Huuu… baru juga pindahan… baru juga kelar masuk2in barang ke tempatnya masing2 hahaha… *Gila… pindah uda dari tanggal 6, baru kelar bebenah sekarang* Belum juga hilang capeknya… ehh… uda BERANTAKAN lagi rumah gue hahaha…

Kali ini yang bikin rumah gue berantakan adalah R A Y A P… SI DUDUL RAYAP :((

Pertama ngelihat ada serpihan halus di tempat yang itu2 aja setiap hari… kita yakin itu rayap. Tapi masih agak2 ga percaya sih… masa rumah baru gue uda kerayapan. Ya emang sih barunya bukan secara harafiah. Jadi nih rumah adalah bangunan lama… yang dipugar n direnovasi sehingga menjadi baru.

Lama2… serpihan halus itu makin banyak… n tambah parah dengan meninggalkan bolong2 kecil di plafon2 rumah. Huuuuuaaaa is this a serious problem??? Bokap langsung ngomong, “Panggil tukang rayap!

Ya uda dari dua minggu yang lalu gue mulai hunting2 orang2 yang bisa membasmi rayap ini. Cari2 di internet… tanya2 ke temen2… n rata2 merekomendasikan 1 perusahaan dari UK sana… RENTOKIL *rent to kill*. Wokeh… telepon mereka… survey… n dapet penawaran yang cukup bikin mata terbelalak. Huuuuuaaaa segitu mahal hanya untuk kaum yang bernama rayap?
Tapi sepertinya kita ada pilihan lain.

Hari ini… jam 10 pagi, “bapak2 pembunuh” itu dateng ke rumah gue. Pembunuh rayap yak maksudnya… kan rent to kill :p. Bawa perangkat perang banyak banget. Gile… jadi bingung gue ini sebenernya mau bunuh apa sih wkwkwkwk… Eh selain si bapak2 itu… ada juga tukang yang emang uda dipesenin suruh dateng juga…

Langkah pertama… si bapak inspeksi saluran air rumah gue. Ya… mereka harus tau dulu dimana n kemana pipa2 air di rumah gue. Amit2 sih… kata si bapak… kalo sampe salah… kalo sampe racun pembunuhan itu masuk ke saluran pipa air gue… n kalo sampe dikonsumsi… bukan cuma rayap aja yang mati. Sereeeemmmmm…

Langkah pertama kelar… lanjut ke langkah kedua. Geser barang2 yang nempel ke dinding SEMUA. Yup… foyer… sofa… meja TV… kulkas… lemari… tempat tidur… walaahhh.

Langkah kedua beres… langkah ketiga… mulailah pembunuhan itu hihihi… lantai dasar gue di bor. Granit2ku di bor. Emang ikutin nat ngebor-nya… tapi tetep aja menimbulkan bolong2 kecil2 di setiap 60CM sekeliling rumah gue. Duuuuuhhhhh… lantai rumahku difacial hihihi…

Langkah keempat… Sekarang ada sebuah alat mirip suntikan raksasa masuk ke lobang yang habis dibor tadi. Itulah obat pembunuhan itu. Baunya ga terlalu menyengat menurut gue. Masih lebih bau lemari2 baru. Sampe sekarang mata gue masih pedes n hidung gue masih sakit kalo buka kitchen set bagian atas. Bau cat kayunya masih menyengat. Jarang dibuka soalnya.

Langkah kelima… menutup lobang2 tadi dengan semen… n langkah keenam… pembersihan alias perapihan bekas semen tadi. Hmmm… bagus juga… Memang ada juga perbedaan antara sebelum bor dengan sesudah bor. Tapi secara sekilas… ga kelihatan. Cuma terlihat ada noktah2 putih aja di sudut2 nat.

Wokehhhh eksekusi lantai 1 kelar uda. Sekarang eksekusi bagian atas.

Naik ke lantai dua… masuk ke main hole sambil bawa semprotan… n mulailah si bapak menyemprot2 bagian plafon rumah gue. Gue ga ikutan ngelihat nih gimana kondisi kayu bagian plafon atas… cuma si bapak bilang… kondisi kayu bagian atas masih bagus lah. Belum banyak yang termakan rayap. Ada sih sedikit… tapi masih kuat n ga perlu diganti. Cuma ada beberapa kayu yang uda rapuh… n sepertinya harus diganti baru. Tau ga tuh kayu dimana… TUH KAYU LETAKNYA DI PLAFON KAMAR GUE hua………………………….. takuttt!!!!!!!

