Blog J4Blay

Duileeee ude lame ajeee yeee enih blog kagak dicolek2. Kasihannnnnn… 😆

Sebenarnya gua mau sih aktif lagi blag-blog’ing. Cuma… ya kita lihat saja deh ya seberapa besar niat gua hehehe…

OKEH! Mari mulai post2an lagi. Ada yang kangenkah sama post gua? *GR mode-on*
Gua kangen loh sama post gua sendiri hihihi…

Entah kenapa gua akhir2 ini kayak kehilangan “jati diri tulisan” gua yang dulu. Mungkin memang begitu ya nasib manusia moody kayak gua 😆

Beberapa bulan ini, gua selain disibukkan sama aneka kegiatan yang mostly aneka kerjaan & jualan online, kegiatan gereja, gua juga disibukkan sama beberapa penyakit. Bukan penyakit serius sih… tapi penyakit yang ga keren pastinya *memang ada penyakit yang keren, Des?*

Jadi ya… gua bulan Agustus kemarin tuh… kena anyang2an. HO-OH! Istilah kerennya mah Infeksi Saluran Kencing. Jadi suatu pagi di H-1 sebelum gua menyatakan diri gua kena ISK, gua ngerasa basah2 something down.

Gua yang semenjak operasi laparaskopi dan dinyatakan sebagai wanita dengan tuba tersumbat *sebelah kanan doang*, gua jadi agak2 parno sama urusan bawah. Basah2 ga jelas itu jelas bikin gua takut. Ada apakah gerangan? Dan basah2nya itu berlangsung sepanjang hari loh. Bahkan ketika gua lagi di mall sepulang dari gereja. Gua sampai akhirnya beli CD baru buat ganti CD yang gua pakai. Hadooohhh…

Besoknya dari pagi, gua ngerasa pipis gua ga enak banget. Cewek2 pasti tau lah ya yang namanya anyang2an a.k.a ISK itu 😆
Semakin siang rasa ga enaknya semakin tambah ga enak. Mau pipis, tapi ga ada yang keluar. Sakitttt perihhh pedes banget. Waktu pagi2 gua masih tenang2 saja tadinya. Gua pikir ISK mah bukan mainan baru. Hajar pakai air putih banyak2 juga ces pleng lagi. Ehhh semakin siang semakin meriang gua. Jalan ga enak, duduk ga enak, nongkrong di toilet juga ga enak. Dan yang bikin gua tambah panik adalah… keluar darah!

Kalau anyang2an doang mah gua sudah paham deh rasanya. Tapi ini berdarah boww! Waktu gua lap pakai tissue gitu, ada darahnya. Kalau lagi ga pipis, ga berdarah.

Paniklah gua! Aduh yaaa…. gua akhirnya pulang deh ke rumah.

Sampai rumah, gua tetap ga ngerasa nyaman. Sebentar ke toilet, sebentar ke kamar, ke toilet lagi, ke kamar lagi. Semakin lama semakin sakit deh. Tapi akhirnya gua paksain tiduran dulu. Soalnya seingat gua, waktu gua kecil, gua cukup sering kena anyang2an, dan anyang2annya selalu hilang / mendingan kalau gua tiduran sampai ketiduran hehehe…

Benar saja… sampai sore, bangun dari ketiduran, gua ngerasa lebih mendingan. Tapi darahnya tetap ga berhenti. Akhirnya jam 7 malam gua minta David anterin gua ke dokter deh.

Gua ke dokter kompleks, ga ke dokter langganan yang di Pekapuran sana. Gua pikir ini anyang2an mah cuma penyakit amat sangat biasa. Jadi pasti sembuh pakai dokter kompleks juga.

Sampai dokter, punggung dan pinggang belakang gua ditepok2, ditekan2, diperiksa2, terus gua dikasih obat 2 macam, 1-nya antibiotik. Dokter bilang kalo besok ga membaik, gua harus periksa urine karena takut ada masalah ginjal. Hiyyy…

Malamnya setelah gua minum 1x antibiotik, langsung stop darahnya. Cuma perih2 pedesnya masih terasa dan baru sembuh beberapa hari ke depan. Gua jadi pipis terus selama minum obat. Mungkin selain obatnya yang katanya untuk melunakkan saluran kencing, gua juga banyak2 minum.

Dua hari kemudian, gua ikutan bazaar di Kelapa Gading. Jadi masih dalam keadaan masa pemulihan dari ayang2an ya, gua ikutan tuh jaga stand hahaha…

Dan karena gua takut keluar air2an lagi, gua bawa dong CD cadangan di dalam tas. Lalu terjadilah drama yang bikin gua ngakak setiap x ingat sampe sekarang.

Jadi pas bazaar itu kan gua joint’an sama teman gua… dia cowok dan teman masa kecil gua sampai saat ini. Bisa dibilang dia sudah kayak koko gua sendiri.

Nah pas bazaar itu kan gua pasang XBanner. Pas pasang sih sarung pembungkus banner’nya gua lipat2 kecil, tapi gua lupa gua taruh mana. Parah deh… pas sudahan bazaar’nya, banner digulung, ehhh sarungnya mana?

Soalnya rencananya ini banner mau dibawa papa gua ke Singapore. Jadi gua mau benahin rapi2 gitu loh biar gampang dibawa. Ehhh kemana nyelipnya tuh kantong hahaha… Dicari2 kemana2. Nah si engko ini kok dengan keponya bisa cari di dalam tas gua hahahaha… Jadi pas dia buka tas gua, dan dia angkat tuh CD, dia bilang, “Ini ya?”

Ditanya dengan polosnya… dan saking polosnya, gua jadi ingat sama film Warkop DKI hahahahahha…

Mana tuh CD diangkatnya di depan David pula.

Sampai rumah, malamnya, kebetulan gua ingat lagi. Sudahlah gua ngakak terus2an. Si David ikut2an ngakak bilang, “Orang2 CD-nya dipegang cowok lain, malu. Lu malah bangga ya?”

Hahahahhaha… Gua bukannya bangga, tapi kejadian tadi memang kayak film Warkop DKI.

Hahahahaha… Tertawalah sebelum tertawa itu dilarang.

Wuihhh cerita anyang2an saja sepanjang ini. Besok gua lanjutin ya cerita penyakit ga keren lainnya yang bikin gua sedikit parno 😆

10th

Test test… anybody here? 😆

Hari ini usia rumah tangga gua dan David tepat 10 tahun. Seperti biasa… ga ada perayaan spesial. Tadi kita cuma keluar makan berdua di restaurant yang sudah sering kita kunjungi juga. Njun Njan 😊

Pesan Kepiting Cabai (Chili Crab), Fried Mantao, dan Sop Suki. Sebenarnya menu2 yang sudah sering kita pesan kalau ke sana, dan menurut kita juga lumayan enak rasanya.

Cuma sayangnya pesanan kepitingnya lama keluarnya sampai2 mantao yang sudah keluar duluan, keburu dingin. Dan pas keluar, ternyata rasanya ga memuaskan. Daging kepitingnya asam dan agak2 bau amis kayak bau air tanah. Huuuuuu… menghilangkan selera makan.
Sepertinya tadi akan menjadi kali terakhir deh kita ke sana.

Selesai makan, kita masih ke Baskin Robbins beli ice cream… karena gua bilang ke David, kalau special2 day gitu harus makan yang manis2 biar setahun ke depan jadi manis terus hahahahahahaha *sementara kekepin timbangan*

Habis makan ice cream, ehhh ga sengaja ketemu MIL dan keluarga kk David. Ngobrol2 deh sampai malam baru pulang 😆

Thanks buat teman2 yang sudah ucapin dan sudah berdoa buat gua. Aminnnn ya untuk doa2nya. God bless you all.

Dilihat2, wajah kita berdua semakin lama semakin mirip yak? hihihi…

Ini pakai baju sama2 merahnya ga janjian loh. Jadi gua sudah siap duluan terus turun ke dapur sambil tunggu David mandi. Pas David siap, dia juga langsung turun ke garasi… sementara gua di dapur ga ngeh sama baju dia.

Pas jalan juga ga ngeh hehehe… Baru pas sampai mall baru ngeh. Kita sama2 pakai baju merah dan celana cream. Chemistry-nya kuat dong ya kalau begini hehehe…

Maafkan akhir2 ini gua jarang blogging. Sementara rajin update IG soalnya 😆 Yang mau saling follow, silahkan add gua di @th3sea

Sementara di IG saja yak. FB sekarang gua jarang buka… malah gua lagi berpikir mau de-active account FB gua. Gara2nya ada orang India yang add gua dulu. Dulu gua approved sih. Akhir2 ini dia sering kirim inbox ke gua. Gua lupa pernah balas ga… seingat gua sih ga pernah.

Beberapa hari yang lalu, semenjak FB Messenger bisa video call, tau2 dong gua di video call dia. Gua ga mau angkat dong. Lah situ kirim2 inbox saja gua ga balas… masa iya gua terima video call-nya. 

Berkali2 dia kirim video call… dari yang gua cuekin sampai yang gua reject2 terus. Sampai akhirnya dia kirim inbox lagi kenapa gua ga accept video call dia.

Akhirnya gua reply dalam bahasa Indonesia… lalu dia jawab what2an… hahahahahahaha…

“Sorry English I m not”, ceritanya gua sengaja biar kesannya gua ga bisa bahasa English *kenyataannya emang benar sih hehehe…*

Eh dijawab, “No problem. Call me now. Urgent!!!!”

Gua jawab lagi, “No! Good bye!”

Dia masih reply why2an gitu… tapi gua langsung block deh. Gawat juga nih orang.

Terus gua cerita ke teman kantor gua. Dia bilang, teman dia ada yang kayak gua gini… diterima sama teman dia, daaaannn pas diterima video call-nya, ternyata si India lagi telenjong hiyyyyyyyyyy!

Amittttt-amiiittttttttt!

Istirahat

Hallow,, adakah yang kangen sama blog ini hihihi…

I’m backkkk ayammmbekkk… maapp yess kemarin2 bener2 deh mood-nya ga ngumpul2 ;-D sekarang diniat2in deh…

Suntik Tapros gua sudah kelar nih yang ke-6 per 1 Agustus kemarin.

Sekedar kilas balik dulu ya (karena emang ada beberapa kenalan baru yang tanya kronologis gua sampe suntik ke-6 kemarin).

Tanggal 12 Januari — untuk pertama kalinya setelah hibernasi beberapa tahun, gua ke dokter kandungan lagi. Percayalah pergumulan batinnya ga sebentar loh😀

Tanggal 13 Januari — gua di SIS (semacam rontsen rongga rahim) untuk melihat masalah gua dimana. Hasil SIS gua yang paling jelas adalah kedua tuba non-paten. 100% BLOCKING, ada radang, ada Adenomyosis juga.

