Sebelum gua mulai cuap2… gua mau ngulang kampanye gua…
VOTE VOTE VOTE.
Gua butuh VOTE nih… Caranya gampang. Tinggal buka link kesatu, truz di like. Kalau sudah, buka link kedua, truz di like lagi. Harus berurutan ya…
Ini linknya…
1. http://www.facebook.com/cantiksehatshopdotcom ==> dibuka, terus di LIKE.
2. http://www.facebook.com/photo.php?fbid=161378477219371&set=a.157579690932583.34370.153251794698706#!/photo.php?fbid=161378477219371&set=a.157579690932583.34370.153251794698706 ==> dibuka, terus di LIKE lagi.

Gampang kan?

Oke… sekarang baru gua mulai cerita ^^

***
Ada apa dengan tiga puluh tujuh ribu? qiqiqiqi…

Gini… jalanan menuju kompleks perumahan gua ada yang lagi dicor. Seperti yang pernah gua cerita di blog gua yang lama dulu *ada yang inget ga?*, kalau jalanan menuju rumah gua ini ada beberapa akses. Pertama… lewat Duri Kosambi. Kedua dari Pondok Randu… bisa tembus2 ke Duri Kosambi lagi… atau bisa juga lewat belakang ke arah Gondrong. Ketiga lewat Pasar Hipli X-Deres, yang tembus2nya Gondrong. Tuh… ada tiga akses menuju rumah gua. Harusnya ga masalah dunk ya?

Tapi kemarin… ampun deh macetnyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa…

Kemarin, sepulang dari CL kemudian lanjut ke Puri Mall dan ke Carrefour Puri Indah bareng David, ihhh gua ngalamin stuck yang ajegile nih. Dari perempatan yang menuju ke Cengkareng, itu sudah stuck. Jalan merayap pelannnnnnnn banget. Wah… wah… saking stucknya, itu tol 7RB yang konon disebut-sebut sebagai tol r*mpok… sampai rame yang pada antri masuk. Padahal ya… setau gua itu tol adalah tol tersepi yang pernah gua lewatin. Paling cuma ada 2 atau 3 mobil doang yang masuk. Eh kemarin ya… itu yang ngantri… ck ck ck…

Wuihhh si David langsung feeling tuh kalau jalanan macetnya pasti ga kira2. Makanya dia ikut2an masuk tuh tol dari perempatan Puri… dan turun2 di deket perempatan Cengkareng. Ya… gua juga sih yang bawel sudah kecapekan… pluz pasang tampang memelas hahahahaha…

Keluar dari tol r*mpok, puter balik di depan Rawa Buaya… puter balik lagi menuju Duri Kosambi lewat jalan stasiun Rawa Buaya… halaaaaaaaaaaaaaaaaaah ternyata stuck juga di situ. Ada kali 5 baris mobil berjejer2… dan tidak bergerak sama sekali. Malah beberapa mobil sampai mundur kemudian muter balik.

Pas lihat satpam… David sempet tanya, “Pak… macet parah gini kenapa sih Pak?

Itu Pak… Pondok Randu lagi dicor. Ga bisa lewat! Semua mobil lewat sini. Makanya macet banget. Duri Kosambi, TSI, semua macet Pak. Gimana kalau lewat X-Deres aza?

Akhirnya kita puter balik… keluar lagi ke jalan Ring Road… menuju X-Deres. Tapi ternyataaaaaaaaaa jalan di Ring Road itu setali tiga uang macetnya. Boro2 deh bisa sampai X-Deres… wuihhhh…

Capek… pusing… Gua kan mabok darat. Akhirnya… tinggggggggg muncul ide David, “Yank, ya sudah kita parkir di kantor gua aza ya *di Cengkareng*. Nanti ke dalamnya naik ojek aza. Kalau gini terus soalnya jam berapa baru sampai di X-Deres? Itu juga kalau di sana ga macet.

Jadi begitulah saudara-saudara. Ternyata ada untungnya juga kantor sama rumah cuma selemparan kolornya versi Natali. Dan ada untungnya juga kerja di kantor yang satpamnya 24 jam. Akhirnya kita titip mobil di kantor David, titip ke satpam… dan melengganglah kita naik ojek pulang.

Eh bener loh… itu macetnya ampunnnnnnnnnnn… Gua bingung, gimana cara mengurai kemacetannya itu ya? Mobil bentrokan masuk / keluar… belum lagi yang dari jalan pintas ruko TSI… belum lagi yang dari jalan baru stasiun Rawa Buaya… itu kan sebenarnya udah kayak perempatan sendiri. Semua bentrokkkkkk jadi 1.
Ck ck ck… perlu berapa jam ya buat pulang aza?

Untungnya gua naik ojeck… untungnya ga hujan jadi ga becheck… dan untungnya yang namanya ojek, abangnya selalu punya semangat juang yang luar biasa. Lawan arah pun hayo… lewat gang2 rumah penduduk pun hooh… dan begitulah dengan 2 ojek, sampailah kita berdua di rumah dengan membayar dua puluh ribu qiqiqiqiqiqi…

Nah loh… truz yang sepuluh ribu lagi apa?

Yang sepuluh ribu lagi buat ojek David balik ke kantor jam 10’an buat ambil mobil qiqiqiqi…

Huuuuu… ini gimana sih pemerintah ya… baru juga seminggu kita2 yang tinggal di sini bebas dari kemacetan lantaran jalan Duri Kosambi muter ke Gondrong itu dicor. Baru juga seminggu kita bebas keluar masuk lagi setelah sebelumnya jalan aza gantian dan dibuat 1 arah, jadi harus lewat gang2 rumah penduduk yang sempit. Baru juga seminggu kita menikmati jalanan mulus habis dicor. Mbok ya kasih istirahat dulu barang sebulan dua bulan… Ini kokkkkkkkk huuuuhuuuuhuuu… Ya… moga2 cepat selesai deh cor2an. Masa kata tukang ojek yang gua naikin kemarin, dicornya cuma 3 hari. Apa iya dalam 3 hari bisa selesai?

Ya… moga2 cepat selesai deh. Kasihan orang2 sini yang kerjanya keluar… yang nganter-jemput anak sekolah… yang pulang pergi kuliah.