I… need a lotta love
You… need a lotta love
We… everybody need a lotta love

Ampyuuunnnn… baru juga pulang kerja, belum ngaso, belum mandi apalagi makan… HP uda nyaring aja tuh! Ampyuuuuuunnnnnnnn… kasih gue napas dulu kenapa!
Karena yang bunyi HP yang gue khususin buat urusan kantor, otomatis gue langsung mikir pasti kerjaan lagi nih… maka… ga perlu lihat dulu siapa yang nelepon, langsung aja gue sapa si penelpon dengan judesnya, “HALO!!!!!!!!!

Uce………. tolongin mami ya!
Terdengar suara terisak2 di seberang sana.

***

Adalah “Meily”, biasa dipanggil Mei… anak seorang wanita yang gue panggil “mami” sejak kecil *tapi bukan mami kandung gue ya!*. Asal mula kenapa Mei manggil nyokap gue “mama” n gue manggil nyokap dia “mami” sih gue kurang jelas. Yang gue tau, si mami ini dulu PD2 *perkawinan dini – perceraian dini* n begitu Mei lahir, dia langsung diasuh sama nyokap gue.

SKIP cerita tentang Mei kecil lah karena emang ga ada yang menarik. Dari lahir sampe lulus TK Mei diasuh sama nyokap. Kelas 1 SD Mei “diambil” sama mami yang saat itu uda menikah lagi, malah si Mei uda punya 1 adik.

Kelas 3 SD, Mei “balik” lagi ke rumah gue atas permintaan nyokap. Karena “keputusan” ortu gue untuk menjadikan gue anak tunggal alias tidak berkakak tidak beradik… maka si Mei ini diajak tinggal bareng lagi supaya bisa temenin gue. Kebetulan usia Mei sama gue cuma beda 8 Bulan.

Kelas 3 SD sampai 3 SMP, gue n Mei hidup bareng2 seperti kakak – adik kandung. Makan bareng2 satu piring, tidur bareng2 satu ranjang, sekolah bareng2 satu kelas malah duduk sebangku, ngeles bareng2 satu guru, bohongin nyokap bareng2 kalo pas dapet nilai ulangan jeblok, bahkan “setoran” juga pernah bareng2 dalam satu … *eh bener lho!* hahaha… Kebayang kan gimana akrabnya gue sama Mei ini. Cuma dari kecil, adat si Mei ini uda ketahuan kerasnya. Kalo nyokap marah sama dia, dia bisa bungkus baju2 n pura2 mau kabur dari rumah. Kalo nyokap lantas diemin dia, dia juga ga bakal ngajak nyokap ngomong duluan. Pernah dulu sampe 3 Hari mereka diem2an.

Semakin gede, gue n Mei mulai nunjukin perbedaan sifat dan sikap. Gue… dari kecil gue uda hobi berkawan. Temen2 gue banyaknya seampun2 n rata2 COWOK. Kadang nyokap complain karena banyaknya temen2 yang suka dateng atau minimal setor suara ke gue. Sementara Mei… dia lebih suka diem aja di rumah. Belajar? Ga tuh… Ngapain? Ya nonton TV, ya baca novel, ya denger radio, ya nulis2 diary, ya tidur. Gue jarang banget denger dia terima telepon dari temennya, apalagi yang dateng. Seinget gue ga ada.
Jaman SMP dia uda hobi baca Sidney Sheldon n majalah Pesona *hayo pada inget ga? Majalah artis2 Mandarin itu tuh*. Padahal waktu itu gue baru mulai baca Lupus n Aneka.

Yang gue heran… kenapa seiring dengan bertambahnya usia gue n Mei *ceile*, hubungan gue sama dia uda ga seperti dulu lagi. Kita jadi sering ribut, sering kata2an, sering ngadu2an, ga seperti dulu lagi deh. Yang paling gue kesel dari dia tuh dia orangnya jahil. KANSIN kalo kata nyokap. Misalnya gue lagi tidur, dia malah iseng iket2in rambut gue seolah2 gue bintang film kungfu. N dia sering banget ngatain gue n temen2 gue. Katanya pergaulan gue kayak anak broken home. Temen segambreng ga mutu semua. “Selera rendahan!” gitu lah kata dia.

Kelas 3 SMP akhir, hubungan gue dengan Mei tambah meruncing. Malah sekarang uda ga mau bareng2 lagi. Baju gue… Mei ga boleh pake. Baju Mei… gue ga boleh pake! Fiuuhh… hubungan yang meruncing itu akhirnya berakhir pada saat mami mutusin untuk “ngambil” Mei lagi. Saat itu si Mei uda ada 2 orang adik n keuangan mami juga uda mapan.

Gue menanggapi berita kepulangan Mei dengan senang sekali………… serasa lepas dari neraka dunia. Setiap hari gue menunggu2… kapan Mei dijemput sama papi *papi tiri Mei*. N ketika saat itu tiba, gue melonjak2 kegirangan. Jahat banget gue… padahal nyokap gue sedihnya minta ampun. Bertahun2 Mei diasuh nyokap, uda serasa anak kandungnya sendiri. Lalu tiba2 Mei “direbut” kembali gitu aja. Ibarat pohon… dari kecil di rawat nyokap… dipelihara, disiram, diberi pupuk, begitu tuh pohon berbunga, mami langsung metikin bunganya tanpa sisain ke nyokap. Gitu deh kira2 analogisnya. Tapi nyokap juga ga bisa ngalang2in kepulangan Mei ke orang tuanya secara emang Mei anak kandung mami.

Dan cerita ini mulai dari sini…………………….