Part 1 — Koloni Kelinci

Setelah beberapa x pelihara kelinci, akhirnya hari Kamis malem, bubar semua. Selamat tinggal impian gua punya koloni kelinci😦
Iya loh… gua sebenernya sering berandai2… seandainya gua bisa punya ternak kelinci😀 Pasti lucu banget kan…
Seneng banget gua ngelihat kelinci kecil lompat2 kenceng2… tinggi2… sampai nubruk2😀

Jadi hari Kamis malam itu kelinci gua hilang. Huaaaaaaaaaaaa…

Tetangga depan yang kebetulan tau gua lagi cariin kelinci, langsung bilang… “Kayaknya Pooh ga mungkin kabur deh Des. Lah pagar kamu kan rapet begitu. Pooh diambil pemulung kayaknya.”

Betul juga… cara panggil kelinci itu kan gampang. Tinggal ngacung2in aza sayuran hijau *kebetulan di depan pager gua tumbuh dedaunan yang pernah gua petikin dan kasih ke kelinci… dan mereka doyan*. Jadi bisa aza ada orang yang petikin daun itu, truz dia panggil deh si Pooh. Pas Pooh samperin, dia tinggal buka gerbang sedikit, truz angkat si Pooh. Memang biasanya kalau belum malem, gerbang depan belum digembok😦

Gua sendiri baru sadar Pooh hilang ya pas jam 9’an… pas feeding terakhir.

Ah… biarpun ada dugaan Pooh dicuri orang… tapi tetep aza gua cari2 di sekitar rumah gua.
Gua cari di got, siapa tau Pooh jatuh… ga ada.
Gua cari di tanah kosong berumput deket rumah gua, siapa tau Pooh cari makan di sana… ga ada.
Terakhir gua cari di… RUMAH TETANGGA GUA… siapa tau Pooh iseng main2 ke sana…

Jadi, rumah tetangga sebelah kiri gua itu, penghuninya jarang pulang. Seinget gua… dalam seminggu terakhir *jangan2 sebulan terakhir*, gua ga pernah lihat penghuninya.
Yang tinggal di sana memang cuma 1 engkoh2… yang denger2 sudah pisah rumah sama istrinya lantaran si engkoh gila judi. Tapi gua ga tau sih… secara gua ga pernah ngobrol sama dia. Gimana mau ngobrol, ketemu aza jarang. Tapi kalau gua lihat penampilannya sih… sekilas memang kayak orang selebor.

Rumah dia… ga terawat sama sekali. Rumput2 tumbuh asal2an di pekarangan rumah dia. Rumah dia juga selalu gelap. Satu2nya yang menandakan penghuninya ada di rumah adalah… ada motor dipekarangannya… dan 1 lampu *kayaknya lampu kamar dia* nyala. Sisanya… bener2 misterius. Malah beberapa x gua lihat pintu dia ditempelin segel PLN kalau dia ga bayar listrik😦

Ngomong soal hewan… pekarangan diapun kayaknya sering dijadiin basecamp kucing.

Wajar donk ya gua berpikir si Pooh ke sana juga😀 Tapi setelah gua ngintip2 sampe pegel… ga ada penampakan Pooh sama sekali😦

* * *

Part-2 — Koloni Rayap

Siapa bilang rumah – kantor deket jadi tambah rajin?
Gua koq ngerasa malah tambah males hahaha…

Orang-orang dari jam 6 sudah wangi rapi… malah sebagian sudah di perjalanan menuju kantor… gua dan David masih krak-krok 2 oktaf hahaha… Jam bangun kita emang jam 1/2 7… kadang2 jam 7😉

Begitu juga hari Jumat kemarin. Kita berdua keluar kamar jam 7 kurang 15 menit… dan seperti biasanya… David baca koran, gua melanjutkan leha2 di sofa depan kamar gua hahahahaha… lifeeee ooohhh lifeeeee…

Ga lama, gua jalan ke balkon… ceritanya gua mau ngintip2 ke pekarangan tetangga yang tak berpenghuni itu… apa si Pooh ada di sana.

