Dari kemarin gua tahan-tahan… sebenarnya gua ga pengen cerita di sini. Ya… pengen belajar pengendalian diri ceritanya. Tapi gua ga tahan niy hahaha…

Cerita ah……………………….. syalalalalala… *nyanyi dulu… karena cerita di bawah ini akan buat gua berubah jadi bad-mood*

………………
………………
………………
………………
………………

Hampir 30 tahun hidup gua… belum pernah gua ngerasa begini benci sama seseorang. Gila dweh…
Gua kenal sama 1 cowoq berinisial S tapi lebih sering dipanggil Na. Si Na ini custz kantor gua… kerja di salah satu perusahaan provider selular di Jakarta. Gua ga tau jabatan niy orang apa di sana… tapi semua urusan ke kantor gua, mulai dari pemesanan barang, jasa, sampai2 penagihan semua di’handle sama dia.  Ya gua pernah berusaha untuk mengikuti prosedur yang benar… tagihan ya urusannya ke divisi keuangan misalnya, tapi kayaknya dihalang2i sama niy orang *Orang lu?*

Udah lama gua ga sreg sama Na ini. Gimana ya… nih orang bisa dibilang amat sangat gila duit. Bayangin… untuk tagihan 150K saja bisa di mark-up sampai 600K sendiri. Bahkan dia pernah minta invoice fiktif dari gua… misal dia minta gua buat invoice atas pembelian kabel PADAHAL… sama sekali tidak ada pembelian itu! Fiuuhhh…😦
Selama ini, kantor gua selalu menyetujui ‘perjanjian under table’ itu. Ya pertimbangan juragan siy karena perusahaan dia cukup memberi keuntungan buat kantor gua. Biarpun sistem nagihnya sampai bikin gua darah tinggi😦
Hal lain yang bikin gua benci adalah ngomongan orang ini yang benar2 ga kenal sekolahan.
Des… jangan galak-galak ah nagih sama saya, semalem ‘dipake’ ga lu?

Basah niy gua kehujanan… selangkangan gua juga basah niy, Des!

Cium sayang dulu dunk, Des!

dan masih banyak lagi ‘sh*t words’ lainnya………….. yang semuanya ga akan pernah gua tanggepin.

Pernah suatu hari dulu dia ngomong sama juragan gua. Ngomongnya… najizzzzzzzzzzzzzz porno banget. Ga lama baru dia nelepon balik ke kantor gua… nitip pesen lewat sekretaris, “Tolong bilangin sama Pak M, saya minta maaf. Saya ga tau dia boz… saya kira dia tehnisi!

Gua ga pernah berniat cari-cari masalah sama dia… jadi selama harga mark-up dia masuk akal, okelah gua keluarin invoicenya. Walaupun sumpahhhh dalam hati gua ada rasa gimanaaaaaaaa gitu.
Tapi……………………… yang bikin gua jadi spaneng adalah… niy orang menurut gua ga tau diri. Kasarnya… niy orang kan udah dibantu sama kantor gua dalam hal mark-up yang artinya memberi keuntungan buat dia. JUJUR… BAHKAN… nilai ‘uang haram’ yang dia dapet kadang-kadang lebih besar jumlahnya dari nilai ‘uang halal’ yang perusahaan gua dapetin, tapi niy orang tipe orang dikasih hati minta sh*t. Saat uang pembayaran keluar dari divisi keuangan dia, harusnya kan langsung dibayar ke gua sejumlah nominal yang disepakati sebelumnya, ini mah ada aza alesannya… Dia tetap berusaha cari2 celah sana sini supaya bisa ngambil beberapa ratus ribu lagi dari uang yang seharusnya jadi hak perusahaan gua. Gila kan?

Pertama-tama dulu… gua masih berusaha positive thinking. Gua anggap dia pelupa… sehingga dia lupa berapa ‘uang halal’ hak gua berapa ‘uang haram’nya dia. So… sejak saat itu SEMUA urusan invoice gua kasih surat tertulis yang isinya masing2  nominal dan ditanda tangani kedua belah pihak.
Seiring dengan berjalannya waktu………………………. gua ngerasa niy orang bukan pelupa… tapi emang gila. Mau nyari untung sana sini. Siapa siy di dunia ini yang ga mau nyari untung? Tapi cara yang dia lakukan ini bener2 gila.

Oke………………………. gini…
Gua ada tagihan ke dia senilai Rp. 12,700,000.- Semuanya pembelian barang 15 unit, 5 unit, dan 8 unit. Tapi seperti biasa… dia mark-up ke kantor dia menjadi Rp. 16,025,000.- dengan jumlah 15 unit, 5 unit, dan 10 unit. So… jatah yang dia dapat, selain 2 unit fiktif, juga dapat dari mark-up harga masing2 unit.