Tanggal 27 Januari — gua di LAPARASKOPI dan HYSTEROSCOPY.

Hasil dari Laparaskopi gua adalah KEDUA TUBA GUA 100% BLOCKING DAN SUDAH UNREPAIR juga ada polip banyak yang sudah berhasil dibersihkan melalui Hysteroscopy.

Tanggal 25 Februari — gua suntik Tapros yang pertama.

Sebulan sekali gua suntik Tapros sampai tiba tanggal 1 Juli.
1 Juli jadwal gua suntik Tapros yang ke-5 tapi sebelum suntik, gua di USG dulu… Dokter mau lihat seberapa jauh suntikan dosis tinggi itu bekerja. DANNNN DANNN DANNN… hasilnya adalah sangat-sangat memuaskan! Puji Tuhan!

Kondisi rahim gua sudah smooth dan bagus. Sebelum serangkaian tindakan yang membuat shock isi dompet ini kan rahim gua pas di USG tuh penampakannya tak sedap pandang. Ga smooth karena ada Adenomyosis. Pas kemarin itu alamakkkk mulusnya kayak kulit bayi xixixixi *Abaikan yak! Ini emang gua Hiperbola dari dulu*😀

Tanggal 19 Juli — gua HSG di RS. Royal Taruma. Duhhh ya… kalau boleh ngomong untung😀 Untungnya gua sudah ngerasain SIS dan Laparaskopi. Jadi yang namanya HSG mahhhh kueeciiilll… Gua malah lebih takut denger hasilnya ketibang prosesnya.

Hasil HSG gua adalah : Tuba uterina kiri PATEN dan tuba kanan non paten.

WHUUUAAATTT PATEN?

IYES!

Hasil HSG menyatakan begitu. Tuba gua disemprot cairan kontras water soluble 7cc dan masukkkk cesspleeenngg ke tuba kiri. Tinggal tuba kanan yang masih non paten.

Gua jelas senang banget. Sorak-sorai Puji Tuhan!

Tanggal 1 Agustus kemarin, tiba gua ke dokter lagi untuk suntik Tapros yang ke-6 (terakhir) plus laporan hasil HSG.

Begitu lihat hasil HSG gua, dokter sempat terdiam, lalu bilang, “INI MUJIZAT!”

Jadi ya… waktu Laparaskopi kemarin, tuba gua disemprot cairan 50cc dengan tekanan tinggi, tapi ga tembus😦
Nahhh ini pas HSG, cuma 7cc dan tembus! Puji Tuhan! Kalau bukan mujizat, apa lagi ini namanya?

Gua percaya campur tangan Tuhan lah yang bikin progress baik ini. Melalui suntikan Tapros, melalui Fit Solution, melalui antioksidant, melalui gaya hidup sehat, melalui segala cara. Tapi semua itu ga akan berhasil tanpa campur tangan Tuhan.

Yes Lord!

Gua sampe nangis pas baca hasilnya. Sujud syukur bener2…

Kisah detail nanti gua post ya… yang jelas, sekarang 1 step sudah selesai. Sekarang gua lagi “istirahat” dari aneka obat hormon dan suntikan dulu. Akhir tahun ini atau bulan Januari nanti, gua akan balik lagi ke dokter untuk next step… monitoring sel telor.

Terima kasih Tuhan untuk penyertaanMu sempurna. Puji Tuhan…

Amin…

“Yabes berseru kepada Allah Israel, katanya: Kiranya Engkau memberkati aku berlimpah-limpah dan memperluas daerahku, dan kiranya tangan-Mu menyertaiku, dan melindungi aku dari pada malapetaka, sehingga kesakitan tidak menimpa aku! Dan Allah mengabulkan permintaannya itu.” I Tawarikh 4:10

Tabungan

Jadi ya tumben (eh sebenernya ga tumben juga sih)😀
Koq ya kemarin hari Minggu, koq ya gua & emak ngelindur kompak.

Cerita si emak dulu deh…
Pagi2 emak kebangun kaget karena denger bunyi klontang2 pager depan di buka. Buru2 lihat jam dalem keadaan gelap ⇒ jarum yang 1 ada di angka 8, jarum yang 1 ada di angka 4. Berarti jam berapa… hampir jam setengah 9 kan? Waduhhh berarti terlambat dong ke gereja pikir emak. Biasa kan ke gereja jalannya jam 9😀

Masih mending karena ga sampe tergopoh2 mandi, karena begitu buka jendela kamar, di luar masih gelap… dannnnnn pintu pager depan masih rapi tertutup ga ada tanda2 dibuka xixixi…

Oh ternyata baru jam 4:40 alias si emak salah lihat jarum yang panjang & yang pendek hehehe…
Dan yang buka pager depan itu pagernya tetangga sebelah karena mereka emang tipe2 manusia bangun pagi :-) mungkin keluar mau lari pagi hehehe…

Lajuuuuuuuuuuuuuuutttttt tidur lagi…
Tapi baru pules2 sayup2, untuk kedua kalinya kebangun kaget lagi di jam 6 kurang karena denger bunyi mobil di-starter. Lagi2 dikira si David yang starter mobil dan udah siap mau berangkat ke gereja… tapi ternyata yang starter mobil ya si manusia pagi itu.

Hebat juga emak ga pake sakit kepala ya… secara gua kalo bangun kaget pasti langsung sakit kepala.

Lain cerita emak, lain cerita gua.
Gua sih ga bangun kepagian ga kesiangan juga. Gua bangun pas jam 6 lewat. Tapi beda dengan sebelum2nya kalo hari Minggu gua ga ke pasar, kali ini gua mau ke pasar dulu. Ya… ada beberapa yang mau dibeli… ditambah si emak nitip beli EMIE MEDAN di pasar.

Pulang dari pasar udah jam 7:40, sambil minum, gua tanya emak, “Kita jalan ke gereja jam berapa sih?”
Dijawab, “Jam xxx” ⇒ tapi gua kurang nyimak emak jawab jam berapa. Pokoknya di otak gua, jam 8 jalan xixixi…

“Wah, kalo gitu gua udah musti cepet2 mandi dong!”
“Iya lah!”

Coba ya… dijawab begitu kan bikin gua semakin mikir kalo sebentar lagi jam 8 dan gua harus mandi segera hahaha…

Selesai mandi dan rapi tinggal jalan, gua baru inget… lohhhh David mana? Koq ga mandi? Koq masih asyik utak-atik audio mobil? Lah kan tadi gua mau mandi dia lihat… koq dia ga gantian mandi? Koq koq koq…
Masih gua asyik ber-koq2an, si David naik dari bawah dan ngomong, “Tumben udah rapi baru jam 8!” wkwkwkwkwkwkwkwkwkwk…

Iya ya… yang berangkat jam 8 itu kalo mau ke kantor brayyy! Kalo mau ke gereja mah jam 9😀

Eh ini bukan gara2 gua jarang ke gereja loh ya…
Gua ke gereja rajin koq setiap minggunya. Ini mah efek keseringan kesiangan berangkat ke kantor. Jadi di otak gua kalo udah jam 8 bawaannya udah buru2 aja hahaha…

Sepulang dari gereja juga ada kelupaan tapi ga parah. Gua lupa ada undangan ultah anaknya Selvi, dan gua belum siapin kado. Tapi karena ga mepet waktunya, gua masih sempet nge-mall sebentar cari kado dan beli rumput artificial di Ace Hardware buat alas foto.

Tapi semalem donggggg adalah kelupaan yang paling konyol menurut gua.
Jadi ya semalem gua mau rekap transfer-an masuk dari ini-itu termasuk OS dan bonus Total Swiss. Biasa2nya gua catet di 1 file yang gua kasih nama TABUNGAN. File-nya gua simpen di flashdisk gua yang gua bawa2 dari rumah-kantor. Kalo ngomongin flashdisk yang sering ketinggalan di kantor yang bikin gua malem2 musti balik ke kantor cuma buat ngambil tuh benda kecil yang masih nyantel di USB PC gua sih ya… ga usah diceritain. Udah sering! hahahaha…

Ini yang gua mau cerita mah lebih absurd lagi menurut gua.

Jadi ya… kembali ke file Tabungan itu. Semalem gua cari2 si Tabungan koq ga ada di folder flashdisk gua. Gua pake CTRL F juga ga ada… gua coba sort berdasarkan date modified terus gua pelototin satu2 juga ga ada si Tabungan itu. Hadooohhh…

Itu file Tabungan isinya catetan2 pendapatan dan pengeluaran rutin tahunan semacem kapan gua bayar asuransi mobil dan berapa, bayar pajak mobil, polis asuransi tanggal berapa, belum lagi bonus2 berapa, bayar PBB, duuuuhhh pokoknya itu file Tabungan bener2 penting banget deh. Tapi kok hilang???

hiks…

Gua inget2 apa gua ga sengaja delete? Oke mungkin aja ke delete… jadi gua buka folder Recycle Bin juga… dan kosong melompong hiks…
Ini ceritanya gua cek di laptop rumah ya… karena emang gua rekap2 kan dari rumah.

Waduhhh kalo di laptop ga ada, harapan terakhir gua ya di PC kantor. Mungkin aja ga sengaja delete di kantor, jadi pasti masuk ke Recycle Bin kantor. Seharusnya masih ada soalnya gua udah lama ga kosongin Recycle Bin hihihi…

Semalem gua & David akhirnya ke kantor lagi buat cek PC gua. Di Recycle Bin sih ada beberapa file yang emang gua inget gua hapus. File-nya TMP gitu lohhh yang malah ga ada ext-nya juga. Dan file2 begitu masa bisa dibuka kan? Jadi TAMAT udah! TAMAT itu si Tabungan entah ada dimana hiks…

Akhirnya untuk terakhir kalinya sebelum gua shut done PC kantor, gua cek lagi file2 di flashdisk gua… gua pelototin lebih teliti, masa iya si Tabungan hilang hiks… ehhhh lagi gua pelotot2in,

EH KETEMU

CUMA NAMA FILENYA BUKAN TABUNGAN LAGI

UDAH GANTI JADI NEWTAB

hahahahahahahahahahahahahaha…

Dimana… ini bener gua yang ganti. Jadi kemarin itu di kantor mati lampu mendadak dan PC gua juga jebret mati. File TABUNGAN waktu itu lagi gua buka. Dan begitu lampu nyala dan gua nyalain lagi, kebuka file autosave tapi ga bisa disimpen pake nama Tabungan lagi. Jadi gua ganti lah dengan nama NEWTAB.

hahahahahahahahahahahaha… Ngakak lah gua sama David malem2 itu… cuma gara2 si Tabungan ini :-)))))))))

Nah… kalo kalian, pernah ngerasain kejadian lupa yang absurd kayak gua ga?

