PROLOG… gua masih need VOTE niy buat David… tolong yaaaaaaaa…

ayo ngevote… ha3x… http://apps.facebook.com/byebyestress/voting.php
Pilih nama peserta: Davit Hermawan yakkk… ^^ ==> for best result, pake Internet Expl. ya…

yang pake selain IE… ikuti step2 berikut:
1. Buka http://www.facebook.com/home.php?#!/AirAsiaIndonesia?ref=ts
2. Klik “like”
3. Masuk ke-tab “Bye-bye Stress…”, klik gambarnya (yang warna merah).
4. Kemudian di bagian bawah gambar (sebelah kanan) ada tulisan “Galeri Peserta & Vote”… klik itu!
5. Ijinkan aplikasi di FB’mu…
6. Cari nama Davit Hermawan… dan vote…

Kalau keluar tulisan “untrusted…” itu karena kalian ga pakai IE. Software’nya ga compatible. Klik aza “I understand the risks” kemudian “Add certificate” ^^

^^^

Di tengah2 presentasi saham, HP David bunyi. Si penelepon… adalah sederetan nomor yang ga ada di phonebooknya.

Seseorang mengaku bernama Faizal (F): “Selamat siang pak. Apa benar bapak yang menyewakan apartemen di Mediterania Garden Residences I? Saya lihat iklan bapak di sewa-apartemen.” *terdengar suara amat-sangat sopan seperti suara teller marketing, dengan back sound serupa. Maksudnya terdengar suara2 orang lain yang juga sedang bercakap2 di telepon dengan suara layaknya teller marketing*

David (D): “Betul pak. Dengan bapak siapa ini?”

F: “Saya Faizal, pak. Kalau saya mau sewa 1 tahun, berapa ya pak?”

D: “Oh ga bisa pak. Kami cuma menyewakan harian. Kalaupun mau bulanan, paling 1 atau 2 bulan saja pak.”

F: “Kalau begitu 6 bulan, bisa pak?”

D: “Ga bisa pak.”

F: “Kalau begitu 2 bulan deh. Perbulan berapa?”

D: “Perbulan x JT pak. Dua bulan jadi 2x JT.”

F: “Uang jaminan sudah termasuk belum?”

D: “Belum pak. Uang jaminannya x JT. Bapak mau masuk kapan? Maaf kalau boleh saya tau, berapa orang yang nanti stay?”

F: “Bulan Juni pak.”

D: “Sekarang status apartemen kami sedang disewa 1 bulan, pak. Sampe pertengahan Juni.”

F: “Kalo begitu saya masuk bulan Juni.”

D: “Bulan Juni masih bisa, tapi bulan Juli ada yang sewa sampai awal Agustus, pak.”

F: “OK GPP. Saya masuk Agustus s/d Oktober. Ini buat keluarga aja siy. Oke pak. Jadi 2x JT ditambah uang jaminan x JT jadi xx JT ya pak? Tolong SMS kan nomor rekeningnya.”

= percakapan berakhir =
David SMS rekening BCA gua. Ga lama dia telepon lagi…

F: “Selamat siang pak. SMS’nya sudah masuk. Itu rekening siapa ya?”

D: “Rekening istri saya pak”

F: “Oke nanti saya transfer ya pak. Terima kasih.”

= percakapan berakhir =

Gua kok ngerasa aneh banget ya… Pertama… itu orang dengan mudahnya pindah2 masa sewa. Pertama mau 1 tahun, kemudian jadi 6 bulan, terakhir jadi 2 bulan. Juga dengan mudahnya pindah2 bulan. Juni ga bisa? Ya Juli. Juli ga bisa? Ya Agustus.

Kedua… kok dia main oke aza dan berniat transfer uang 8 digit ke rekening gua… TANPA negosiasi harga sewa… TANPA negosiasi DP… Dan yang terutama TANPA berniat lihat dulu apartemen gua? Iklan yang gua pasang di web itu adalah iklan teks only. Tanpa gambar… dan tidak gua link ke web d4vd3s dimana foto2 apartemen gua dipasang. Kok dia percaya aza? Gimana kalau ternyata gua bohong? Gimana kalau ternyata apartemen gua bener2 under expected? Gimana kalau ternyata harga sewa yang gua kenakan ga rasional banget dibandingkan dengan kondisi apartemen gua? Plz dweh… hari geneeeeeeeeeee…

30% gua mulai ragu sama si F ini. Tapi kita ga mau negative thinking dweh. Mungkin si F ini adalah orang yang ingin beli kemudian tinggal di apartemen, tapi takut ga betah. So dia mau trial dulu 1 tahun, 6 bulan, atau 2 bulan stay di apartemen *gua pernah dapet penyewa yang seperti ini*. Mungkin si F ini adalah orang berada yang memindahkan uang 8 digit ke rekening orang lain tanpa di cek dulu adalah hal yang wajar. Mungkin sesial2nya kalo sampe dia ditipu dan kehilangan uang 8 digit, ya… dia ngerasa seperti kehilangan uang 100rb aza. Mungkin F ini adalah orang naif yang tidak pernah bertemu penipu2 di Jakarta ini… dan kemungkinan2 lainnya.

