Happy Idul Adha buat yang merayakannya…
Makan mbek… makan mo *eh sapi bunyinya gimana sih?* ^.^

Kemarin… libur2 gua malah ‘kerja bakti’ nih di rumah.
Hhhmmm kelanjutan dari munculnya si LCD baru di kamar gua, hari Selasa malam berangkatlah gua ke Electronics Solution PI buat ambil free bracket dan kupon undian yang belum gua ambil waktu beli tuh LCD.
Iyaaa… jadi dipikir2… emang murah sih tuh LCD jatuh2nya. Cuma 1,999,000 , dapat LCD Samsung 32″ pluz bracket.

Moga2 kupon undiannya gua menang juga… qiqiqiqi… *berdoa dengan khusuk*

Yaa… lanjut ke cerita kerja bakti.
Jadi yaaaa… pagi2 jam 7, gua sudah bantuin David turunin LCD dari meja… truz bantuin keluarin rak TV’nya dari kamar gua. Ternyata ya… proyek gantung LCD ke tembok itu ga segampang yang gua bayangin nih😦

Mungkin David termasuk perfectionist x ya… seorang kolerik sejati… jadilah dia mulai ambil ukuran… diukur2 dulu tuh tembok + bracketnya… ditanda2in dulu. Halahhhh… tapi yaaaa… bisa dipastikan lah ngukur2 gitu ga bisa dikerjakan oleh 1 orang aza. Mana berat pulaaa… Yang ada yaaa… gua lah sebagai istri merangkap asisten *kadang2* yang diperbantukan.

Begitulah gua memulai hari Idul Adha kemarin. Bukannya menikmati lontong dan ketupat dengan opor kambing sambil nonton TV *ini kegiatan gua waktu kecil loh setiap Lebaran, biasanya di TV suka ada film2 Indonesia ja-dul… dan gua suka banget nontonnya…* eh… malah mendadak jadi tukang qiqiqi…

Mulai dari bantuin David ngeluarin rak TV di kamar lengkap dengan barang2 yang ada di raknya… sampai berdiri terngantuk2 pegangin tangga buat David. Jadi dia ngebor… supaya tangganya ga bergerak2, gua tahan tuh dari belakang.

“Aduhhh Beiyyy… break sebentar ah. Gua masih lemes nih. Darah gua belum mengalir normal *ini emang selalu alesan gua tiap pagi*”

hahahahaha… akhirnya… tak’ kala tuh bracket sudah mulai nempel di tembok… tinggal di’baut, gua jatuh tertidur lagi di ranjang.

Kayaknya gua cuma tiduran 30 menit deh. Bangun2… baru gua ngerasa darah gua mengalir normal. Dannnnnnnnnnn… ketika gua memandang ke dinding… ternyata ya… tuh bracket belum juga di’baut hahahahaha…

“Yank, tolong dunk nge’baut. Tangan gua sakit nihhhh abiz ngebor. Susah nembusnya tuh tembok. Mata bor’nya juga udah ga tajam kayaknya…”

Si David kelihatan kecapekan banget loh…

Akhirnya… dengan terseok2 karena roh gua belum ngumpul *tadi darah belum ‘ngalir, sekarang roh belum ‘ngumpul hahaha…* akhirnya gua ambil kursi… gua naik… dan mulailah gua mengeluarkan segenap tenaga gua buat nge’baut itu bracket. KERAS BOW… Tapi ternyata di dalam tubuh gua yang seadanya ini… gua menyimpan tenaga yang luar biasaaaaaaaaaaa ya… qiqiqiqiqiqiqi… *indahnya lebay*

Jreng…………….. selesailah sudah 6 baut itu melekat sempurna di bracketnya… David masih ngenceng2in dikit siy… tapi bisa dibilang 80% adalah kerjaan gua tuhhh…

Ya sudah… selesai nge’baut, selesai sapu-pel lantainya dan lap2 daerah sana yang terkena serpihan tembok yang dibor, mulailah tuh LCD diangkat dan digantung dengan manisnya di tembok :p

Selesai Des?
Sayangnya belummmmm saudara-saudara.

Seperti yang gua cerita tadi, rak TV yang pertama dikeluarkan itu ditaruhin banyak sekali barang2. Mulai dari charger’an HP, laptop, camera, kabel data, dll…, truz ada juga perlengkapan perang bulanan gua *pembalut* dari berbagai jenis… slim wing, pantiliner, regular, herbal, non herbal, abal2, uugghhh…, ada 2 DVD ditumpuk jadi 1, ada perabotan lenong gua termasuk catok’an rambut, kuru2 Panasonic, blow dry, curly’an rambut, kotak obat, kotak jepitan2 rambut, hmmmm apa lagi ya? Pokoknya banyak lah…

Nih gambarnya… bayangin deh semua raknya penuh qiqiqiqi…

Cuma di kamar gua di susun jadi kayak “L7”

Truzzz… memang rencananya meja di depan, mau dimasukin ke kamar, dan rak TV di kamar itu mau dipindahin ke depan.

Capek loh gua… beneran capek.

Gua musti bantuin David angkat tuh meja ke kamar. Truz barang2 di meja harus transmigrasi ke rak, sementara barang2 di rak juga transmigrasi ke meja… dan semuanya harus di lap2 dulu karena berdebu. Huuuuuu…

Jam 1 baru selesai tuh semua…

Tadinya mau ke apartment, jadi ga jadi. Gua keburu KO… sementara malam ada kondangan di Millenium GM.

Dasar faktor U ga bisa dilawan yaa… ha3x…

Tapi seru juga sih sekali2 beberes begitu… tau ga apa yang gua temuin?
Sebuah buku telepon saku usang… tulisan tangan David, dimana di dalamnya…………………………. full nama2 ceweq hahahahahahahahahahahahahahahahahahahaha…

Macem2 pula daerahnya. Palembang… Medan… Surabaya… Malang… hahahahahaha… dan dari sekian banyak nama ceweq2 itu…………………………… ada 1 nama yang agak2 gimanaaaaaa gitu… xixixixi…

Tau ga nama siapa?

Yuuupppzzz… ga lain ga bukan adalah…
Dessy Sucihadi alias nama gua sendiri xoxoxo… Lengkap dengan tanggal lahir, alamat, nomor HP, dan ID email. OMJ…

“Gila lu Beiy… nama ceweq semua……………….. ahhhh gua cemburuuuuuuu gua cembuuuurrrruuuuuuuuuuuuuu…” qiqiqiqi…

“Yaaaaa itu nama2 temen2 gua dulu… temen sekolah, temen kuliah, temen gereja…”

“Ahhhh bodo amaaaaaaaaaaaattt… mau temen apa kek… pokoknya kenapa nama2 ceweq semuaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa?”

“Yeeeeeeeee ada ga nama lu disitu Yank?”

“Adaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa…”

“Nahhhh… artinya lu yang nyangkut Yank… qiqiqiqi… dari sebuku nama2 ceweq… cuma lu yang nyangkut!”

hahahahahahahahahahahahahahahahaha…