Sebelum selesai, gua mau pajang foto…

image(Ini foto pake rumput artificial yang beli di Ace Hardware dengan discount 50% karena sisa potongan doang)

image(Ini yang diutak-atik David… Car Audio Pioneer yang dia beli di Singapore kemarin, diutak-atik jadi bisa connect ke LG G4 Android dia pake App Radio Live tanpa kabel CD-MU200)

BTW, gua mau bikin quiz di IG gua…😉

Singapore Again

Haiiiiihooo,, kalo ya… kalo gua cerita liburan long weekend awal Mei kemarin, rasanya udah basi ye😉 Dasar males hahaha…

Maap yeee… gua lagi kedemenan INSTAGRAM😀 Jadi moment2 gua capture dan post di situ. Yukkk kita saling follow… ID gua @th3sea

Ceritanya tahun lalu gua beli tiket Air Asia promo ke Singapore. Beli buat tanggal 29 April – 4 Mei 2016. Sayangnya waktu itu gua ga notice holiday 2016. Makanya tanggung abis liburan gua. Orang2 baru mulai long weekend, gua udah pulang. Anggap aja curi start ya…

Jadwal flight gua kemarin sore menjelang malem jam 17.40. Paginya gua Suntik Tapros ke-3 dulu. Jam 3 kurang baru panggil Uber Taxi dari rumah, dan capcussss ke Bandara.

Kebetulan gua dapet 2 voucher free ride naik Uber X juga… jadi gua pake Uber X deh…
Begitu dapet driver, gua langsung telepon kasih tau kalo gua ber-3, bawa 3 koper gede juga. Maksud gua, gua kan dapetnya driver dengan mobil Ayla… kalo drivernya mau cancel, ya gua pasrah. Tapi ternyata drivernya bilang, “Coba aja Mbak” dannnnn MUAT LOH!

Ini ya… cuma 5 malem aja di Singapore tapi bawa kopernya begini banyak. Soalnya gua bawa Total Swiss Fit Solution titipan downline gua di sana. Dia orang Indonesia cuma kerja di Singapore. Dan secara harga Total Swiss Fit Solution di Indonesia lebih murah, ya titiplah dia hehehe… Gua seneng2 aja sih… walaupun gua harus upsize bagasi s/d 90 kg ck… ck… ck…

Pas scanning di airport sebelum check-in juga gua dicegat. Maksudnya koper gua mau diperiksa dulu isinya apa. Tapi gua udah tenteng juga di handbag gua, jadi gua langsung kasih lihat dan bilang isinya makanan kaleng.

Tapi flight gua kemarin, tumben ya Air Asia delay lumayan lama. Biasa2nya orang2 bilang Air Asia suka delay, tapi selama ini gua ga pernah ngalamin. Baru sekali ini aja. Di tiket jadwalnya 17.20, tapi beberapa hari kemarinnya pas upsize bagasi, jadwal berubah jadi 17.40.

Pas gua check-in dibilang nanti ada delay 15 menit walaupun seperasaan gua pasti lebih lah dari 15 menit. Terus pas udah di dalem pesawat juga delay antri boarding 15 menit ++

Sampe di Singapore, gua isi embarkasi card dulu karena di pesawat kehabisan. Pas selesai, kopernya juga agak lama baru keluar. Selesai2 dan keluar dari airport udah hampir jam 11 malem.

Beginilah penampakan gua akhirnya… hihihi…

image

 

Dari airport, kita late dinner dulu di Newton Food Centre yang tetep rame walaupun udah jam 11. Supaya cepet, gua & David pesen Fried Kwetiau ajalah… si emak sama papa pesen Chicken Wing dan Satay.

3c4f1c95-b950-4eab-8c8e-51e44e571e3f

90c7f6ff-e4f1-48aa-8db7-7020b9a50e0b

 

Abis super late dinner alias supper, kita baru check-in ke hotel. Kita nginep di Hotel Boss, 500 Jalan Sultan. Rugi juga sih sebenernya baru check-in malem begini. Si papa nihhhhh… udah gua bilang check-in dari pagi aja, terus dia bisa santai2 dulu atau tidur2an dulu di situ kek. Ehhhh dia ga mau.

Review hotelnya, hotelnya bagus dan baru. Karena masih baru, mungkin banyak promosi kemana2. Rame banget yang nginep. Hampir midnight juga masih banyak yang baru check-in termasuk gua.

Lobby hotelnya gede dan udah disiapin banyak sofa buat tamu2 nunggu / antri check-in. Ada kolam renang lumayan gede juga, cuma kita ga berenang. Rame banget soalnya… banyak yang pada main air. Tau kan… maksud gua bukan berenang berpola dari ujung ke ujung gitu.

Kalo kondisi kamarnya juga oke… tapi sempit. Ya tipikal kamar2 di Singapore deh… Untuk furniture dan perabotan sih oke2 loh. Waterheater kamar mandi juga oke… langsung panas. Kalo hotel backpacker biasanya kan waterheaternya ga bisa langsung panas. Kayaknya hotelnya bintang 3 ke atas lah pasti. Mungkin juga bintang 4.

Untuk kamar triple, ukuran ranjang 1 queen size, 1 single size. Gua rendengin jadi 3 jadi bisa tidur ber-4. Ini sebenernya gua maunya si papa sama emak pulang aja ke apartment. Biar gua dan David aja di hotel. Ehhhh… si emak ga mau.

Alesannya sih menurut David konyol, tapi bagi gua sangat wajar. YAITU karena saudara gua yang se-apartement sama papa, sekarang piara HERDER. Please ya hehehe…

 

B_1

Ini penampakan lobby hotel pagi harinya. Rame banget kan?

Karena itinerary gua ke Singapore so so so standard, jadi gua ga cerita detail lagi. Cukuplah foto2 mewakili hehehe…

Yang jelas sih selama 5 hari itu di Singapore, kita udah ke Mustafa Centre 3x😀
Entahhh ada apanya nih Mustafa Centre. Kok ya betahhhh banget gua dan David ke sana. Padahal kalo ke sana musti tahan2 mental. Udah lorongnya sempit2, mentok2 terus lagi sama orang India xixixi…

***

image

Jalan2 ke Mustafa Centre, ngelihat jejeran Urah Glucosamine Cream. Foto dulu ahhhhh.

Dokter bilang selama gua suntik Tapros, salah satu efek negatifnya adalah bisa Osteoporosis. Gua udah merinding aja nih… jadi gua selain rajin minum Calcium yang diresepin dokter, gua juga oles2 Urah Bone Health ke kaki gua. Jangan sampe – jangan sampe deh kena Osteoporosis.

Yang mau beli Urah Glucosamine Cream ataupun Urah Sporting Cream, bisa kontak gua yak… Harganya lebih murah dari Singapore tentunya.

image

image

Selama ini gua banyak coba resrautant Bak Kut Teh mulai dari yang terkenal sampe yang ga terkenal hehehe… Tapi menurut gua yang pas sama lidah gua yang Ng Ah Sio ini dan 1 lagi Ya Hua.

Tuh di atas menu pesenan kita ber-4. David malah request nasi dia yang large hadooohhh…

Beda dengan sebelum2nya kalo kita selalu joor jalan dari pagi s/d malem baru balik hotel, kali ini kita pake balik hotel dulu gitu buat bobo2 cantik ataupun mandi sore.

Di deket hotel ada foodcourt dan ada MRT Lavender di  bawah V Hotel Lavender. Malem kedua kita cari makan di sana. Di sana ada Kopitiam dan ada beberapa pertokoan deh gitu. Emak dan papa beli Sushi discount-an yang rasanya ga enak.

David beli Nasi Lemak ekonomis. Cuma S$2.20 harganya. Rasanya sih yaaa… mirip2 yang dijual di kantin2 sekolah gitu. Standard nugget, telor ceplok, sosis goreng.

Gua beli Hainam Chicken Rice di Kopitiam. Nahhh ini lumayan enak.

C360_2016-05-01-20-14-23-861

image

image

Wisata kuliner berikutnya selain Bak Kut Teh adalah dessert di Mei Heong Yuen Dessert, Chinatown. Dulu2 kita sering cobain macem2, gua malah pernah cobain yang Sesame Oil Snow Ice yang ternyata gua ga suka sama rasanya hahaha…

Jadi sekarang kita kembali ke basic… Chocolate Snow Ice sama Cantonese Dumpling aja.

f9ef9a60-59d0-4ff0-98c4-c96db4018c88

 

Selain jalan2 de-stress, gua & David juga medical check-up di Path Lab Singapore. Total yang dicek sekitar 40++ items termasuk tumor / cancer makers. Biayanya S$100.00 doang. Murah kan? Beli vouchernya di kantor Total Swiss Singapore. Syaratnya ya musti member Total Swiss. Boleh member Indonesia juga.

Foto yang atas adalah hasil cek gua bulan Januari 2016 di Bio Medika beberapa minggu sebelum gua laparaskopi. Nilai Leukosit gua tinggi banget di atas batas maksimal rujukan… berarti ada radang / infeksi somewhere somehow di tubuh gua. Terbukti kan pas gua laparaskopi, dokter menemukan tuba yang tersumbat dan radang.

Foto yang bawah adalah hasil cek gua di Path Lab kemarin. WBC (White Blood Cell) gua udah mulai membaik. Ya walaupun batas rujukannya beda, tapi nilainya yang penting membaik. Semoga terus membaik sampai di range normal… dan artinya tuba gua mulai membaik ya🙂

image

image

Selain itu, nilai cancer / tumor makers gua juga menunjukan perbaikan. Bulan Januari di Jakarta gua cek, nilai CA125 atau Kanker Ovarium 10.29 U / ml dari range 0-35.

Di Path Lab gua cek 6.4 U / ml dari range yang sama.

Ini penting banget buat gua… secara gua udah bertahun2 dihajar obat hormon. Tau kan kalo obat hormon kebanyakan pemicu kanker😦

47ac6f49-f84b-4610-8c0f-e8cbe4001557

image

image

Lokasi makan Mie Udang Singapore di atas deket sama Path Lab. Jadi sepulang dari Path Lab, kita makan di sini. Enakkkkkkkkkkkkkk pake bingid! Ini non halal food yak…

Puas banget makan mie udang 2x. Pertama pas pulang cek darah, besoknya makan lagi pas ambil hasil lab hahaha… David yang ga doyan mie aja bilang enak. Apalagi gua dan emak yang emang noodle freak.

