Hari Selasa kemarin, lagi2 adalah hari kegagalan gua ***tau kan maksudnya? ***.
Ternyata walaupun gua sudah ngikutin saran teman gua, “Jalanlah bak siput, naik tangga bak pasukan PASKIBRA menghadap presiden” untuk menjaga sel telur gua, yaaaa ternyata Tuhan masih belum mengizinkan.

Ga pa pa,,, ga pa pa,,,
Seperti YM David pagi itu, “Coba lagi aza…” Hέ..Hέ…Hέ… :p :p :p

Siang itu gua sempat email dokter SpOG gua, tanya apa boleh gua yang PCO dan dipantang susu kacang kedelai seumur hidup ini, boleh ga konsumsi kacang hijau.
Saudara sepupu gua paginya BBM, suruh gua coba minum air kacang hijau. Nasabah dia ada yang ga hamil2 lama, tapi setelah rajin minum air kacang hijau, dalam 3 tahun, hamil berturut2

Jawaban dokter seperti biasa, menenangkan, “Boleh saja dicoba, Des. Tapi PCO kamu tetap harus dikontrol ASAP ya…”
Hahahaha,,, mengandung arti, “Kok kamu ga balik2 lagi ke saya, Des?” ‎​:D ‎​°•✗ï✗ï✗ï•°‎​‎​‎​😀

Maaf Dok, aku pasti kembali. Tapi setelah sedikit diet yaaa…

Hari Selasa, setelah positif tidak hamil, mulailah gua meninggalkan ritual siput – paskibra. Gua malah langsung treadmil dan refleksi kaki pakai alat Advance ha3x………….. Dalam 2 minggu sebelum masa subur tiba, gua sudah bertekad mengurangi sedikit kemontokan gua ‎​‎​‎​‎​:D:D◦°◦нɑнɑнɑнɑ◦°◦:D:D

Rabu pagi di kantor, gua ngerasa mual2 di perut ***iyalah di perut, di kepala mah pusing namanya #gapenting ***. Truz gua ngerasa dingin banget suhu ruangan kantor gua. Tapi yaaaa, demi menjalankan tekad gua, sore sepulang kerja, tetaplah gua treadmil2’an.

Selesai treadmil, gua ngerasa sakit kepala. Seluruh kepala gua nyut2an ***emang ada berapa kepala, Des?😀 ***. Aduh itu sakit yaaaa, rasanya persis di tengah2 otak gua deh. Belakang telinga gua juga kaku2 gitu, truz dahi kiri kanan dan bagian atas hidung (di tengah2 2 mata), kalau dipijit2, menimbulkan efek teng2an sampai rahang gua. Kebayang ga?

Ga tau kenapa……… Tadinya gua kira, masalah bersumber di mata gua. Mungkin karena gua lebih banyak ngelihatin komputer belakangan hari ini, syaraf2 di kepala gua jadi protes.

Akhirnya gua ambil panadol merah, obat andalan gua di saat sakit kepala ga tertahankan ***asal ga pas mas-bur***, pluz gua tempel koyo di dahi dan leher gua.

Malam jam 11’an, sakit kepala mereda, tapi gua ngerasa ga sehat banget. Perpaduan antara dingin, dan nge’fly.

Dan pagipun datang………… dalam keadaan yang tidak jauh berbeda. Sakit kepala mereda, tapi masih dingin dan nge’fly.

Siang di kantor, gua mulai ngerasa mual2 eneg2… ‘Duh Tuhan, seandainya semua itu kurasakan sebelum M ini keluar………………

Jam 5 sore tiba, gua pulang kerja dalam keadaan limbung. Gua sempet jatuh di jalanan, karena mendadak ngerasa tanah yang gua injak bergetar

Sampai rumah langsung tepar. Naik ke kamar kembali bak pasukan paskibra… mandi, naik ranjang, tidur. David belum pulang kerja. Badan gua panas, tapi gua kedinginan.

