Ah payah nih… liburan panjang jadi ga afdol gara2 gue sakit hiks…
Masa dari Rabu malem… H-1 holiday, mendadak perut gue sakit. Sakitnya rasanya kayak sakit maag… dimana perut bagian atas gue ga boleh dipegang deh… bahkan untuk tidur terlentang pun ga bisa karena rasanya eneg. Kalo duduk pun harus selonjoran… pokoknya posisi perut ga boleh ditekan gitu… fiiuuuuhhhh😦

Hari Rabu malem, habis makan malem, mendadak perut gue rasanya ada yang aneh. Kadang2 terdengar bunyi “grukkk” tapi gue ga ngerasa laper. Seperti ada angin yang terperangkap di dalam… ga bisa naik jadi sendawa apalagi muntah… juga ga bisa turun jadi k*ntut apalagi b*ker hahahaha… Tersiksa banget kan?
Kebetulan makan malemnya sih gue emang makan mie instant… jadi gue pikir jangan2 perut gue tuh kena maag biasa. Seperti yang biasa gue rasain kalo gue telat makan atau kebanyakan makan mie hihihihi…
Semaleman gue jadi ga bisa tidur… karena perut gue rasanya makin malem makin sakit.

Kamis, 9 April 2009
Gue bangun dalam kondisi lemes. Perut gue sih sudah ga sesakit semalemnya… tapi rasanya masih ngap. Narik napas aja agak susah… Gue pikir karena kondisi gue sudah mendingan, jadi ya sudah lah… palingan entar sore juga tambah mendingan lagi. Makanya hari Kamis ini gue dengan perkasanya ke TA hahaha… Ya… moga2 dengan jalan2 sakit gue hilang hahahaha…

Sampe TA, masuk2 Matahari lagi… seperti gue info sebelumnya… masih ada aja tuh yang di-sale. Sepatu pesta ada yang di sale sampe 75% lagi… apa daya ternyata pas sampe TA perut gue pelan2 mulai sakit lagi… jadi ga jadi deh colek2 tuh barang sale-an hahahaha… Untung masih sempet ke Advance buat ambil Miracle Doctor gue. Belum gue pake tuh sampe sekarang… masih ga percaya sih barang sekecil itu punya khasiat luar biasa seperti yang si SPB bilang hahaha…

Karena perut gue tambah sakit… akhirnya dari TA itu gue n David mutusin mau ke dokter langganan aja… Dokter V. Satyadi di Jl. Pekapuran, Jembatan Lima sono. Jauh ya? hehehehe… Abis gue udah cocok banget sih… dari bayi gue udah dipegang sama dokter itu soalnya. Istilahnya semua penyakit gue dia udah tau… Makanya jauh juga gue bela2in deh… N satu lagi yang gue suka… dokternya ga komersil… n obatnya selalu racikan… Jadi sembuhnya cepet.

Sampe Jembatan Lima, belok ke gang… ya ampuuunnn gangnya ditutup soalnya ada TPS. Terpaksa muter… masuk ke gang yang lain… sudah setengah jalan… eh ditutup juga ditengah. S T U C K dah… hahahaha… mau belok ke kanan… ditutup juga. Busyet… Pemilu bikin gue ga bisa ke dokter nihhh…
Ga patah semangat… gue suruh David nunggu di mobil aja… sementara gue jalan kaki menuju tempat praktek si dokter. Pelan2 gue jalan… ngelewatin TPS2… ngelewatin “pesta rakyat” di jalan yang ditutup itu hehehe… Maksud gue, karena jalanan ditutup n kendaraan ga bisa lewat, warga sekitar jadi bebas merdeka main2 di jalanan. Ada yang main bola… ada yang main badminton… ada yang main sepeda… ada yang cuma sekedar jalan2 santai sambil nyuapin anaknya… Kalo kayak gini…betapa lahan di Jakarta itu sudah sangat langka ya… buktinya… dengan ditutupnya jalanan itu… wajah mereka tampak sumringah semua.
Pelan2 jalan kurang lebih 300 meter-an, baru sampe ke tempat praktek si dokter. Ya ellaaahhh ternyata dokternya tutup bow!!! Bhhhuuuuu sia2 pengorbanan gue.