Tips kalo mau makan di sini, datengnya harus pagian. Selain parkirnya susah, kalo udah siang lagi, panas banget… maklum ga pake AC😀 , juga kalo udah siangan, Bak Kut ataupun daging2 porknya udah abis. Gua kali kedua makan, cuma dapet mie sama udang doang hihihi… Ya mana menurut gua jadi mengganggu cita rasa😀

Gambar yang bawah itu gambar fish cake-nya. Enak juga…

image

Wefie di Chinatown beli aneka pernak-pernik yang biarpun sampe Jakarta ga kepake atau buat dibagi2, tetep aja gitu gua (dan emak) demen. Di lemari gua masih ada gantungan kunci souvenir nih. Kalo gua jadiin hadiah quiz, ada yang mau ga? hehehe…

C360_2016-05-03-07-44-24-973

Ini salah satu pernak-pernik fav gua. Gelang2 armcandy hihihi… Harganya kalo di kurs mah ga murah2 amat. Sama aja kayak di sini. 3 for S$10. Hitung2 30rb satunya.

image

Makan Bubur Ayam di Ah Chiang’s Porriage. Gua ga cobain soalnya gua ga doyan bubur. Papa emak doang yang makan.

image

Buat pencinta Tom Yam model steamboat, perlu coba nih kuliner di sini. Namanya Mini Steamboat… lokasinya di Gourmet Paradise Toa Payoh.

Rasa Tom Yamnya enak deh… asem pedes seger… pas sama gua. Kalo kuah clear soup-nya sih standard aja… secara gua emang ga terlalu suka yang bening2 begitu.

Kita ke situ selalu beli menu yang paket ber-4… udah termasuk nasi (boleh nasi putih boleh nasi Hainam). Harganya gua lupa karena yang bayar bukan gua hihihi… Mungkin ga sampai S$40.00

Pramusajinya ada 1 oma2 dari Bangka. Setiap x ke sana, kalo kita orang Indonesia, pasti diajak ngobrol2 sebentar xixixi… Kangen si oma sama Bangka… cuma kayaknya kalo pulang juga udah ga ada siapa2 di Bangka. Anak-menantu-cucu juga udah di Singapore semua katanya.

BTW di depan Mini Steamboat, ada konter Rojak Singapore yang rame banget. Gua ngintip2 sih kayak Rujak Shanghai isinya… ada juhinya gitu. Gua belum pernah coba sih…😀

Abis makan, naik ke atas ada Giordano. Baru x ini jalan2 keabisan baju secaraaaa koper2nya penuh sama Fit Solution. David sih yang keabisan baju xixixi…
Eh sebenernya dia bawa baju cukup cuma bajunya lengan panjang model sweater2 gitu. Lahhh iyaaaaa ga mungkin dipake soalnya Singapore sama kayak Jakarta. PUANAAASSSEEEEE PUUUOOOLLLL.

Ngubek2 bakul obralan… ketemu juga kaos seharga S$6.00.

image

Oyster Omelette Singapore. Beli di Bugis Juction depan supermarket Cold Storage, depan Yoshinoya, yang large S$8.00

 

image

Wefie lagi di Yoshinoya Bugis Junction sambil tunggu papa emak makan Yoshinoya. Gua ga terlalu demen Yoshinoya atau tepatnya bosen karena sering makan juga di Mall Puri Indah.

 

image

Ini ritual malem terakhir di Singapore. Emang lucu  juga kok ya setiap x ke sini, malem terakhirnya pasti pesta sushi di kamar. Beli discountan di Cold Storage Bugis Junction.

 

image

Jalan2 ke Kampung Glam / Arab Street. Deket dari hotel Boss. Karena datengnya malem, jadi ga foto2 on the spot. Ada cafe2 di sekitar sana yang rame juga sama orang Arab / India. Cuma ya… gua lihat ada 1 engko2 duduk rangkul2 peluk2 cewek yang tampangnya sih tampang Arab. Halahhhh… emang ya batesan Surga dan Neraka itu tipis banget.

Padahal itu cafe, latar belakangnya menjulang mesjid Sultan nan agung. Pemandangan yang sangat kontras.

 

image

Sebelum pulang ke Jakarta, alias hari terakhir, kita semua mampir ke kantor Total Swiss Singapore. Gua ketemu upline gua Ms. Carol, Mr. Carl, dan gua diajarin cara baca hasil lab medical check up. Wah… emang sih udah gua catet2in, tapi musti buru2 gua pindahin nih ke blog biar ga lupa hahaha… Nanti deh gua tulis2.

 

image

Gua gemes banget deh sama Caplang di atas. Masa ya… itu produk kan asli Indonesia. Made in Indonesia… kenapa di Jakarta harganya lebih mahal daripada di Singapore?

Terakhir di Jakarta, gua cek di Hypermart 65rb. Di apotik langganan gua juga segituan… ini di Singapore ga ada S$ 5.00 yang artinya ga ada 50rb. Huuuuuffffff…

 

image

David emang ga ada duanya… dia ketemu aja gitu barang2 yang berhubungan sama passion dia. Salah satunya foto di atas. Katanya itu Car Audio.

Kita tuh udah muterin 1 Sim Lim Square buat cari Car Audio murah. Di toko2 lain sekitar S$ 450 harganya… cuma ada 1 toko yang jualnya S$ 305.00

Penjaga tokonya engko2 kalem banget deh. Ngomongnya sabar, ga kenceng2 kayak tipikal orang Chinese. Terus mau gitu ladenin David yang minta test dan tanya ini-itu hahaha…

Sekarang Car Audionya udah dipasang di mobil… bengkel yang pasang bilang, “Ada lagi ga Ko? Saya nitip dong kalo ada!” hehehehehehe…

 

image

Ini belanjaan yang wajib dan kudu. Bawang Bombay Merah. Di Mustafa 1 kantong sekitar 4 kg, cuma S$ 3.00
Yang jadi kendala emang bawa ke sininya. Beraaaaaaaaaaaaat😀

 

image

Salah satu spot foto di Terminal 1 Changi Airport.

Dan di bawah ini adalah daftar belanjaan juga. Jadi waktu gua pergi sama pak Y ke Singapore dalam rangka saudara sepupu gua merit dan meeting URAH kemarin, kita juga main2 ke Mustafa (seperti biasa). Dan pas kita lewatin rak parfum BRUT, itu si pak Y langsung semprot2 test dan bilang kalo itu parfum sudah lama dari jaman dia kecil dan terkenal.

Jadilah kemarin pas sama David, gua langsung suruh dia beli hahahaha… Ternyata pas di semprot2 di rumah, baunya… kayak di India hihihihihihihihihi…

PAGEOLEH1

image

Foto Wefie di Lobby Hotel

 

Foto di bawah adalah foto bakery enak. Jadi ya letaknya di pertokoan V Hotel Lavender. Namanya Mugiya. Seberang2an sama Nasi Lemak ekonomis kemarin. Sumpeeee ini roti2nya enak banget. Pertama yang beli tuh si papa waktu dia pagi2 jalan pagi. Emang papa ga ada duanya. Lagi liburan juga jalan pagi di lingkungan sekitar… pulangnya nenteng sarapan.

Harga rotinya antara S$ 1.5 – S$ 1.7. Gua sama David bolak-balik setiap hari ke sana cuma buat makan roti enak hahaha… Hari terakhir pun kita ke sana beli banyak buat bawa pulang ke Jakarta. Sayangnya mereka ga punya box / dus. Jadi rotinya sampe Jakarta ya agak kempes hahaha…

image

image

Sarapan roti Mugiya di kamar hotel.
Ga terasa udah 5 malem terlewati di Singapore. Akhirnya gua pulang deh tanggal 4 Mei 2016. Flightnya malem juga sekitar jam 7 dan lagi2 delay. Delaynya lama loh… katanya gara2 ada masalah di Denpasar yak…
Katanya pesawat ga boleh masuk Denpasar karena ada pembersihan landasan, yang nyebabin ada penumpang 1 pesawat, udah masuk ke pesawat, terus keluar lagi dari pesawatnya ga jadi boarding.

Gua juga ikut2an ke delay sampe malem banget. Sampe Jakarta jam 12 malem bow. Mana belum dinner. Mau beli di pesawat, ternyata abis semua, sisa mie instant cup doang. Dan gua terlalu pelit buat bayar 15rb buat mie instant cup itu hahahahahahahaha…

Sampe Jakarta terminal 3, beli Bakmi GM dulu, baru pulang. Pulangnya mau naik Uber X lagi… udah dapet drivernya, tapi kok gua tunggu ga dateng2 padahal posisinya dia di Terminal 2. Akhirnya gua telepon dan dia bilang kalo dia tunggu telepon gua baru jalan. Yeeeeeeeeeeeeeeeeee… gua cancel deh.

Jadi naik Mobilio Blue Bird akhirnya😀

Sakit Sekeluarga

Galau antara mau stop nge-blog untuk sementara atau tetep lanjut😀
Maklum deh… makin lama makin males nge-blog gua.
Tapi akhirnya gua mutusin lanjut juga gara2 mikir manfaat dokumentasinya hehehe… Jadi ya kayak kemarin gua lagi cari2 kapan gua beli LCD TV yang di kamar emak. Ketemu dong kapannya dari blog ini😀
Untuk sementara, gua mutusin lanjut nge-blog deh. Ga tau nanti kalo moodnya tambah ngilang tambah ngilang hehehe… Semoga sih ga ya…

Kemarin pas Jumat Agung, gua sekeluarga malah gantian sakit. Awalnya si David batuk pilek sehabis makan pisang goreng Kalimantan 3rb-an. Sampe demam dan ga bisa kerja dia… terus tanggal 22 Maret gua temenin David ke dokter umum langganan di Pekapuran sana.

Dokternya udah wanti2 ke gua kalo David kena ISPA dan berarti ada virusnya. Kalo gua ga jaga2, seminggu lagi juga gua ketular katanya. Gua sih cuma nyengir2 aja sambil ngomong, “Amit-amit, Dok!”

Dua hari kemudian, yaitu tanggal 24 Maret, gantian emak yang musti ke dokter. Emak sih bukan batuk pilek, tapi sakit perut. Diagnosa dokter Dyspepsia. Ini gua yang anterin juga naik Grab Car. Dokternya sampe ngomong, “Sekarang giliran siapa nih yang sakit?”
Mungkin si dokter nebaknya gua yang kena virus David ya hehhe…

Ini pertama kalinya gua naik Grab Car. Sebelum2 ini gua selalu naik Uber. Abis ya temen2 suka bilang kalo naik Grab Car kan tarifnya flat mau macet atau ga, nah kadang ada driver yang bikin kita seolah2 ngerasa bersalah gitu. Ngerasa bersalah karena pergi ke daerah macet maksudnya😀
Denger ngomongan begitu kan gua jadi males coba2 hehehe…

Cuma kebetulan pas gua & emak mau ke dokter ini, kok ya Uber Car ga ada yang deket lokasi gua. Akhirnya ya coba2 order Grab Car. Cepet juga dapet drivernya.