Sempat bangun jam 8, makan… Truz dikerokin mama. Busyetttt birunya ‘dah kayak orang ditonjok #lebay .

Malam gua ngerasa mendingan…

Kamis – Jumat – Sabtu

Dan sampai pagi ini, Sabtu, perut gua masih ga karu2an. Enek,,, mual, malah hari Jumat seharian gua mencri2…

Setelah total gua minum 2 panadol merah, 1 panadol biru, 1 mylanta, 2 tolak angin, 1 saplintan, dan 1 tay ping san,,, belum termasuk teh2 yang konon bisa mengeluarkan angin,,, gua menyerah.

Dokter umum langgananku, dokter V Satyadi,,, I’m comingggggggggg…………………

Oke, masuk ke ruang dokter, saking bersemangatnya, gua main nyerocos aza ceritain keluhan gua.
“Target saya kan masuk angin cuma 2 hari, Dok. Kalau lebih, kayaknya kenapa2 nih…”

Truz gua diperiksa…
Tensi gua diukur… NORMAL.
Lidah dikeker…
Dan perut gua dipencet, “Di sini nih pasti sakit!”

“Auuuuuuuuwwwww sakitttttttt…”

Dokter tersenyum2. Ini gara2 strawberry di pagi hari, menurutnya.

“Ya gimana, Dok, kan saya lagi terapi juice wortel tiap hari. Saya campur strawberry biar ada manis2nya.”

“Wortel tiap hari? Nanti kamu tambah pucat. Nanti kamu kekuning2an. Ga boleh terlalu banyak betakarotin!”

“Yaaa gimana dong, kan saya mau hamil, Dok. Kan wortel bagus buat wanita yang ingin hamil.”

“Iya, tapi yaaaa kamu emang kenapa?”

“PCO, Dok!”

“Inget tanggal mens 3 bulan terakhir? Dihitung mas-burnya aza. Jangan salah hitung. Kalau ga, ga jadi2.”

Kemudian mulailah dokter coret2 tanggal2 di kertas. Di cak lah tanggal2 mens gua dari Januari. Sambil ngomong, “Kamu buat tabel mens pertama selama 3 bulan. Hitung rata2nya… 2 minggu sebelum hari M selanjutnya. Itulah hari mas-bur kamu. Puasa 1 minggu sebelum mas-bur yaaa…”

Ketemulah 3 tanggal masa subur gua yang ternyata 1 bulan dari sekarang.
“Haaaaaah? Lama amat, Dok? Ga salah?”

“Yaaaa kalau menilik dari tanggal M kamu, ya segitu.”

Fiuh,,, ya deh Dok,,, marilah kita buktikan dengan Baby Test*) pada waktunya nanti🙂

Okeeee…

“Jadi saya sakit apa, Dok?”

“Dyspepsia…”

Sebelum keluar dari ruang periksa, dokter masih berpesan, “Ingat, hitung mas-bur dari tanggal pertama M, jangan tanggal terakhir. Dan seminggu sebelum mas-bur, ‘puasa’ dulu… biar kentel tuh sp*rma. Kalau encer ga jadi-jadi entar.”

Hahahahahahahahahahaha… Perasaan gua ke dokter tujuannya buat berobat angin yang ga keluar2, angin yang jalan2 dari kepala-pundak-lutut-kaki-lutut-kaki-mata-hidung-dan kuping-kepala-pundak-lutut-kaki-lutut-kaki😀 ***ada yang tau lagu itu?***
Lantas kenapa yang dibahas jadi tanggal mas-bur😉

Pulang mampir apotik, tebus obat racikan dari dokter. Truz pulang deh.

Dohhh,,, semoga sembuh deh yaaaa… Untungnya cuma dyspepsia. Tadinya gua sudah lebay mikir macem2, typuslah, hepatitis A lah, DB lah, amit-amittttttttttttt………….