Hai..hai.. kalo sekarang gua bilang, “Gua udah tenang”… pasti kalian bertanya2 ya kenapa dan sejak kapan gua ga tenangnya?🙂

Jadi, gua mengalami peristiwa yang gua sebut sebagai “pendewasaan baik rohani maupun jasmani” sejak hari Sabtu kemarin. Begini ceritanya…🙂

* * *

Sebenernya… tahun 2012 ini… gua udah bertekad mau mulai lagi program kehamilan. Ya… program kehamilan di sini maksudnya gua dateng lagi ke dokter kandungan, terus x ini gua bertekad lebih fokus. Jadi ini rencana gua… diet paling ga 5-10kg, terus balik ke dokter untuk monitor siklus sebulan 2 bulan, dan kalo belum bisa hamil secara alami, gua mau inseminasi.

Mengenai diet 5-10kg hehehe… emang kalo diukur berdasarkan tinggi badan gua, proporsional gua yang segitu itu. Jaman gua SMA, berat badan gua cuma 43kg. Masa sekarang, tinggi badan ga nambah, berat badan surplus hampir 20kg😀

Lalu mulailah gua persiapkan dan jalanin semua. Gua rajin trademil lagi, rajin berenang di akhir pekan, rajin jalan2 ke mall *upz… – jalan2 bisa dikategorikan olahraga loh. Asal jalannya 30 menit ga berhenti*, rajin pake camisole pelangsing, rajin oles2 gel pelangsing, dan aneka aksi pendukung diet lainnya. Gua juga mengurangi tidur malem dan bangun lebih pagi.

Semua berlangsung smooth… sampe tiba2 minggu lalu, David ngajak gua ke sinshe akupuntur. Ehhmm… sebenernya dari tahun lalu juga David udah ngajak gua ke sana sih. Alesannya… temen kantor dia, yang udah merit lebih dari 7 tahun, yang udah 38 tahun umurnya, yang didiagnosa dokter mirip2 kayak gua, berhasil hamil setelah 6 bulan terapi di sinshe akupuntur ini.

Tapi waktu itu gua nolak. Ya… jangan salahkan bunda mengandung… sejak gua tau uang sampe sekarang, koq banyak banget orang ngomong kalo sinshe itu rata2 komersil ya wkwkwkwkwkwk… Jadi… dalam bayangan gua saat itu adalah MAHAL… MEHONG…

Hari Sabtu minggu kemarin, gua bener2 ga bisa nolak lagi. David udah kekeuh banget kalo gua dan dia harus coba ke sinshe akupuntur rekomendasi temennya ini. Gua sempet tanya2 juga ke temen SMA gua yang kebetulan cicinya pernah 4 bulan terapi di sana.

“Jangan takut, Des… cici gua berhasil. Dia didiagnosa peredaran darah ga lancar dan stress. Kalo di dokter dia dibilang PCO. Jangan takut, Des… cici gua itu  juga dikenalin sama temen mami gua. Pokoknya sekeliling gua yang terapi di sinshe itu, pada berhasil koq!”

Ya udah… temen gua kasih testimonial positif, dan temen kantor David juga kasih testimonial positif. Malah kata temen David, temen dia 4 orang yang ke sana juga berhasil semua. Positif… positif… positif… dan kesemua positif itu membuat David ga bisa dibantah lagi. PERGI KE SINSHE.

Padahal gua masih ragu2 karena gua ngerasa berat di biayanya… dan gua takut ga berhasil sehingga bagaikan buang garam ke air laut.

Semua berlangsung begitu  mendadak. Sabtu pulang kantor, David masih janjiin gua kalau kita cuma tanya2 dulu ke sinshe itu… nanti kita putusin apakah jadi terapi di sana apa ga. Tapi semakin deket perjalanan, gua semakin yakin David cuma mau tenangin gua doang. 100% dalam hatinya mah lanjutttttttttttttttt. Sabtu kemarin gua dan David pergi ajak mama gua dan mama David.

Seperti yang bisa gua duga, begitu sampe di sinshe, nadi tangan gua di-cek, dan tanpa gua ngomong apa2, sinshe langsung tanya ke gua, “Berapa umurmu?”

“31 tahun”

“Kamu kecapekan… bukan capek fisik tapi capek hati… stress! Peredaran kamu ga lancar… hormon ga stabil… rahim kamu dingin… dan maag kamu ga bagus. Itu yang bikin kamu capek terus! Tapi ini kasus ga berat. Dalam 2-3 bulan PASTI SUKSES.”

Ngelihat muka gua ragu2… si sinshe langsung keluarin kartu2 status pasien… “Ini, usia sekian… menikah sekian tahun… berobat tanggal sekian… tanggal sekian hamil!”

“Ini, usia sekian… menikah sekian tahun… sama nih kayak kamu, rahim dingin, hormon ga stabil… berobat tanggal sekian… tanggal sekian hamil!”

Kita semua dikasih lihat kartu status bertulisan Mandarin… dan memang ada tulisannya data2 pasien itu… plus di close sama dia tanggal sekian sudah hamil gitu. Jadi status2 itu memang ga mungkin bohong. Dan memang rata2 2-3 bulan mereka hamil. Malah ada yang cuma 1-bulan loh.

