Gua dan BCA

“Halo, Mbak… saya mau tanya kelanjutkan complain saya nomor 123456 mengenai billing saya yang ga dateng2… dan penampakan seseorang bernama Siti yang ngaku2 tinggal serumah dengan saya…

Cocok-cocokan data… ketak-ketik…

“Baik Bu Dessy… kami telah melakukan investigasi dengan pihak kurir, dan sampai sekarang mereka tidak bisa membuktikan siapa yang menerima billing Ibu itu… Dengan ini Ibu dibebaskan dari bunga dan denda keterlambatan sebesar 109Rb sekian. Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan Ibu.”

“Memangnya kenapa si Mbak begini? Ga biasa2nya loh…”

“Iya Bu, memang kami ada sedikit masalah dengan pihak kurir kemarin itu, yang menyebabkan hampir seluruh nasabah kami tidak terima billing mereka per Juli 2011 ini. Namun sekarang sudah selesai, dan kami pastikan billing per Agustus 2011 ini akan terkirim kembali.”

“Errg… tapi saya tetep minta billing per Juli kemarin dikirim ya Mbak. Secara kartu kredit saya banyak hutangan… jadi musti di cek-and-ricek satu2…😀 ”

“Baik Bu, saya bantu pelaporan Ibu meminta billing dikirim via email terlebih dahulu ya Bu…”

Done,,, semoga bener2 normal seperti biasanya…
Bukan masalah bunga dan denda keterlambatannya yang bikin BT. Eiitttzz… jangan nuduh kalau gua menganggap uang 109Rb itu kecil dan gua mau bayar.
GAAAAAAAAAAA… GUA GA MAU BAYAR😀
Gua yakin gua bisa complain sampai titik darah penghabisan dan gua pasti dibebaskan dari kewajiban bayar bunga dan denda itu. Tapi telepon bolak-baliknya itu lohhhh yang ribet. Mana di sebelah meja gua adalah meja mama gua,,, yang pasti mendengar setiap kali gua menjawab pas cocok2an data, “Mohon maaf nama ibu kandung Ibu?”

Qiqiqiqi… ga enak hati gua nyebut2 nama mama gua melulu hahahahaha…

Sempet terpikir nanti gua mau ganti nama ibu kandung gua wkwkwk,,, tapi nanti gua dianggap kurang ajar lagi hahahahaha…

Gua dan Kerjaan

Adoowww… ini sumpe niy… beberapa hari ini kok gua kesangkut masalah uang melulu yach. Dimulai dari ribetnya ngurusin pembukuan tragedi masa lalu, truz ngurusin tehnisi 1 orang yang selisih paham sama gua, sampai ngurusin customers yang tumben ‘kompak ngerjain’ gua ***dalam tanda kutip loh ya***. Please dweh…

Jadi gua ada 1 customer yayasan yang mengusung visi “Mencerdaskan Kehidupan Bangsa” yang cukup besar, terkenal, dan cabangnya dimana2. Suatu hari, gua ada invoice ke salah satu cabang mereka di Tangerang. Seperti biasa… mereka ga langsung bayar. Tuh invoice di tuker tanda terima dulu. Seinget gua, waktu kepala area mereka masih yang lama, gua pernah minta mereka transfer aza… tapi tuh cabang ga mau dengan alesan, di sana cuma ada bank I**. Bisa tebak ga😀 ?

Jadilah, setiap x jatuh tempo pembayaran, collector gua yang balik ke sana, bawa tanda terima untuk ditukar dengan uang cash.

Nah… kali ini, posisi tanda terima mereka ada di gua, dalam artian gua belum terima pembayaran kan. Minggu kemarin, gua coba telepon mereka, tanya pembayaran. Ihh… gua sebel deh pegang tanda-terima lama2 hahahahaha…

Pas gua telpon, “Mbak Dessy, saya sudah bayar… uangnya sudah saya titip ke tehnisi Mbak waktu kemari… 525Rb kan?”

“Hah??? Kapan??? Ada tanda terima dari tehnisi saya??? Soalnya tehnisi saya ga kasih ke saya!!!”

