Gua kenal seorang tante, usianya hampir 50 tahun, kerja sebagai agen asuransi di Sudirman sana -dari Cengkareng bilangnya sana donk ya… :p #gapenting –, dan seorang janda #penting .

Si Tante ini anaknya 4, 1 sudah merit dan tinggal terpisah, 3 lainnya, yang 2 menurut gua mustinya sudah mandiri, paling tinggal yang paling kecil aza yang masih SMP.

Dari pagi s/d malam si tante kerja, selain ke kantor, dia juga ke client2nya… naik busway bow… alesannya, “Berat di bensin kalau naik mobil melulu”.

Truz malam pulang kerja, si tante masih dihadapkan pada segudang pekerjaan rumah tangga. Mulai dari nyuci -biarpun pakai mesin cuci-, setrika, nyapu-pel, sampai pekerjaan dapur.

“Lu tau sendiri kan si M -anak kedua dia, ceweq-, rumah sekotor apapun boro2 dia ambil sapu… di dapur ga ada makanan, boro2 dia inisiatif beli kek makanan banyakan buat mami dan adik2nya, ini mah dia beli aza buat dia sendiri. Apalagi gua ngarepin dia sikat kamar mandi? Bisa mati berdiri gua…”, si tante pernah curhat ke gua.

“Lain lagi si E -anak ketiga dia, cowoq-. Hidupnya sudah awut-awutan aza. Kuliah berantakan, jam 7 malam keluar rumah, pulang2 pagi, molorrrr… sampai jam 7, keluar lagi… gitu terus. Gua ga tau dia makan dimana aza tuh…”

“Yang masih bisa diatur cuma si V -anak keempat dia, ceweq-. Tapi ga tau deh kalau dia lihat engko-encinya model begitu, jangan2 beberapa tahun lagi juga samanya…”

Hhhh…

Yang gua heran, si tante tau anak-anaknya model begitu, kenapa ga marah ya?

“Marah mah bosen, Des. Kalau gua marah, mereka pada ngeyel. Gua pernah bilang, M, lu sudah 27 tahun, cari pacar kek, kawin kek… eh tau ga, gua malah di balas, “Mami aza yang kawin!”. Stress ga tuh?”

“Tau orang tua bukan orang cukupan, bantu2 kek. Itu baju dia dicuci dikira ga pakai detergen? Air dia mandi, tidur pakai AC, dikira ga dibayar? Bantu kek barang beberapa ratus ribu… atau bayarin pembantu pulang hari kek… Ngomongnya gajinya cuma 1JT tiap bulan, tapi setahun ga kurang dari 2x dia ke luar negeri. Ngakunya dapat tiket murah! Mana ga pakai izin lagi, tau2 malemnya ngomong, “Mi, besok gua ke Hong Kong!” Gila…….. dia tinggal di rumah kayak kos aza. Ga ada hormat2nya sama orang tua.”

Yupz… kalau lagi stress, si tante ujung-ujungnya curhat ke gua secara gua juga lumayan deket sama M… dan anak pertamanya si Y. Antara percaya ga percaya sih gua… secara pernah juga si tante bilang kalau penghasilan dia sebulan ga kurang dari 10JT. Malah dia pernah menikmati award’nya ke Paris dan sekitarnya… Masa masalah listrik / air / detergen dijadiin masalah di rumah? Begitu deh gua pikir. Tapi yaaaa sudahlah… ^^

Berhubung gua lebih tua dari M, bolehlah gua bantu-bantu nasehatin dia -kalau memang kelakuannya seperti yang maminya keluhkan- Gua pernah tanya sih, gaji dia berapa. Dia jawab, “3 JUTA lebih, Ci, tapi gua bilang ke mami 1 JUTA. Abiz gua pusing sih tiap hari ributnya masalah duitttttttt melulu”.

Yaaaaa… beneran nih si M bohongin maminya… Versi si M, maminya itu pura2 ga ada duit. “Lah duitnya buat belain anak cowoq kesayangannya tuh… si E.”

Ya sudah, gua ga mau terlalu kepo kan… jadi cukuplah gua denger pembelaan si M. Gua cuma bisa bilang sekedarnya, kalau dia harus lebih hormat ke orang tuanya. Seburuk apapun masa lalu maminya itu. -Jadi dulu waktu muda, si mami suka berjudi. Sekarang sih sudah tobat. Kayaknya anak2nya pada kehilangan respect ke maminya-.

Baru2 ini aza gua tau kisah yang sebenarnya, itu juga dari anak pertamanya, si Y. Ternyata si E, selama 5 tahun ini juga berjudi. Pernah menang pastinya, terbukti dengan mendadak di kamarnya ada LCD 32″, ada laptop VAIO padahal sudah ada komputer.

Tapi yang namanya setan judi ya… menang-menang-kalah-kalah-kalah-kalah-kalah… menangnya paling 2x, kalahnya berapa x tuh? Begitu juga si E. Satu-persatu barang2 “kemenangan” dia hilang, sampai motornya juga hilang, masuk ke bandar gadai. Fiuhhhhhhhhhhhhh… belum lagi tagihan kartu kredit yang nunggak sampai2 debt collector datang ke rumah si tante.

PARAHNYA… bukan cuma kartu kredit dia yang dipakai nunggak, kartu kredit maminya juga digasak. Dengar2, dia ada kenalan “bajingan”  yang punya mesin otorisasi. Jadi cukuplah bawa tuh kartu kredit ke si “bajingan”, gesek, tanda tangan dipalsuin, dan dikasihlah nominal sebanyak yang dia gesek. Urusan gimana bayarnya, urusan bank lah yaooo…

Ga kurang dari 300JT di total2in hutang dia ke berbagai pihak. Debt collector mulai dari bank, sampai rentenir bolak-balik ke rumah dia. Maminya lah yang stress.

