Hari ini gua ke MangDu… lagi2 naik busway. Lama2 gua mulai bisa menikmati nih naik busway hi3x…
Sebenernya enakan ke PaSru sih… secara buswaynya cuma 1x ga pake ganti. Kalo ke MangDu, dah ganti… masih sambung angkot juga.
Dari Kalideres ke Harmoni sih lancar… n sepi pula. Giliran di Harmoni nyari yang jurusan kota… ajegile… sampe desek2an loh. Udah kayak ngantri DuFan ck ck ck. Gua lihat yang jurusan Blok M lebih parah lagi hihihi…
Petugas buswaynya sampe senio teriak2, “Pak… Pak… maju Pak! Ke depan! Jangan desak2an di pintu keluar!” teriak2 gitu.
Truz pas busway berikutnya juga dia teriak2 gitu juga. Ya… emosi sih pasti. Udah panas… ngurusin penumpang berjubel gitu lagi.

Baru x ini nih gua turun di Halte Kota. Ternyata keluarnya harus lewat bawah tanah. Muter ke bawah truz kalo ke kiri ke Pasar Pagi kalo ke kanan ke Stasiun Kota. N karena gua mau ke MangDu, gua ambil yang kanan. Enak juga kalo begitu… ga perlu nyebrang panas2 di luar. Keluar2 dari bawah tanah itu, udah di Stasiun Kota. Tinggal naik tangga truz udah berjejer deh angkot kecil. Naik sebentar, sampe di ITC cuma bayar Rp. 2,000.-🙂

Ngapain gua ke MangDu? Gua mau complain ha3x… Udah lama ya gua ga posting complain2an🙂

Jadi ceritanya tanggal 17 Januari kemarin gua ke MangDu beli sepatu pesta. Gua udah cocok sama 1 toko sepatu sih. Dulu waktu gua merit juga gua bikin sepatu pesta di sana. Dihitung2 udah 4 sepatu gua bikin di sana. Kemarin itu gua udah pilih model, cuma karena warna sepatu yang gua mau ga ada, gua jadi harus pesen dulu… n janjinya sepatunya diantar ke rumah gua setelah selesai.
Gua inget banget gua pesennya warna hitam… malah si mbak yang layanin gua bilang, “Kalo warna hitam jadi ga 2 warna loh Ci… ga kombinasi!” *contoh sepatu yang ada warna silver – gold*

Gua bilang GPP karena emang gua butuhnya hitam.
Truz kaki gua diukur…

Wah kaki Cici kiri kanan agak beda ya… tapi ini ukuran 37 normal deh ya Ci.” *’mang ada ya ukuran 37 ga normal? :)*

Gua sempet pesen bahan sepatunya jangan yang licin karena kaki gua suka basah n gua takut jatuh. Ga lucu pesta2 kok jatuh.

Iya Ci… mending bahan kulit deh. Kalo kain juga ga seawet kulit!

Kemudian gua dibikinin bon sama ownernya. Salahnya gua, gua ga confirm lagi warna sepatunya di bon itu. Lagian di bon itu warnanya tulisnya kode2 PR MS… apa lah. Dan tulisannya ajubile lebih dahsyat dari tulisan dokter. Karena gua udah berkali2 ngomong sama mbaknya kalo gua mau warna hitam… ya udah gua percaya aja.

Beberapa hari yang lalu tuh sepatu tiba di rumah gua. Pas gua cek… halahhhhh kok warna perak + emas sih. Kok ga hitam sih… Langsung dunk gua complain ke si pengantar n telepon juga ke tokonya. Truz gua disuruh dateng deh. Kurang ajar!!! Cape2in gua aja.

Nah… makanya hari ini gua bela2in di bawah terik matahari berojek + busway + angkot ria. DUA JAM BOW! MACETTTTTTTTT!!! Sempet deg2an juga siy… secara gua ga ada bukti kalo gua pesennya hitam. Tapi yang namanya Dessy… penasaran kalo ga coba ah hi3x…

Sampe di toko sepatu itu… gua langsung complain ke ownernya. Kebetulan sekarang yang jaga anaknya. N seperti yang gua duga… mereka menganut azas praduga bersalah di gua… praduga tak bersalah di pihak dia.
Ini sepatunya sesuai pesanan Nci lohh…” *sambil nunjukin tulisan PR MS itu*.

