Day 3… ahh hari ini akhirnya jadi juga gua + David ke Sentosa Island. Pagi2… sarapan di foodcourt dekat hotel, then… jreng jreng jreng… berangkaaaaaaaaaattttttttt…

Ih gua heran kenapa di Singapore ini banyak burung2 hitam jalan2 di jalanan. Ga di depan hotel, ga di daerah Merlion Park, ga di Chinatown, welehhhhh… Gua kan takut sama semua jenis unggas2an *ralat… semua jenis hewan😀 *
Mana si David iseng lagi. Masa lagi asyik2nya sarapan, dia ngelemparin nasi ke arah tuh burung… dan bbbbbbbbbbbbrrrrrrrrrrrrrrrrr… langsung burung2 hitam berdatangan dari atas. Hahhhhhhhhh? Sebanyak itu? Huuuuff…
Untung ga pada nyamperin gua. Kalau sampai nyamperin, gua bisa pingsan x ha3x…

Naik MRT ke Harbourfront… ke Vivocity… dan langsung menuju lantai 3 tempat monorail Sentosa Express berangkat. Di situ dijual paket2 wahana di Sentosanya. Tadinya gua sudah mau beli tuh… sekitar 60 atau 70 dollar kalau ga salah, dapat berapa wahana gitu. Tapi si David ga mau.
“Ya… kita mah sudah ga jaman main2 wahana gitu, Ce. Tunggu ada anak aza nanti. Kalau ada anak, baru deh kita main2 wahananya.”

Hmm… iya siy… setelah dipikir2 betul juga…
Berdua lebih dari setengah juta kan jatuh2nya…
Ya sudah… akhirnya kita beli tiket monorailnya aza. 3 dollar / orang, PP.

Dulu, kita pernah ke Sentosa juga. Kita nonton Song of The Sea. Dulu kita ikut tour, dan seingat gua naik cable car. Cuma… dulu karena waktunya mepet, kita ga sempat jalan2 di Sentosanya. Cuma datang… makan… naik cable car… nonton Song of The Sea… dan pulang ke hotel. Saking singkatnya, gua sampai ga inget lagi naik cable car dari mana… makan dimana… hahahahahaha…

Nah… kali ini, sengaja kita perginya pagi2. Supaya ada kesempatan jalan2 di Sentosanya. Tapi kali ini naik monorail aza ah… secaraaaaaaaaaaaa… tarif naik cable car 11 dollar PP bow…

Oke… ga pakai lama, sampailah kita di Sentosa. Ternyata nyebrang lautnya ga lama… dekat amat yakkk…
Ga ada plan mau  main wahana apa2… jadi kita ikutin kemana kaki melangkah aza *ceileee…*
Iseng naik keretanya bolak-balik dari station ke station. Iseng naik monorailnya dari station ke station, iseng main2 di pantai Silosonya, dan terakhir iseng masuk ke wahana 4D hahahahahahaha…
Iya… gua berhasil juga ngebujuk David untuk paling tidak masuk ke 1 wahana deh. Masa sudah jauh2 sampai sini, cuma main2 di pantai doang… Itu mah ke Ancol aza hahahahaha…

Akhirnya… keluar juga uang 34 dollar lebih buat nonton 4D berdua. Temanya, Bajak Laut. Gua siy ga terlalu perhatiin jalan ceritanya. Gua cuma berusaha menikmati efek2 4D’nya hahahaha…
Lumayan…………. saat ada adegan siram2an… kita juga ikut disiram.
Saat adegan digigit kepiting… kaki kita juga terasa seperti dicapit2 kepiting *efek angin*.
Saat adegan jatuh… kursi kita juga bergetar2 seolah2 kita jatuh.
Saat adegan di pinggir pantai… kita merasakan angin mengibar2kan rambut.
Tapi yang paling bikin tegang adalah…………………………………….
Saat adegan burung2 berterbangan melewati tubuh kita… kita juga merasakan burung2 itu berterbangan di sekitar kepala kita *efek angin*.
OMG… sebagai manusia phobia sama unggas… jelasssssssss jelassssssssss gua harus memejamkan mata dan mengkeret di kursi sambil keras2 memegang David. Pleaseeeeeeee dehhh… cuma angin… mungkin itu pikiran orang2. Huuuuu… buat yang tidak phobia, memang tidak akan pernah bisa merasakan ketakutan gua.

Betapa gua takut sama unggas… betapa gua bahkan takut untuk memegang ayam mentah… betapa gua bahkan takut untuk makan ceker dan kepala ayam… betapa gua sering mimpi dikejar2 ratusan unggas. Huuuuuuuuuuufff…

Oke… curcol mode-off ha3x…

Setelah selesai dari 4D, kita istirahat sebentar karena David mau telepon ke bosnya sebentar.
Truz kita balik ke Vivocity lagi… untuk kemudian ke………………………….

