Mumpung gua inget… gua mau menuhin permintaan Violina.
Apaan tuh… *mata ditutup sebelah bak Jaja Miharja di kuiz dangdut jadul*
Gini… si Viol memberi kehormatan ke gua buat share suka-duka nyewain apato selama ini hihihi… *kok kehormatan siy ya… wong tulisnya juga di blog gua hi3x…*

Ehhmm… gini… sejak gua pindah dari apato ke sini *6 Juli 2008, jam 9 pagi ~6-7-8-9~*, gua langsung mutusin apato gua mau gua sewa2in harian aza. Kenapa ga bulanan atau tahunan sekalian? Alesan gua cuma 2. Pertama gua masih ngerasa apato-sick *masih saudaraan sama home-sick*… jadi rasanya gua masih pengen sekali-kali nginep di sono. Apalagi future plannya Podomoro City menjanjkan sekalee… Gua udah ngebayangin tuh gua sampe malem masih nongkrong di Central Park… atau di tempat2 makan cozy yang rencananya bakal berderet2 di ruko2 Podomoro City sono😉 Truz pulangnya tinggal jalan kaki. Nah… kalau apato gua disewa bulanan / tahunan, otomatis gua ga bakal ngerasain saat2 itu… *walaupun sekarang pada kenyataannya, plan is stay as a plan only hahaha… maksudnya gua ga pernah nginep2 lagi di sono… sejak pindah!*

Alesan kedua, lebih bisa diterima dengan akal sehat hi3x… Dulu waktu beli tuh apato, gua sama sekali ga kepikiran mau sewa2in. Gua ga ngebayangin gua bakal pindah dari rumah awang2 itu ke rumah sekarang ini. Makanya… furniture di’set lumayan bagus. Lumayan loh ya… gua ga bilang high class… atau selera tinggi.
Ya misalnya kitchen set… sengaja bikin yang full dan ‘penuh’… biar muat semua peralatan dapur gua. Juga kamar… udah dari jaman kompeni baju2 gua segunung banyaknya. Jelas gua harus bikin lemari kamar yang sedemikian rupa yang muat menampung semua baju2 gua. Apalagi sekarang udah ada David… berarti penghuni lemari bakal bertambah *baju David maksudnya*.
Truz kipas angin ceilling fan… sengaja beli di Ace Hardware yang Germany punya, kulkas, TV, dll… semuanya buat kenyamanan gua selama tinggal di sana.
Nah………………… sayangggggg rasanya kalau semua barang2 itu berpindah tangan berbulan2 bahkan bertahun2 ke orang lain. Apakah setelah si penyewa keluar, apakah furniture2 gua akan tetap sebagus waktu gua tinggalin? Gitu kira2 pikiran gua… *Walaupun pada kenyataannya akhirnya kulkas, TV, kipas angin, dll gua bawa ke rumah baru… sementara di sana gua beliin yang lebih murah ha3x…*

Nah… base on 2 alesan di atas… akhirnya gua mutusin nyewain apato gua secara harian aza. Seenggaknya bisa gua kontrol. Apalagi lokasinya juga ga jauh2 amat dari rumah gua… okelah…

Suka-duka gua selama ini… Puji Tuhan sampe detik ini gua belum pernah kesandung masalah yang berarti *amit2 moga2 ga akan pernah kesandung*. Para penyewa apato selama ini baik2 aza menurut gua. Rata2 keluarga pengantin *dijadiin basecamp*, sisanya keluarga2 yang lagi liburan / ada urusan di Jakarta. Gua punya beberapa langganan tetap… maksudnya udah lebih dari 2x stay di apato gua.
Cara gua iklanin apato gua… pertama gua bikin blog. Truz gua pernah iseng ngiklan di milis Weddingku dan Elshinta… pluz gua upload foto2nya di FB gua. Sejauh ini… terbanyak penyewa datang dari google… kedua dari mulut ke mulut. Misal si A bilang dapet informasi dari si B yang dulu nyewa.

