Ini nih… kejadian juga akhirnya paket yang gua kirim via JNE ‘merantau’… hikz…

Tanggal 1 November’11, gua kirim paket ke buyer a/n Arin – Bekasi Timur.

Tanggal 3 November, gua cek ternyata statusnya CRISCROSS sejak kemarinnya –tanggal 2–.


Tadinya gua kira kayak kejadian beberapa saat yang lalu… dimana pernah gua kirim paket dari Bandung ke Amuntai Tengah, Kab. Hulu Sungai Utara, Kalimantan Selatan… eh tau2 tuh paket munculnya di Ketapang, Kalimantan Barat. Waktu itu, pihak JNE Ketapang cukup korporatif dengan mengirim SMS ke buyer gua… kasih kabar kalau paketnya salah sampai, dan mereka return dulu paket tersebut ke JNE Jakarta, baru kemudian JNE Jakarta kirim kembali ke Kalimantan Selatan.

Tanggal 3 November itu, gua telepon ke customers care JNE untuk cek. TERNYATA… arti CRISCROSS adalah = paket gua tertukar. Set…dah!

Truz gua tanya2 kan CRISCROSS itu tertukar gimana… ga taunya… ternyata paket gua RESINYA tertukar dengan paket seller lain. Jadi… pas tanggal 1 November itu, gua dan seller Mommy Love Baby, sama2 kirim paket ke buyer kami masing2 di agen JNE yang sama… yaitu agen JNE SPBU Istana Dadap, di Pesing sana… (Jl. Daan Mogot). Nah, kami masing2 dapat resi yang SUDAH BENAR… dengan kata lain, resi yang gua pegang adalah benar resi untuk Arin – Bekasi Timur, dengan nama pengirim Rumah Cantik Desi. Sementara Mommy Love Baby pun pegang resi untuk buyernya –Erni – Jakarta–.

Tapi yang disayangkan… mungkin karyawan JNE SPBU Istana Dadap habis begadang x ya malamnya… jadi pas kerja ga konsen. Itu copy dari resi gua, ditempel di paket untuk Ibu Erni… sementara copy dari resi Mommy Love Baby, ditempel di paket untuk Ibu Arin. Mabok ga tuh?😦 Jelas2 nama Arin dan Erni tuh beda… yang 1 Bekasi Timur, yang 1 Jakarta pula!

Ya truz selanjutnya begitulah… tau2 pas sampai di Perwakilan JNE Bekasi, pas dicek… kok di resi yang ditempel itu a/n Arin – Bekasi Timur… kenapa label yang tertera di paket ditujukan ke Ibu Erni, Jakarta? Disitulah muncul status criscrossnya.

Gua langsung ga tenang nih… langsung gua telepon2 ke JNE –yang setengah mati antri’annya, sampai2 gua berpikir kalau kita sudah hafal jingle’nya JNE baru kita diladeni–… terus jawaban yang gua dapat sih… ya standard jawaban mereka, “Kami teruskan ke Operasional ya Bu…”

Tanggal 4 November malam, gua belum dapat jawaban yang memuaskan. Pas gua cek di web sih… resi gua –yang artinya paket untuk Ibu Erni–, sudah di’return ke Jakarta, dan dari Jakarta pun sudah diteruskan ke alamat Ibu Erni. Ini artinya sudah ga ada masalah di Ibu Erni. Nah… masalahnya itu di gua!

Paket gua entah dimana… karena sampai tanggal 4 November malam itu, jawaban customers care JNE masih sama… akan diproses… diteruskan ke Operasional… dicek… dll…

Hari ini, tanggal 5 November, karena gua merasa pengecekan mereka lama… gua akhirnya samperin tuh agen JNE SPBU Istana Dadap… kebetulan ada bapak’nya…

“Pak, saya mau complain paket saya… resi ini tertukar paketnya dengan orang lain!”

Si Bapak melihat resinya, kemudian, “Oh… iya, tadi orang pusat sudah ada yang telepon saya… minta saya cariin nomor resinya. Ini lagi diproses untuk dikirim ulang ke alamat Ibu Arin di Bekasi Timur.”

Gua ga mau percaya begitu aza donk ya… jadi gua minta si bapak cariin resinya. Akhirnya si bapak suruh karyawannya cariin resinya.

Kemanaaaaaaaaaa… kemanaaaaaaaaaaaaa resinya…
Dicariin lumayan lama tuh… sampai ketemu.

“Ini Bu, tertukarnya dengan resi ini.” Si Bapak memberikan resi a/n penerima Erni – Jakarta… dengan pengirim Mommy Love Baby.

“Oke… tolong bapak cek di web JNE, resi ini statusnya bagaimana? Paketnya sudah sampai dimana?”

Truz si bapak2 cuma garuk2 kepala. Set… dah! Gua tegasin sekali lagi kan gua minta kepastian… eh si Bapak ngomong, “Kita ga online, Bu!”

