Hai semuwah… gua lagi banyak kerjaan nih di kantor ***gaya…***
Iya,,, kantor gua lagi banyak proyek… sampai2 beberapa kerjaan di-sub ke freelancer. Gua heran, itu frelancer kalau kerja cepet banget. Paling 1 – 2 hari aza… kalau Tehnisi2 gua kok lama banget yach ck ck ck… pasti deh mereka santai2 di proyek.

Dulu paman kecil gua ***yang sekarang sudah jadi single fighter di property*** sering sidak ke proyek. Sekarang paman tengah gua jarang sidak. Iya siy… dulu dia jarang sidak karena urusan sidak2an di handle paman kecil… sekarang dia jarang sidak karena kerjaan dia ***dan gua #gapenting *** otomatis jadi tambah banyak seiring dengan keluarnya paman kecil dari perusahaan ini.

Apa perlu gua aza yach yang sidak hehehehehehe…
Kata paman kecil gua dulu, ada aza yang ketahuan lagi tidur lah ***alasannya lagi jam istirahat***, lagi asyik SMS’an / telepon’an lah ***biasanya kenek Tehnisi***, atau santai2 lainnya.

Kalau dulu si paman kecil langsung tegor di tempat, truz performa Tehnisi tersebut dijadikan pertimbangan pas kenaikan gaji dan pembagian THR. Rasain ^^
Sekarang juga masih gua catatin siy “daftar dosa” mereka ***kalau ketahuan***.

Selain masalah kerjaan yang banjir ***Puji Tuhan***, gua juga lagi ga ada pembantu nih😦
Pembantu gua dari dulu pembantu harian sih… kerjanya sudah 2 tahun lebih. Kita sebenarnya sudah sreg sama pembantu yang ini. Kerjaannya cukup bagus, rapi, dan bersih. Orangnya ga hitung2an sama kerjaan dan waktu. Makanya kita juga ga suka hitung2an… misalnya koran2 bekas, kita kasih dia aza.

Yang ga tahan cuma dia sering pinjam uang. Yaaaa… maklum siy, suaminya cuma tukang air pikulan. Kalau pembantu yang dulu, suaminya Hansip. Truz anaknya dia masih kecil banget. Ini pembantu setiap bulan pasti ada ngutangnya. Dihitung2… dia ambil gaji dia tiap bulan tuh bisa dihitung dengan jari x. Biasa2nya dia ngutang dulu, ngutangnya ga tanggung2… kadang 1 bulan gaji, kadang 2 bulan gaji… otomatis akhir bulan dia ga ambil gaji sama sekali.

Truz yang kedua yang ga tahan, nih orang sering banget ga masuk. Dulu pernah ga ada kabar 1 minggu… sampai di samperin ke rumahnya. Ternyata dia lagi ribut sama suaminya truz pulang kampung ajak anaknya. Pernah juga anaknya sakit 1 minggu, tapi dia ga kasih kabar. Kalau ga, dia izin pulang kampung… bilangnya mau taruh anaknya di kampung aza, tapi ga tau kenapa, ga lama juga anaknya ke Jakarta lagi ***diajak adiknya***. Entar ga lama dianterin pulang lagi… entar ke Jakarta lagi… begitu aza bolak-balik hahahahahahaha…

Tapi bukan karena itu sih dia berhenti. Dia berhenti atas kemauan dia sendiri dengan alasan anaknya mau sekolah di kampung. Dia ga tega tinggalin anaknya di kampung… jadi dia mau nemenin anaknya sebulan dua bulan dulu di kampung.

“Ya………….. kalau nyonya mau tunggu siy gpp… saya belum tau deh kapan balik ke Jakartanya,” jawaban yang menurut gua agak sombong buat ukuran orang yang masih ngutang hampir sebulan gajinya.