Perjalanan perginya lumayan lancar. Macet sedikit… drivernya juga oke. Ramah dan ganteng (penting!). Cuma ya… berhubung gua masih pemain baru, gua jadi agak2 lemot dan gaptek sama aplikasinya gitu hehehe… Pas gua udah sampe di tujuan, kan di aplikasinya keluar notifikasi kalo transaksi gua udah selesai dan gua diminta kasih star kan buat drivernya. Nah gua kira aplikasi Grab Car mirip sama aplikasi sejenis kayak Go-Jek gitu… dimana kalopun gua ga kasih star sekarang, next gua buka aplikasinya, gua tetep diminta kasih star buat driver terakhir.

Jadi pas kemarin diminta kasih star, gua main back aja. Lah… ribet ajeeee pas gua lagi di dokter kan? Ternyata kalo gua udah back, ya ternyata dianggapnya gua NO RATE gitu alias netral. Gua udah coba buka lagi history gua, terus gua coba cari2 tau gimana kasih starnya, ternyata karena gua udah back tadi, ya udah… kesempatan gua udah lewat buat kasih star hahaha…

Duhhh maaf ya pak driver… kesalahan terletak pada gapteker hehehe…

Pulang dari dokter & apotik, gua order Grab Car lagi. Kalo ke dokter Pekapuran, emang kebiasaan gua tebus obatnya juga di daerah sana. Ya… dulu gua pernah tebus di apotik deket rumah, tapi ternyata ada obat yang ga ada.

Pulang dari apotik, kita naik Grab Car lagi. Tapi kali ini perjalanan maceeeeeeeeeeeeet dong hohoho… Dannnn… dan gua ngalamin apa yang temen gua ngomong, kita jadi ngerasa bersalah. Bersalah karena rumah kita di daerah macet hahahahahaha…

Ini si driver sebentar2 berdecak2 sendiri semacem “fiuh”, “sshhh”, “ckckck”, “ampun”, “salah jalan nih”, dll. Yaaa emang sih si driver ga marah2 ataupun judes2 gitu ke gua, tapi gua jadi ngerasa ga enak sendiri aja. Ooohhh jadi begini ya maksud temen gua hahaha…

Dua hari kemudian lagi dari tanggal 24 Maret, yaitu tanggal 26 Maret, giliran gua dong yang sakit dan setoran ke dokter Pekapuran lagi. Kali ini… sesuai dengan ramalan dokter… gua batuk pilek ketular David hahaha…

Kalo ini sih gara2 gua takabur. Jadi kemarinnya gua emang minum dari botol minum kemasan si David. Ya… biasa2nya kan David kalo minum dari botol tuh mulutnya ga pernah nempel sama botol. Cara minum yang ga umum menurut gua… jarang2 orang minum model si David. Mungkin waktu kecil dia terbiasa share minuman sama saudara2nya x ya… jadi begitu cara minum dia hihihi…

Nah tapi biarpun si David minumnya nempel juga, gua ini ngerasa takabur banget. Gua tuh ngerasa PD aja berbagi gelas minuman sama David. Dulu2 juga kalo David batuk, gua sering minum dari 1 gelas kok sama dia… dan gua fine2 aja. Ehhh ehhh… sekarang… makan tuh takabur hahaha… Ga ada 1×12 jam, gua langsung uhuk2 malemnya dan badan gua demam tinggi.

Besoknya hari Sabtu sore, gua setoran deh ke dokter Pekapuran. Kali ini dokternya bener2 ketawa… tebakan jitu soalnya.

“Dokter sih… bilang entar saya ketularan David, sekarang bener deh saya ketular!”
“Kamu sih… udah tau suami lagi kena virus, kenapa ga jaga jarak?”

Terus David nyamber, “Bukan ga jaga jarak lagi Dok. Dia minum dari botol saya!”
Yang bikin si dokter ngedumel, “Kayak ga ada tempat minum lain aja di rumah!”

hahahahahahahahahahahaha…

Ya udahlah gua positif ketularan David… ketularan virus yang sama… dan obat yang musti gua minum juga sama. Malah virus yang masuk ke badan gua lebih galak kayaknya. Sabtu malem soalnya, gua ga bisa tidur. Badan gua makin demam… perut gua enek mau muntah tapi ga bisa muntah… dan kayak banyak angin terperangkap di perut gua tapi gua ga bisa sendawa. Kalo gua turun dari ranjang, gua ngerasa kliyengan dan telinga gua berdengung. Jadi analoginya kayak film2 action abis kena suara bom gitu, “Ngiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiinnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnggggggggggggggggggggg” dengan gerakan slow motion.

Aduh kenapa nih gua? Masa iya virus ISPA bisa begini? Apa gua kena DBD ya? Apa jangan2 kena malaria? xixixi…

Beberapa hari gua tepar tuh. Ga bisa kerja, ga bisa mandi. Rambut juga lepek abis… suhu tubuh 37,8 terus. Bener2 ga nyaman. BTW, ukur suhu tubuh yang akurat dimana sih? Di mulut apa di ketiak? Soalnya gua coba ukur di dua tempat itu… beda cukup signifikan hasilnya😀

Kira2 semingguan gua tepar, dilanjutkan dengan emak yang tepar. Walahhhh kayaknya virus2 masih demen ada di rumah gua nih. Emak sakit indikasinya ketularan virus gua. Tapi emak ga ke dokter Pekapuran… dia ke dokter kompleks. Emak malah kayaknya komplikasi sakitnya. Udah batuk-pilek, dia sakit kepala hebat juga sampe aduh2an. Gua sampe ngeri dengernya dan sampe mikir apa perlu CT Scan ga ya si emak.

Duhhh pokoknya akhir Maret kemarin emang lagi banyak penyakit nih di rumah gua. Tapi sekarang kita udah berangsur2 sehat. Cuma gua masih ngerasa agak lemes aja nih.

Eh iya… gua udah suntik Tapros kedua tanggal 29 Maret kemarin. Sejauh ini gua ngerasa efek gerah2 gitu di gua. Tapi gua ga yakin gerahnya gara2 efek suntikan atau emang udara yang lagi ga bersahabat?

Semoga sih gara2 efek udara yang lagi ga bersahabat ya… soalnya penyakit lagi banyak… kalo keluar juga matahari kenceng banget kan?

Musti sering2 joget tarian hujan nih ya xixixi…

Cuma mau cerita kalau…

Kalau D’Cost Abdul Muis lagi ada promosi discount sesuai umur setiap hari Minggu di bulan Maret ini loh…
(Iya telat info-nya hehehe…)

Gua sih tadinya males ikut-ikutan mengejar discount hehehe… soalnya gua sudah ketemu tempat makan seafood yang enak di dekat rumah. Kaki lima sih… tapi rame banget.

Cuma ya… karena keluarga David pada ngajakin… hayoooo dah berangkat…

Kita makan di sana tanggal 13 Maret. Pas sampai sana, eh busyet ramenyaaaaaa… Rata2 di setiap rombongan, ada minimal 1 orang tua yang umurnya di atas 60 tahun. Gua juga ajak emak dong hehehe… 67% discount bo!

Pas daftar meja ke mbak/mas-nya, gua lihat ada yang KTP-nya kelahiran tahun 1931. Gua jadi mikir sebenarnya para opa-oma ini senang ga ya diajak mengejar discount begitu? Lah ada 1 opa yang mejanya di sebelah gua… gua lihat cuma makan nasi putih diguyur sayur asem. Sementara yang lain enak-enak menikmati makanan yang aduhai hehehe…

Cuma untuk ukuran discount masal begitu, gua akuin D’Cost Abdul Muis cukup cekatan pelayanannya. Mulai dari daftar meja, pemilihan menu, pengecekan KTP, menu keluar, dan pengecekan menu mana yang belum keluar atau sudah semua… menurut gua semuanya dilakukan cukup cermat dan cekatan. Ga ada tuh yang sampai, “Kok pesanan saya yang ini belum keluar?” atau “Kan saya pesannya kangkung kenapa yang keluar buncis?” hehehe…
(Mungkin ada tapi gua ga ngalamin kemarin).

Semua makanan keluar tepat dan ga lama. Ada sih yang akhirnya ga keluar karena sold-out. Tapi ya ga sampai kita teriak-teriak dulu kok belum keluar baru akhirnya di-info gitu.

Oh iya menurut gua ide pilih menu model D’Cost ini sudah efektif dan efisien. Kemarin kita sambil tunggu meja, kita bisa pilih-pilih dulu menu yang berupa kartu-kartuan. Nanti pas dapat meja, tinggal kasih ke mbak/mas-nya.

image

Idenya David tuh suruh gua foto menu-menu yang kita pilih… jadi entar tinggal cocokan sama yang keluar. Kebetulan HP gua bisa dicorat-coret juga hehehe…
Cuma kenikmatan makan gua jadi terganggu karena sebentar-sebentar cocokan😀

Yang lucu pas mau bayar… ternyata mereka ga terima pembayaran pakai kartu kredit/debit. Harus cash. Lahhhh ga di-info di awal pula hihihi… Pas banget gua lagi ga bawa uang banyak. Kolekan dah sama saudara-saudara hahaha…

* * *

Kalau… SAKUKU dan BLIBLI lagi promo loh. Setiap belanja di BLIBLI minimal 30rb, dan pembayarannya pakai SAKUKU, kita dapat CASHBACK 25rb keesokan harinya. Promo ini berlangsung s/d transaksi ke 59rb atau s/d akhir April (yang mana duluan).

Caranya…
1. Install aplikasi SAKUKU dulu di HP… terus top-up saldonya. Sekedar info, SAKUKU ini semacam dompet elektronik dari BCA, jadi top-up-nya ya pakai ATM BCA / Internet Banking Individual BCA.

2. Kalau sudah top-up, kita belanja deh di BLIBLI. Tapi… saran gua buka-buka BLIBLI-nya pakai gadget lain selain gadget yang di’instalin SAKUKU.

3. Selesai pilah-pilih belanjaan, ikutin proses selanjutnya saja. Intinya nanti pembayaran pakai SAKUKU.

4. Setelah berhasil, nanti keluar QR. Nah kita ambil gadget kita yang ada SAKUKU-nya, buka aplikasinya, masuk ke menu BAYAR… lalu scan QR dari BLIBLI tadi.

5. Nanti diminta masukan pin SAKUKU… ikutin saja prosesnya… dan selesai deh.

Cash back kita akan otomatis masuk keesokan harinya.

Ini tips gua di jaman serba irit begini hehehe… Jangan belanja barang-barang yang ga perlu… mending belanja keperluan rumah tangga atau pribadi saja misalnya sabun mandi. Dan belanjanya jangan banyak-banyak. Kira-kira 30-40rb saja deh… hahahaha…
Jadi belanjanya setiap hari tapi sedikit-sedikit gitu.