Sabar deh… terpaksa pelan2 balik pulang lagi… lewatin crowded2an lagi… baru sampe ke mobil. Akhirnya kita balik pulang… n gue masih berharap dokter umum di kompleks gue buka. Kan dokternya rumahnya di kompleks juga tuh… moga2 dia rajin buka pas Pemilu gini. Gue ga mau ke RS soalnya… dulu pernah ke RS pas maag kambuh… n hasilnya gue diopname 3 hari hiks…
Ternyata dokter juga manusia… yang perlu liburan hahahahaha…

Malemnya gue kembali ga bisa tidur. Setelah gue perhatiin, perut gue sakitnya ada intervalnya. Jadi beberapa jam melilit2 sakit ga karu2an… beberapa jam normal biasa aja… entar melilit2 lagi… entar hilang lagi… gitu. Hmmm…
Eh iya gue juga bilang sama David kalo besok gue ga sembuh, gue ga bisa ke gereja. Gue ga bisa ikut ibadah Jumat Agung.
Tapi kayaknya gue jadi ngerasa bersalah sama Tuhan karena ga bisa ke gereja pas Jumat Agung, makanya gue dapet mimpi aneh banget. Gue mimpi Tuhan telepon gue… hahahaha bener loh telepon! Tapi teleponnya pakai internet. Gue mimpi Tuhan ngomong ke gue, “Saya hanya minta kamu waktu 2 jam seminggu ke gereja, tapi kamu selalu banyak alesan. Sakit lah… lemes lah… Sedangkan untuk TV, internet, dan novel? Berapa jam dalam sehari kamu setoran ke mereka?

Tapi Tuhan, saya sedang sakit! Perut saya perihhhhh… Tuhan… tolong angkat sakit saya Tuhan… setidaknya selama saya di gereja. Karena besok adalah hari Jumat Agung, dan saya ingin ke gereja!

Eh bener loh… paginya gue ga ngerasa sakit sama sekali. Cuma ngerasa agak kencang aja perut gue… mungkin akibat tegang melulu. Merinding gue hihihihi

Jumat, 10 April 2009
Akhirnya gue bisa ke gereja. Thx God… selama di gereja gue ngerasa sehat2 aja. Malah pulang dari gereja gue bisa ke Pluit Imperium hahahahahahahhaha…
Beli sirkam buat rambut. Rambut gue kan panjang nih… kalo kerja jadinya kelihatan ga rapih. Malu juga sih kalo ketemu customers… jadi akhirnya gue beli sirkam n hairnet. Ga lupa sebelumnya minta si mbak SPG ngajarin cara pake sirkamnya biar rapi hihihihi…

Nah pulang dari Pluit Imperium ini perut gue senut2 lagi… Gue ga tahan banget deh… Paginya tadi sih gue udah test pack… ternyata hasilnya negatif… SATU GARIS MERAH NYATA JELAS… jadi ga diraguin lagi deh hiks… Kok kemarin di telepon Tuhan ga nyinggung2 tentang kehamilan gue ya? hehehehe… Gue lupa tanya lagi😀

Sabtu, 11 April 2009
Pagi2… gue balik lagi ke dokter V. Satyadi. Setau gue si dokter ada praktek paginya soalnya… ternyata dokternya Jumat dan Sabtu ga ada praktek pagi hiiikkksss… Kalo bisa telepati mah mau gue kirim telepati nih si dokter… Masalahnya si dokter nih ga mau diteleponin kali… bertahun2 gue jadi pasien dia… ga pernah tuh dikasih nomor telepon dia hihihihi…

