Uughh… pembantu gua berhenti niy… ck ck ck… Alesannya… mau pulang kampung, mau istirahat karena akhir2 ini dia darah tinggi melulu. Gara2 dia bilang gitu, gua dengan berbaik hati dan menganut azas praduga ga bersalah, gua bayar full gaji dia bulan ini, padahal kerjanya cuma 2 minggu. Malem itu pas dia pamit, dia langsung bawa pengganti dia juga siy. Dia bilang, mau istirahat sebulan / 2 bulan dulu… baru nanti balik lagi.

Hari pertama si pengganti kerja, gua udah ngerasa ga sreg. Gua bukan termasuk miss perfect yang memperhatikan setiap detail kerjaan pembantu. Dia nyapu + ngepel kayak ‘sapi gila’ *seruduk sana-seruduk sini*… gua masih kalem aza. Gua pikir, nih pembantu masih baru. Kalau gua udah complain ini-itu… bisa2 dia langsung minta berhenti hi3x… *gimana ga bae tuh gua?*
Jadi pas hari pertama itu gua cuma ngajarin seadanya aza.

Hari kedua dia dateng… gua mulai ngajarin dia sikat kamar mandi atas. Pas kebetulan sabun coleknya abiz… jadi gua suruh dia ambil dari kamar mandi bawah. Ga ada semenit dia balik… ngasih gua tempat sabun colek lain, tapi isinya juga udah sekarat. Gua tanya dunk… “Ini ambil sabun colek dimana?
Dia: “Di kamar mandi pembantu, Non!” *kamar mandi pembantu letaknya di lantai 2 juga*

Gua: “Lah… kan saya bilang ambil di kamar mandi bawah yang masih banyak. Kok ga mau ambil di bawah sih?
Dia: “Abiz kan capek, Non turun… truz naik lagi…

Gila kan… ya gua langsung bilang deh… “Kalo capek ya udah kamu ga usah kerja!
Eh dengan PD’nya dia jawab, “Iya besok saya ga ke sini lagi, Non!

Ya elaaaaaaaaaa… rumah gua kan bukan rumah gede bak rumah kaisar yang tangganya tinggi2. Rumah gua mah rumah biasa… turun naik 1x doang mah ga mungkin ngos2an kali… lagian si pembantu itu baru 1x naik ke atas… masa udah bilang capek. CPD…

Ya udah… sejak kepergiaan si pembantu ‘sinting’ itu… gua ga punya pembantu. Gua masih menganut azas praduga ga bersalah… gua masih percaya si bibi *pembantu lama* cuma istirahat sebulan di kampung. Abiz itu, dia bakal balik lagi ke gua. Daripada gua pusing ngajarin serep’an… mending gua tunggu aza dweh sebulan.

Seminggu – dua minggu kemudian, pas gua pulang kantor, gua ketemu sama si bibi ini. Dengan muka sumringah senyam-senyum dia tanya gua apa udah ada pembantu baru? Langsung dunk gua tanya kapan dia balik lagi ke tempat gua? Eh dia jawabnya malah, “Saya mah udah tua, Non. Percuma kerja2… entar sakit melulu. Jadi saya berhenti aja deh. Saya juga berhenti kok dari rumah ibu Haji *dia pegang 2 rumah*”

Truz dia bilang, kalau gua mau pembantu lagi, dia bawain pembantu baru. Pembantu baru ini dulu kerja di tukang roti rumahan. Katanya jam 5 pagi udah dateng sampai jam 10… truz sore balik lagi. Kadang kalau banyak orderan roti, sampe malem dia masih kerja di rumah tu tukang roti. Intinya dia kecapekan dan mau pindah kerja ke tempat gua aza.
Ya udah… gua terima deh langsung.

Besoknya si pembantu baru ini dianterin si bibi ke rumah gua. Kerjanya menurut gua lumayan. Lebih bagus dari kerjaan si bibi. Mungkin karena dia lebih muda’an x ya… Seinget gua, selama dia masuk kerja sampe detik ini, gua ga pernah complain loh sama kerjaan dia. Malah di rumah gua, gua memberlakukan sistem gantian. Hari ini nyuci… ya ga gosok. Besok gosok… ya ga nyuci. Selang-seling gitu… Truz karena dia pegang 2 rumah juga, jadi kalau gua lihat kayaknya waktunya udah mepet *baca: dia udah kelamaan di rumah gua*, ya gua bilangin, “Udah ga usah ngepel deh… biar saya aza. Kamu pasti udah ditunggu sama majikan yang sana“. Tuh… kurang bae apalagi gua ha3x…

Kerjaan dia di rumah gua juga menurut gua standard aza kok. Cuma nyuci-ngepel *selang-seling*, sapu-pel *tiap hari*, ngelap2 + sikat kamar mandi kalau pas cucian / gosokan sedikit. DENGAN KATA LAIN… ga tiap hari ngelap2 + sikat kamar mandinya. Standard kan?

Ada 1 hal dari pembantu baru ini yang gua kurang suka. Hmm… menurut gua orangnya tipe ‘penjilat’. Misalnya dia cerita kalau di ujung gang dia ditegor orang, diajak kerja di rumah dia. “Truz saya bilang aza, saya udah cocok sama majikan yang ini. Orangnya ga pernah marah…“, gitu dia bilang di depan gua.

Pernah juga dia bilang, “Ih… nyonya sama Non bae deh… ga seperti anggapan orang.
Gua: “Anggapan siapa?
Dia: “Itu loh,  Non… anggapan pembantu sebelum saya… katanya nyonya cerewet. Saya heran deh kok dia bisa ngomong gitu ya?

hahahaha… lebay.com kan tuh orang.

Suatu hari… tepat 10 hari dia kerja, dia bilang ke gua kalau mau pinjam uang 100rb buat anaknya beli sepeda. Nah………… lagi2 gua menganut azas praduga ga bersalah… gua kasih lah uang 100rb ke dia. Dia sampe ngomong, “Terima kasih ya… bla bla bla…” *muji2 gua lagi*.

Besoknya Minggu… dia emang off.

Hari Senin – Selasa – Rabu – s/d hari ini, Kamis… dia GA NONGOL2 lagi ke rumah gua huuuuuuuuuuuuuuuuuu…
Bener kan… orang tipe penjilat gitu mah mulutnya ga bisa dipegang kan? Segala ngomong betah lah… apa lah… Lihat tuhhhhh… ck ck ck…

Ya udah… akhirnya sampai hari ini… gua ga ada PRT dweh. Mana di rumah gua lagi ada tukang yang lagi betulin kayu2 plafon ex. rayap2 dudul dulu. Fiiuuuhhh… gua sampe stop fitness dulu niy… padahal udah bayar buat 6 bulan ke depan hikkz……….

Truz kenyataan yang bikin gua males punya azas praduga ga bersalah lagi adalah… ternyata si bibi kerja di rumah lain… tapi kerjanya full dari pagi s/d sore sebagai tukang masak + penunggu rumah. Jadi dia tuh bukan pulang kampung atau sakit… Cuma pengen pindah aza.

Eh share dunk… ada yang punya PRT harian ga? Kerjaannya ngapain aza siy? Gajinya berapa? :p