Terima kasih buat semua teman-teman yang sudah say CONGRATZ atas Peneguhan Pernikahan Gerejawi orang tua gua

***

Setelah 1 tahun lamanya gua skip dari dunia program kehamilan, hari Jumat kemarin gua ke dokter lagi. Hmm… gua ga balik ke dokter kebapakan gua sih. Gua coba dokter lain lagi. Ini sih sebenernya bisa dibilang “proyek nothing to lose” aza sih hahaha…

Jadi ada 1 orang mantan teman kantor David yang cerita kalau dia sudah lama program hamil tapi ga berhasil2. Truz, dia dikenalin sama temannya ke dokter umum di Tangerang sana, namanya Dokter Trisna Wulan. Dan hasilnya, baru 2x dia konsultasi di sana, dia hamil. Katanya lagi, dia juga ajak 2 orang teman dia yang juga ingin hamil, dan semuanya berhasil sama dokter umum ini.

Secara logika, masa dokter umum ini bisa lebih baik daripada dokter kebapakan gua ya… Wong gua yang sudah diubek2 2 dokter spesialis aza ga melendung2… masa sama dokter umum bisa? Tapi ya biar bagaimanapun, ga ada salahnya dicoba ^^. Sambil menata dan memantapkan hati untuk program inseminasi seperti yang dokter kebapakan gua bilang ***iya, si dokter sudah sebut2 soal inseminasi loh😀 ***, jadi gua coba dulu ke dokter umum ini. Siapa tau gua bisa mengikuti jejak teman David dan 2 orang temannya itu ^^ ***Amin…***

Ternyata ga jauh2 amat Klinik-nya Dokter Trisna Wulan itu… lokasinya persis di seberang RS. Usada Insani yang di Pasar Anyar. Sebelumnya, gua sudah telepon dan dapet nomor 28… tapi pas dateng ke sana kayaknya ga rame2 amat. Mungkin karena gua datengnya juga sudah malem x.

Langsung registrasi pasien, truz tunggu 2 pasien dulu, baru giliran gua. Begitu gua + David masuk ke ruang praktek, susternya langsung suruh gua tiduran di dipan periksa, sambil tanya gua ada keluhan apa. Gua bingung juga jawabnya ada keluhan apa hahahahaha… jadi gua cuma bilang kalau gua mau program kehamilan.

Pas dokter ke bilik periksa, dokternya tanya juga gua ada keluhan apa. Gua lagi2 bilang mau program kehamilan… dan dokternya langsung tanya2 standard seperti pertanyaan dokter2 lain pada waktu kunjungan pasien pertama x.

“Sudah berapa lama menikah?”
“Mens terakhir kapan?”
“Sakit ga kalau mens?”

Perut gua diperiksa juga… Gua sempet bilang ke dokternya kalau gua suspect PCO. Truz dokternya tanya selama ini gua dikasih obat apa… Wah… gua lupa obat apa aza secara sudah 1 tahun gua stop ke dokter kan… tapi gua inget dulu dokter W pernah kasih gua Glucophage, jadi gua bilang kalau gua dikasih Glucophage dulu.

Selesai diperiksa, dokternya langsung kasih lihat gambar PCO. Jadi dokter Trisna Wulan ini memang sudah sering menangani pasien program kehamilan juga, terbukti di meja dia sudah ada tuh gambar2 rahim wanita dan masalah infertilitas. Jadi dokternya langsung bukain gambar PCO.

“Sebelumnya, kamu sudah tau apa itu PCO? Dan bagaimana kondisi rahim PCO?”

Ini jujur gua ga tau loh. Selama ini gua berobat ke dokter yang sibuk dengan pasien super banyak… jadinya gua ga sempet minta penjelasan ini itu seputar PCO. Baru kemarin gua dikasih tau… intinya…
“Indung telur wanita normal itu… mulus. Di dalam indung telurnya ada sel telurnya… tapi kondisi indung telurnya mulus. Sedangkan orang PCO, kondisi indung telurnya benjol2 seperti kista-kista banyak… itulah PCO.”

Truz gua dikasih tau, kalau orang normal, siklusnya dari mulai produksi sel telur, sampai mateng dan pecah… truz ketemu sperma atau tidak, sampai terjadi pembuahan atau menstuasi itu gimana…

“Kalau PCO, ada juga yang sel telur sudah matang, tapi ga pecah2… dan ga keluar dari indung telur menuju rahim. Ini harus dipecahin…”

Truz gua kasih lihat hasil2 USG gua mulai dari pertama gua dibilang PCO sampai hamil dan keguguran tahun lalu… dokter bilang, “Iya, ini memang PCO.”

Dokternya juga berpesan kalau kita semua harus serahin ke Tuhan aza, “Saya sudah 3x bayi tabung, dan ga berhasil loh!”

Yupz… teman kantor David juga bilang kalau dokternya ga punya anak😦
Tapi justru dalam kekurangannya, dokternya berhasil sering x membantu orang lain hamil🙂

Pertemuan pertama kemarin sih masih standard. Dokternya cuma kasih obat untuk 3 macem… Metformin 500, Dalfarol 300, dan Profertil. Ouuuchhh welcome back Profertil😀
Truz gua dikasih tanggal keramat buat eM*L lengkap dengan gambar posisi. Jadi abiz eM*L harus nungging selama 30 menit katanya… hihihihi…

Selesai konsultasi, gua cuma bayar 50Rb untuk jasa konsultasi dokternya… dan tebus obatnya 188Rb.
Kita amini aza lah ya… semoga dokter x ini cocok juga buat gua.

Aminnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn…