Karena satu dan lain hal —ceileee– pagi ini, jam 8, gua sudah muncul di Pasific Place🙂

Ga kok… ga… gua ga mau ikutan beli Blackberry Bellagio a.k.a Onyx 3 yang lagi HOT itu. Gua sudah punya BB… malah belum lunas pula hihihi… Gua cuma mau nganterin David beli BB Bellagio —pletak… sama aza Des!—

Dari kemarin gua sudah dapet foto di BBG dari temen SMA gua yang baru aza lewat sana… katanya antrian yang mau beli BB Bellagio sudah panjang… padahal pagar / tenda buat antriannya baru dipasang.

Gua lihat dari fotonya sih, yang antri tampang2 joki gitu hihihi… Ga tau deh bener2 joki apa mirip doang…😀 hehehe…

Truz malemnya temen di BBG update lagi kalau para pengantri itu dibubarin paksa sama polisi dan doggy polisi juga… katanya jam 6 pagi baru boleh antri.

Dari awal gua sudah bilang ke David, jangan ngotot… dateng boleh… tapi jangan terlalu taruh harapan tinggi deh… secara BB itu kan di Indonesia sudah jadi HP sejuta umat, jadi kalau HP sejuta umat itu discount 50%, berarti ada sejuta umat yang tertarik dan pastinya rela antri desek2an, bener ga?

Jam 8 pagi gua sampai sana, gilaaaaa sudah ada sekitar 2000 orang x di sana. Formasi juga acak2an… ga ada antrian sama sekali… yang ada, cuma kerumunan ga jelas. Gua sempet tanya2 ke mereka… ada yang bela2in nginep dari semalem.

“Diusir sih… tapi kita ke gedung2 sebelah2 aza…”

Ceweq remaja di sebelah gua, antri dari jam 8 malam dan belum pulang sampai tadi. Eh busyet… emaknya kemana nih anak, kok ga nyariin ya? hahahahahahaha… Jangan2 dia punya toko HP di Roxy.

“Iya loh Ci, kenalan saya yang buka toko HP di Roxy… hari ini libur. Semua karyawannya disuruh antri di sini!”, komentar seorang pengantri.

Waktu gua dateng, gelang merah sudah dibagiin… tapi ga sampai 1000 gelang. Iya… jadi kan jatah penjualan 1000 doang, nah orang2 yang dateng tadi pagi sudah ada yang dapet gelang. Kata mereka, ga dibagi semua karena pengantri buat ambil gelangnya itu rusuh juga. Ga ada jalur antrian… dan ga bisa diatur bahkan sama polisi sekalipun. Akhirnya… dilepaslah si doggy perkasa, baru deh bubar hahahahahaha…

Nah pas gua dateng itu, orang2 pada antri ga tentu arah buat dapetin gelang lagi. Sempet tanya2 ke Security apa gelang akan dibagi2 lagi. Kalau misal ga dibagi, ya sudah kan mereka pada mau pulang. Tapi ternyata ga dapet jawaban yang jelas dari mereka. Gimana ya… gua bilang dari awal juga persiapannya kurang. Masa peminat BB sudah begitu banyak… panitianya ga keluar2… beuhhhhh katanya lagi meeting. Meeting apa lagi coba. Bukannya dari awal harusnya dipersiapkan.

Formasi bertumpuk2 dari Security mulai dari yang pakai baju putih sampai baju safari… juga ada polisi. Denger2 ada Brimob juga.

Jam 1/2 9, kerumunan tambah banyak… dan terpecah dua. Orang2 yang belum dapet gelang berbondong2 ke sisi lain dari kerumunan pertama. Gua juga samperin ke sana. Ternyata di sana ada bule dan beberapa orang panitia. Si bule kasih kode ke kita semua untuk duduk di lantai… sambil menunggu kerumunan terurai.