Baru aza gua melongokkan kepala… tiba2… terdengar bunyi gemuruh kencenggggg banget. Si mama yang lagi di bawah sampai teriak, dikirain ada apa2 di atas. David dan maid langsung lari nyusul gua ke balkon. Adoooohhh iu suara beneran deh bisa menghilangkan kantuk dalam sekejab.

Kata David… bunyinya kayak ratusan galon aqua kosong digelindingin.
Kata gua… bunyinya kayak gunung merapi yang mau meletus ***iya iyaaa… gua ga pernah denger gimana bunyi gemuruh gunung merapi yang mau meletus!😛 ***

Bunyi itu berasal dari tetangga sebelah rumah gua, yang gua ngintip2in barusan.

Tuh… jadi rumah sebelah gua ambruk. Gileeeeeee… Foto itu gua ambil dari lantai 3 rumah gua. Kebetulan rumah sebelah cuma 1 lantai soalnya. Fiuuuhhhhh… betapa koloni binatang kecil bisa menghancurkan bangunan 8 x 15m ya…😦

Shock juga gua… secara sesaat gua ngerasa deket banget sama gunung merapi #eeh😀

Dalam sekejab gang rumah gua jadi rame banget. Tetangga2 pada keluar. Doggy2 peliharaan tetangga2 pada gonggong. Truz ga lama pak RT juga dateng… hansip juga… malah katanya,  pak RW juga dateng.

Komentar2 mulai berdatengan…
“Tuh… dari 6 bulan lalu juga saya sudah bilang kalau rumah ini mau ambruk… yang tinggal ga peduli sih!”

“Tuh… kemarin itu saya sudah bilang ke dia, rumah kamu mau ambruk nih. Buru2 deh pindah. Untung dia sudah pindah ya…”

Dan “tuh kan”… “tuh kan”… lainnya. Jujur, gua yang tetangga sebelah dia persis malah ga tau kalau rumah dia mau ambruk😦

Dan ternyata… ambruk pagi itu baru ambruk pertama. Pas gua pulang kerja, rumahnya tambah ambruk… truz ada anak2 sekolah bergerombol cerita2 kalau mereka lagi jalan tau2 ada suara gemuruh. Wuihhh… rame deh jadinya.

Yang paling serem tentu aza gua sebagai tetangga sebelah kanan si rumah ambruk, dan engko berinisial H sebagai tetangga sebelah kiri si rumah ambruk. Ko H langsung panggil tukang buat oles2 kayu rumah dia. Kalau rumah gua, tiga tahun yang lalu… gua pernah panggil Rentokil yang muahaaaaaaaaal itu buat suntik tanah rumah gua dan semprot plafon.

Tapi sedikit banyak sih serem juga loh gua. Apalagi tukangnya  ko H cerita kalau tadi pas dia ke atas, dia lihat rayap2 pada terbang2 ga tentu arah. Huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa… dan ironisnya… kontrak service gua ke “bapak2 pembunuh bayaran” alias rent-to-kill alias Rentokil itu… bulan Juli kemarin habissssssssssssss…😦

Akhirnya gua telepon ke Rentokil lagi… minta mereka dateng survey… dan kasih gua penawaran kontrak lagi.

“Sudah 3 tahun nih,  Bu… tapi kontraknya sama kok. Ga berubah.”

Iya… walaupun bapak survey bilang sama, tapi sesama2nya masih 5 juta juga😀

Sekarang sih belum diputusin apakah gua mau kontrak lagi atau pakai cara manual, panggil tukang bangunan truz suruh semprot2 / oles2 kayu. Serem ih… apalagi kamar gua di lantai atas.

***

Hari Sabtu pagi, yang punya rumah ambruk akhirnya dateng. Ternyata yang punya rumah bukan si engkoh selebor yang sering gua lihat. Tapi ada lagi sepasang suami istri. Katanya si engkoh itu, adik suaminya… yang memang dikasih tinggal di sana.

Ohhhhh…

Hehehehe ***ketawa dalam keparno’an***

Ada  yang punya pengalaman dengan rayap?