Tumben2an hari ini gua bisa bangun sebelum alarm HP gua bunyi ^^
Biasanya… bunyi ke-1 >>> snooze. Bunyi ke-2 >>> snooze. Bunyi ke-3 >>> matiin alarm tapi juga belum bangun. Bunyi ke-4 >>> baru loncat dari tempat tidur. Soalnya bunyi ke-4 biasanya dateng dari mulut David, “Uce……………….. jam 7 tuh…” xixixixi…

Hari ini dunk… TOP. Jam setengah 6 gua udah bangun… langsung mandi. Jam setengah 7 udah nangkring di motor bareng David. He-eh… hari ini gua mau ke kantor imigrasi di Kota ^^

Jam 7:27 gua udah sampe di situ. David cuma nganterin doang… pulangnya gua pulang sendiri.
Berhubung gua pakai biro jasa, gua jadi langsung bablas aza ke dalem. Ga perlu antri2 di depan tunggu loket buka. ^^
Gua tinggal tunggu aza nama gua dipanggil.
Bener aza… jam 8:10 nama gua langsung dipanggil sama si biro jasanya, truz gua langsung masuk buat foto + ambil sidik jari.
Sekarang udah berubah ya… perasaan 5 tahun yang lalu, sidik jarinya masih manual deh. Jadi jari gua ditempelin di bantalan stempel gitu… truz dicap satu2 ke kartu. Sekarang udah komputerisasi😀

Selesai foto… gua tunggu lagi di 1 ruangan… dan 15 menit kemudian gua dipanggil buat wawancara.

Dessy ya? Tanggal lahir sekian…?
Iya pak… betul.

Rumah dimana?
Gua bacain alamat gua.

Kelurahan ini ya? Kecamatan apa?
Kecamatan ini…

Ini nomor HP kamu?
Betul pak.

Beneeeeeeeeeeeerrrrrrrrrrr niyyyyyyyy?
Yeeee… kalo ga percaya miss called aza pak!” *PD banget kan gua hahaha*

Kerja dimana Des?
Cengkareng pak!

Perusahaan apa?
Telecommunication equipment

Nama suami siapa niy?
David

Tanggal lahir suami inget?
Inget atuh… *gua sebutin tanggal lahir David*”

Eh… si bapak petugas senyum2… “Abiz ya Des, banyak yang lupa tanggal lahir suaminya, lupa nomor HP suaminya, eh tanggal lahir dan nomor HP selingkuhannya dia inget!
Gua senyum2 doang…

Kalo saya bilang ya Des… kalo mau selingkuh mah ga apa2… asal inget gitu sama keluarga. Perhatiin keluarga juga.
Gua senyum2 doang…

Saya mah begitu Des ngomongnya. Kamu mau selingkuh oke. Tapi jangan lupa sama keluarga!
Gua senyum2 doang… plz dweh…

Truz si bapak ngelihat KK + akte lahir + KTP gua. Cuma dilihat doang 2 detik truz dibalikin lagi xixixi… Langsug gua disodorin passport baru dan gua disuruh tanda tangan. Ini juga rasanya beda deh… Lima tahun yang lalu perasaan tanda tangannya pake komputer.

Abiz tanda tangan… “Udah ya pak?
Iya udah Des…

Oke… makasih ya pak…
Sama2 Des… salam ya sama selingkuhannya…

TAU AZA PAK…!
hahahaha… Lucu banget si bapak petugas itu. Apa tampang gua ini tampang ‘nakal’ ya? Soalnya dulu pernah juga kan ada yang sangkain gua ini

hahahahahahahaha…

Pulangnya gua naik busway… setelah sebelumnya gua ngeloncatin pager besi hijau di depan stasiun kota dulu. Iya… kalo mau naik busway yang Kota – Blok M itu, gua harus masuk ke terowongan bawah tanah dulu buat ke halte busway’nya. Sayangnya… tuh terowongan letaknya persis di depan pintu stasiun, dan dibatasi oleh pager besi hijau… dimana tuh pager panjangggggggggggg ga putus2 sampe hampir ke jalan Pinangsia ck ck ck…
Yang ada… loncatlah gua… *ngikutin mas2 yang jalan di depan gua xixixi*