Ughh… pagi ini gua BT banget😦
Tapi sekarang sudah ga siy… setelah gua telepon seseorang truz cooling down sendiri hehehe…

Entah ya… mungkin gua lagi sensi aza nih😀

Sudah tau kan kalau gua cuma punya pembantu pulang hari ***ga ada pembantu tidur di rumah gua***? Nah… punya PRT harian itu, ternyata ga lepas juga ya dari masalah hahahaha… Gua kira, PRT harian itu berarti ga pusing lagi urusin makan dia, maupun keperluan pribadi dia… ga taunya……………………. hampir setiap hari gua berurusan sama kebutuhan mendasar manusia itu.

Jadi PRT harian gua yang sekarang –> orang dari Sumatera ***gua panggil si bibi***, suka ngomong LAPAR LAPAR.

Misalnya dia mau pinjam uang ***ini nih kalau PRT pulang hari, paling sering deh pinjam uang***, pinjamnya kadang 50Rb, kadang 100Rb… Nah setiap x mau pinjam, gua tanya kan buat apa, dia selalu jawab,  “Buat makan lah… lapar aku! Lapar aku!” gitu terus…

Kalau dia kena penyakit Senin alias hari Senin ga masuk, kalau gua tanya kenapa, pasti dia jawab, “Sakit maag aku. Lapar aku! Lapar aku!” hahahahahahaha…

Pernah juga kalau dia terlambat datang, pas gua tanya, dia juga jawab kalau dia sarapan dulu karena lapar aku! lapar aku!

Lama2 kok LAPAR LAPAR’nya itu menganggu banget bagi gua. Masalahnya kan setiap orang juga perlu makan… dan dia juga dapet gaji dari gua + kantor gua, kok masih sering pinjam2 uang dengan alasan lapar. Selama dia kerja di gua sih, kalau gua ada kue, bahkan kalau kebetulan pagi2 gua ke pasar, gua kasih ke dia tuh… kadang roti, pernah juga bubur, nasi uduk, dll. Hhhmmm gua maunya… ya jangan dijadiin ‘tuman’ donk ya… Kalau kebetulan ada, gua kasih…
Tapi kayaknya si bibi ini jadi kebiasaan deh.

Pernah suatu hari gua tanya, “Berarti kalau ga kerja ga makan donk?”

Dia jawab, “Iya… ga makan…”

Aneh kan? Padahal si bibi ini sudah janda, tinggal sendirian… dan anak2nya sudah besar, malah sudah punya cucu. Anak2nya + cucu2nya itu di Medan… jadi si bibi benar2 merantau sendirian. Dia sering cerita kalau gajian suka kumpulin truz beli barang buat cucunya kalau pulang nanti… truz pernah juga kirim ke kampung buat anaknya. Please deh… anak2nya sudah besar kok masih dikasih uang sama ibunya begini? Kalau ibunya berkelimpahan sih gpp… tapi ini kan ibunya juga susah-payah di Jakarta😦
Pernah juga habis dapat THR kemarin, si bibi besoknya pinjam uang lagi buat makan, gua tanya emang THR kemana? Dia bilang dibeliin anting buat investasi. Kacau……………….

Gua tau makan itu kan kebutuhan dasar manusia ya… ada orang sampai berani bunuh2an demi makanan… ada orang yang sampai berani mencuri karena lapar. Gua jadi mulai was-was nih… masalahnya si bibi ribut lapar-lapar melulu. Apa jujur apa ga jadinya nanti nih orang.

Soalnya, walaupun selama ini belum ada barang / uang yang hilang, gua perhatiin si bibi tau aza setiap ada ‘pergerakan’ baru. Misalnya… gua kemarin habis telepon sama teman gua pakai Flexi, truz tuh HP masih gua taruh di piano. Masa pagi2 dia bilang, “Eh… Dessy punya HP baru ya? Itu warna merah, bibi lihat itu! Kalau ada yang sudah ga terpakai, kasihlah ke bibi!”

Ada apapun yang baru, maupun dia baru lihat, pasti dia comment begitu. Gua kan jadi was-was😦

Ada lagi… si David kan suka males pegang duit coin. Jadi recehan 100 perak, 200, 500 perak, suka ditaruh begitu aza di meja kamar. Nah suatu siang si bibi pernah bilang ke gua, “Eh itu si David ga mau kali ya sama recehan? Biar buat bibi aza ya… lumayan buat makan! Lapar aku! Lapar aku!”

Males ga tuh😦 Pegeng kuping gua tiap hari dengar LAPAR AKU! LAPAR AKU!

Dan puncaknya pagi ini… dia habis dari rumah, langsung ke kantor ***memang dia pegang rumah gua + kantor gua***, begitu  masuk langsung cari gua, ngomong,  “Des, kasihlah uang dulu ke bibi untuk sarapan. Lapar aku! Lapar aku!”

Gua kebetulan lagi abiz ‘ngomel’ ke karyawan *), gua jadi BT. Tapi gua masih sadar kalau makan itu kebutuhan mendasar, dan dia bisa sakit kalau ga makan, jadi gua tanya, “Berapa?”

“Berapa aza lah seikhlasnya Dessy!”

“Seribu?”
Terus terang pas gua ngomong seribu itu karena gua sudah keki… sudah kemarin2 setiap ngutang bilangnya lapar. Sekarang berani minta ***bukan ngutang*** juga karena lapar.

“Buat beli bubur, Des. Tiga ribu aza deh!”
Gua kasih deh 5Rb tadi.

Truz dia kerja seperti biasa… sampai tiba saatnya pulang, dia ga pulang2. Alasannya hujan deras. Emang iya hujan deras,  tapi pas gua suruh pulang, sudah berhenti… gua malah tanya mau bawa payung ga?

“Nanti lah saya pulangnya!”

Ya sudah gua balik kerja. Eh… tau2 dia datang ke ruangan gua truz berdiriiiiiiii aza ga ngomong apa2… kayak anak yang habis dimarahin truz minta maaf ke mamanya gitu. Gua sampai tanya, “Mau apa sih ga balik2?”

Truz dia nyengir sambil tangannya nadah2 gitu…

“Hah??? Apaan?”

“Pinjamkan bibi 100Rb ya Des? Lapar aku! Lapar aku!”

Mateeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee…………………

* * *

P.S: *) Gua kesel sama karyawan karena tadi ada 3 orang datang ke gua minta gajinya hari ini. Padahal sejak kantor ini berdiri s/d hari ini, gajian selalu ditanggal terakhir setiap bulan, kecuali tanggal tersebut hari libur.

“Senin!”

“Sekarang aza donk… kan besok libur!”

Ihhh… bagi gua itu kurang ajar.