Ya sudah… tunggu-ga-tunggu akhirnya sudah seminggu lebih gua jadi Oshin juga di rumah. Untung si David mau bantuin sedikit2🙂 Urusan bersihin kandang Poly urusan dia ^^

Kesibukan lainnya, cuma ngurusin RumahCantikDesi.com aza siy. Sekarang waktu gua terbatas di kantor, jadi… waktunya cuma dipakai urusan RumahCantikDesi.com aza. Keripik Iblis masih jadi BEST SELLER. Gua hitung2, dengan supplier ini gua sudah jual 80 Kg… belum dari supplier sinting sebelumnya… ada x 50 Kg’an.
Selain itu kenapa gua jadi ga terlalu aktif nge-blog,,, karena gua akhir2 ini kan mengurangi aktivitas… jadi weekend gua so standard untuk diceritain😀

Minggu kemarin mendingan… gua ke apartment karena si penyewa terakhir mau check-out. Janjinya jam 10, tapi ternyata si ibu minta perpanjang sebentar. Ceritanya anaknya si ibu lagi penganten’an… truz penganten ceweqnya ***anaknya si ibu***, keluarnya dari apartment gua.
Jadi pengen kasih service tambahan nih ke para penyewa. Yang mau penganten’an, gua pengen bantuin kasih kain merah2 dan suang si… truz bunga2 artificial qiqiqi…
Beberapa minggu yang lalu waktu gua ke Mangga Dua,,, gua lihat bunga2 artificial keren2 juga ^^. Nanti gua diskusi’in ah sama David😀

Nah akhirnya sambil tunggu si ibu check-out, gua n David jalan2 keliling2 apartment. Sudah lama niy kita ga jalan keliling2 gini. Biasanya datang – parkir – urusan – kelar – pulang doang.

Sekarang di apartment gua HERO’nya ganti jadi GIANT yach. Tempatnya siy di situ2 aza… cuma ganti nama aza. Mungkin karena deket situ sudah ada Carrefour x yach… jadi HERO’nya kebanting. Kalau GIANT kan masih ada promonya ^^. Jadi kangen gua sama saat2 gua tinggal di sana… suka belanja di HERO hahahahahahaha…

Truz sambil muter2 gua sempet masuk2 juga ke tower lain, kalau ga salah tower Dahlia. Di lantai 1 tower itu disewain gereja kayaknya. Pas gua masuk, baru di lobi aza sudah terdengar ramai2 nyanyi2 gereja, suara Worship Leader’nya juga jelas banget… musiknya juga kenceng banget. Gua jadi bertanya2… itu di lobby kan ada mbak Receptionist, ada pak Security, belum lagi penghuni lain bolak-balik ataupun yang duduk santai di sofa… dan menurut gua ga semuanya Kristen. Oke… itu ga masalah… tapi gini… yaaaaa kan kadang2 khotbah di gereja suka ada lah ngomongan tentang agama lain juga yach… Ya tau kan… misal ngomong, “Kalau ajaran agama anu begini,,, ajaran agama ono begini,,, bla bla bla…” Iya kan?
Nah menurut gua, seandainya ada ngomongan begitu, apalagi kalau pendeta’nya agak2 nge’joke… menurut gua bisa buat orang yang beragama lain tersinggung deh.

Jadi yacchh… sebenernya gua mempertanyakan kenapa gereja sewanya di lantai 1 yang terbuka begitu. Kenapa ga di ruangan aula atau apa kek… pokoknya jangan terbuka begitu😀

Oh iya, di tower ini gua masuk ke Mini Market’nya juga. Ternyata Mini Market itu jual koran favorite papa gua loh… hahahaha…
Koran Singapore “The Strait Times”. Weleeeeeeeeehhh… pernah ada 1 masa dalam hidup gua dulu, dimana gua tiap sore temenin papa-mama gua beli koran itu. Belinya di Drugstore hotel berbintang pula………………….. hahahahaha…
Dulu harganya 18rb-21rb… kalau Sunday Times lebih mahal. Ga tau kemarin berapa harganya… jangan2 sudah 50rb🙂

Ini berita baik ga buat papa gua ya. Jangan-jangan bisa-bisa selama dia di Jakarta, setiap malam dia ke sini buat beli tuh koran hahahaha… Pasti mama gua yang sebel hahahaha…
Dulu aza si papa sudah disuruh baca dari internet aza… tapi dengan santainya dijawab,

“Komputer kan ga bisa gua bawa ke WC kalau lagi boker!”

