Hari Minggu kemarin, akhirnya gua naik motor lagi ^_^.
Eh gua belum cerita ya, semenjak gua program dan sel telur gua dibilang oke, David ngelarang keras gua naik motor dulu. Takutnya ajrut2annya bikin rontok sel telur katanya. Gua siy seneng2 aza, soalnya biar gimana juga enakan naik mobil kan. Adem, full music, bisa sambil tidur, kalau haus tinggal minum, ya ga… ha3x…
Cuma karena di Jakarta ini ga weekday ga weekend macet semua… jadilah si David malez ngajak gua jalan2 biarpun lagi weekend huuuuu hikkz…

Akhirnya… setelah gua tanya2 ke teman2 gua… termasuk juga ke Nat yang selama hamil, ke kantor naik motor, bahkan waktu hamil 9 bulan aza masih boncengan Pitshu *hebat nian*, gua jadi berkesimpulan, itu tergantung masing2 orang.
Biar dijaga sejaga-jaganya kayak apa tuh sel telur, kalau Tuhan belum berkehendak, ya ga bakalan jadi. Sebaliknya biar ga dijaga segadijaga-gadijaganya kayak apa tuh sel telur, kalau Tuhan bilang hamil!, maka jadilah hamil, ya ga😉 ?

Akhirnya gua bilang ke David, nanti kalau positif hamil, ya tinggal confirm ke dokter boleh ga naik motor. Kalau sekarang kan baru menjaga sel telur, gpp lah naik motor, asal dia jalannya pelan2 dan menghindari jalan rusak.

Tapi bukan pengalaman naik motor lagi yang mau gua ceritain… tapi weekend gua yang mau gua ceritain hahahahahahaha… *ga nyambung amat ya gua*.

Sabtu, gua ke apartemen. Si penyewa mau check out. Kali ini yang sewa keluarga dari Belanda. Suaminya orang Belanda yang bahasa Indonesianya ga kalah sama orang Indonesia, istrinya orang Indonesia. Anaknya kembar 2. Katanya sudah lebih dari 10 tahun istrinya menanti kehamilan dan ikut berbagai treatment. Akhirnya jadi juga… malah kembar 2. Anaknya… ihhh cakep banget loh. Kembar tapi tak sama. Ya… wajahnya sih mirip lah, kan kembar, tapi yang 1 rambutnya pirang, yang 1 rambutnya hitam seperti mamanya QiQiQi…
Truz si ibu ini nasehatin gua, jangan pernah menyerah untuk hamil, tapi juga jangan terlalu maksa. Semua pasrah dan serahin aza ke Tuhan.

Gua paling senang kalau ketemu penyewa yang bisa akrab sama gua ^^

Hari Minggu, pagi2 gua anterin mama gua ke gerejanya, truz gua + David ke gereja gua, pulangnya jemput si mama, truz mampir ke Taman Duta Mas buat beli Pekking Duck, truz pulang. Malamnya kita balik lagi ke Taman Duta Mas, secara tadi waktu mau makan Pekking Duck’nya, saos + cabenya gua campurin, sementara David ga suka cabenya.
Dan demi Pekking Duck + nasi Hainam seharga Rp. 60,000.-, balik lagi lah kita cuma buat minta saos + cabe baru hahahaha…

Truz setelah dari Taman Duta Mas itu, gua + David ke gereja kita lagi. Malam ini kita dapat tugas bagi2 kaos + daftar komsel. Gile ya… dari sekian banyak jemaat, yang dengan kesadaran sendiri mau daftar komsel tuh cuma sedikitttttttttttttttttttttttttttttttttttt. Ga sebanding dan sebangun dengan jumlah jemaat yang datang hikz…

Heran deh, kenapa pada ga mau daftar komsel? Komsel itu kan bagus, bisa buat saling sharing, kalau ada masalah atau pergumulan, bisa dibantu didoakan. Truz kadang2 outing bareng, makan2 bareng, kalau ada yang ulang tahun atau lagi ada rezeki lebih, suka traktir2, bisa saling share bisnis juga… pokoknya positifnya banyak. Kekurangannya ya cuma 1, komsel rata2 diadakan di hari kerja (malam),  sehingga kita harus mengorbankan waktu malam buat komsel. Ya… maklum sih, kayak model David tuh… dia juga pertama2 males soalnya capek pulang kerja. Tapi syukur sudah bisa gua atasi. Mau tau ga trick’nya?

Gua mempersilahkan komsel diadakan di rumah gua, dengan begini kan David mau ga mau ikutan dunk… namanya juga tuan rumah. Nah… pas komsel di rumah gua itu, mereka2 yang suami2, pada deketin David, truz ajak ngobrol… pokoknya diakrabi lah. Sampai mau pulang, mereka juga doain keluarga gua. Truz… mulai deh kita dimintai tugas untuk bagi2 kaos komsel di gereja QiQiQi…
Syukurnya lagi… David itu tipe orang yang ga enak hatian. So… pas dimintain tolong sama ketuanya, dia langsung hooh.

Ga sampai di situ… gua test lagi si David. Kemarin sengaja gua ajak dia ke gereja pagi, truz gua bilang ke dia, “Ah malemnya gua males ah ikutan bagi2 kaos. Kan pagi sudah ke gereja ini…

Dan ajaib. David jawab, “Ya ga bisa dunk. Kan sudah janji… kita harus datanglah, kecuali memang sakit atau ada keadaan darurat.

Siiiiiiiiiiiiiiiiiiippppppppppppppppppp… mantaaaaaaaaaffffffffff…

Ya sudah, jam 7 malam gua dan David sudah stand by di gereja.  Pas bubaran, kita mulai tawar2in form komsel ke jemaat. Ya tapi gitu deh… bisa ditebak yang mau cuma sedikit.

Gua: “Mau ikutan COOL ga Ci?” *di gereja gua, komsel namanya COOL*
Si Enci: “Duhhh maaf ya… saya kerja aza pulangnya jam berapa.

Gua: “Mau ikutan COOL ga Om?” *gua tau istrinya sudah ikutan COOL soalnya istrinya sudah pakai kaos COOL*
Si Om: “Ehhmm… emang itu apaan siy?
Istri si Om: “COOL itu ini lohhhh Pih… bla bla bla… Ayo Pih… ikutan COOL kayak mami.
Gua: “Iya Om… apalagi tante sudah ikutan. Yuk daftar Om. Nanti dapat kaos juga Om… sama kayak tante.

Mungkin karena gua maksa2 dan si tante nyikut2 si om, jadilah dia minta formulir gua.
Iya Om, ini formulirnya diisi, truz di depan tukerin kaos sama pen ya om?

Tapi ya gitu deh… sampe depan ditunggu2 si om ga nongol2 buat kasih formulirnya QiQiQi…

Pulang dari tugas bagi2 kaos itu, kita semua diajak makan2 dulu di mie GM. Suasananya akrabbbbb banget. Gua perhatiin, David sudah mulai enjoy. Soalnya ada 3 sesama wong Jowo hihihi… jadinya David ngerasa ketemu teman sekampung x hihihi…
Ya… moga2 seterusnya dia mau deh ikutan komsel ^^

Pulang sampai rumah jam 10, dan naik motor dunkkkkkk pulangnya hehehehehehe…