Ga… ga koq. Gua ga ‘kecanduan’ complain di blog ini. Bener ‘dah yang namanya complain itu ga enak sebenernya. Cuma ga tau kenapa… koq ya gua menutup 2011 dan mengawali 2012 dengan complain nih hehehehe…

TELKOM
Kalau ini mah pantes dicomplain. Kalau perlu complain keras. Masa ya masa… line TELKOM di kantor gua ketuker 2 nomor sama nomor orang lain ck ck ck…

Gua inget banget pas tanggal 26 Desember’11, line TELKOM kantor 2 nomor mati total. Speedy juga mati. Truz gua complain ke TELKOM 147.

Tanggal 27 Desember’11 s/d hari ini detik ini, line TELKOM dan internetnya sudah nyala… TAPI… ketika gua coba telepon dari line TELKOM itu ke HP gua, toeeeeeeeeeeeeeeeennnnnnggggggg yang muncul nomor orang lain.

Coba ya… ini kan kantor. Biarpun bukan kantor skala multi apalagi international, tapi kan kantor gitu loh. Dan sebagai mana layaknya kantor… telekomunikasi kan aktif banget ya.

Gua, karyawan gua, mama gua, sudah bolak-balik complain ke TELKOM. Bahkan kemarin juga kita complain. Jawabannya apa?

“Sedang dalam perbaikan dan belum selesai.”

Ya ampunnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn… diperbaikinya pakai apa sih? MULUT?

GLOBAL TELESHOP PURI INDAH
Inget kan gua belum lama ini beli LG Android di Global Teleshop Puri Indah? Gua bilang kan ya ada cicilan 12x pakai kartu kredit CIMB Niaga *gile… akhir2 ini CIMB Niaga muncul terus nih di blog gua hihihi…*

Jadi pas kartu kredit gua digesek itu, gua curiga kenapa distrucknya ga ada tulisan berapa bulan dan per bulannya berapa. Gua tanya donk ya ke mbaknya *gua lupa namanya siapa, tapi ada di faktur pembelian gua*.

“Mbak, ini kok ga ada tulisan cicilannya? Saya maunya nyicil loh…”

“Iya Bu… kalau bank CIMB Niaga, bank itu, dan bank entu ***dia nyebut beberapa bank lagi tapi gua lupa bank apa aza***, memang cicilannya manual. Nanti kita yang email ke banknya minta dijadikan cicilan…”
CATET: si mbak jawab dengan PDnya dan yang denger bukan cuma gua tapi David juga.

“Jadi saya ga perlu confirm ke banknya?”

“Ga perlu Bu… nanti kita yang urus.”

Pas gua mau pergi dari toko itu pun gua masih ngomong, “Jangan lupa diurus ya Mbak.”
Dan dijawab dengan anggukan sambil tersenyum.

Sampai rumah gua mikir lagi… kayaknya ga mungkin bisa dijadiin cicilan tuh transaksi gua. Alesan si mbak yang bilang Bank CIMB Niaga harus urus cicilan secara manual kayaknya ga masuk akal banget.

Gua bukan baru 1x kok nyicil di CIMB Niaga. Nih ya lihat nih… gua cicil BB juga di CIMB Niaga kok… dan ini strucknya.

Ada tulisan 012 Months dan Monthly Rp. sekian kan?

Cuma waktu itu buat balik ngotot lagi juga percuma sih… secara si mbak sudah PEDE JAYA ngomong nanti dia yang akan email.

Hasilnya… bisa ditebak lah per gua terima billing statement terbaru, semuanya langsung ditagih FULL 100%. Beuhhhhhhhhhhhhhhhhhhh…

Cuma yang gua heran… apa ini cuma akal2an Global Teleshop aza ya? Supaya barangnya kejual, main BISA aza. Cicilan bank ini? BISA! Cicilan bank itu? BISA!

Heran bener2 ‘dah gua😦

Oh iya… berhubung sebentar lagi gua ultah, ada ide quiz ga? Gua blank nih… hihihihi… Gimana kalau pertanyaan seputar complain2 gua aza #eeh wkwkwkwkwkwkwk…