Ada apa ya antara David dan kaca spion? Kok… bulan ini “ciong” amat kelihatannya…

Sekitar 1 atau 2 minggu yang lalu, di salah satu pusat penjualan komputer, motor yang lagi diam2 diparkir, tau2 spion kirinya ditabok motor lain. PATAH sama rumah2nya. Hhhmmm… jadi mirip bajak laut tuh motor gua. Matanya hilang sebelah.

Eeh… kemarin, tepat di hari Natal dan dalam perjalanan menuju gereja naik mobil, dari arah berlawanan ada mobil lain yang jalan lumayan kencang… dan BRAK… kaca spion kanan mobil gua ketabok. Langsung menekuk menghantam kaca jendela mobil… dan pecahlah tuh kaca spion hikz… Langsung pecah dan jatuh. Yang kesisaan cuma rumahnya doang.
Sudah motor kayak bajak laut… eh kemarin mobil juga ikut2an kayak bajak laut .

Hari ini, pulang dari gereja, ceritanya David mau banding2in harga kaca spion. Kalau claim asuransi kan bayar 200RB kan… nah, siapa tau ada yang jual kaca spion di bawah 200RB. Jadi pulang dari gereja, diajaklah gua ke salah satu pusat penjualan spareparts mobil di Jakarta Utara sana.

Masuk – ambil tiket parkir – semuanya berjalan seperti biasanya.
Biasanya tiket mobil setelah diambil David, dikasih ke gua.
Biasanya gua pegangin…
Dan biasanya setelah sampai dan turun dari mobil, tuh tiket gua kasih David lagi.

Begitu juga tadi… semuanya biasa.

Sampai tempat parkir di lantai 5… gua ganti sandal dulu sebelum turun. Truz gua kumpulin tissue + kertas2 bekas parkir dan bekas tol yang geletakan di dashboard mobil, dan setelah gua turun, gua cemplungin deh tuh semua ke tong sampah setinggi dada gua.

Singkatnya… kaca spion yang dicari David itu ga ada di sana. Eeehhh… ada sih… tapi mahal. Jadinya David mutusin mau claim asuransi aza.

Balik ke mobil… duduk di dalam mobil… dan seperti biasanya juga gua tanya ke David, “Karcis parkir sama lu, Beiy?”

“Ga tuh… kan sama lu. Lu ga kasih gua tadi!”

DEG…
Langsung gua bongkar2 tas… gua cari2… ternyata ga ada tuh karcis parkir.

Isi tas gua keluarin semua ke dashboard…
Dompet gua, gua bongkar2… *siapa tau gua selipin di dompet seperti kejadian sebelumnya…*

Tapi tuh karcis parkir ga ada. Mulai dari tenang… sampai panik gua.

TENANG… TENANG Des. Pikir2 dulu. Sssshhhhh… tarik nafas… buang nafas… Truz gua inget2 dulu. Gua inget waktu gua ambil tiket parkir itu dari tangan David. Abiz itu? BLANK BLANK BLANK BLANK… Oh my God…

Akhirnya gua turun dari mobil… celingak-celinguk sana-sini, siapa tau tuh karcis jatuh. Gua bahkan melongok ke kolong mobil yang diparkir di sebelah gua.
Truz gua juga cari di dalam mobil…
Gua angkat karpet2nya…
Gua bukain laci dashboard dan tempat abu rokok…

GA ADA!

Gua periksa2 tas David *soalnya tadi posisi tas dia di kaki gua… siapa tau gua ga ngeh masukin ke sana kan…*
Bahkan kantong2 celana David gua periksa2 juga.

GA ADA!

Duhhhh Gusti……………………………………………………………………

David juga sampai melongok2 ke tong sampah karena tadi kan gua buang2 tissue + kertas2 ke sana.

GA ADA!

Cukup lama kita berkutak-kutak nyari2 selembar kertas parkir. Kondisi penerangan seadanya… kondisi angin juga seadanya *panas maksudnya*… akhirnya kita menyerah.
Kita turun ke bawah… dan lapor ke petugas parkir kalau kertas parkirnya hilang hikz…

“Ga mau cari dulu, Pak? Siapa tau di dalam mobil, atau jatuh di tempat parkir tadi? Lumayan loh Pak, kena administrasi 20RB kalau hilang…”
“Eerrgghh iya sih, Mas. Tapi tadi sudah dicari2 ga ada tuh.”