Gua kemarin belanja softeners dan sabun mandi… hari ini belanja sabun pel 4L hehehe…

* * *

Kalau gua sudah setor KTP ke Teman Ahok dong… *bangga*

image

Gua setor di booth Mall Puri Indah. Rame yang nyetor… tapi karena gua sudah isi dari rumah, gua tinggal kasih doang formulirnya.

Sebenarnya dekat kantor gua juga ada posko Teman Ahok, cuma gua ke booth di mall karena gua mau beli baju Teman Ahok.

Buat semua yang KTP-nya bukan KTP Jakarta, kalian tetap bisa dukung pak Ahok kok melalui doa dan dana. Dananya ya dengan cara beli tuh baju atau apa kek yang dijual Teman Ahok. Waktu nyetor KTP pertama x dulu juga gua beli bajunya. Sekarang nyetor kedua, rencananya mau beli lagi… tapi sayang kemarin bajunya lagi habis katanya. Gpp deh… besok Minggu pulang gereja, gua mampir lagi.

* * *

Kalau… David lagi sakit ISPA.

image

Ini kisah tentang pisang sebenarnya.

Jadi istri koko David doyan banget sama pisang goreng Kalimantan (pisgorkal) seperti penampakan foto di atas. Dia suka beli yang dijual di dekat apartemen gua. Harganya 5rb. Yaaaa cuma berhubung kita tuh segambreng kayak tim hore atau istilah teman gua “rombongan sirkus” hehehe… jadi ya sekali beli bisa 100rb.

Sebenarnya di dekat rumah ada tuh penjual pisgorkal juga. Ada yang jual 3,5rb, ada yang 3rb. Gua langsung berinisiatif study banding korelasi harga dengan rasa hahahaha…

Pertama yang gua beli yang 3,5rb dulu… minggu depannya baru gua beli yang 3rb. Ga ada yang beda dari ketiga pisgorkal ini menurut gua. Tiga2nya sama rasa… juga sama bentuk. Tingkat kekeritingan tepung dan kemontokan pisangnya sama saja menurut gua. Ya pasti kurang lebih sama lah… wong resepnya begitu2 saja.

Pisang Goreng

Bahan : Pisang
Cara Buat : Goreng

Cuma yaaaaa… yang terakhir gua beli yaitu yang 3rb ada bonusnya.

Bonus batuk xixixi…

Jadi setelah makan pisang 3rb, ga sampai 1×24 jam, si David langsung batuk-batuk parah… terus demam meriang juga sampai hari ini. Hadoooohh…

Sudah lah yang ada kemarin pas orang-orang menghindari keluar rumah kalau tidak perlu karena demo anarki Angry Bird, gua dan David malah ke dokter umum langganan. Ternyata jalanannya lancar😀

image

Gua, David, dan keluarga gua sudah cocok sama dokter senior langganan ini. Jadi biar jauh juga kita samperin.

Ini foto ruang tunggu di tempat praktek dokternya. Sederhana sekali… tapi di balik pintu kamar periksa itu, ada dokter senior yang sudah ngobatin gua setiap x gua sakit sejak kecil.

Malah emak bilang waktu kecil gua pernah ngambil suntikan dokter. Untung ketahuan di becak dalam perjalanan pulang. Terpaksa becaknya balik lagi buat kembaliin suntikan hahahaha… Dan terpaksa ongkos becaknya jadi lebih mahal😀

Tapi percayalah gua ga kleptomania kok😀

Ngomong-ngomong tentang demo anarki, gua sebelumnya cukup nyaman pakai BB. Sayang dengan adanya nila setitik ini rusak susu sebelanga. Gua malah jadi takut sekarang sama taksi konvensional. Memang gua akui semenjak ada Go-Jek, gua lebih sering ber-Go-Jek ketibang ber-taksi. Tapi kalau harus pergi agak jauh tanpa David, gua pasti naik BB. Sekali-dua kali saja gua naik Uber. Soalnya sepengalaman gua, driver Uber rata-rata ga terlalu tau jalan. Mungkin jalanan daerah rumah gua yang agak minggir Jakarta ini ya hehehe… Jadi bukan salah driver-nya juga.

Dua minggu yang lalu gua ketemuan sama teman baru, si Torechan *eh kok gua jadi ikutan Pitshu panggilnya hehehe…* di Taman Anggrek. Pulangnya gua naik Uber… dan gua dapat driver perempuan😀 Ibu driver ini cerita kalau pelanggan Uber (minimal pelanggan dia), 90% wanita. Nah… kenapa para wanita jadi milih Uber ketibang taksi konvensional? Ini Pe Er yang harus dipikirin perusahaan taksi konvensional.

Kalau gua sebagai orang awam sih mikir kenyamanan saja. Ingat ingat… dulu gua pernah pulang malam naik taksi konvensional dan si driver malah “menawarkan” diri😀

Oh iya… gimana kalau seragam para driver taksi konvensional itu diganti? Polisi saja bisa punya polo shirt keren TURN BACK CRIME, gimana kalau driver juga dikasih polo shirt keren xixixixi… Jangan biru full motif begitu hehehe…

* * *

Kalau…

Beberapa hari belakangan ini gua sering lihat iklan di TV. Iklan salah satu apartemen murah di Jakarta Barat. Iklan itu mengklaim kalau lokasi apartemen ini cukup strategis… hanya 5 menit ke Mall Puri Indah, 5 menit je Mall Taman Palem, 10 menit ke Mall Taman Anggrek, 10 menit ke Mall Central Park, dan 10 menit ke Mall Alam Sutra.

Hehehe… apartemen ini lokasinya dekat rumah gua. Dari teras rumah gua, dari balkon rumah gua, kelihatan apartemennya. Setiap hari juga gua lewatin kok kalau PP rumah-kantor.

Hhhhmmm… 12 tahun gua tinggal di perumahan ini, ga pernah sekalipun gua ngerasain 5 menit ke Mall Puri Indah xixixi… dan ke mall2 yang disebutkan itu dalam waktu 5 – 10 menit. Kalau mau keluar juga harus lewat jalan Duri Kosambi… atau lewat jalan Kresek… atau lewat toll Karang Tengah Barat (akses Green Lake City). Dalam keadaan lenggang di tengah malam ataupun subuh, butuh jarak tempuh 5 – 10 menit baru bisa keluar dari jalan Duri Kosambi / Kresek / atau mintas perumahan Green Lake City buat akses tolnya.

Tapi ga bisa dianggap dong kalau jam ajaib begitu kan… siapa juga yang mau ke mall di jam ajaib? Kalau jam normal, pasti saingan sama bubaran sekolah dan angkot ngetem. Jadi… menurut gua iklan serba 5-10 menit itu lebay juga hahaha…

Cuma pertanyaan si David, “Ngapain juga lu yang pusingin?”

Hahahahahahahaha… emang gua ga perlu pusing sih… cuam gemes saja hehehehe…

* * *

Kalau gua mau re-sale nih alias dijual kembali… 22 SPUIT WILTON NEW ORIGINAL.

Dulu sih gua beli karena n4fsu besar pengen bisa dekor-dekor pakai buttercream xixixi… Apa mau dikata gua males aja gitu belajarnya. Dari pada mubazir (bukan mujaer), mendingan di re-sale deh. Ada yang mau adopsi ga? 500k saja.

image

* * *

Oh iya BTW… tanggal 18 Maret kemarin blog th3sea ini ultah yang ke-8 tahun lohhhh. Kalau ga dapat notifikasi dari WP, gua pasti ga inget dan ga ngeh juga hehehe…

Untuk memeriahkannya, gimana kalau gua bikin quiz?😉 Tapi nantiiiiiiiiiii… gua pikirin dulu pertanyaannya apa hehehe… Rencananya quiz-nya dibikin di blog dan IG saja deh.

Sekian dulu…😉

EFIN

Kemarin, gua 2x berurusan dengan online. Pertama passport online… kedua pajak online😀 Dua2nya emak punya.

Berpatokan ke pengalaman gua dulu, kita jalan dari rumah jam 6 dan sampe sana jam setengah 7. Begitu sampe, koq antriannya sepi? Gua udah ge-er aja kirain emang sepi xixixi…

Ternyata antriannya sekarang di belakang yang hadap2an sama kantin hehehe… Dan di sana udah ada sekitar 30 orang yang antri. Tapi ga usah khawatir… sekarang urus2an passport udah lebih oke dan teratur. Ada banner gede yang kira2 tulisannya kalo dateng sebelum jam 10 pagi, tetep dilayani. Gua jadi bertanya2, berarti ga perlu dateng pagi2 dong ya? Cuma resikonya kalo siang2 ya antriannya lebih lama aja. Coba yang mau perpanjang passport dalam waktu deket ini, coba konfirmasi ke petugasnya ya… dan comment di blog gua ini hehehe…

Dari jam set. 7 sampe jam set. 8, gua antri gantiin emak. Sambil nunggu, ada baiknya kita periksa2 ulang dokumen lagi. Inget ya… semua dokumen di-fotokopi bolak-balik di kertas A4. KTP jangan dipotong, bolak-balik di 1 halaman kertas. Begitu juga fotokopi passport.

Jam set. 8 ada petugas yang bagi2 map dan formulir. Buat yang udah daftar online, kita ga dikasih formulir lagi. Undangan yang kita dapet dari email, kita kasih ke petugasnya, terus kita dikasih map kosong aja. Di depan map kita isi data2 kita pakai PEN HITAM, dan berkas2 kita ya kita masukin ke dalamnya.

Beberapa menit sebelum jam 8, petugas yang tadi, mulai bagi2 nomor antrian. Untuk yang daftar online, langsung disuruh memisahkan diri. Kita yang online juga dikasih nomor antrian berdasarkan undangan yang tadi kita kasih ke petugas.

Gua (Emak) dapet nomor 5.

Abis dapet nomor antrian, kita langsung disuruh masuk ke dalem, tunggu di depan loket. Dan ga lama, nomor urut satu2 dipanggil. Kalo udah giliran kita, kita cukup dateng ke 1 loket… di situ dokumen kita diperiksa, terus ambil foto dan sidik jari di situ juga. Ga usah pindah2 lagi. Dan ga ada 30 menit, udah kelar urusan passport.

Dipikir2, lamaan antrinya sama proses pembuatannya hihihihi…

Pulang dari sana, gua naik UBER. Cepet banget panggil UBER-nya. Cuma dalam hitungan detik gua udah dapet drivernya… dan dalam 1-2 menit drivernya udah sampe. Baru gua bilang ke emak kalo nomor mobil yang jemput kita B xxxx, si emak langsung ngomong, “Itu mobil nomornya B xxxx” hehehe…

Siangnya, giliran emak yang ke KPP. Jadi begini, setiap tahun gua laporin SPT Tahunan emak. Kali ini juga begitu rencananya. Gua suruh kurir kantor bawa ke KPP terdaftar… eh ternyata dong ditolak hihihi… Ini gua ga tau beneran ditolak atau bisa2nya karyawan gua doang. Katanya sekarang lapor SPT ga bisa manual tapi semua harus online.