Setengah jam kemudian, si F telepon lagi… masih dengan suara sopan bak teller marketing.
F: “Selamat siang pak. Sudah saya transfer ya ke rekening istri bapak xx JT. Nanti yang ngecek siapa pak?”

D: “Oke nanti saya cek dan saya kabari. Pak, maaf ada kesalahan informasi. Bapak baru bisa masuk September loh pak. Karena yang sewa bulan Juli ternyata s/d Agustus akhir.”

F: “Oh… GPP pak.”

5 menit kemudian gua ngecek pakai m-banking BCA. Dan bisa ditebak lah… ga ada kredit xx JT di rekening gua. 3x gua ngecek dalam waktu yang berbeda… tetep aza ora ono :p

Maka SMS’lah David ke F. Ngabarin kalo uangnya ga masuk. Eh tau2 si F telepon…
F: “Selamat siang pak. Uangnya ga masuk?”

D: “Iya pak. Bapak transfer pakai bank apa?”

F: “Yang ngecek siapa pak? Saya pakai BCA.”

D: “Ada buktinya kan? Fax aza.”

F: “Saldo saya sudah terpotong, pak.”

D: “Ya udah. Pokoknya kalau uangnya masuk, saya kabari.”

Sampe sini gua udah 70% yakin ini penipuan. Secara………………….. baru beberapa minggu yang lalu gua denger cerita kalo saudara gua juga ada yang ketipu waktu sewa2in apartemennya.
Gua udah bisa bayangin… kalo David hubungi dia uangnya belum masuk, tuh orang bakal suruh David ke ATM buat ngecek… teruz dia berusaha membuat David mentransfer dana ke dia. Bukan dia yang transfer ke David ha3x… MAINAN LAMA OM!

Satu jam… dua jam… tiga jam… kita cuekin aza tuh. Di sini gua udah yakin 80% ini penipuan. Please dweh. Kalau benar lu transfer… lu tuh kehilangan duit xx JT rupiah… karena gua ga terima. Masa lu ga kelabakan siy? Kalo gua siy pasti kelabakan…

Pagi ini gua cek via e-banking BCA. GA ADA TUH transfer’an xx JUTA. hahahahahahahahahahahahahaha…
Dan dia sampe sekarang ga menghubungi David. BASI AH LU… hahahahaha… Udah pasti 100% penipuan niy. Nomor HP’nya perlu gua share ga? xixixi…

Thx God… kita diberi perlindungan sehingga ga terjebak.
Nih tipps… lebih baik punya 2 account. Misal gua… account BCA gua cuma 1. Ya kerjaan… ya dagangan… ya pribadi… nyangkut semua di sana. Saldonya? Ya tanpa bermaksud sombong… udah pasti kadang banyak. Kalau customerz kantor bayar tagihan… pasti masuk banyak dan akhir bulan baru gua keluarin untuk masuk ke rekening kantor.
Nah… kemarin pas saldo gua lagi banyak… Puji Tuhan banget kan gua ga ‘kena’ si F itu.
Hari Senin gua mau bikin account baru ah. Saldonya gua isi minimal aza. Jadi seandaikata gua lagi ‘terlena’ sehilang2nya paling seminimal itu aza.

Tips kedua… Jangan mudah percaya sama orang yang ngegampangin segala hal. Ini sebenernya gua sering ngalamin siy. Biasa kalau customer ngomong, “Gampang lah… saya bayar!” biasanya akhir2nya pas pelunasan (final) malah setengah mati nagihnya. *Eh tanpa bermaksud menghina orang2 yang gampang bilang bayar tapi gampang bayar juga ya…*

Tips ketiga… Jangan ‘nafsu’ sama duit. Ya siapa siy yang ga mau duit kan. Tapi jangan kelihatan nafsu gitu. Coba bayangin kalau David terlena sama ‘janji’ transfer xx JT itu. Dan ketika ga masuk, David gencar ngejar2 si F. Uuughhh gua ga mau ngebayangin berapa banyak rupiah di rekening gua yang pindah ke rekening F.

Tips selanjutnya… silahkan tambahkan sendiri hihihihi…
TERAKHIR… TETAP VOTING YA TEMANZ…………………………. jiakakakakakakakakakakakakaka…