What????????? Kalian itu agen JNE yang sudah komputerisasi… bagaimana bisa kalian ga ada koneksi internet untuk paling tidak cek resi?
Pantesan pas tadi ada orang juga complain karena kirim dokumen kok ga sampai2… malah dia lebih lama lagi, kirimnya akhir Oktober kalau ga salah, pantesan si bapak cuma bilang, “Ditinggal aza ya Pak!”

Beuhhhhhhhhhhhhh…

Ini gua sudah feeling nih. Berarti tadi… anggap memang ada orang pusat yang telepon si bapak, minta dicari resi yang tertukar dengan resi gua, kok ya si bapak ga langsung cari ya? Pas gua datang baru tuh dicari2in kan? Berarti si pusat belum terima informasi resi yang tertukar itu dong?

Truz si bapak telepon2 gitu… kayaknya telepon ke pusat, tapi kayaknya ga berhasil.
“Iya Bu, tadi sudah ada orang pusat telepon ke sini, minta dicariin resi yang tertukar ini.”

“Truz Bapak sudah kasih tau belum?”

“Belum… nanti kalau dia telepon lagi baru saya kasih tau!” –aneh ga tuh? Dari Hong Kong! Lah pas gua datang baru mereka cari2 gitu!

“Truz tadi Bapak bicara sama siapa orang pusatnya?”

“Wah… saya ga tanya namanya Bu!”

PLEASE DEH… SITU MELAKUKAN KESALAHAN FATAL DENGAN SALAH TEMPEL RESI DI PAKET… DAN SITU ENTENG AZA JAWAB BEGITU?

Akhirnya gua minta fotokopi resi yang a/n penerima Erni – Jakarta itu… tapi katanya ga tau fotokopi terdekat dimana. Ya sudah, akhirnya gua minta ijin buat gua bawa aza resi itu… toh paketnya Ibu Erni sudah sampai ini…

Mau ga mau si bapak kasih.

Dari sana, karena gua yakin seyakin2nya si bapak ga akan segera telepon JNE, gua pergilah ke JNE pusat. Langsung ke customers care aza… tunggu sebentar… akhirnya keluar juga seorang petugas…
Bapak petugas ini sampai kirain gua = orang agen JNE SPBU Istana Dadap itu… secara gua bawa2 resi a/n penerima Erni – Jakarta –resi yang gua ambil dari Pak Agen tadi–

“Bukan Pak, saya pengirim paketnya!”

Tau ga… si Pak Pusat ini… baru dapat info nomor resi yang tertukar itu ya pas gua kasih lihat resi yang gua bawa. Kacau ga tuh Pak Agen… sudah tau kesalahan di pihak dia… kok ya ga langsung dikerjain.

Ya begitulah… sampai tadi gua bicara 6 mata dengan Pak Pusat –6 mata sama mata David😀 –, gua dapet jawaban bahwa:

1. Paket gua belum bisa dilacak kemarin2 karena nomor resi yang dipegang Mommy Love Baby baru ketahuan tadi –ya pada saat gua bawa tadi–.
2. Pak Pusat akan menghubungi Ibu Erni, tanya apakah paket gua sempat diterima oleh Ibu Erni. Ya memang bisa aza yang terima itu pembantunya si Ibu Erni, truz menunggu kurir JNE ambil lagi karena salah drop.
3. Selain mengecek di Ibu Erni, Pak Pusat akan melakukan pengecekan di bagian operasional, katanya namanya Tomang 3, apakah paket gua ada di sana.
4. Jika paket sudah ditemukan, paket akan langsung dikirim ke alamat Ibu Arin di Bekasi Timur.
5. Dalam beberapa hari ke depan, jika paket tidak ditemukan juga, maka paket gua dianggap hilang di Jakarta!

Mateeeeeeeeeeeee ga… Oh iya… resi yang tertera di a/n penerima Erni-Jakarta itu, ga bisa ditrack di web… tulisannya “DATA NOT FOUND”.

Tadi kita sempet juga ngomongin seandainya paket gua hilang… prosedurnya gimana2 gitu… huuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu…

Ya… tolonglah Pak… do the best effort lah… Tolong dipercepat lah Pak!

Iya Bu… pelanggan lain yang complain juga minta begitu. Kami akan melakukan secepatnya Bu… karena kami banyak juga nih yang harus dicek.

Hah? Kalau begitu JNE ini banyak yang complain???” –belaga kaget padahal di internet sudah bejubel tuh caci-maki buat JNE–

Uggghhh…
Tadi sore, sepulang dari JNE Pusat… gua telepon ke Ibu Erni. Nomor teleponnya ada di resi yang gua ambil dari Pak Agen. Ibu Erni bilang, ga ada paket nyasar ke rumahnya… cuma nanti jika ada, Ibu Erni akan menghubungi gua.

See…………………….. Jadi yang paling pasti adalah paket gua ada di operasional mereka! Kenapa ya mereka ga menghubungi gua ataupun buyer gua sama sekali? Capede!!!

#Kecewa berat!

***

*)BTW, tadi pas gua complain kenapa line telepon lama banget baru diangkat, katanya karena antrian banyak dari seluruh Indonesia. Hmmm… kok kalau gua telepon customers service bank… ga pernah lama2 ya diangkatnya? Hmmm…