Cediihhh cediiiihhhhhhh…

Gue pikir… kantor gue ga terlalu pengaruh dengan krisis global. Kantor gue bukan importir… juga bukan eksportir. Jadi harusnya ga ada urusan sama dollar, saham, dan kawan-kawannya.

Emang bidang kantor gue ada 2. Pertama penjualan… kedua jasa. Taruhlah di bidang penjualan memang ada penurunan. Tapi di bidang jasa? Harusnya sih ga… secara yang namanya perangkat mendadak rusak, kabel digigit tikus, program bubar gara2 mati lampu, ataupun kejadian2 lainnya… harusnya itu semua kan ga kenal krisis ya…

Tapi ternyata jasa pun ngalamin penurunan dratis. Dan puncaknya kedrastisan ini ya bulan Maret kemarin… Omset penjualan + jasa ada di angka yang seumur2 gue kerja di sini belum pernah gue lihat sama sekali. Persentase laba cuma sekian %… sementara expense / cost sudah ditekan sedemikian rupa sehingga ga mungkin bisa dikurangi lagi.
Total retained earning (laba ditahan) yang dikumpulin dari bulan ke bulan sejak berdiri nih kantor juga sekarang menunjukan angka prihatin. Ya Tuhan…

Dan kesedihan gue berlanjut. Mulai bulan Juni nanti karyawan gue akan diberlakukan sistem rooling. Sistem cuti giliran… 2 orang 1 hari… tentu saja dengan maksud me-reduce salary expense hiks…

Bayangin… skorsing karyawan kemarin karena kesalahan dia sendiri aja gue ga tega… gimana dengan kali ini? Tapi krisis ini juga bukan salah kantor gue… bukan salah jajaran owner kantor gue… hiks…

Tapi kenapa gue tetep sedih ya… Tadi waktu gue ngetik jadwal rooling mereka buat bulan Juni kemarin… pengen nangis gue rasanya. Sedih aja ngebayangin mereka pada kena rooling.

Si E bulan lalu baru aja cicil rumah…
Si N & U cicilan rumahnya belum kelar…
Si Y & J punya anak baby…
—- —-
hiks…

Tuhan, semoga krisis ini segera berakhir… biar sistem rooling kayak gini ga perlu ada lagi… Amiinnnnnnnn…