Kelar dari plafon lantai atas… nyemprot plafon balkon. Karena plafon lantai dua dengan balkon ga berhubungan… makanya si bapak harus melepas lampu di balkon dulu buat masukin alat semprot tadi. N percaya ga percaya… setelah di semprot… satu persatu serangga keluar dari lobang lampu itu dalam keadaan MATI. Huuaaa… pembunuhan besar2an. Macem2 lagi serangganya… baru tau gue model serangga pemakan kayu itu macem2.

Akhirnya eksekusi di lantai atas kelar… sekarang balik ke lantai bawah… ke plafon lantai 1. Karena di sini ga ada main hole… terpaksa penyemprotan dilakukan melalui lobang2 lampu juga. N hasilnya… bukan cuma rayap mati yang keluar dari lobang lampu… tapi juga kayu yang uda keropos kobong… Si bapak sampe ngomong, “Waduhhh ini kayunya rusak semua! Harus diganti nih… kalo ga bahaya!” hiks… sudah gue duga hiks…

Penasaran dengan ngomongan di Bapak… akhirnya kita minta tukang untuk bolongin plafon. Hiks… akhirnya plafon gue yang putih kinclong itu dibolongin juga. Padahal semula gue kira karena masih rumah baru… urusan rayap cuma tinggal dateng… semprot… pulang. Memang kenyataan ga selalu seindah yang dibayangkan ya hihihi…

Kelar bolongin… si tukang ngelongok ke atas, “Wah bener Pak *ngomong ke David* kayunya rusak. Parah tuh Pak. Tuuuhh sebelah sana tuh… tuh juga“. Si tukang menunjuk2 ke tempat dimana kita menemukan bolong2 kecil dulu.

Abis si tukang… si bapak yang tadi juga naik lagi. “Wahh di sebelah sana ada sarang rayap loh. Seperti sarang bayangan. Sarang aslinya mah di bawah. Di dalam tanah!” Busyyyeeettt… bukan cuma bis ya yang ada terminal bayangannya.

Abis si bapak naik… kini giliran David yang naik… n comment dia… setali tiga uang sama kedua orang pertama… gitu juga comment dari si bapak kedua yang naik setelah David.

Hu… akhirnya emang gue sekeluarga musti sepakat dengan suara bulat, “PLAFON LANTAI SATU MUSTI DIGANTI“. Daripada daripada nantinya :(( Huuuaa terbayang sudah kerepotan2 lagi… tanya2 ke si tukang katanya butuh waktu antara seminggu sampai 10 hari dengan 3 orang pekerja. Hiks… bisa kebayang kan… plafon diganti… bener2 renovasi besar2an. Bahkan bisa2 lebih besar dari renovasi pertama dulu hiks… OMG…

Ngomong2 sama si tukang… nego2 kiri kanan… estimasi ini itu… n gue sekeluarga harus menyediakan dana sejumlah SAMA PERSIS dengan biaya manggil bapak2 pembunuh itu. Ya ampyuuuuuuuuunnnnnnnnn… bukan cuma 7 Digit lagi… tapi 8 Digit. Fiiiuuuhhhh… Tapi mau gimana lagi ya… sepertinya kita ga ada pilihan lain.

Jam 5 akhirnya si bapak2 pembunuh n si tukang pulang. Rencana pekerjaan pergantian plafon sekitar 1 Minggu lagi… nanti sekalian si bapak2 pembunuh kita panggil juga untuk semprot plafon yang baru. Duuuhhh… dasar uang cuma semangkok takarannya!!! Baru dapet kelebihan sedikit dari ngirit bensin secara rumah sekarang deket kantor… jadi cukup jalan kaki ke kantor… Baru dapet kelebihan sedikit dari ngirit bayar air n listrik apartment yang ajubile… Hooh… kalo air n listrik rumahan kan ga semahal apartment… baru berhasil ngirit… SEKARANG UDA MUSTI KELUAR LAGI BUAT SI RAYAP DUDUL!!!!!!!!!!!!! Kalo gini terus… kapan gue bisa terbang? wkwkwkwk… analogis daddy-nya ade ini… “Semisal gue adalah burung… baru juga gue tumbuh bulu sedikit di sayap… eh uda dicabut lagi. Makanya ga bisa terbang2”. Hahahaha… Duuuhh naseeebbb…