Prosedur penyewaan apato gua… pertama janjian ketemu dulu antara gua n si calon penyewa buat lihat apato gua. Rata2 siy mereka yang di luar kota / luar negeri, minta tolong saudaranya / temannya yang di Jakarta buat ngelihatin. Kalau mereka ngerasa ga perlu ngelihat dulu, ya terserah mereka hihihi… cuma gua ga mau ga dipercaya aza. Sambil mereka lihat2, gua sambil ngomong2 dey sama mereka… gua tanya2 mereka stay di apato gua dalam rangka apa, berapa orang yang stay di apato gua, dll.
Gua memberlakukan sistem pembayaran 100% dimuka. Biasanya gua minta DP buat book tanggal… dan pas hari H mereka masuk n serah kunci sama gua, gua minta dilunasin semuanya. Selain uang sewa, gua minta uang jaminan juga. Uang jaminan ini buat jaga2 aza… kalau2 ada kerusakan akibat kelalaian penyewa… misal TV kesirem air, atau tembok gua dicorat-coret, atau keramik gua pecah, dll… setelah mereka check-out, dan gua melakukan pengecekan total, baru gua balikin tuh uang jaminan.
Efektif loh pemberlakuan uang jaminan ini. Si penyewa jadi bertanggung jawab sama apato gua.

Dari awal gua udah negasin kalau apato gua adalah self-service. Jadi ga ada orang gua yang stand by 24 jam. Misal… gas habis pada saat mereka stay di sana, gua minta kerjasamanya mereka pesan gas di bawah *nomor teleponnya gua tempel di pintu*…  nanti uang mereka gua ganti, gitu lah kira2.

Yang gua temuin di apato gua:
1. Kawat nyamuk gua robek…
2. Mur TV gua hilang… Ini asli gua ga habis pikir… apa TV gua dipindah2 x ya tempatnya… jadi pas diangkat, bisa aza cantelan mur’nya patah. Padahal TV gua, gua taruh di meja TV beroda. Harusnya kalau mau dipindahkan, ya dorong aza kan… Fiuh…
3. Remote TV gua… tombol volumenya hilang. Beneran… kayak dicongkel gitu. Dan gua ga tau alesan apa yang masuk akal kenapa tuh tombol sampe hilang… kecuali emang si penyewa tipe ‘kepiting’ yang hobi ngobet2 *tau ga*.
4. Keramik dapur gua gompal. Dan si penyewa ngaku siy kalo dia ga sengaja mecahin waktu ngetok es batu.
5. Perabotan dapur gua ketuker sama yang mereka bawa.
6. Sofa + tempat tidur diompolin atau dimuntahin. Ini amat sangat mungkin terjadi kalau si penyewa bawa anak kecil. Baru2 ini gua baca, ada sprei anti ompol + muntah. Maksudnya kalau kena tumpahan / noda, ga bakal rembes sampe kasurnya… Mungkin gua mau ganti ini aza dalam waktu deket ini.
7. Makanan / minuman / barang2 mereka ketinggalan.

Hal2 kecil tapi indah yang pernah gua dapet dari para penyewa:
1. Oleh-oleh. Biasa mereka yang dari luar kota, suka ngasih gua oleh2… biarpun ga banyak… tapi gua sebagai pemilik cukup merasa tersanjung.
2. Apato gua kembali dalam keadaan bersih. Perabotan dapur dicuciin… lantai disapu-pel… bahkan tempat tidur rapi.
3. AC + kran air + semua perangkat elektronik dalam kondisi mati. Sering kali para penyewa check out pagi / tengah malem… biasanya karena jadwal pesawat, ataupun mau nempuh perjalanan jauh naik mobil. Dan gua yang ga mungkin selalu ada pada saat mereka check out, gua minta mereka kunci pintunya, dan masukan kuncinya ke loker gua di lobi. Gua senang banget kalau pas gua dateng siangnya n ngecek… ternyata semua perangkat elektronik gua… bahkan lampu dalam kondisi mati.

Hmmm… ada siy beberapa calon penyewa yang ga percaya sama gua. Misal… mereka menolak diminta pembayaran 100% dimuka, mereka menolak bayar uang jaminan, parahnya lagi… ada yang booking buat peak season, tapi nolak bayar DP dulu. Padahal dimana2 peak season itu penuh *termasuk apato gua*… dan gua sama sekali tidak menaikan tarif loh baik itu low season, high season, maupun peak season.
Yang kayak gini… jelas2 gua tolak dengan sangat terpaksa. Bukannya gua sombong dan menolak rezeki… tapi buat apa kalau dari awal aza mereka ga percaya sama gua, iya ga?

Eh iya… yang ga boleh lupa… setiap sewa-menyewa itu harus menandatangani surat serah terima apato ya… Di surat itu komplit tertulis si penyewa siapa dan hal2 apa aza yang DILARANG selama masa stay.

Nah Vi… udah cukup panjang kan penjabaran gua wkwkwkwkwkwkwkwkwk… Moga2 lu dapet pencerahan hihihihi…

^___^