Sssttt!!! Jangan bilang2 bos ya… hari ini gua bolos low qiqiqi,,,

Abiz gimana nih… dari kemarin ada orang yang ‘teriak2’ ke gua kalau HP Android HTC Salsa yang harga normalnya 3,5Jt… hari ini dijual 1,5Jt aza… beuhhhh discount berapa persen tuh?

Emang sih… syarat dan ketentuan pasti berlaku. Di antaranya… HP yang dijual itu cuma 200 Pcs… harus pakai kartu kredit HSBC… dan harus cicilan 12 bulan.

Ga,,, gua ga tertarik kok sama Android. Untuk sekarang2 ini, gua cuma tertarik sama BB😀 Apalagi gua baru punya Onche kan… Jadi,,, jelas gua ga tergiur baca iklan itu di Kompas kemarin. Lagian gua ga suka sama Touch Screen… Perasaan, gua selalu salah ngetik kalau pakai Touch Screen hahaha…

Yupz… siapa lagi yang jadi ‘racun’ hari ini gua bolos kalau bukan si…………

Davdroid

Begitulah adanya… niat ke dokter SpOG di Tanah Abang hari ini… mendadak cancel dan gua jalan lebih jauh sedikit… sampai ketemu Thamrin City… truz belok kiri… lurusssssss sampai ketemu Plaza Indonesia… truz belok kiri sampai ketemu EX.

:p

Jam 9 gua sampai sana… antrian sudah cukup ramai. Mallnya buka aza belum…
Pas gua mau antri, ada pengantri lainnya yang bilangin gua buat tulis nama dulu. Semacam register deh. Sepagi itu, gua sudah di nomor urut 118 aza… ck ck ck…

Jadi, tadi pagi itu ada pengantri yang berinisiatif ngatur2 para calon pembeli… supaya ga rusuh. Setiap pengantri daftar nama di selembar kertas. Jadi kalau sudah pas 200, sisanya yaaa… bye-bye.

Gua heran, itu yang ngantri rata2 keluarin BB kok… Lantas kenapa dibela2in lagi ya beli HTC ini? Dari merk… yaaaaa bukan bermaksud membandingkan… tapi begitulah kenyataannya lebih terkenal BB.
Seenggak2nya itu yang ada dipikiran gua.

“Secara processor, HTC Salsa lebih ngacirrrrrrr dari BB kamu, Des!”

qiqiqiqi…

Jam 10 kurang, jumlah list nama lebih dari 200 kayaknya. Tapi tadi mereka ga disuruh pulang tuh. Mereka dimasukan dalam kategori “waiting list”. Yupz… ketentuannya 1 orang = 1 kartu kredit HSBC = 1 KTP = 1 produk. Jadi kartu kredit dan KTP kita dicocokin dulu. Kalau ternyata beda… teng tong… Anda gugurrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr… dan waiting list nomor 1 silahkan ganti posisi😀

Sistem ini gua demen nih…

Jam 10’an itu sih gua belum lihat orang2 HTC ‘turun lapangan’. Yang gua lihat cuma Security 2 orang, dan K, si calon pembeli yang berinisiatif itu.

Akhirnya… setelah bernegosiasi dengan pihak HTC, K bagi2in nomor urut ke orang2 yang tadi tulis nama. Gua… yang awalnya dapet nomor 118, begitu tuker nomor jadi 130 qiqiqi… Karena… 20 nomor pertama sudah dikhususkan untuk milis sebelah😉

Masuk ke dalem… Loh loh… kok gerai HTC’nya itu masih sepi yaaaaaaaa… Tanya-tanya ke SPG’nya… bilangnya jam 11 baru acara mulai. Itu juga kayak sambutan2 dulu… jadi mulai2 jualannya jam 12’an. Diselak ISOMA ***Istirahat untuk Sholat & Makan — kata buyer gua***, mulai2 jualannya jam 1. Huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa… lama niannnnnnnnnnn…

Ah… sudah dapet nomor ini ***biarpun nomor 130***, gua makan2 dulu aza di Aw Aw ^^
Lumayan deh gua duduk2 di sana… lumayan tepos maksudnya. Busyet dweh… sampai duduk aza sudah pegel… itu acara belum mulai2 juga.

Jam 11 sih mereka mulai acara sambutan2nya itu. Truz ada doorprize juga buat para undangan mereka. Berhubung gua lagi duduk di Aw Aw, gua ga nyaksiin seperti apa tuh acara…

Jam 1 kurang… baru gua beranjak ke lokasi HTC tadi. Duduk di kursi yang lagi2 bikin tepoz… Bukan kursinya yang ga empuk… tapi gua sudah kelamaan duduk neeehhh. Mau jalan2 dulu juga tanggung.

Jam 1 pas… jam 1 lewat… kenapa tuh acara jualan belum mulai2 juga yach?

Gua lihat SPG2nya lagi di-breafing untuk registrasi / periksa kartu kredit dan KTP. Truz sisanya gua ga lihat. Entah kenapa jam 1 itu ga langsung dimulai tuh acara. Gua lihat sih cukup banyak yang kecewa. Malah bisik2 tetangga gua denger,
“Aduh… saya izin kerja setengah hari loh ini. Ini mah jadi ga masuk sama sekali…”

“Iya, saya juga bilangnya cuma mau anter mama ke dokter. Kalau seharian begini mahhh mana percaya ya…”

Dan bisik2 tetangga lainnya…

Woooooooooooooooooooooooiiii kenapa belum dimulai woooooooooooooooooooiiiiiii… Gua kok ngelihat kayak kurang persiapan gitu ya tuh acara? Mulai dari pengantri yang mau-ga-mau harus atur antriannya masing2… sampai jam 1’an itu. Kok gua cuma lihat 1 orang yang bolak-balik… yang menurut K, dia adalah orang distributornya.