Semua hutang2 si E diberesin satu2… “Ya lu tau sendiri, Des. Gua ini kan karyawan perusahaan asuransi ternama. Kalau sampai itu debt collector datang ke kantor gua, truz bikin ribut, gua bisa dipecat. Kalau gua dipecat, gua mau cari uang kemana lagi? Gua sudah hampir 50 tahun!”

Ya ampunnnnnn,,, terkuaklah sekarang. Bener si tante ini penghasilannya 10JT ga kurang setiap bulannya, tapi si E juga bikin ulah ga kurang dari 300JT selama 5 tahun terakhir ini. Belum lagi tebus2an barang gadaian itu. Gua sampai ngeri banget itu rumah sama mobil si tante bisa ikutan di gadai.

Fiuhhhhhhhhhhhhhhhhhh…

“Kalau nurutin hati gua, Ci, gua maunya si E itu ditangkep polisi aza, dipenjara. Biar dia tau tuhhhh… jangan kerjaannya bikin malu keluarga aza!”, kata si M.

Semua anak2 si tante maunya si E dimasukin penjara. Tapi si tante ya pastinya berat lah… Sebajingan apapun anaknya, pasti masih disayang si tante. Apalagi gua tau si M ini dari kecil anak kesayangan mereka. Sering dipanggil “anak raja” sama si tante soalnya.

Belum cukup kesulitan keluarganya, minggu lalu E kembali berulah…

ATM si tante digasak lagi. Ga tau gimana dia bisa ngambil dan tau PIN ATM maminya. Jadi pas si tante pulang dari dokter, dia curiga kenapa tuh ATM dia ada di meja. Tapi ga kepikiran kerjaan anaknya.

Tau2 pas besoknya di kantor. Dia kehilangan 50JT, dan sialnya, itu duit client. :(( :((

Nangis2lah dia telepon ke rumahnya… Anak pertamanya yang kebetulan lagi nginep di rumah, langsung gedor2 pintu kamar si E. Marah2… maki2… sampai tetangga2 dateng. Malah tadi mau diteleponin polisi loh.

Siang itu, semua pulang dari kantor. Maminya pulang, M pulang, truz ada Y, dan semua menunggu keluarnya E dari kamar. Ga tau mau ngapain sih, mungkin mau dipaksa disuruh balikin uang client tante. Si tante sampai teriak2 mohon2 gitu dari luar kamar E, biar uangnya dikembalikan. Soalnya sudah dicek di bank, tuh uang ditransfer ke rekening atas nama ceweq -kayaknya pacar si E-.

Sampai sore, sampai malam lagi, si anak belum juga keluar dari kamar.
Baru mulai curiga, jangan2 emang si anak ga ada di kamar.
Truz pas si tante keluar rumah mau cari tuh anak dimana, tau2 ada tetangga dia bilang, “Lu cari si E? Gua lihat jam 8 pagi si E pergi bawa koper gede 2, dijemput cowoq sama ceweq, naik mobil!”

Haaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah?
Akhirnya kamar si E dibuka paksa pakai tukang. Bukan apa2, takutnya si E jangan2 OD di dalam truz kenapa2… ihhhh siapa yang tau kan?

Bener ternyata, ga ada orang di kamar…………………..
Busyeeeeeeeeeeeet ga tuh… Kamarnya bersih, rapi, kayak ditinggal kabur aza.

Sehari – dua hari – tiga hari, si E ga ada kabar. Si tante mulai takut,,, jangan2 anaknya dikarungin orang… secara si anak kan emang bisa dibilang buat perjanjian dengan iblis. Ke rumah ceweqnya juga percuma, ceweqnya juga ga ada, malah si tante dimaki2 keluarga si ceweq dibilang anaknya bawa lari anak orang.

Hari keempat, tau2 ada SMS di HP tante. Isinya………….
“Mi, ga usah cari gua. Gua ga akan pulang kecuali gua sudah bawa banyak duit. Beresin aza semua urusan gua, setelah gua ada duit, gua ganti semua duit Mami!”

Hhhhhhhhhhhhh……………… setan memang ga pernah tanggung2 menjerat manusia ya?

Pelajaran buat kita semua… dekatkan anak2 kita ke Tuhan. Ya selama ini anak2 si tante ga dikontrol imannya. Truz jangan sampai kita kehilangan respect di depan anak2 x yach… Oke, setiap orang ada masa lalunya, dan sudah bertobat. Tapi entahlah… mungkin sudah tertanam dibenak si E kalau judi itu enak… secara dari kecil dia tau maminya suka judi. Oh iya, dulu2 waktu suka judi kan si tante juga suka pulang pagi, truz pagi2 anak2 mau sekolah, si tante masih tidur. Anak2 urus keperluan sendiri2… malah kamar anak pada di bawah, kamar tante di atas. Jadi anak pulang-pergi juga si tante ga tau.

Pusing juga sih hadapin orang judi. Kalau narkoba ada rehabilitasinya, tapi judi ada ga? Jadi si E harus diapain tuh ya? Inget ga peristiwa Agnes yang dibunuh ibu kandungnya sendiri, lantaran mau nguasain harta Agnes? Itu kan ibunya judi burung merpati tuh. Kalau seorang ibu yang katanya kasihnya sepanjang masa aza bisa membunuh anak kandungnya, apalagi anak yang kasihnya cuma sepanjang galah?

Itulah kenapa keluarga maunya E diserahkan ke polisi aza… biar kapok. Tapi yaaaaaaa si tante ga pernah mau. Malah cenderung memusuhi semua orang yang menyarankan E diserahkan ke polisi.

Ga ngerti deh…