedip kayak mercusuar begitu hahaha…

Aduhhhhhhhhhhhh benar deh jadi mau ikutan bertanya kepada Bapak Presiden hehehehehehehehe…

Happy Birthday

10 Januari 2017,

Happy birthday myself 🎂

Duh… blog ini benar2 sudah kayak anak tiri ya. Maafkan daku wahai blog 🤔
Padahal salah satu resolusi dalam hati, mulai 1 Januari 2017 mau rajin blag-blogan lagi. Ketak-ketik juga sekarang gampang kan tinggal pakai aplikasi. Ga ada alasan memang!

Ulang tahun 2017 ini, ternyata gua masih bertiga saja. Semoga tahun 2018 nanti minimal berlima ya. Berempat sama David, emak, papa, berlima ketambahan anak kecil mungil yang baru lahir atau minimal sudah ada di perut. Amin… 😇

Pagi ini gua bangun dengan ‘sedikit kaget’ karena mendadak ada yang ngomong, “Happy Birthday” sayup2 sampai. Siapa lagi kalau bukan David 😆
Gua pas lagi mimpiin dia juga hahaha…

Ceritanya si David lagi di mall langganan beli Dum Dum Thai Tea, terus tau2 dia siram gua sambil ngomong “Happy Birthday”. Untunggggg peristiwa siramannya cuma mimpi hehehe…

Gua ke kantor dan kerja seperti biasa… mikir2 entar malam mau ke gereja (biasanya gua ikut PPW) apa mau makan di luar. Sepupu2 gua sih ngajak ketemuan di CP. Katanya mau nge-beer di Pizza e Birra. Jiaaahhh maapkeun… gua masih sama biarpun sudah jarang ngeblog. Masih lebih demen martabak manis dari pada beer, jadi gua ga jadi joint ah.

“Datang saja Ci! Gua juga ga nge-beer koq. Paling cuma pesan orange jus. Gua alergi alkohol!”

“Gua alergi bayarnya!”

wkwkwkwkwk… ditambah lagi pas gua telepon2’an begitu, karyawan ada yang dengar terus ngomong, “Mendingan duitnya buat beli sate pakai lontong ya… Nendang ke perut…”

hahahaha…

Ya sudah akhirnya gua sama David dan emak ke mall Puri Indah saja. Makan malam di The Duck King Noodle & Kitchen. Promo Dim Sum 16rban dan menu ala cartenya discount kartu kredit 20% (teteuppp).

Tadinya disuruh pilih salah satu. Kalau sudah beli dimsum promo, discount 20% ala cartenya sudah ga berlaku. Terus gua bilang, “Split bill boleh lah ya? Lagi sepi begini,” sebenarnya ngomongan ‘lagi sepi begini’ agak2 keceplosan. Maksud gua dari pada ga jadi dapat order, mending kasih deh hehehe…

Eh dikasih ternyata. Asal dibayar pakai kartu kredit yang berbeda. Oke lah…

Habis dinner, jalan2 sebentar, terus pulang deh.

Tahun ini gua dibeliin vacum cleaner sama David. Gara2 gua lihat teman gua ngevacum lantai pengganti nyapu. Kayaknya enak tuh… 

Jadi gua request vacum cleaner yang bisa wet and dry merk Sharp. Temen gua bilang belinya 2jutaan tapi di internet kata David 700rban. Potong voucher 300rb. Jadi cuma 400rb  bayarnya. Semoga benar seperti teman gua punya. No KW-KW sis… 😋

Umur 36 ini… ya boleh dibilang gua lebih tenang dan ga meledak2 kayak beberapa tahun sebelumnya. Ubanan mulai nongol sampai2 gua mutusin mau mulai rutin semir hitam hihihi… tapi belum sih.

Harapan gua di usia baru ini… gua bisa lebih dewasa dan mapan. Lalu bisa lebih menjaga penampilan baik kulit, body, maupun fashion. Kalau harapan hamil… yaaa doakan saja teman2.

Sekilas update, suntik Tapros gua sudah selesai kan… dan rencana mens bulan kedua baru kembali ke dokter. Sampai sekarang gua belum mens kesatu pun. Doain saja syukur2 ga mens lagi tapi langsung hamil. Siapa tau kan. Muzijat selalu ada setiap hari 😇

Sekali lagi Happy birthday myself!

Blog J4Blay

Duileeee ude lame ajeee yeee enih blog kagak dicolek2. Kasihannnnnn… 😆

Sebenarnya gua mau sih aktif lagi blag-blog’ing. Cuma… ya kita lihat saja deh ya seberapa besar niat gua hehehe…

OKEH! Mari mulai post2an lagi. Ada yang kangenkah sama post gua? *GR mode-on*
Gua kangen loh sama post gua sendiri hihihi…

Entah kenapa gua akhir2 ini kayak kehilangan “jati diri tulisan” gua yang dulu. Mungkin memang begitu ya nasib manusia moody kayak gua 😆

Beberapa bulan ini, gua selain disibukkan sama aneka kegiatan yang mostly aneka kerjaan & jualan online, kegiatan gereja, gua juga disibukkan sama beberapa penyakit. Bukan penyakit serius sih… tapi penyakit yang ga keren pastinya *memang ada penyakit yang keren, Des?*

Jadi ya… gua bulan Agustus kemarin tuh… kena anyang2an. HO-OH! Istilah kerennya mah Infeksi Saluran Kencing. Jadi suatu pagi di H-1 sebelum gua menyatakan diri gua kena ISK, gua ngerasa basah2 something down.

