Barusan gua nonton film ga banget, judulnya “Jengglot Pantai Selatan”

***’Dah tau ga banget lu tonton Des?***

hehehe,,,
Filmnya siy mirip2 sama film “Piranha” tapi yang ini versi KW’nya. KW 10 deh kira2 #eh?!

Tapi bukan si jengglot siy yang mau gua ceritain ^^, gua mau cerita kesebelan gua sama pengelola apartment gua.

Jadi ceritanya, sekitar 2 bulan yang lalu gua nemuin rembesan di dinding kamar deket balkon. Complain donk ya gua… secara sudah bayar maintenance mahal2 kan.
Dari hasil survey tehnisi, disimpulkan kalau unit di atas gua, pipa AC’nya bocor… dan rembeslah ke bawah.

Lah terus gimana?

Mereka bilang akan segera menghubungi penghuni atas untuk perbaikan.

Ditunggu2, ternyata menghubungi penghuni atas tuh lama sekali.
Mbak yang in-charge bilang kalau unit di atas gua itu kosong. Pemiliknya jarang sekali dateng.

Nah loh?
Kosong kok bisa nyala AC’nya ya? Apa lelembut jaman sekarang juga pakai AC? hehehe,,, ***abiz ini keluar film horor baru dengan judul Hantu AC***

Sebenernya gua ga peduli mau siapa yang tinggal di atas. Mau yang bisa jalan, yang ngesot, yang terbang, ataupun yang lompat2 ***sok berani Des! – mendadak merinding -***. Gua cuma pengen apartment gua ga rembes lagi.
Dan menurut pemikiran gua, cuma kalau AC unit atas nyala’lah yang bikin rembesan gua tambah lama tambah banyak.
Kalau AC unit atas mati, pasti rembesannya juga ga tambah, ya ga?

Aiiiyaaa, kenapa siy pengelola bilang ga ada orang yang tinggal di atas gua? Emang siy, gua hampir selalu jadi orang yang terakhir keluar dari lift… alias gua pencet lantai tertinggi di antara yang lain.
Emang siiyyy………

Tapi jaman gua masih tinggal di sana dulu, gua pernah kok ketemu sama orang2 yang tinggal di lantai atas. Malah gua sering ketemu sama 1 ceweq yang hobby nyuci mobil ‎​:D ‎​°•✗ï✗ï✗ï•°‎​‎​‎​😀
Dia sering bawa ember berisi air dan shampoo mobil bow naik lift.
Entah ya tuh ceweq yang tinggal di unit atas gua atau bukan.

Kira2 3 minggu yang lalu akhirnya dibetulin juga tuh rembesan. Eittzz, mereka siy belum berhasil menemui penghuni unit atas. Menurut gua, kerjaan betulin ini jadi sia2. Lah sumber masalah belum diselesaikan :((

Bener aza…………. minggu depannya pas gua cek, rembes lagi. Yakin’lah seyakin2nya gua kalau di atas gua ada yang tinggal.

Karena ternyata tuh rembesan tambah banyak, gua akhirnya memutuskan untuk naik ke lantai atas.

Niatnya gua mau memastikan apakah di atas ada orang atau ga.

Naik ke lantai atas, menuju ke unit 35*/*… dan sesaat sebelum tangan gua terayun mengetuk, gua membatalkan niat gua ‎​:D ‎​°•✗ï✗ï✗ï•°‎​‎​‎​😀

Kok mendadak takut yaaa… Gimana kalau pas gua ketuk, yang keluar malah yang ngesot, terbang, atau lompat? hahahahahahahahahahahahahahaha…

Fiuhhhh… tarik nafas… buang nafas… dannnnnnnn cabut turun lagi lewat tangga darurat hahahahaha…
Ouuhh imaginasiku membunuhku hahahaha…

Ya sudah, akhirnya gua complain lagi aza deh ke pengelola. Biarlah mereka yang menyelesaikan hahahaha…

Rabu kemarin, akhirnya si pengelola telepon gua.

“Bu Dessy, saya sudah berhasil menemukan penghuni di atas ibu. Ternyata mereka baru aza sewa Bu. Selama ini kunci unit atas dititip di Ray White bawah. Nanti malam tehnisi akan ke sana Bu. Tapi perbaikan ga bisa nanti malam karena harus siang.”

“Heeeehh? Baru sewa? Seberapa baru?”

“Tiga hari Bu. Selama ini kosong karena pemiliknya sudah titip lama di Ray White?”

Degggg… Tiga hari…
Dan peristiwa gua naik ke atas 2 minggu yang lalu itu terlintas lagi.

Degggg… Amit-amit-amit-amit

hahahahahahahaha…

Aahh, gua tetep percaya ada yang tinggal kok di unit atas hahahahaha… Bisa aza ada orang Ray White yang bebersih……. truz abiz itu ngadem pakai AC di kamar… aaahhhhhh…

***
#Mendadaktakutpipis