MUSTAFA [agaaaaaaaaaaaaaaiiiiiiiiiiiinnnnnnnnnnnnnnn]

* * *

Jadi gini… waktu di Vivocity, mau menuju ke lantai 3, kita naik eskalator… dan di lantai 2… persis di sebelah kanan eskalator naik ada…

BEST DENKI

hahahahahahahaha… Tau dunk………………………… si David ga akan bisa tenang sebelum masuk ke sana. Jadi……………….. ya sudah kita masuk dulu ke sana sebelum berangkat ke Sentosa.

Dan apa hasilnya?

Huuuuuffff… setelah 30 menit muter2… berkomunikasi dengan sales2nya dengan bahasa Inggris gua yang akrobat… colek2 IPAD terbaru… sampailah proposal lisan David untuk membeli LG DVD Blue Ray hahahahahahahahahahaha…

Hhmm… jujur… gua ga tau apa gunanya itu blue ray. Setau gua… DVD di rumah sudah ada 3. Apa kurang? Apa kuraaaaaaaaaaaaaaannnnnnnggggg?

Tapi kualitas BR jauh lebih bagus dari pada yang ada di rumah Ce. Masa LCD di rumah dipasangin sama DVD biasa?

Truz yang sudah ada sekarang buat apa?

Ya buat setel DVD2  bajakan*)”

Truz yang 1 lagi buat apa?

Ya buat setel DVD2 original!

Truz yang ini buat apa????????????????????

Ya buat setel DVD2 BLUE RAY

Film blue ray itu film apa? DVD-DVD juga kan? Sama aza kan?

Ya temannya blue f*lm hahahaha… Becanda ah… pokoknya mutu gambar lebih bagus deh……………………………….. Dan ini di Jakarta terakhir gua cek masih 2 JT lebih loh. Gua udah google juga. Ini juga kan banrol aslinya xxx dollar sekian kan? Ini di discount jadi xxx dollar.

Yakin lebih mahal di sana?

Ya lu sendiri yang bilang ke gua kalau DVD, TV LCD, di sini lebih murah karena memang di sini sudah tidak ada VCD, ataupun TV tabung? Begitu juga CD… pasti lebih murah karena di sini sudah tidak ada kaset?

Fiuuhhh ya sudah lah… Kebetulan dari Jakarta gua sempat kasih David beberapa dollar buat di taruh di dompet dia. Dan ajaibnya harga DVD BR itu pas segitu. Eh masih ada kembali siy 1 dollar ^^

Nah akhirnya… setelah kembali dari Sentosa, kita mampir lagi ke Best untuk beli tuh DVD BR. Dan setelah tanya2 ke teman2 lebih baik ini DVD masuk bagasi atau cabin, dan rata2 dijawab dengan bagasi, ya jadinya…………….. I NEED MORE LUGGAGE lahhhhhh… Dan need to upsize my baggage juga…

Untungnya gua bawa netbook dan papa kasih pinjam modem dia. Jadi… di Sentosa tadi, secepat kilat gua buka webnya Air Asia Indonesia… dan “atur pembelian saya”… dan “upsize bagasi gua”. RUUUAARRR BIASAAAA…
Niat awal di Jakarta gua cuma beli 15 Kg untuk 2 orang, kemudian gua upsize jadi 20 Kg untuk 2 orang *ini dibayarin Natali karena Natali titip barang ke gua, tq Nat atas pengertiaannya*, kemudian saat itu di Sentosa… gua upsize lagi jadi 30 Kg untuk 2 orang hahahahahahaha… *secara gua pergi ke Singaporenya aza sudah bawa bagasi 11 Kg*

Jadi… jam 4 sore kita sedang dalam perjalanan menuju Mustafa untuk beli luggage baru ha3x…
Gileeeeeeee bener2 capek loh gua… akhirnya gua telepon papa gua suruh jemput. Gua ga kuat deh jalan2 lagi.

Jam 6 kita dijemput papa. Balik ke hotel sebentar… mandi… truz kita jalan lagi ke Long House. Gua ga tau di daerah mana… tapi model2 foodcourt juga.
Di sini kita makan Hainan Chicken Rice 3 dollar… enakkkkkkk gurihhhh…
Dan makan Mie Udang Singapore 4 dollar…

Malamnya kita jalan2 di Bugis pasar malam. Beli Bee Cheng Hiang titipan teman David dan buat gua sendiri juga.

Ahhhhhhh… malam terakhir di Singapore… ^^

* * *

*) Tidak melayani perdebatan seputar barang bajakan :p