Mengenai pelaporan online sih gua udah tau… tapi gua kira masih berupa option, boleh online, boleh manual. 2x gua suruh kurir ke sana dan 2x pula dia bilang harus dateng.

“Ga bisa diwakilkan sekarang Mbak… jadi yang punya NPWP harus dateng, isi form, bawa KTP sama NPWP!” –> Gua tau ini pasti maksudnya harus bikin EFIN. Sekedar informasi, pengambilan EFIN itu ga bisa diwakilkan, karena dalam 1 nomor EFIN, bisa akses semua data vital kita.

Jadi akhirnya si emak ke sana…

Antrian pengambilan EFIN ampun deh kata emak… ratus2an orang gitu. Sehari bisa 300++ orang ck ck ck… Tapi untungnya paginya udah diambilin nomornya sama kurir, jadi emak dateng, ga terlalu lama tunggunya.

Singkatnya, emak akhirnya punya EFIN. Selanjutnya tinggal daftar online, terus aktivasi link, terus taraaaaaaaaa bisa lapor online deh😀

Urusan daftar dst-nya, kerjaan gua. Gua langsung daftar ke:  https://djponline.pajak.go.id/account/login

Di bagian bawah ada tulisannya DAFTAR. Tinggal klik aja terus ikutin petunjuknya. Daftarnya gampang kok ga berbelit2. Masukin NPWP dan EFIN dan captha. Kalo udah sukses daftar, terbuka deh halaman pendafataran kita. Isinya data2 kita.

Inget ya… pas di halaman ini, PASTIIN EMAIL KITA BENER GA. Kalo ga bener (kemungkinan salah input petugas), kita langsung edit aja.

Kalo pendaftaran udah sukses, kita akan dapet email berupa link aktivasi. Linknya tinggal kita klik dan beres deh… sudah aktif e-filling kita.

Gua kemarin tuh udah daftarin EFIN emak, eh kok link aktivasi-nya ga gua terima. Gua coba request lagi berkali2… tetep ga masuk2 ke email gua. Udah kebayang nih pasti gara2 petugas salah input email gua. Perasaan tadi waktu gua berhasil daftar, email gua udah bener koq.

Gua jadi berpikir kalo sampe 2-3 hari gua masih ga terima link aktivasi-nya, gua mau samperin KPP aja bareng emak hahaha…

Hari ini (yaitu besoknya), gua coba ngobrol sama temen, eh dia bilang, “Kenapa lu ga coba daftar lagi?”

hahahahahahaha… Bener juga. Karena pada saat gua coba log-in dibilangnya account gua belum terdaftar (karena gua belum klik link aktivasi itu), ya apa salahnya gua coba ulang lagi.

Pendaftaran kedua ini, sukses lagi. Pas sampe pada halaman data2 gua, gua baru perhatiin email gua. Dan setelah gua perhatiin, ternyata email gua tercatatnya: @ahoo.com

Lahhhhhh… ahoo??? Harusnya kan yahoo hahahahahahahahaha… Ini mah sampe botak sariawan juga ga nyampe2 tuh link aktivasi hahahaha… Akhirnya setelah gua edit jadi yahoo, ga sampe bermenit2 tuh link aktivasi masuk ke email gua. Tinggal klik! Dan log in! Dan siap lapor!

Cara pelaporannya gampang kok. Tinggal ikutin aja petunjuknya. Ada beberapa pertanyaan yang harus kita jawab dulu misalnya: Apakah kita pengusaha / mendapat penghasilan dari pekerjaan bebas? Apakah kita pisah harta dengan pasangan kita? Apakah penghasilan kita di bawah 60j setahun? Kita  jawab itu semua dengan benar dan sejujur2nya ya hihihihi… Setelah itu, langsung keluar formulir yang harus kita isi. Apakah 1770S atau 1770SS.

Dan inget ya… semua pemegang NPWP tuh harus lapor SPT Tahunan. Baik kita masih berpenghasilan maupun yang udah ga (udah ga kerja). Kalo kita udah ga kerja, tetep lapor NIHIL. Kalo dari e-filling yang gua klak-klik tadi, kayaknya kita lapor pake formulir 1770SS aja.

Kelar isi formulir, tinggal submit aja, dan kalo sukses, kita dapet tanda terima via email. SELESAI! BERES! Denger2 tahun depan semua pelaporan harus online ya? Udah ga bisa manual lagi.

Oh iya gua sempet titip tanya ke karyawan gua, tanyain kalo orangnya udah tua, udah ga kerja, apa tetep harus lapor SPT Tahunan? Jawabannya ya itu… selama masih ada NPWP, ya harus lapor. Kalo udah tua dan ga berpenghasilan lagi, bisa pengajuan cabut NPWP.

Gimana cara cabutnya, gua ga tau😦

Well, gua cukup senang dan puas dengan adanya sistem online2 begini. Cepet… ga ribet… Biarpun petugas KPP yang bagian pendaftaran EFIN mungkin matanya perlu diperiksa. Itu data alamat gua juga salah soalnya. Rasamala jadi Rosamala. Tapi diluar itu semua, semoga ke depannya makin banyak yang dionline2’in deh. Oh iya, pengambilan EFIN ga perlu di KPP tempat kita terdaftar ya… dimana aja bisa. Itu David dan temen2 sekantornya ambil EFIN di KPP lain yang deket sama rumah gua. Bisa tuh.

Nah… sekarang kalo udah begini, apa iya kita masih ga (rela) dukung pemerintahan yang sekarang ya? Gua sih pasti dukung penuh! Kan hasil kerjanya udah kelihatan?

***Hari Minggu ini gua setor KTP ahhhh ke booth TemanAhok xixixi…

Good Bye Plester

Jadi ya… di suatu malam beberapa hari yang lalu, gua ngerasa gatel banget di area plester bekas luka laparaskopi gua. Cuma tinggal 1 plester itu. Dua sisanya sudah dibuka dan sudah ga gatel lagi.

Dalam keadaan ngantuk, gua mikir plesternya gua cabut sedikit ah sampingnya. Besok pagi gua tempel2in lagi kalau mau mandi.

Sreeeet gua cabut sedikit. Bener2 merekat kenceng tuh plester. Gua cuma cabut sampingnya sedikit, tapi bunyinya lumayan kenceng… sreeetttt gitu.

Besok paginya pas mau mandi, gua tempel2in lagi… ternyata ga bisa ya hahaha… Biarin deh mandi saja. Sudah 1 1/2 bulan berlalu, masa iya belum kelar2 nih urusan plester?

Habis mandi, sudah bisa ditebak, plesternya totally lepas hahaha… tinggal plester kecil bagian dalamnya doang, dimana plester kecilnya itu nerawang bayangan hitam2. Waduhhh… gua langsung mikir jangan2 ujung benangnya belum putus nih. Jadi gua langsung beli plester anti-air baru, rencananya setiap mau mandi, gua pakai. Nanti habis mandi gua cabut lagi. Gpp deh boros plester daripada gatel sampai merah2 dan keriput2 kulit gua.

Ealaahhh dasar ya emang gua sembrono… habis mandi, pas gua cabut plester anti-airnya, eh si plester kecil bagian dalamnya itu ikutan lepas hahahahaha… Jadi mau ga mau gua lihat dong ke bekas lukanya.

ASTAGAH
Ternyata…
Begini doang?

Ternyata cuma segaris merah muda seperti 2 bekas luka yang lain. Ga ada ujung benang… pokoknya sudah rapet pet pet. Lah… jangan2 pas kontrol ke dokter kemarin itu, emang sudah digunting x ya sama dokternya hahahaha…
Jadi bayangan hitam yang nerawang2 itu apa ya? Gua coba amati plester kecil yang sudah kadung copot… ga ada tanda hitam2 di situ. Loh?

Hahahaha… ah biarin. Pokoknya plester copot. Bebasssss! Merdekaaaaa! Yeaayyy!

Buat yang mau tau kayak apa bekas lukanya laparaskopi? Nihhhh…

image

Tapi ya… ini foto sengaja dibikin BW supaya ga terlalu vulgar. Penampakan aslinya, bekas lukanya warna pink tipissss. Panjangnya cuma 1 cm. Yang di pusar malah ga kelihatan karena letaknya dilipatan. Yang hitam bercak2 itu eks tempelan plesternya. Mungkin sebulan lagi baru hilang hehehe…

Oh iya, kemarin ada yang tanya apa gua pantang makan ga sehabis laparaskopi? Jawabannya ga. Gua makan apa saja… dan dokter juga bilang ga ada pantangan kecuali hindari makanan bergizi buruk saja semacam junk food2’an.

Kalau efek suntik Tapros. Ada yang bilang PANAS / GERAH. Gua sih… mungkin baru suntik pertama x ya… jadi ga rasa apa2. Kadang kalau gua kegerahan, gua tanya David ini emang panas atau gua doang yang kegerahan? Selalu dijawab emang panas. Ya sudah… jadi gua anggap gua ga ngerasa atau belum ngerasa efek suntiknya. Semoga ga ngerasa apa2 sampai kelar.

Efek samping lain yang dokter bilang adalah Osteophorosis… jadi gua diresepin Kalsium 1×1… yang mana gua minumnya malah dua hari sekali. Ya gimana… gua sudah minum Total Swiss Fit Solution 4x sehari, dan sudah pakai URAH Glucosamine Cream juga. Gua ga mau malah kebanyakan Kalsium.

Okelah… untuk sementara rangkaian cerita laparaskopinya selesai sampai di sini xixixi…

Semoga urusan ke depannya lancar jaya… Aminnnn…

Sebelum akhir post, gua mau cerita kalau gua dikatain kurang piknik sama tukang jualan shopping bag di pasar hahaha…

Jadi ceritanya kan gua sering ke minimarket dekat kantor nih… jadi gua butuh shopping bag demi menyukseskan program kantong plastik berbayar. Pilah-pilih bahan dan motif, gua naksir sama yang ini…

image

Cuma yang jadi ganjelan koq tulisannya Mengo hahahaha… Gua tau sih kira2 plesetan dari Mango, cuma gua tanyalah sama abangnya.

Percakapannya bisa dibaca di post IG gua ini…

image

Hahahaha… dan kabar lainnya adalah kemarin hari Minggu, gua memutuskan untuk donor darah. Gara2 sudah ngerasain laparaskopi dan suntik Tapros, gua rasanya sudah ga terlalu takut jarum suntik nih.

Jadi dengan hati yang tulus ikhlas gua mutusin mau donor darah yang pertama di gereja dekat rumah. Emang gua ketelatan bukan kekinian hahahahahaha…

Pagi2 jam 9 gua sudah daftar di lokasi. Tunggu sebentar terus dipanggil buat tensi dan cek HB.

