Jumat, 6 Maret 2009 ==> Bukittinggi, I’m in Love

Garuda Indonesia pagi ini cukup memuaskan. Kecuali pramugarinya yang agak jutek ***mungkin karena merasa senior***, yang lainnya lumayan lah. Menu breakfast juga cukup enak… landing juga soft… permulaan yang baik sepertinya.

Jam 8 lewat 15 menit kita mendarat di Bandara Minangkabau, Padang. Langsung ketemu guidenya… naik ke bus… dan rute pertama… menuju Lembah Anai.
Sebuah air terjun setinggi kurang lebih 30 meter, yang terletak di tepi jalan antara kota Padang dengan Bukittinggi.

Keceriaan mengisi perjalanan kita… gue juga jadi de-javu hihihihi… Para peserta saling ledek2an… saling goda2an… dan mulai heboh ngomong dalam bahasa Padang. Ehh tepatnya menambahkan beberapa kata dengan “iang” dan mengganti vokal “a” menjadi “o” hahahahaha…

Kambing kan kambiang… kucing kan kuciang… nah kalo kuping???????????????

Kupiang!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Yeeeeeee PEDE… salah itu. Kuping ya TELINGOOOOOOOOOOO!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!hahahahahahahahahaha…

Jam 9:15 kita sampai di Lembah Anai (LA). Ada mitos dimana kalo kita cuci muka sebanyak 7x di air terjun LA itu, kita jadi awet muda… tambah cantik… tambah menarik. Sang guide menyarankan kita cuci muka di sana…

Jangan cuma muka doang dong yang dicuci… nanti cuma mukanya doang yang awet muda. Yang lain tetep tua!, gue denger celetukan seseorang hihihihihihi…

INGAT ya… jangan kelebihan nyucinya. Nanti jadi bayi lagi hihihihihi…

Jam 10 kita melanjutkan perjalanan ke Minangkabau Village (MV). Syukurrr… syukur… ternyata yang namanya MV ini mah cuma istilah. Sebenernya pusat dokumentasi adat Minang yang dibagun berupa rumah gadang… lengkap dengan lumbung2 tempat menyimpan persediaan padinya. Menarik juga cerita2 seputar adat Minangkabau. Bangunan rumah Gadang yang dirancang sedemikian rupa untuk menghindari gempa, letak lumbung padi yang jauh dari rumah, arti ukiran2 di tiang2 dan jendela rumah, kenapa orang Padang harta pusaka tingginya untuk perempuan saja, hhmm menarik…

Turun ke bawah, di sana ada penyewaan pakaian pengantin adat Minang. Kalo ga salah Rp. 35,000.- / pakaian. Lumayan juga… bisa foto berkali2 di aneka spot hihihihi… Gue sih ga ikutan sewa… David ga mau soalnya. Masa gue sendiri sih?

nasi-padangPerjalanan lanjut lagi… sekarang urusan perut. Kita makan di RM Pak Datuk dan Sate Mak Syukur… Menu: nasi dan sate Padang. Secara rasa… gue ngerasa di Jakarta lebih enak loh dari pada di sana. Tapi ga tau ya… mungkin apa gara2 siang2… panas2… makan makanan pedas2… bikin gue jadi ga nyaman😀 Padahal konon orang2 bilang Sate Mak Syukur itu yang paling assoy di Bukittinggi. Tapi mungkin karena gue ga suka sate Padang, jadi kata gue mah… biasa.

Selesai ngisi “bensin”, kita semua lanjut lagi ke Pandai Sikek. Melihat bagaimana cara pembuatan songket Padang. Ribet loh… suer ribet. Makanya wajar aja kalo mahal tuh songket.
Bikin 1 selendang aja bisa sebulan… kalo gue yang bikin… mungkin 1 selendang 1 tahun hihihi…

ngarai-sianokDari sana kita lanjut ke Ngarai Sianok (NS). Fiuuhhh masuk ke lubang Jepang ternyata. Namanya juga lubang Jepang… pasti yang bangun juga orang Jepang pada jaman Jepang dulu dong… Jalan ke dalam lubang sudah ada tangganya sih… kalo ga salah 132 anak tangga. Turunnya sih semangat… cepet… langsung sampe bawah.
Di dalam lubang itu tampak lorong2 dengan penerangan seadanya. Masing2 lorong ada namanya… ada ruang amunisi, ada ruang duduk, ada barak militer, ada ruang makan, ada cafe. Hiiiyyy cafe??? Gue merinding mendadak… ngerasa masih ada yang suka ng’afe di sono… dengan dentingan piano, para pengunjung duduk di meja panjang……. hiiiiiiiiyyyyyy…

Selesai menjelajah… kita kembali ke atas. Nahhh naik tangganya ini yang bikin ngos2an wkwkwkwkwk… Mana pas di bawah tadi ada yang iseng matiin lampu lagi… ampyuuuunnn dah…
Sampe di atas… dengan tampang kucel… David masih bisa ngomong, Enak lohhh di bawah… ada cafenya! hahahahahaha…

Ga kerasa sudah sore nih… para cewek2 nafsu belanjanya kumat. Akhirnya kita check in dulu di Hotel “The Hills”, baru deh jalan kaki ke pasar Bukittinggi. Eh sebelumnya ga lupa mejenk di Jam Gadang dulu dunk… hihihihi…

Hotelnya lumayan lah, TV-nya juga sudah LCD… tapi kalo dibandingkan dengan warning dari airlines kemarin sih… gue rasa ga sebanding. Ah cuma hotel gini kok warningnya dari sabang sampe meraoke sih…
Di kamar juga ada sajadah + Al’quran, juga Alkitab. Nah… mencerminkan toleransi umat beragama ya… 1 point plus buat nih hotel.

Welcome drink di sini berupa air jahe + kayu manis.
Segarrrrrrrr dan tanpa efek samping ya!!!!

Kalo efek depan??? Ada???

hihihihi…

Pasar Bukittinggi menurut gue ga jauh2 beda sama pasar Tanah Abang. Cuma di sini ditambah dengan banyaknya pedagang souvenir + kaos2 khas Padang. Gantungan kunci jam gadang kayu di sini dihargain 3,000-an. Tapi kemarin gue tawar jadi 1,500.- sih. Kaos2 dewasa juga harganya variatif… dari yang 20RB-an s/d 30RB-an. Mungkin ada yang lebih mahal lagi juga…

Malem ini kita dinner di RM Puah Pariman. Masakan Padang juga tapi khas Pariaman. Hmmm… sepulang dari Padang ini gue mau libur dulu ah makan nasi Padangnya😀. Menu makanan di sini di dominasi oleh ikan, dan ayam, tapi semuanya dimasak secara Padang.

to – be – continue…