Postingan ini cuma sekedar postingan. Gua sama sekali ga bermaksud memperpanjang ‘masalah’ apalagi sampai ke perusahaan terkait…
Ya… menurut gua, adalah hak ‘dia’ mau pilih uang sampingannya datang dari mana😀
peace peace peaceeeeeee lahhhhhh pokoknya.

Tolong yang sudah tau ceritanya langsung dari gua… ga usah disebut nama perusahaannya yaaaaaaaaaaaa… qiqiqiqiqi…

* * *
Malam… dalam perjalanan pulang dari sebuah Mall…

Non… pulang malam2 abiz ngapain Non?

Yaaaa… abiz nengokin teman abiz melahirkan Bang… sekalian deh pada main di mall.

Ga takut Non pulang sendiri? Jangan pernah naik taksi yang gelap ya Non… naik taksi **** **** saya aza ini Non. Soalnya kami para sopirnya ga mungkin ada yang macem2. Dulu penumpang saya pernah cerita Non… dia dirampok… uangnya diambil. Truz pas mau diperkosa, dia bilang dia sudah berkeluarga. Jadi yang perkosa ga mau Non… kalau masih perawan pasti diperkosa tuh.

Amit-amit ah Bang. Jangan ngomong begitu ah!

Iya Non… makanya saya kasih tau Non. Jangan naik yang gelap. Kalau saya mah… ga pernah tuh niat macem2 sama penumpang saya. Palingan juga penumpangnya ya godain saya…

“…”

Dulu… saya pernah digoda tante2 di Gajah Mada Non. Dia tanya umur saya berapa… saya bilang 27 tahun. Truz dia bilang dia lagi ‘kepengen’. Suaminya pelaut. Dia ngajak saya makan truz ke hotel.

Truz?

Saya bilang, saya lagi kerja. Ada kode etiknya… saya ga bisa ke hotel saat itu sama dia. Kalau dia mau tawarin makan aza sih GPP. Lagian kalau masuk hotel, lah di hotel kan ada taksi **** **** juga. Salah-salah… malah saya dilaporin.

Jadi ga jadi dunk Bang?

Ga jadi Non… saya kasih nomor HP saya sih… tapi setiap kali si tante telepon, selalu pas saya lagi kerja.

“…”

Padahal mahhh… kalau lagi ngumpul sama sesama sopir… mereka suka cerita abiz dibawa ke sini… ke sono… sama penumpangnya. Uangnya lumayan Non.

Emang dibayar berapa?

Ya… itu mah sukarela Non… kalau cocok, suka, yaaaa mungkin bisa dapat lebih.

“…”

Tapi sampai saat ini saya ga berani tuh Non. Takut ketagihan. Emang sih saya masih bujangan… tapi tetap aza bahaya kalau ketagihan.

Iya… jangan Bang. Ga boleh lah itu.

Non sudah nikah belum?

Sudah…

Maaf nih ya Non… bukan apa2. Kalau saya lihat sih wajah Non… kayaknya Non tipe cewek yang ‘galak’ nih Non. Maaf maaf nih yaaa… Non sukaaaaa banget sama b*r*ng lelaki… bener ga Non?

Hahhhhhhhhhhhhh? Ya sukalah… gua kan ga L*SBI Bang!!!!!!!! Please dweh ahhh!!!
SOK TAU KAMU!

Yaaaaaaaa bener lah… saya mah bisa menilai orang. Maaf nih yaaa… kata2 kasarnya mah Non suka ny*pong ya ga Non?

Yeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee…

Ahhhhhhhh ga usah ngaku juga GPP Non. Orang kayak Non ini yaaa… dari wajahnya… kelihatan. Non sukanya sama cowoq dewasa… truz yang gede2… bener ga Non???

“…”

Kayak si KD tuh… dia kenapa selingkuh sama RR? Ya punya si Anang kecil Non…

Kamu sok tau amat sih?????

Sumpaaaahh Non… saya pernah ngantar Anang. Rumahnya di *lupa*. Orangnya kecil Non. Pastilah kecil juga tuh b*r*ngnya. Kalau saya sih bukan apa2… saya punya mah gede Non.

“…”

Jangan marah ya Non… nomor HP’nya berapa Non?

Ga perlu lah tau nomor HP saya!

Yaaa sudah kalau gitu, Non simpen nomor HP saya ya… Kalau butuh… Non telepon aza………………..” Dia bacain nomor telepon ESIA. Dan karena gua lagi pegang HP, gua save tuh nomor GGL Freelance xixixixixi…
Coba miss called Non.

Yaaaaaa ga usah lah!

Nama saya Eric Non… tapi di ID card sih bukan… tapi panggil Eric aza ya Non. Duh Non kenapa siy ga mau kasih tau nomor HP Non? Sata ganteng ga Non? Coba lihat wajah saya Non… *dia sampai menghentikan taksinya truz nengok ke belakang, menghadap gua*”

Stooopp stooopp Bang… saya turun di sini aza deh. Jalan rumah saya diportal.

Yuppppzzz akhirnya dengan sangat terpaksa gua harus turun 3 blok jauhnya dari rumah gua qiqiqiqiqiqi… Serem ahhhhhhhhhhhhhhhhhh… Hiiiiiiiiiiiiiiiiyyyy…

* * *

Entah bener entah ga tuh ngomongan dia… Ahhhh… gua ga peduli!