Pas proses pembayaran… dia ngotot akan potong PPh sebesar 3% dari jumlah Rp. 16,025,000.- Apa2an… taruhlah gua bukan orang pintar yang melek pajak *biarpun background gua akuntansi*. Tapi setau gua… yang dipotong PPh adalah JASA. Segala jenis pekerjaan. Sedangkan barang itu kena PPN only. Kecuali importir tentunya.
Barang itu ga kena PPh bapak!!!!!!!!!!!!!!!!!!
Tau niy ada catetannya kok!

Catetan apaan?
Ya ini…………. sejumlah segini………………. bla bla bla…

Kalau gitu saya minta bukti potongnya!
Ya ribet gua ngurusin laginya ke keuangan. Lu tau ga… gua minta tagihan lu udah kayak ngemis2 loh ke keuangan. Vendor lain mah 4 bulan baru dibayar… Lu mah termasuk cepet!

Ya………. kan bapak dapet jatah juga! Dan itu emang harga yang musti lu bayar!
Ya iya siy… makanya kamu ngertiin saya dunk! Ini uang dari kantorku Rp. 16,025,000.- potong 3% = Rp. 480,750.-
Saya bayar ke kamu Rp. 12,700,000.- potong Rp. 480,750.- ya?

Ga! Bapak bayar ke saya Rp. 12,700,000.- TITIK!
Ya kan pakai pajak?

See…………….. itu orang GILA DUIT kan?  Pertama……….. GUA AMAT SANGAT GA PERCAYA KALAU BARANG YANG KANTOR GUA JUAL  ITU KENA PPH. YANG GUA TAU KENA PPN… DAN ITU GUA YANG LAPOR BUKAN DIA YANG MOTONG!
Kedua……………………….. TARUHLAH UANG 4 RATUS RIBU ITU DIANGGAP SEBAGAI ‘PAJAK PREMAN’… TOH HARUSNYA DIPOTONG DARI UANG DIA! KENAPA HARUS POTONG DARI APA YANG UDAH SEHARUSNYA JADI HAK GUA?

Dan kemarin gua jadi ribut sama dia. Gua marah-marah ke dia… dia sempet ngomong, “Coba bos lu aza yang ngomong sama gua!
Dan gua sampe ngomong, “Sama aza! Ini kantor keluarga gua!
Doohh… sebenarnya gua ga pernah mau memproklamirkan diri sebagai anak owner di sini ke para custz… tapi kemarin gua benar2 udah spaneng!

Bos lu kemana?
Lagi ke China!

Ih orang China kan b*cek ya? Lu b*cek ga?

Gila……………………… sejuta topan badai buat dia!

Ngotot-ngotot’an… dan gua sempet ngomong, “Bapak jangan gitu ya… nilai nominal di naik-turunin. Dari sini di turunin dari kantor bapak di naikin!

Ih… ya udah kalau gitu besok2 biar saya kerjakan sendiri saja… ga usah pakai kamu!
Coba aza!!!!!!!!!!!!!!” *semua kartu dia sama gua walaupun gua ragu kalau gua laporin niy orang bakal di pecat*

Kenapa gitu? Udah bukan rahasia umum lagi… Dan gua yakin emang sebenernya uang yang dia dapet itu pasti dibagi2 ke yang lain2 di sana… mungkin juga ke orang keuangan itu… dan dalam bayangan gua… mungkin begini percakapan dia dengan orang keuangannya…
Bagi gua dunk! Lu kan dapet jatah juga kan?
Ah ini juga udah pas…….

Ya lu bilang aja kena pajak 3% PPh… Lumayan tuh buat gua!

Dan akhirnya dia ngotot ke gua kalau BARANG KENA PPh. WHAT A SH*T???????????????????

Dulu… gua kenal atasan dia… seseorang yang gua tau jujur dan tidak pernah berani KKN selama kerja di sana… tapi apa yang terjadi? Justru dia digeser! Dan sempat keluar kalimat dari si Na ini, “Yang jujur malah digeser!
OMG……………………………………………..

Miris kan? Di saat KPK giat2nya ngusut korupsi………………. kenapa masih ada aza orang macam Na ini?

* * *

Dan lagi2 gua kalah……………………….. uang tagihan gua sebesar Rp. 12,700,000.- itu DIPOTONG Rp. 300,000.-. Entah dari mana jumlah itu…………………………………….

Friendz……… gua bener2 lagi kesel………………. apa ada masukan dari kalian… gimana caranya ngadepin makhluk berkaki dua macam Na ini?

hikz………………..
Kini gua tau… kenapa tarif salah satu provider selular gua mahal. Mungkin karena mereka sedikit merugi… Gimana ga rugi? Si Na itu lintahnya!