“Coba tanya security atau siapa yang lagi di sana, Pak… barangkali lihat.”

Ya sudah… akhirnyaaaa… dengan sejuta pengharapan, kita balik lagi ke lantai 5. Ke posisi semula kita parkir. Sambil jalan, gua terus berusaha calling memory gua… *dan ternyata memang benar2 BLANK*.

Gilaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa… kok gua jadi kayak kena short term memory lost sih? Secara… ini bukan untuk yang pertama x nya gua ngeblank begini.

Sampai lantai 5 lagi, akhirnya kita tanya ke security di sana, dan tanya ke cleaning service juga… ternyata ga ada 1 pun yang ngelihat tuh karcis. Semua jadinya ikutan heboh bantuin kita nyari2 tiket.

Dan kejadian beberapa menit sebelumnya berulang…
Ngelongok2… celingak-celinguk… GA KETEMU.

Gua dan David juga kembali ke posisi tong sampah setinggi dada gua itu. Truz dengan penerangan dari HP, gua ngelongok2 ke dalam tong sampah yang isinya ga banyak tapi lumayan bau itu.

“Itu kali Beiy?” *Gua tunjuk2 kertas2 di dalam tong sampah*

David ambil………………….. bukan!

“Itu tuhh ituuu…” *Gua menunjuk kertas yang lain…*

David ambil………………….. bukan!

Dan adegan itu terulang beberapa x. Gua yang makhluk penggelian kelas berat ini, terpaksa harus ngelongok2 tong sampah, tunjuk2, sambil tangan kiri pencet hidung gua.

Sampai akhirnya, comotan kesekian, kertas terakhir yang bisa dicomot, gua lihat ada tulisan B 80** **, nomor polisi mobil gua.

Langsung kegirangan gua… Gua tunjukin ke David… truz gua cepet2 lari masuk ke dalam mobil karena sudah ga tahan sama bau tong sampahnya.

Masuk mobil… ketika tuh mobil mau distarter… David mengeluarkan kalimat yang melemparkan diri gua ke dasar samudra, “Yankkkkkkkkkk… ini bukan karcis mobil sini. Ini mah karcis mall Ciputra. Tuh lihat ada tulisannya 4RB. Ini mah bekas bayar kemarin!”

DAN GUA BENGONG……………………………………………………. @#$%^&*()(*&^%
David ngakak sekenceng2nya… Lucu x ya ekspresi gua saat itu hahahahahahahahahahaha…

Sejuta topan badai………………………………………………… ~!@#$%^&*()(*&^%$#@!

“Sudah deh Yank. Kita bayar aza yaaaa… Capek juga nih cari2 begini. Baju kita juga sudah bau sampah!”

Dengan lesu akhirnya gua ho-oh deh… walaupun hati gua masih penasaran.

Kembali kita turun ke bawah… dan lapor ke mas yang tadi…
“Sudah ketemu tiketnya, Pak?”

“Belum, Mas… nyerah deh… bayar denda aza!” *sambil begitu, David mengansurkan STNK. Gua suruh David kasih STNK karenaaaaaaaaaaaaaaa… honestly speaking, ini bukan kejadian yang pertama x nya buat gua xixixi… Dan gua tau mereka minta STNK*

Si mas ambil STNK sambil menatap gua + David dengan pandangan ~Ouuhh pasti bukan yang pertama x’nya nih. Gua belum minta STNK kok sudah dikasih duluan~ hahahahahahahaha…

Akhirnya… kita dikasih formulir yang isinya “ngaku lupa tiketnya dimana”… truz disuruh bayar denda administrasi 20RB + parkir 2RB, jadi 22RB.
“Ini formulirnya Pak, sampai besok jam 9, boleh claim lagi ke sini kalau ternyata tiket parkirnya ketemu yaaa… Nanti 20RB’nya dikembalikan. Semoga ketemu yaaa…”

Hikz…………………………………

“Lu kok kayak kena amnesia gitu sih Yank?”

hahahahahahahahahahahahahaha…