Tensi gua 110, normal. Tapi HB gua pas dicek katanya rendah. Lahhhh? Jadi ditolaklah gua hahahahahahaha…

David juga ditolak karena tensi dia juga rendah.

Yaaaaaa… ga jadi deh post foto di IG lagi donor dengan hastag #Ketelatan hahahahahaha…

Oh iya ada 1 lagi kabar yang kali ini nyebelin. Reclaim asuransi gua ditolak dengan alesan termasuk pasal pengecualian hahaha…

Ya sudahlah. Kalau Tuhan izinkan sesuatu terjadi, pasti Tuhan juga kasih jalan dan rejekinya 😆

Melangkah Dengan Iman – IV : Tapros Ke-1

Gua udah 2x ke dokter lagi sejak laparaskopi (LO) tanggal 27 Januari kemarin.

Kontrol pertama tanggal 4 Februari buat kontrol jahitan. Plester gua dibuka, terus dokter gunting2 ujung benangnya, terus diplester lagi😀
Gua ga lihatin jelas2 sih… gua malah concern sama rasa gatelnya hehehe… Gua kira gatelnya dari bekas jahitan, ternyata malah dari samping2nya (jeplakan plesternya). Gua kira abis dicek dan digunting2, udah ga perlu diplester lagi. Ternyata masih😀

Sebelum kontrol tanggal 4 kemarin, gua mandi takut2 banget. Perut gua, gua tutupin handuk setiap kali mandi. Mau keramas juga takut2 karena takut kelamaan membasahi area perut gua. Sayang juga rambut gua abis disemir tapi ga dirawat dengan sering2 keramas pake conditioner khusus rambut berwarna xixixi… Selain gua takut shampoo dan conditionernya rembes ke bekas luka *iya gua lebay!*, gua juga ngerasa agak lemes dan males hehehe… Ya… orang2 bilang time will heal ya… semoga suasana hati gua bisa kembali seperti dulu… biarlah waktu yang akan memulihkannya😀

Setelah tanggal 4, gua baru mulai berani mandi jebar-jebur. Ini juga setelah gua pastiin ke dokter kalo plester gua pasti yakin aman hahaha… Dan setelah gua survey ke temen2 yang LO juga… mereka rata2 1 minggu udah copot plester. Orang2 bilang makan putih telor bagus buat luka cepet kering. Juga makan lele. Karena gua doyan telor, setiap hari gua makan telor hahaha… Kalo lele gua ga terlalu suka, jadi gua cuma 2-3x makan lele goreng… itu pun beli di tukang pecel lele biar selera makannya hahaha…

Gua tanya dokter kapan plester ini boleh dicopot? Dokter bilang tunggu copot sendiri aja… lahhh gua tungguin dari hari ke hari koq ga copot2 nih plester. Melekat tambah kenceng iya hahaha… Sampe gatel2 banget area plesternya dan gua perhatiin jadi merah2 keriput.

Jadwal gua kontrol berikutnya adalah pas gua mens. Sekalian suntik Tapros nanti. Gua sempet tanya ke dokter, gua kan ga ada kista, kenapa harus suntik Tapros juga? Kata dokter, gua ada adenomiosis. Dan berhubung ada sumbatan tuba juga… gua perlu suntik Tapros. Rencana suntik 4x, nanti dilhat pas suntikan ke-4, apakah cukup, atau harus tambah suntik 2x lagi.

Terus kapan gua mensnya? Ya ga tau juga kapan. Kata orang2 kalo normal dan kondisi baik, biasanya mens 1 bulan setelah LO.

3 Minggu setelah LO, gua udah mulai ga betah dengan plester2 yang bikin gatel ini. Akhirnya gua minta David copotin aja deh. Toh udah 3 minggu lebih… masa ga kering2 juga lukanya? Gua udah makan telor rebus tiap hari juga hehehe… Akhirnya dicopotin plesternya pelan2 sama David.

Copot plester terluar… dalemnya ada plester lagi. Copotin plester kedua… eh dalemnya ada plester lagi. Total ada 3 lapis plester. Wow… ngapain juga kemarin gua takut2 mandi ya? Dokter bilang aman kan. Terang aja… orang 3 lapis begini hehehe…

David cuma copotin 2 lapis plester doang. Lapisan terakhir plesternya belum dicopot. Gua juga ngelihat di balik plester itu ada hitam2 yang gua anggap sebagai bekas luka. Hiiyyy… gimana ya penampakannya kalo plesternya dicopot itu? Apakah bocel2 hitam kayak orang kesundut rokok? Ahhh bayanginnya bikin gua melow. Apalagi malemnya gua gosokin balsem ke perut emak karena kembung2 masuk angin. Gua ngelihat perut emak yang mulus… tanpa bekas operasi apapun. Ga ada bekas LO, ga ada bekas caecar. Ahhh… gua yang baru 35 tahun udah ada 3 titik hitam di perut. Ahh… hiks…

Tapi plester terakhir itu akhirnya dicopot juga sama David. Soalnya gua mikir kalo basah2 lembab2, apa ga malah bahaya? Jadi pelan2 dicopot deh.

Plester di puser dicopot pelan2… eh kayak ada kulit mati ikutan lepas. Mirip anak bayi copot puser ga sih? Gua lihat kayak mata ikan copot hihihi…
Terus plester yang sebelah kiri juga dicopot… cuma ada hitam2 kering nempel di plesternya.
Nah plester yang sebelah kanan juga dicopot… ternyata di situ masih ada ujung benangnya. Sedikit doang sih… cuma seujung kuku aja… tapi kerasa banget itu benang.

Gua bilang ke David mau diapain ini ujung benang? Apa gua gunting aja ujung benangnya? David bilang malah musti dicopot benangnya. Hiiyyy gua takut juga jadinya.
Tapi akhirnya gua diemin aja deh. Biarin aja… semoga entar kering sendiri dan copot sendiri tuh ujung benang. Sekalian tunggu jadwal kontrol, nanti gua tanya dokter.

BTW, dokter juga udah WA gua tanya kabar gua gimana…

Tanggal 24 Februari akhirnya gua mens. Tepat 29 hari sejak the LO’s day. Wow… berarti gua termasuk normal dan sehat ya… sippp deh. Langsung daftar ke dokter besoknya. Mens yang keluar sih ga banyak2 amat… sekalian lah gua mau tanya dokter apa begini mens orang abis LO.

Kemarin tanggal 25 Februari, jadwal gua kontrol ke dokter. Gua berangkat sendirian dulu naik Gojek dan pulangnya dijemput David.

Pas ketemu dokter, gua langsung bilang kalo gua lagi mens tapi mensnya sedikit dan ga seperti biasanya. Dokter USG perut dulu sebelum gua disuntik.

Abis USG perut, bekas luka kanan gua yang masih ada ujung benangnya itu diberesin sama dokter. Dokter kayak gunting2 / congkel2 lagi… terus pake apa lah yang ditempel2 ke situ… terus diplester lagi! Hahahahahahahahahaha… sia2 si David copot plesternya. Kalo yang 2 luka (di puser dan kiri) sih udah aman. Ga perlu diplester lagi. Tinggal sebelah kanan ini. Menurut dokter yang ini belum saatnya dicabut karena ujung benang masih ada. Harusnya ujung benangnya copot sendiri nanti. Kalo sekarang masih ada tapi udah ga diplester, takutnya nanti infeksi. Untung ga ber-nanah kata dokternya padahal udah 2 hari’an gua mandi sepuas2nya tanpa pengaman di sana hahahaha… Ohhh berarti pas gua buka plester kiri kemarin kan emang ada hitam2 kering… mungkin itu ujung benang yang copot ya.

“Dok tadinya mau saya gunting ujung benangnya. David malah suruh saya cabut Dok…”
“Wah jangan dong… itu harus steril loh dan kalau dicabut nanti luka lagi dalemnya!”

Hahahahahahahaha… welcome plester lagi deh… nanti pas Tapros kedua aja lah baru gua copot. Biar dokter yang copot maksudnya hahaha…

Lalu mulailah suntikan Tapros pertama itu. Gua disuntik di perut. Gua sempet tanya kok ga dipantat? Kata dokter di perut aja.

“Pelan2 ya Dok!”
“Iya… pasti kok!”

Dan cussssssssss… perlahan2 gua ngerasa dokter mulai nyuntik.
Rasanya apa Des? Rasanya ya sakit standard khas orang suntik. Ga sampe gimana2 sih… Udahannya juga gua ga ngerasa apa2 lagi. Dokter bilang suntikan Tapros ini suntikan dosis tinggi… jadi ga boleh sembarangan suntik. Harus dokter yang suntikin. Buat beberapa orang malah ada yang “kliyengan” pas disuntik. Untung gua sehat2 aja dan ga ngerasa apa2 setelah disuntik.

Suntik tapros kedua gua dijadwalin 4-5 minggu lagi. Dokter pesan gua harus makan calcium karena obat Tapros bisa bikin Osteophorosis, terus gua disuruh konsumsi antioksidant banyak2.

“Lalu setelah selesai Tapros ini Dok… kapan mensnya? Dan setelah itu ngapain Dok?”
“Dua bulan ke depan biasanya mens… Setelah itu, kamu boleh periksa lagi HSG atau SIS, atau langsung bayi tabung. Kalo saran saya sih langsung ajalah bayi tabung. Sayang kan kondisi rahim kamu lagi oke-okenya!” 

“Duh saya masih berharap alami dok!”
“Ya we’ll see aja nanti ya…”
Intinya sekarang mah hidup sehat dulu. Olahraga, diet, jaga makan, makan antioksidant, dll. Do your best and let God do the rest!

PE ER dari dokter… gua masih harus turunin BB. Kayaknya ini emang tantangan gua seumur hidup xixixi…

BTW… yang mau tau harga suntik Tapros berapa… Gua kemarin 1,965,000. Ditambah jasa dokter 250,000 dan obat Calsium 160,000. Total 2,375,000

Dengan selesainya gua suntik Tapros ke-1 ini, gua punya kesimpulan baru atas diri gua. Ternyata gua ga selemah yang gua bayangin. Apa yang gua takut sakit, ternyata ga sesakit yang gua bayangkan. Setiap kali gua berdoa dulu, gua selalu tanya ke Tuhan, “Tuhan… apa yang ingin Engkau ajarkan kepada saya? Kenapa saya harus lewatin begini banyak hal yang membuat saya takut?” Tapi kayaknya gua mulai ngerti jawabannya.

12779093_10153980326903875_6318990156058994668_o

The journey of a thousand miles begins with one step Lao Tzu

and…

My journey of a thousand days (being a mom) begins with one dose TAPROS.

Wish me luck and God bless us!