Life must go on… sedih Des? Yup!!! Parno Des? Tentu!!! Tapi lagi2… life must go on! Jadi mari belajar “forgive and forget” Des!!!

Yup… cukup 4 hari saja “masa duka” gue… anggap aja ini godaan karena gue lagi mulai puasa. Lagi mulai mendekatkan diri ke Tuhan. Thx buat temen2 yang uda nyempetin nanya2 keadaan gue (baik blog, telepon maupun Y!M), n especially buat yang nyebut nama gue di doanya. Tuhan pasti balas kebaikan kalian ya…

* * *

Gue sekarang mau mosting tentang kejadian hari Sabtu kemarin. Sebenernya uda siap publish hari Minggu, cuma karena ada gangguan sedikit… jadi ga ke publish2 sampe sekarang hihihihi… oke… sekarang mulai cerita ya…

Jadi hari Sabtu kemarin itu gue dapet undangan pernikahan kenalan gue. Begitu lihat undangannya sebenernya gue uda ga terlalu antusias dateng… secara gue ga terlalu kenal sama ni orang. Belum lagi venue party’nya tertera di sebuah alamat rumah, gang ****, RT ***, RW ***, which is ya tau lah… di benak gue langsung terbayang rumah penduduk, dengan kursi2 untuk para undangan di jalanan pakai tenda ala kadarnya… dimana kucing dan ayam ikut berseliweran cari makan. Eh serius… gue pernah ngalamin kek gini soalnya. Tapi secara David setuju mau dateng… ya sutralah.

Jam 4 sore kita jalan dari rumah. Sampe sono… hujan turun deras banget bow! Kita ga bisa keluar dari mobil. Baru setengah jam kemudian kita bisa keluar… itu juga pake payung. Untung ada payung lipet di mobil. Ga lucu kalo pake payung gede hihihi…
Keluar dari mobil… jalan menuju gang yang dijelasin di peta… tanya ke bapak2 yang lagi pada kongkow di pos… akhirnya masuklah kita ke gang itu. Hmm… ga terlalu sempitlah gangnya. Bisa lah buat motor masuk mah… Dasar lu aja yang parno Des!

Jalan pelan2… tau2 di depan ketemu mbok2 lagi berdiri di depan pintu. “Mau kemana Neng?

Pestanya Pak X dimana ya?

Oh… yang mantenan? Nih nih… belok sini.” Eng ing eng…………………… belokan yang dia tunjuk ini lebih kecil dari gang yang barusan kita lewatin nih. Kira2 setengahnya. Tuuuuuuuhhhhhh kan!!!!!!!!!!! Gue bilang juga apa!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! Kecil kan gangnya!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! Eh… eh… tapi bukan masalah gangnya lebih kecil. Tapi masalahnya adalah gangnya BANJIR!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! Hooh banjir!!!!!!!!!! Banjir sebetis!!!!!!!!!!!!!! Huaaaaa??????? Ga salah neh? Uda pengen balik pulang gue, cuma si David masih ngajak masuk. Mana di tempat gue berdiri, banyak kecoak lagi. Ada anak kecil ngomong gini, “Tante… hati2, ada kecoaknya!

Buka aja sepatu lu Ce! Yuk jalan pelan2 ke depan. Noh banjirnya cuma sampe sono kok!“, Si David ngasih ide. Ya uda… gue buka sepatu gue, sementara si David juga uda gulung celana panjangnya sampe sebetis. Busyeeeeeeeetttttttt!!!!!!!!!!!!!!! Mimpi apa gue semalem? Ngerobok banjir di gang sempit banyak kecoak kek gini???

Sampe ujung… emang airnya ga banjir lagi. Pake lagi dah sepatunya… n lanjutin jalan pelan2… sampe ketemu bapak2 pakai baju batik, “Kondangan Neng? Nih… mari sini!” MASYA AMPUNNNNNNNN… DIA NUNJUKIN JALAN YANG LEBIH KECIL LAGI!!! 1/2NYA GANG KEDUA YANG BANJIR TADI. :(( :(( Gang yang sekarang gue lewatin cuma seukuran 1 ORANG DEWASA. MATILAH!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! Kebayang kan?

Keluar dari mulut gang. Baru dah kelihatan ada pesta. TAPI… penderitaan belum berakhir lah yauuu… jalanan di depan gang yang gue lewatin ini… tepat di depan rumah si pengantin… LAGI-LAGI BANJIR!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! Kali ini gue ngomong ke David, “Gue lebih rela sepatu gue rusak ketimbang gue nyeker lagi!!” hahahahahahahahaha…

Kasihan sekali sih pengantinnya. Terlepas dari lokasi pestanya yang agak-agak itu, cuaca ga mendukung pula. Banjir begitu! Pelaminan pengantin tanpa dekorasi… cuma ada bangku di teras rumah… dan di depan teras itu BANJIR. Lokasi seperti huruf T. Gue masuk dari gang… kemudian menuju ke kiri untuk salaman dengan pengantin… kemudian ke kanan untuk menikmati hidangan. Dan tragisnya… jalanannya banjir!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! Seperti di Venesa, Italia? Hmm… anggaplah begitu! :))

Para tamu yang dateng gue perhatiin, rata2 dengan celana digulung. Mungkin mengalami nasib yang sama dengan gue. Sementara dari pihak keluarga pengantin… gue ga ngelihat ada satu orangpun yang berpenampilan heboh. Malah ada yang berseragam SMA looowww… haduuuuhhh haduuuuhhh… Tau gitu, kenapa juga gue bela2in make sepatu ke nih kondangan? Padahal di mobil tadi David uda bilang, “Ganti sandal aja!” yang gue jawab dengan PD-nya, “Masa kodangan pake sandal?” wkwkwkwkwkwk… Lain kali, dengerin nasehat suamimu Des! wkwkwkwkwkwkwkwk…

Akhirnya… kita menuju meja hidangan. Aneka hidangan rumahan yang sepertinya enak. Ambil makanan… cari kursi… duduk… n BRAAAAAAAAKKKKKKKKKKKKKK!!!!!!!!!!!!! Gue jatuh karena kaki kursi yang gue dudukin tuh robek *kursi plastik*. Diketawain Des? wkwkwkwk… ga lah. Mereka malah memandang iba ke gue wkwkwkwkwkwkwkwk… Ya ampyunnn…
Untung makanannya enak… jadi sedikit terobatilah rasa ga karu2an di hati gue ini hihihihihi…

Kelar makan… langsung pamit pulang, secara tuh pesta di dalem gang sementara hari mulai gelap n jalanan di depan ga pakai lampu. Ga lucu kalo gue jatuh lagi. Untung jalanan yang tadi uda ga banjir. Kalo masih banjir, ya sudah lah! Memang sepatu yang gue pake itu umurnya cuma 1 bulan wkwkwkwkwkwkwk…

* * *

Pulang dari tempat kondangan, kita jalan ke Kota, lupa apa namanya, pokoknya deket Cafe Batavia. Tadi gue lihat di TV, hari itu s/d jam 10 malem ada festival Betawi. Sampe sono… loh kok sepi bener? Malah tenda2 banyak yang uda di bongkar… n MANA JAJANAN BETAWINYA? CUMA ADA GEROBAK SATE PADANG wkwkwkwkwkwkwkwkwkwk… Kasihan deh lu… masa mo makan sate Padang aja musti ke kota sini? Di Cengkareng juga tiap hari lewat abangnya hihihihihi…

Ya uda akhirnya kita pulang deh dengan sia2. Huuu… emang uda nasib wkwkwkwkwkwkwkwk…