“Errggg… ga ada Mbak. Abiz invoice asli kan sudah di saya, jadi saya pikir, tinggal titip aza.”

“Tanggal berapa bayarnya?”

“Errggg… ga inget Mbak. Tapi saya lapor pusat tanggal 14 Juli, jadi pasti sebelum itu saya bayarnya.”

Dan bisa ditebak… begitu gua tanya tehnisi gua… dia jawab dengan lantang selantang pemimpin upacara, “KAN SUDAH GUA KASIH ELU DUITNYA WAKTU ITU!!!!!!!!!!!!!”

Gua juga ga mau kalah dong ya lantangnya… bak pembina upacara gua tanya, “KAPAN?”

“YA WAKTU ITU!”

“YA KAPAN?”

“YA LUPA!”

Gggggggggggrrrrrrrrrrrrrrrrr… kalau bisa makan orang, gua makan lu qiqiqiqi…

Gua emang pelupa sih… suka lupain password gua… tapi gua ga pernah lupa kalau terima uang. UANG GITU LOCH… ^^
Lagian setiap x terima uang, tuh uang langsung gua kasih mama gua yang duduknya cuma jarak 1 meter setengah dari gua. Lengkap dengan nomor invoicenya.

Gua sampai cek berkali2 loh… apa di laci gua ada uang 535Rb tak bertuan… apa dicatetan gua sudah gua tulis lunas. Bahkan gua juga ngubek2 file mama gua, apa mama gua ada terima uang segitu.

Ya ga ada hasilnya lah… wong gua ga terima :((

Ini masalah jadi ribet. Si customer sudah confirm ke tehnisi gua 4 mata kalau sudah benar ada serah terima uang di antara mereka… jadi dengan kata lain, customer gua ngomong, “TUH TEHNISI LU SUDAH NGAKU. SUDAH GA ADA MASALAH DONG DI GUA. TINGGAL ANTARA LU DAN TEHNISI LU!”

Kacau ga tuh.

Sampai saat ini, tuh uang ga bisa dibuktikan siapa yang salah. Iyalah… tehnisi gua juga ga ada tanda tangan kertas apapun dari gua kalau gua sudah terima itu uang. Tapi di atas semua itu,,, yang gua heran… kenapa yayasan sebesar customer gua itu, kok bisa2nya keluar uang tanpa tanda terima apapun dari pihak mereka?

N E X T… mendadak ada 2 orang customers yang confirm sudah transfer ke rekening BCA kantor gua pada tanggal yang sama… dengan nominal yang sama juga. Ini gua minta mereka fax bukti transfer aza susah sekaleeeeeeeeeeeee…

Terakhir, ada 1 orang yang ditelepon pagi bilangnya ke bank, siang bilangnya ke bank, sore juga ke bank. Gua jadi bingung sebenernya dia karyawan bank apa karyawan customer gua hahaha…

Berhari2 gua tanya sudah bayar belum, dijawab SUDAH.
Berhari2 gua cek, ga ada.

Baru tadi dia respon kalau sudah dibayar tanggal sekian, ke BCA, sebesar x rupiah.

Sampai siwer mata gua ngecek transaksi bulan Juni – Juli… ga ada tuh nominal sekian yang masuk. Pas gua minta di fax bukti transfernya…

Baru ketahuan…………………………….. DIA TRANSFERNYA X dikurangi PPH23 dan biaya LLG. Yaelaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa… Mbak, sampeyan seko awal ojo ngomong transfere X toh mbak…wong mlebune mung Y, kowe gawe mripatku tambah mines’e…😦

Gua dan Weekend

Kalau ini sih soooo standard. Makanya sekarang gua jarang post weekend yach…😀

Hari Sabtu malam gua ke TA. Selain ambil barang di Cosway, gua beli sandal baru. Truz jalan2 aza berdua sama David. Tadinya gua masih pengen lihat2 baju juga, tapi si David ngikutin aza… jadi ga jadi deh hahahahaha… Kata dia, kalau baju2 gua di lemari bisa ngomong, setiap x gua buka lemari abiz mandi… semua baju gua pada jejeritan, “Pilih aku hari ini… pilih aku… aku bosen di lemari 4 pintu dengan aroma kamper ini…” hihihihi…