Hufff… nyuruh duduk para pengantri itu ga gampang loh. Gua sih maklum ya… pertama gua dateng, ada 2000 orang… tapi makin lama makin banyak… dan gua rasa sudah ada 5000 orang x.
Itu akses ke lokasi sudah dikasih police line dan polisi sudah banyak yang jaga… katanya sudah ga boleh ada yang masuk lagi.
5000 pengantri tadi kan sudah desek2an… dan begitu si bule keluar, kerumunan pengantri di sisi pertama juga gabung semua ke sini. Truz sekarang disuruh duduk. Ya susah lah… Bagaimana caranya duduk dalam kondisi mepet-kejepit begitu? Paling2 cuma bisa jongkok… itu mah sama aza bikin kaki kram😀

Sambil berusaha nyuruh pengantri duduk, air mineral gelas mulai dibagi2in. Hmmm… truz ga lama si bule ngomong dalam bahasa Inggris dan ditranslate sama seorang wanita. Intinya…

Mereka sangat terkejut dan senang dengan antusias para peminat BB yang begitu banyak. Mereka menjanjikan akan melakukan yang terbaik… dan mereka sudah melakukan kesepakatan dengan perusahaan kalau semua orang yang antri tadi akan kebagian BB semua.

Hhhhmmm… entah janji tinggal janji… atau janji yang lebay. Tapi gua ga yakin dengan kalimat semua yang antri tadi akan kebagian BB semua.

Mereka tetep suruh pengantri duduk… ya sebagian orang memang duduk, sebagian lagi tetap berdiri. Seperti yang gua bilang, bukannya ga mau duduk, tapi bagaimana caranya duduk dalam kondisi mepet-jepit begitu? Disuruh keluar dari kerumunan dan duduk di samping2 juga mereka ga mau. Pasti ga percaya dengan kalimat semua yang antri akan kebagian BB hahahahaha… Gua juga ga percaya sih.

Beberapa orang di bagian depan, akhirnya satu-persatu dipanggil dan disuruh masuk ke dalam. Nah… di sini mulai rusuh deh. Disuruh masuk 10 orang, yang mendesak ke depan hampir semua. Yang ada… dari yang tadi duduk, ya sudah berdiri lagi. Dan dempet2an tambah parah. Orang2 pada mulai emosi…

“Duduk, Monyet!!!”

“Woi… jangan angkat2 tangan! Bau tau!”

hahahahaha… mas2 di posisi belakang mulai ngoceh2 pakai bahasa Jawa yang intinya kenapa dia ga maju2 sementara antrian dari samping didesek terus hahahaha…

Ditambah lagi teriakan2 yang ditujukan ke si bule kalau mereka minta nasi bungkus pakai telor dan jengkol hahahahahahaha… Kisruh! Dan sudah mulai ada pengantri yang pingsan tuh… beuhhhhhhhhhhh…

Gua… cukuplah gua melihat dari sisi belakang. Gimana ya… gua mau ikutan antri, tapi gua ngerasa situasi ga memungkinkan. Jadi cukuplah gua berdiri di belakang sambil ngobrol2 sama polisi😀

Berhubung suasana semakin lama semakin ga terkendali, acara diambil alih sama polisi. Pak Kapolsek Kebayoran Baru, Kompol Hando berdiri di depan… dengan tegas memerintahkan para pengantri untuk duduk… dan menjanjikan semua orang akan dapet BBnya… asal sabar.

Ya… bisa ditebak lah… mana ada yang dengerin. Pengantri tetep berdesak2an… dan hanya sebagian orang yang duduk. Sampai serak pak Kapolsek teriak2 juga ga digubris.

“Mohon duduk dulu… biar kami bisa atur yang terbaik!”

“Please sit down. Peristiwa begini di Gelora Bung Karno dulu ada 2 orang meninggal. Jangan sampai di sini ada yang meninggal juga. Cuma 2 JT nyawa melayang! Inget Pak… Bu… keluarga Anda menunggu di rumah. Anda semua di sini kan sudah dewasa. Lebih penting mana BB atau keselamatan?”

Yang dijawab dengan, “Blackberry………………………………..”
:-((
Hati2 bicara ya… kalau kejadian pas di sana kecelakaan parah, yang teriak “Blackberry” itu bisa nyesel seumur hidup.