Gua yang semenjak operasi laparaskopi dan dinyatakan sebagai wanita dengan tuba tersumbat *sebelah kanan doang*, gua jadi agak2 parno sama urusan bawah. Basah2 ga jelas itu jelas bikin gua takut. Ada apakah gerangan? Dan basah2nya itu berlangsung sepanjang hari loh. Bahkan ketika gua lagi di mall sepulang dari gereja. Gua sampai akhirnya beli CD baru buat ganti CD yang gua pakai. Hadooohhh…

Besoknya dari pagi, gua ngerasa pipis gua ga enak banget. Cewek2 pasti tau lah ya yang namanya anyang2an a.k.a ISK itu 😆
Semakin siang rasa ga enaknya semakin tambah ga enak. Mau pipis, tapi ga ada yang keluar. Sakitttt perihhh pedes banget. Waktu pagi2 gua masih tenang2 saja tadinya. Gua pikir ISK mah bukan mainan baru. Hajar pakai air putih banyak2 juga ces pleng lagi. Ehhh semakin siang semakin meriang gua. Jalan ga enak, duduk ga enak, nongkrong di toilet juga ga enak. Dan yang bikin gua tambah panik adalah… keluar darah!

Kalau anyang2an doang mah gua sudah paham deh rasanya. Tapi ini berdarah boww! Waktu gua lap pakai tissue gitu, ada darahnya. Kalau lagi ga pipis, ga berdarah.

Paniklah gua! Aduh yaaa…. gua akhirnya pulang deh ke rumah.

Sampai rumah, gua tetap ga ngerasa nyaman. Sebentar ke toilet, sebentar ke kamar, ke toilet lagi, ke kamar lagi. Semakin lama semakin sakit deh. Tapi akhirnya gua paksain tiduran dulu. Soalnya seingat gua, waktu gua kecil, gua cukup sering kena anyang2an, dan anyang2annya selalu hilang / mendingan kalau gua tiduran sampai ketiduran hehehe…

Benar saja… sampai sore, bangun dari ketiduran, gua ngerasa lebih mendingan. Tapi darahnya tetap ga berhenti. Akhirnya jam 7 malam gua minta David anterin gua ke dokter deh.

Gua ke dokter kompleks, ga ke dokter langganan yang di Pekapuran sana. Gua pikir ini anyang2an mah cuma penyakit amat sangat biasa. Jadi pasti sembuh pakai dokter kompleks juga.

Sampai dokter, punggung dan pinggang belakang gua ditepok2, ditekan2, diperiksa2, terus gua dikasih obat 2 macam, 1-nya antibiotik. Dokter bilang kalo besok ga membaik, gua harus periksa urine karena takut ada masalah ginjal. Hiyyy…

Malamnya setelah gua minum 1x antibiotik, langsung stop darahnya. Cuma perih2 pedesnya masih terasa dan baru sembuh beberapa hari ke depan. Gua jadi pipis terus selama minum obat. Mungkin selain obatnya yang katanya untuk melunakkan saluran kencing, gua juga banyak2 minum.

Dua hari kemudian, gua ikutan bazaar di Kelapa Gading. Jadi masih dalam keadaan masa pemulihan dari ayang2an ya, gua ikutan tuh jaga stand hahaha…

Dan karena gua takut keluar air2an lagi, gua bawa dong CD cadangan di dalam tas. Lalu terjadilah drama yang bikin gua ngakak setiap x ingat sampe sekarang.

Jadi pas bazaar itu kan gua joint’an sama teman gua… dia cowok dan teman masa kecil gua sampai saat ini. Bisa dibilang dia sudah kayak koko gua sendiri.

Nah pas bazaar itu kan gua pasang XBanner. Pas pasang sih sarung pembungkus banner’nya gua lipat2 kecil, tapi gua lupa gua taruh mana. Parah deh… pas sudahan bazaar’nya, banner digulung, ehhh sarungnya mana?

Soalnya rencananya ini banner mau dibawa papa gua ke Singapore. Jadi gua mau benahin rapi2 gitu loh biar gampang dibawa. Ehhh kemana nyelipnya tuh kantong hahaha… Dicari2 kemana2. Nah si engko ini kok dengan keponya bisa cari di dalam tas gua hahahaha… Jadi pas dia buka tas gua, dan dia angkat tuh CD, dia bilang, “Ini ya?”

Ditanya dengan polosnya… dan saking polosnya, gua jadi ingat sama film Warkop DKI hahahahahha…

Mana tuh CD diangkatnya di depan David pula.

Sampai rumah, malamnya, kebetulan gua ingat lagi. Sudahlah gua ngakak terus2an. Si David ikut2an ngakak bilang, “Orang2 CD-nya dipegang cowok lain, malu. Lu malah bangga ya?”

Hahahahhaha… Gua bukannya bangga, tapi kejadian tadi memang kayak film Warkop DKI.

Hahahahaha… Tertawalah sebelum tertawa itu dilarang.

Wuihhh cerita anyang2an saja sepanjang ini. Besok gua lanjutin ya cerita penyakit ga keren lainnya yang bikin gua sedikit parno 😆