Terus sinshenya gantian cek nadi David.
“Ini… kamu ada masalah lever ya? Lever kurang bagus…”

Cuma itu…

Gua emang takjub sih… sinshe itu bicara dalam bahasa Mandarin, jadi mama dan MIL gua yang translate. Ini aza mereka ga terlalu ngerti ngomongan si sinshe… katanya Mandarinnya dalem banget hihihi… Tapi intinya yang dia ngomongin itu semua. Nah… gua dari awal dateng, juga mama dan MIL gua, ga sekalipun ngebahas kalo gua udah sekian lama ke dokter… gua dibilang dokter begini… begitu… semua ga ada yang gua kasih tau. Juga ga ada yang kasih tau kalo David pernah kena hepatitis-A dan diopname + bedrest sampe 1,5 bulan. Tapi si sinshe tau. Ngomongan sinshe ke gua sama dengan ngomongan sinshe Tay Seng Ho dulu kalo rahim gua dingin.

Berkali2 gua coba ngomong ke si sinshe apakah gua bener2 ada harapan buat hamil? Yang dijawab dengan, “BESAR… HARAPAN BESAR. Ini mah bukan kasus berat. Kalo kasus berat, saya bilang 3-4 bulan baru berhasil. Ini kamu  mah 2-3 bulan”.

Terus gua tanya berapa obatnya… eh si sinshe bilang 1JT’an lah 1 orang untuk 10-hari. Ohhh… cuma 1JT’an… akhirnya gua setuju. Yang ternyata akhiran ‘an’ itu mengandung banyak arti seperti 1,999,000 juga namanya 1JT’an😦

Intinya… *setelah ngomong panjang2 baru intinya hahaha* Intinya gua sejak hari Sabtu itu gua galau banget. Gua mikirin biayanya yang kalo dihitung2 pake kalkulator mahal pun, pemasukan gua dan David berdua ga cukup buat bayar tuh sinshe. Kita emang harus bobol tabungan.

Iya gua tau, gunanya tabungan kan ya suatu saat bisa dipake untuk urusan penting… dan anak ini kan penting. Tapi ga tau deh… kenapa gua jadi khawatir banget. Dasar gua orangnya pemikir ya…

Percaya ga, gua sampe nangis2 loh. Iya, Sabtu malem itu sama Selasa malem gua nangis2. Gua cuma ngerasa skhawatir dan ragu akankah proyek ini berhasil. Apakah ini bakal sukses atau hanya membuang garam ke laut hikz…

Tapi sekarang gua sudah ga khawatir lagi koq. Malah sudah 80% kekhawatiran gua berkurang. Waktu Sabtu malam kemarin sih berat banget buat gua. Gua sampe nangis2. Terus pas udah curhat ke mama dan papa gua, gua tenangan dikit. Tapi hari Selasa malem gua nangis2 lagi karena kembali khawatir.

Gua khawatirnya… sampe berapa lama gua terapi di sana. Emang sinshenya ngomong kalo memang sudah ga ada harapan, sinshenya bakal bilang ya udah stop aza. Tapi kan… gimana. Gimana kalo sinshenya ngotot ada harapan… padahal harapannya ga kunjung dateng.

Ya… maklumlah… gua berkali2 program hamil di dokter… selalu dijawab ada harapan… ada harapan tapi sang harapan ga kunjung tiba😦
Berpadu sama mikirin biayanya. Semua menimbulkan ketegangan di rumah gua. David ngomong ke gua, “GUA KAN GA BEGO YANK! Misal kita lihat ga ada perubahan, ya udah toh… kita stop sendiri. Ga mungkin sampe bertahun2… sampe jual emas, jual mobil, jual rumah, jual apartemen!”

Tapi syukurlah dengan dukungan doa dari keluarga gua, dari David, dari temen2 yang sempet gua curhatin, akhirnya gua bisa lebih kuat. Gua juga bisa lebih pasrah dan terima. Gua bisa berpikir positif mungkin Tuhan yang bawa gua ke sinshe itu. Apalagi setelah 2x akupuntur, gua ketemu dengan pasien2 sinshe itu juga… rata2 dapet rekomendasi dari kenalan2nya yang sudah sukses dalam 2 – 3 – 4 bulan. Dan… gua jadi lebih akrab ke Tuhan. Gua jadi lebih merasakan arti bersandar ke Tuhan… gua jadi lebih banyak berdoa. Dan seperti status gua di twitter, dengan berdoa, hidup gua lebih damai 80% ketimbang sebelumnya… dan gua yakin akan terus damai sampe 100%.

Sekarang yang harus gua lakukan adalah taat… ikutin aza semuanya dengan ikhlas. Hal yang paling sulit kan melawan diri kita sendiri ya. Dan gua lagi berusaha keras melawan kekhawatiran gua.

Nanti proses akupuntur pertama dan kedua gua cerita di post terpisah ya…
Dan sorry mengenai biaya, gua ga mau share dulu. Gua takut malah menimbulkan kekhawatiran gua lagi🙂

Bantu doa ya temen2…

Dalam s’gala perkara Tuhan punya rencana
Yang lebih besar dari semua yang terpikirkan
Apapun yang Kau perbuat tak ada maksud jahat
S’bab itu kulakukan semua denganMu Tuhan

Ku tak akan menyerah pada apapun juga
Sebelum kucoba semua yang kubisa
Tetapi ku berserah kepada kehendakMu
Hatiku percaya Tuhan punya rencana