Truz hari Minggu gua, David, n mama ke Mangga Dua. GUa coba2 beli sterofoam buat packing produk2 yang musti di handle with care. Tadinya mau dibuntel2 pakai bubble wrap, cuma kok jadi ga rapi. Ini sebenernya sindiran David nih :((

Jadi si David kan baru punya HP HTC Salsa yang dibeli dengan penuh perjuangan plus pemotongan uang makan karena ga kerja kan…😀

Nah tuh HP belum ada silicon casenya di sini. Dia dengan niatnya buka2 web China loh… truz mau beli dari sana. Niat amat tuh orang. Harga siliconnya sama ongkirnya, ya mahalan ongkirnya dong…😦

Jadi pas di twitter gua baca mention dari @tokoacchape –> sekilas bacanya mirip toko apache ya? hehehe…
Kalau tuh OS jual silicon casenya HTC Salsa, langsung deh gua pesenin buat si David.

Nah pas tuh barang dateng ke David, dia yang baru x ini belanja online, takjub juga sama packingnya si @tokoacchape. Dipacking rapi pakai sterofoam seperti packing’an waktu gua beli parfume online, truz dibungkus pakai kertas kado qiqiqi… Dan dia langsung banding2in sama packingan gua yang ala kadarnya… dan langsung diledek2in.

“Begini dong kalau kirim barang… nah elu, dibuntel2 kayak gitu… orang yang terima bingung, lahhh kok banyak banget kertas korannya nih orang?”

Huahahahahahahahaha…

Emang gua suka membuntel2 dengan kertas koran supaya lebih safe aza. Yaaa… kan gua menjual dengan murah… jadi gua pakai kertas koran aza buat buntel2nya… toh nanti gua bungkus pakai kertas kopi juga kok. Yang penting aman dan murah kan? Nyatanya, buyer2 gua ga ada  yang complain kalau barang rusak lah, pecah lah, tumpah lah, dll. Yang penting kan paket selamat.

Nah… gua diketawain abiz2an… malah dia bilang, kalau ada questioner RCD

Kualitas barang? BAIK.
Kecepatan pelayanan? BAIK.
Keramahan seller? BAIK.
KEMASAN? KURANG.

Huuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu… malah dia bilang, nanti ada yang tanya, “Sis… aku pesen kosmetik kenapa yang dateng koran bekas?”

Huuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu…

Oke, akhirnya kemarin pas ke Mangga Dua, David suruh gua beli sterofoam beberapa buat percobaan, truz kertas kado. Menurut dia, kertas kado itu lebih tebal dibanding kertas kopi. Jadi pasti lebih nyaman baik di gua, kurir, dan buyer.

Iya deh… semoga gua ga perlu mark-up harga jual gua. Karena sampai detik ini gua bisa bilang kalau harga jual produk Cosway gua adalah harga terendah di internet. Kemarin di stockist aza, si encinya tanya, “Kamu jualnya berapa harganya?”

“Ya… segini juga.”

“Lah? Jadi ga ada untung?”

“Ada kok… kan saya dapet dari Direct Bonus?”

“Ohhh iya…”

Qiqiqiqiqi… #LOH ujung2nya iklan juga hahahaha…

Eh iya, gua di Mangga Dua beli batik juga. Batiknya kayak daster tapi kata Oma yang jual, ada benang2 emasnya dan sayang kalau dipake tidur.

“Ah seksi begini, malu pakainya, Oma…”

“Yeeeeeeeeee ketinggalan jaman nih kamu. Itu amoy2 Cung Kuo kemari beli ginian loh. Mereka jalan2 di mall begini…”

“Yaaaaaaaaaa… mall di sana Oma… kalau mall di Indonesia, yang ada dibisik2in orang, “Kok pake daster sih ke mall?” Iya kan?”

“Ahhh ga lah. Kamu mah pantes pakai ini. Kalau Oma yang pakai tuh… baru deh dibisik2in, “Perawan lewat!” Ya ga?”

Hahahahahahahahahahahahahahaha… Omaaaaaaaaaaaa Omaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa…

Bagaimana weekend kalian?😉