“Saya sudah bicara dalam bahasa Indonesia, sudah bicara dalam bahasa Inggris, saya harus bicara dalam bahasa apa? Bahasa hutan?”

Pak… sepertinya sia2 ya menyuruh pengantri tertib. Makin disuruh… makin teriak2 mereka😦

Ketika acara diambil alih sama pak Kapolsek, gua perhatiin, panitanya mundur teratur. Ga ada lagi si bule dan kru… mungkin mereka ke dalam buat atur strategi lagi.

Mungkin hampir 1 jam kemudian, para pengantri yang sudah dapet gelang, disuruh pindah ke sini lain… dan antri. Kali ini mereka tertib antri di sana. Tapi jangan dikira kerumunan tanpa gelang itu berkurang… beuhhhhhhhhhhhhhhhhh malah tambah parah😦

Sampai jam 11 lewat sedikit, gua ga lihat ada pencerahan di sana. Doggy polisi sudah stand-by di belakang… polisi2 juga sudah berjaga2… tapi ga ada yang berhasil mengurai kesemerawutan pengantri.

Gua sempet ngobrol sama polisi di sana…
“Pak, kenapa polisi ga bisa galak? Coba diatur antriannya… mereka2 ini dipaksa antri. Biar panjang gpp yang penting teratur kan?”

“Ga bisa Bu… mereka ini ke sini mau beli dan mereka punya uang. Kita ga bisa terlalu keras ke mereka. Memang panitianya ga bagus nih Bu dalam persiapan begini. Makanya diambil alih sama polisi!”

Loh??? Truz malah ngobrol2 sama gua mengenai harga tuh BB di Roxy hahahahahahaha… Kayaknya si bapak tertarik juga beli BB🙂

Jam 1/2 12… ga ada juga pencerahan… padahal bapak Kapolsek sudah ngomong tegas kalau pengantri ga mau duduk tertib, acara ditutup. Masih aza ada keributan… antara para pemegang gelang yang merasa sudah susah payah berjuang sampai dapet gelang, jadi harus masuk duluan… dengan pengantri tanpa gelang yang merasa sudah susah payah disuruh antri, duduk, dan dijanjikan akan dapet BB.

Antara jam 1/2 12 s/d jam 1 kurang… gua cabut ke Electronics City’nya. Capek juga tungguin kerumunan ga jelas arah begitu… akhirnya gua makan aza di sana🙂

Jam 1 kurang tau2 David telepon gua… katanya, “Lu dimana? Ini kita dibubarin polisinya karena ga tertib!”

Hah? Hahahahahahahahahaha… halaaaaaaaaaah sia2 dong ya perjuangan mereka? Tadi sih gua lihat sudah ada beberapa orang yang berhasil beli BB’nya… tapi itu cuma sebagian kecil. Kecilllllllllllllllllllllllllllll sekali dari 5000 orang.

Pas gua balik lagi ke sana, emang pak Kapolsek masih ngomong di depan kalau acara ini diperintahkan tutup… karena memang mau sampai kapan itu antrian terurai? Yang ada cuma nambah kemacetan di sekitar sana, nambah ketidakamanan, dan nambah kecelakaan :-((

Gua lihat sebagian orang khususnya yang punya gelang, ga rela untuk bubar. Mereka tetap antri padahal acara sudah ditutup.

“Vid, jadi kapan dibuka lagi nih acara?”

“Katanya suruh tunggu di Media Masa!”

Hohohohoho… gua sih ogah dateng lagi :-))

BTW, barusan gua google… ternyata panitia BB’nya ga ada izin. Pantesan terlihat ga profesional sekali…
Kalau begitu, siapa yang harus disalahin ya? Para pengantri yang ga tertib? Apa para panitia yang ga ada izin dan kurang persiapan? Denger2…. ada 90 korban dan 3 orang patah tulang :-(( Yang jelas panitia BB’nya terancam kena sanksi.

Well… coba deh renungin kata2 dari blog tetangga ini… Ada benernya kan…😉

UPDATE 261111 — tambahan dari si David begitu dia baca blog ini, “Tambahin donk… kalau cuma ada Android…” hahahaha…