Karena pas perut gue sudah mendingan… tanggung sudah sampe Jembatan Lima, akhirnya kita cabut ke Glodok hahahahahahaha. Tuh si David beli home karaoke tuh… Eh iya… 2x gue ngecek harga di Glodok n Internet… dua kali dua kalinya gue menemukan selisih harga yang cukup signifikan. Jadi sekedar saran… beli elektronik di Glodok… tawar dulu sampe 50%-nya ya…😉
Atau lebih bagus lagi kalo punya GPRS HP-nya, langsung aja cek dulu di internet. Serius deh… soalnya gue ngalamin kayak gitu… Selisih bisa setengahnya low…

Jadi ceritanya si David tuh sudah lama banget ngidam home karaoke. Kemarin mumpung dia menang undian dari Bank Mandiri… mumpung juga arisan dia dapet arisan kantornya… jadi deh tuh duit kita beliin perangkat2 HK.

Pulang dari glodok… lagi deh lagi… perut gue melilit2 lagi. Duhhh kok makin lama makin parah ya… kayak mau beranak aja hahahaha… Ya sudah akhirnya sore2 karena gue ga tahan, gue balik lagi ke dokter V. Satyadi. Untung dokternya praktek.

Si dokter yang sudah hafal sama keluhan gue… baru juga gue bilang kalo gue kena maag, eh dia langsung ‘nembak’

Hayoooo abis makan apaan?

Errgg… terakhir makan sebelum kambuh sih mie instant Dok… Tapi sudah seminggu ini saya minuummmm ***mikir bentar*** Oh my God, saya minum MELILEA Dok! Tapi saya campur sama jus apel… Maklum Dok… pengen singset Dok!

Dokter langsung senyum2… sambil ngomong, “Konyol sih kamu. Mau diet mah minum aja lidah buaya! Ngapain pake yang aneh2!

Yeeeeeeee dokter… MELILEA mah ga aneh Dok… saya kan mau buang toksin dalam perut saya Dok!!!!!!! Ah payah nih si dokter… hehehehehe…
Emang sih sejak dulu si dokter selalu anti sama yang gitu2an. Waktu nyokap gue bilang dia sekarang minum susu high calsium… dokter bukannya muji malah ngomong, “HATI2… HIGH CALSIUM BIKIN BATU GINJAL!!!

Lah… bukannya mencegah osteophorosis Dok? Nanti kalo ga minum bisa osteo dong?

Iya… dari pada batu ginjal? Berapa duit tuh operasi???? Mau????

Abis calsiumnya dari mana dong Dok?

Pisang, alpukat, atau CDR aja… SEMINGGU DUA KALI. CUKUPPPP!!!!!!!!!!!!

Gitu juga waktu si nyokap kena sakit maag… “Abis makan apa nih? Duren apa kambing?” hahahaha…

Duren Dok… Tapi kan jarang. Udah 3 bulan saya ga makan duren!

Saya udah 3 tahun!!!!!!!!!!!” hahahahaha…

N terakhir waktu nyokap bilang dia minum obat hormon dari dokter kandungannya…
Emang ngapain minum obat hormon?

Ya biar masih mens dong Dok…

Ngapain sih gitu2an???? Emang udah tua mau diapain?” hahahahaha…

Nah… akhirnya gue diperiksa sama si dokter. Perut gue diketok2… lidah dikeker… n dokternya bilang gue kena infeksi pencernaan… karena konyol :)) :)) :))

Bayar dokter 45RB, tebus obat 115,5RB… ah moga2 gue sembuh ya… Sebelum pulang gue masih sempet bilang, “Dok… saya udah 2x ke sini Dokter ga praktek!

Ya kan PEMILU. Ga bisa lewat mobil saya!!!!

Dok, saya minum obat pencahar boleh ga dok? Biar bisa ke WC?

Ngapain????????????????? MAKAN LIDAH BUAYA AJA YA!!!!!!!!!!!!!!

hahahahahaha… ah Dokter…………………………..