Wakakakakakakaka… jadi sebenernya koran seharga bakmi pangsit + es jeruk itu cuma dijadiin teman boker hahahahahahahahaha…
Catat: dulu belum ada HP yang bisa browsing, apalagi Tablet yach… ^^

Saking seringnya gua temenin papa-mama gua ke hotel2 berbintang itu, gua jadi kecanduan masuk Drugstore. Gua demen aza ngelihat koran aneka negara dijejer rapi… gua demen ngelihat buku2 Welcome to Indonesia, All About Jakarta, ataupun kota2 lainnya di Indonesia ini.
Gua demen dengar musik2 slow yang diputar di Drugstore’nya… gua demen ngelihatin souvenir2 khas Indonesianya… achh gua demen semua deh.

Tapi sejak gua lulus kuliah sih “demam” tuh koran sudah hilang sepertinya. Soalnya tuh koran sudah jarang ditemui di Jakarta ini hahahahahaha… Mungkin turis2 ataupun expat2 pada ngerti kalau harga beli itu koran bisa buat kenyangin perut x yach… Jadi mereka lebih milih kenyang hahahahahahahahahahaha…

Ahhh sudah ach… mau bobo… ^^
Good nitey ach….

Oh iya, tambahan… jadi setelah akhirnya gua ketemu si ibu yang mau check out itu. Si ibu sempat curhat sambil sedikit emosi. Anaknya merit ini, ga ngelibatin ibunya sama se x. Waktu survey tempat pesta diajak.. tapi pas putusin mau dimana, si ibu ga diajak diskusi. Begitu juga menu, bridal, dll. Truz mengenai run down acara juga si ibu ga dikasih tau. Katanya anaknya bilang, “Mama duduk tenang2 aza, Ma… pokoknya beres.”

Padahal menurut si ibu, si ibu ini malah tersinggung. Ibaratnya ini kan perhelatan anaknya… dimana si ibu juga ngundang rekan2nya… jadi kalau ada apa2 yang dianggap kurang pantas ***biasa anak muda kan mau praktis2 aza tanpa perhatiin tradisi***, si ibu ngerasa malu juga.
Misal kemarin… waktu penganten ceweq akhirnya mutusin keluar dari apartment gua, si ibu jelas2 ga tau. Padahal kata si ibu, kalau tau, paling ga dia bawa ke bunga2 atau apa lah…

Nah buat semua yang belum merit niy… nanti kalau sudah wedding preparation, jangan lupa libatkan ibu2 kalian yach… Mungkin niat kita baik… supaya ibu kita ga repot. Tapi percayalah si ibu akan merasa lebih dihargai kalau dilibatkan. Dulu gua sama David juga sempat ditegor sama Mama David karena David mau urusin apa2 sendiri ***atas anjuran cicinya***.
Jangan lupa… di kartu undangan kan biasanya tertulis, “Menikahkan putra-putri kami…” ***atau sejenisnya deh***… artinya… ya yang buat pesta itu orang tua kita. Walaupun sebagian anak2 mengeluarkan biaya sendiri untuk pesta mereka.

Jadi yaaa asumsinya kalau di pesta ada yang kurang… orang tua yang tertulis menikahkan itu juga yang jadi ga enak sama tamu2 khususnya rekan2nya🙂

Tapi ini menurut gua loh yachhh… hehehehe…

‘Dah ach… Good night beneran ^^