Ya saya mana tau itu artinya perak + emas. Saya ga dikasih tau. Mana tulisannya acak2an gitu!” *ngotot mode-on*

Kita selalu jelasin ulang loh Ci. Coba nih Cici lihat pas pelanggan ini…” *gua emang lihat mbak2 review ulang pesanan si pembeli*

Ya saya mana tau……………………… saya ga dijelasin tuh! Yang nawarin sepatunya siapa… yang ngukur kaki saya siapa… yang catet pesanan siapa… ga praktis kan!” *truz gua tunjuk 1 orang mbaknya yang kemarin itu layanin gua*
Seperti gua duga si mbak ga ngaku lah pernah layanin gua. Malah dia bilang, “Saya mah selalu inget pelanggan saya Ci!
Sampe cape gua inget2in dia kalo dulu dia ngomong begini2 ke gua… begitu2 ke gua. Sampe gua bilang, “Kan kamu yang bilang kalo hitam ga ada kombinasinya!

Ya lama juga sih gua ngotot2an gitu. Si owner pertamanya tetap ngotot ga mau ganti sepatu gua.

Kalo emang saya mau warna ini… ngapain juga saya pesen? Kan di sini ready stock! Saya tinggal beli. Dari semula juga saya pengennya ready stock!

Ga ada Ci. Kita ga ready stock!
Dia sambil nunjukin sepatu yang diantar ke rumah gua, beda model haknya dengan sepatu contohnya. Padahal gua inget banget gua ga nyinggung2 masalah hak kemarin itu. Gua minta model yang sama persis cuma warna hitam. Apa itu cukup susah buat dicerna ya? Sampe salah begitu? Pake bilang… “Coba Nci inget2 dulu deh!

Ini katanya warna hitam ga pake kombinasi!

Ga Ci… di sini warna hitam selalu kombinasi silver. Kalo hitam doang jelek Ci!

Capedeeeeeeeeeeee…………………. udah pengen gua suruh dia panggil bokapnya yang dulu nyatet bon gua aja tuh!

Mungkin karena hebohnya gua ngotot sementara tokonya lagi rame… *biar gimanapun adegan ngotot2an itu menarik perhatian para pembeli di sana!*… akhirnya si owner nyerah.
Saya buatin deh bon baru. Saya ganti sepatunya. Tapi buat sekali ini aja ya Ci! Nanti ga bisa ganti lagi!

WTF!!! KURANG AJAR!!! APA DIA KIRA GUA NGEBOHONG LANTARAN GUA BERUBAH PIKIRAN PENGENNYA HITAM? PLEASE DEH… GUA MENEMPUH PERJALANAN 2 JAM LEBIH… SAKIT KEPALA KEPANASAN… CUMA BUAT SEPATU SEHARGA Rp. 250,000.-?
TANGGUNG! GUA BISA MIKIRIN NIPU YANG LEBIH DAHSYAT SPEKTAKULER FANTASTIS BOMBASTIS! hahahaha…

Lah saya juga ga mau bolak-balik. Ini kan salahnya situ! Saya tuh beli sepatu sama kamu udah 4x tau! Itu kan artinya saya puas sama kamu!” ha3x…

Dan amazing… gua digantiin bon baru. Dijelasin lebih detail tentang warna + model sepatunya. Di bonnya si owner sampe tulis, “Telah dijelaskan ke customer!” hahahaha… dan gua dijanjiin 2 – 3 minggu lagi sepatu gua jadi.

Good lah… biar ga sia2 perjalanan gua selama 2 jam tadi.

Keluar dari tuh toko, gua masih kesel. Begitu ada cowok nginjek kaki gua, gua dengan spontan ngomong, “Apaan sih injek-injek?

Dan begitu dia minta maaf sambil megang bahu gua, dengan spontan gua ngomong, “Apaan sih megang-megang?
hahahahahahahahahaha…
Maap saya khilaf… ha3x…

^________^