Renovasi lantai bawah akhirnya kelar setelah 9 hari berdebu2. Furniture2 uda diletakan kembali ke tempatnya masing2. Huuu… kemarin kita kerja bakti bersih2 lantai satu. Gile debunya… jadi inget bulan lalu waktu kita baru pindah2an. Tapi GPP… yang penting sekarang lantai 1 uda aman dari serangan serangga2 dudul itu.

Sekarang tinggal lantai 2. Di lantai 2 gue ga ada rencana ganti plafon sebenernya. Kemarin kan si mas hitung2 perkiraan bisa 20JT. Bah… duit dari Hong Kong?! Rencananya kemarin sih plafon lantai 2 itu di “tambal sulam” aja. Si mas bilang butuh waktu 3 hari kurang lebih. Wah… 3 hari lagi bakal berdebu2 lagi??? Eerrgg… kayaknya gue males dah. Jadi akhirnya gue bilang ke si mas, nanti2 aja dah baru kerjain atas.

Tapi semalem… gue tiba2 terbangun… Gue denger ada suara seperti kayu jatuh dari plafon atas. Biasa2nya… gue selalu bisa membedakan mana mimpi… mana ga. Tapi semalem… SUMPAH uda kek beneran. Gue reflek bangun… n bangunin David. Mata gue jelalatan ke plafon… cari2 apa ada tanda2 tuh plafon mau rubuh. Fiiuuuhhhhh…

Dan akhirnya gue berdoa sama Tuhan… karena sumpah semalem mendadak gue takut banget. Gue takut ketimpahan plafon. Bahhh… what a silly!!!!!!!!!! Dan mendadak gue ngerasa dudul hahahaha…

Pagi ini gue masih ngerasa apa yang gue denger semalem adalah nyata. Gue tanya David, ternyata dia ga denger. Tapi gue tetep ngotot sama David, minta si mas naik lagi ke plafon atas n mastiin gimana kayu2nya. Gue juga minta David ikutan naik bareng2 si mas. Huuu… semoga apa yang gue alamin semalem cuma mimpi. Biarin dah dianggap dudul sama David juga… yang penting plafon atas oke2 aja.