Masih inget postingan gue yang ini di blog yang ono?😀

Waktu gue perpanjang passport
Pak A, saya mau perpanjang passport. Berapa Pak?
sekian… *nyebutin harganya*”
Wah kok mahal, Pak?
Ini ga mahal Mbak. Kalo masuk kantor bisa kena sekian…
Ya uda d… sama Bapak aja.

Waktu gue perpanjang SIM
Koh… ini temen saya mau perpanjang SIM juga. Lewat Engkoh langsung ya… Ga usah lewat biro jasanya, berapa?

Waktu gue cuci filter air di kantor (kantor gue pakai filter air karena air tanahnya kotor)
Mbak, lain kali kalo mau cuci filter airnya, ga usah lewat kantor saya. Lewat saya aja.
Emang berapa, Pak?
Dari kantor kan 60, lewat saja aja ya, 50 d.
Oh ya uda, lain kali d.

Waktu pasang televisi kabel
Mas, saya dapet jatah berapa TV?
Oh paket yang Mbak ambil ini cuma dapet jatah 2 TV. Jadi cuma 2 TV doang yang bisa dipakai nonton siaran2 kami. Lainnya ga bisa.
Kalo mau tambah 1 TV lagi bisa ga Mas? Kebetulan di kamar ada 1 TV lagi ni…
Bisa Mbak. Lewat saya aja ya… Mbak tambah 100RB aja. Kalo mau resmi, Mbak ada tambahan tagihan setiap bulannya.
Oh, kalo sama Mas, cuma 100RB doang tapi uda 1X aja ya? Ga ada tambahan tagihan?
Ga ada. Tapi nanti kalo orang kantor saya dateng, Mbak musti cabut ni kabel yang diconnect ke TV yang satu itu. Biar ga ketahuan. Kalo ketahuan, bisa diputus semua lho.
Lah… emang orang kantornya suka ngecek?
Kalo misalnya kabel kami lagi masalah, kadang Mbak ga bisa nonton TV-nya sama sekali. Mbak kan lapor ke kantor, nah biasanya ada tehnisi yang ngecek.

***

Di suatu sore yang mendung… tau2 telepon di meja gue bunyi. Baru juga gue ngomong, “Halooo…“, gue langsung disambut dengan nada 8 oktav, “Gimana sih? Kemarin waktu tehnisi kamu dateng… saya sudah bayar tuh sekian. Kok baru 3 hari udah rusak lagi sih? Malah waktu saya telepon ke si Y ***tehnisi gue*** dia jawabnya sengak amat! NANTI KALO SEMPET PAK! Apaan tuh? bla.. bla… bla…”

WHAAAAAAAT… KURANG AJAR main semprot aja! Tapi karena PASAL SATU PELANGGAN ADALAH RAJA… huu… sabaaaaaaaaaarrrrrrr sabaaaaaaaaarrrrrrrrrrr Des. Langsung investigasi ke bagian yang terkait… kapan si om bawel ini manggil… masalahnya apa… siapa tehnisi yang ke sana… n DITAGIH BERAPA. Ternyata hasil investigasi membuktikan bahwa TIDAK ADA PANGGILAN SAMA SEKALI DARI SI OM. Apa ga salah nih ya? Kalo bener dia salah semprot, gue udah niat pengen semprot balik hahahahahahaha…

Sore itu juga gue telepon balik si om. Maksudnya sih pengen tanya kapan dia panggilnya. Jangan2 panggilnya tahun lalu lagi hihihi… SIALNYA ga diangkat2 tuh telepon!
Langsung deh paman gue berkesimpulan kalo si om ini ada konspirasi terselubung dengan Y. Tampaknya si om lupa kalo dia bayar “under table”. Jadi begitu ada masalah, dia langsung ngadu ke kantor gue yang artinya dia ngebuka kedok sendiri hihihi…

Bener aja… besoknya pas Y ditanyain, dia ga bisa berkelit. Kayaknya dia juga ga nyangka bakal ketahuan. Hmmm… berhubung ini bukan kesalahan yang pertama… jadi paman gue udah mutusin mau mecat Y.
Tapi karena Y mohon2 minta kesempatan sekali lagi… ya udah lah dia dikasih kesempatan… tapi juga HUKUMAN. Menurut bos, yang namanya pelanggan, pasti ada lah yang maunya under table gitu. Kan yang namanya tarif suka rela pasti lebih murah kan dari pada tarif resmi kantoran. Nah di sini dituntut loyalitas dan kejujuran para karyawan terhadap perusahaan. Gitu katanya. Kalo ternyata gayung bersambut antara karyawan gue dengan pelanggan, jelas2 ini merupakan pelanggaran.

Akhirnya si Y diskrosing selama 1 minggu… tanpa uang harian. Fiuuhh sumpah waktu gue ngetik SP-nya itu… ada rasa gimanaaaaaaaaa gitu hihihi… secara gue juga sebagai pelanggan, sering juga tuh mengunder tablekan sesuatu hehehehe…

Semalem gue ga bisa tidur… terus2an berdoa moga2 hukuman si Y diganti. Kasihan kan kalo sampe diskorsing gitu. Malu juga udah pasti! Tapi kayaknya doa buat bela orang salah tuh ga bakal didenger Tuhan hihihihi… Terbukti pagi ini tetep aja tuh SP bermaterai disodorin ke si Y, disuruh tanda tangan… n vonis skorsing dijatuhkan.

Y… moga2 elu insaf ya setelah ini…