Beberapa hari yang lalu gua chatz sama temen milis gua sesama mom-to-be. Dia suggest gua ke pengobatan alternatif yang konon rame… dan katanya udah banyak yang berhasil. Rata2 pasiennya yang udah hopeless sama dokter. Gua sempet googling juga sih… dan emang dari blog2 yang gua temuin, rata2 cocok sama pengobatan beliau.
Tapi yang namanya alternatif… gua masih ngerasa ragu. Kenyataannya adalah rahim gua retrofleksi. Kenyataannya adalah gua PCO. Kenyataannya adalah hormon prolaktin gua sedikit lebih tinggi dibanding wanita2 kebanyakan. Kenyataannya adalah gua ada myom. Dan menurut gua, cuma dokter yang bisa mengatasinya *dengan seijin Tuhan tentunya*. Bukan sin she, bukan pengobatan alternatif. *Eh ini menurut gua loh ya… kalo ada yang berpendapat beda sih sah2 aja*.

Iseng2 gua ngobrol sama Vin dan Susi tentang pengobatan alternatif ini.
“Des… kalo lu masih ragu, ya jangan lu jalani!“, itu saran Vin. Ya udah… karena gua ragu… jadi gua ga jalani. Ga ke sin she… ga juga ke pengobatan alternatif. Jauh di dalam hati gua masih berharap gua bisa hamil secara alami.

Gua juga sebelumnya ngomong ke David, dan kayaknya David juga ga setuju kalo gua ke pengobatan alternatif.

Tapi tadi… pulang kantor… gua lagi2 dikasih pertanyaan yang sama. Pertanyaan yang bikin gua sensi.
Kamu udah isi?

Belum…

Kok gemukan ya… truz ininya kayak orang hamil” *megang PD dia sendiri*

~dan gua harus mengulang lagi cerita yang sama…~ yang jelas2 bikin gua feeling blue. Seolah emang udah nasib gua hari ini feeling blue, Susi pun mendadak BBM… mengingatkan gua untuk segera ke dokter Med. Setyabudi Sasongko, dokter favorit Susi :p

Iya… hati gua emang udah 70% pengen ke dokter itu. Cuma gua masih menunggu… menunggu… dan menunggu. Gua masih menunggu gua siap untuk kembali di “kobok2” dokter kandungan. Gua menunggu telinga gua siap mendengar diagnosa macem2. Dan gua menunggu gua siap merasakan sakit2 seperti dulu lagi. Ya biar gimanapun, gua pernah over dosis. Biar gimanapun gua pernah ngerasain mules dan ngilunya di hydrotubasi. Dan biar  gimanapun gua pernah ngerasain di diagnosa dokter HARUS LO. GA ADA JALAN LAIN. LAPARASKOPI!

Dan karena gua tipe cewek pemikir dan penakut… belum balik ke dokter aja… di otak gua udah muter macem2 hal.

Kamu harus di LAPARASKOPI!” atau…

Kamu harus di hydrotubasi lagi!” atau…

Kita coba inseminasi ya…” dan sebulan kemudian gua menemukan darah mens di celana gua… yang artinya gagal! atau…

Coba bayi tabung ya…” dan lagi2 gua menemukan darah mens di celana gua. atau…

Kamu sudah tidak ada harapan! Kamu ga bisa punya anak!

:((

Kalo nurutin hati… gua pengen pasrah aja. Gua pengen jalanin hidup gua apa adanya aja. Hamil ya Puji Tuhan… tidak hamil ya tetap memuji Tuhan. Ga peduli dengan semua program kehamilan!
Tapi tak’kala gua ultah 10 Januari lalu, tak’kala gua denger apa yang di-wish’in sama David buat gua, tak’kala gua berdoa bareng sama David, gua tau betapa dia sangat berharap gua segera hamil. Ya… dan kalo ingat itu semua… gua jadi ragu lagi. Apakah prinsip pasrah berserah cuek beibeh ini bener buat gua? Apakah gua ga ngecewain David? Apakah gua ga ngecewain orang tua gua?
Dan akhirnya gua mutusin mau balik ke dokter lagi.

Gua ga mau balik ke dokter yang dulu… gua ga mau denger diagnosa macem2 lagi.

Kenyataannya rahim gua retrofleksi tapi Vin bisa hamil!
Kenyataannya gua PCO tapi Angel bisa hamil!
Kenyataannya hormon prolaktin gua sedikit lebih tinggi dibanding wanita2 kebanyakan tapi Susi bisa hamil!
Kenyataannya gua ada myom tapi Susi yang malah kista bisa hamil. Dan Nattever juga dulu katanya ada myom pas melahirkan Avel. Nyatanya bisa hamil!

Ya ya… gua emang udah musti balik lagi ke dokter kandungan. Mumpung umur gua baru 29 tahun.
Moga2 kali ini membuahkan hasil. Tantangan terberat juga karena jadwal kerja David lagi ga bisa diganggu gugat… Weekday pulang jam 9, Sabtu pulang jam 3. “oohhh SAP ini mem’bunuh’nya!” ha3x…
Tapi gua musti bela2in nih ke dokter. Ya ya… moga2 gua ga mundur lagi. Ya… ya…

Jiiaaayyoooo Dessy!