Haiyaaaaaaaaaaaaaaaaaaa… dan… sejak masuk pagi tadi, gua lihat itu mesin EDP kenapa cuma 1? Gua kira, mungkin gua salah lihat… tapi pas gua cuci tangan setelah makan di Aw Aw, pas bareng sama mbak SPG, gua tanya, “Mbak, itu mesin EDP cuma 1?”

“Iya… memang kita dapetnya cuma 1 nih…”

Jiiiiiiiiiiiiiiiiiiiaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa…

Okelah… mungkin ada alesan sendiri…

Baru jam 2 kurang, mbak2 SPG panggil nomor urut per-sepuluh. Nomor 1-10, 11-20, dst. Bayangkan…………….. gua di nomor 130. Dan jam sudah menunjukan pukul 2 kurang sedikit. Ini mah bener ngomongan bapak2 di sebelah gua, “Ini mah sudah izin 1 hari alias mbolos ya… bukan setengah hari lagi…”

=((

Ohhh bos… maafkan daku…😀

Percayalah… menunggu giliran s/d nomor 130 itu terasa luaaaaaaaaaaaaaaammmmmmaaaaaaaaaaaaaaaaaa’e rrrrrruuuuuuuuaaaaaaaarrrrrr biasa. Eh… ada kejadian ga enak juga… si K yang dari pagi tadi sudah berbaik hati bantu2 atur kita2… malah kehilangan nomor antrian dia :((

Entah mungkin jatuh… entah mungkin lagi sibuk bagi2 nomor jadi dia ga sadar nomor dia ‘kesabet’ orang. Entahlah… intinya… K yang bantu2 ini malah masuk ke daftar waiting list :((
Dia sempet tungguin sih, nomor dia ada ga yang bawa… n masuk. Tapi ternyata ga ada -atau belum ada?-

Kepegelan, keteposan, kecapekan, kelelahan, dan kekecewaan, perasaan senasib membuat gua dan beberapa calon pembeli lain… saling ngobrol hahahahaha… Ngobrol2 banyak banget… mulai dari yang berguna bagi nusa dan bangsa sampai yang ga ^^
Mulai dari tilang polisi s/d razia. Mulai dari gosipin acara HTC yang ‘agak tidak biasanya’ itu… s/d bahas besok ada brand lain yang menggelar acara serupa di Pasific Place kalau ga salah.

Eiitzz… agak tidak biasanya di sini maksud gua yaaaa karena biasa2nya begitu antri, dapet giliran, langsung masuk beli yach… Yaaa seenggaknya, dari 3x gua ngantri, baru x ini yang sampai jam 1 gitcu… ^^

Di saat terakhir itu… mulai ada orang2 yang dateng mau beli, tapi ternyata nomor antrian sudah habis kan… nah mulai ada aza orang yang mau bayarin nomor2 antrian yang kita pegang. Seseorang di depan gua bilang, nomor dia ditawar 300Rb. Hampir azaaaa gua ikutan ‘ngelelang’ tuh nomor 130 hahahahahahaha… Kalau ga inget perjuangan gua dari jam 9 pagi s/d tadi… dan kalau ga mengingat tampang kecewa Davdroid kalau tuh nomor gua lelang hahahaha… sudah naik ke podium deh gua,

“Mariiiiiiiiii mariiiiiiiiiiiiiii 300Rb… yaaakkk ada lagi yang mau? Ohhh yaaa 350Rb untuk bapak di depan sini… ada lagi? 350Rb satu… 350Rb dua… Berapa pak? 500Rb… yaaaakkk 500Rb satu… 500Rb dua…”

Dan langsung gua digiring security hahaha… ~Ngaco gara2 kelamaan nunggu~

“Kamu dari jam berapa di sini?”, temen ngobrol gua tanya.

“Errgg jam 9… Kamu?”

“Jam 9? Saya jam 6!” Dan kemudian di ho-oh in sama bapak2… “Saya jam 1 dini hari sudah ke sini… ternyata sepi dan ini stand belum jadi… jam 5 saya balik lagi ke sini!”

Eh busyet…………………..

Ya… akhirnya memang ngobrol2 sedikit me’relax’kan kita. Sampai akhirnya, dipanggilah nomor 130 s/d 140… dan itu adalah GUA.

Cek kartu kredit, cek KTP, akhirnyaaaaaaaaaaa sampai juga gua ke antrian kasir. Hikz… terharu… perjuangan gua dari jam 9 pagi… jam 1/2 4 baru bisa masuk ke antrian kasir.

30 Menit di antrian kasir… jam 4 pas……………………….. baru selesai deh tuh perjuangan gua. Akhirnya HP idaman Davdroid itu sudah ditangan… dan gua bisa pamit kanan-kiri-depan-belakang dengan temen ngerumpi tadi yang bahnkan namanya aza gua ga tau qiqiqiqi…

Pulannnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggggg…

“Entar malem ikutan ke Pasific Place ga? Ngantri s/d pagi?”

“OGENNNNNNNNNNNNNNNNNGGGGGGGGGGGGGGGGGGGG…” Big Big Big Big NO… Ehh… tapi kalau nanti nomornya bisa dilelang sih… hmmmmmm…

hahahahahahahahahahahahahahahahahaha…