Kira-kira beberapa saat yang lalu –mungkin setahun yang lalu– gua denger kabar kalo mama teman gua ada yang jadi korban penculikan dan ga pulang selama 3 hari. Si penculik itu orang dari negara China sana… dan mereka telepon temen gua –yang artinya anak si korban– minta tebusan sejumlah uang. Kalo ga salah, waktu itu mereka minta 200 juta. Gua ga tau kelanjutannya apakah temen gua bayar tebusan atau ga, tapi yang penting Puji Tuhan, mamanya temen gua sudah pulang dengan selamat.

Pertama denger, gua kaget juga… secara biasanya penculikan kan penculikan anak… atau penculikan remaja2 polos yang masih gampang diiming2in harta dan cinta😦

Sampe kemarin… bisa2nya kejadian serupa hampir menimpa mama gua.

Jadi begini…

Mama gua memang hampir setiap pagi pergi ke pasar. Maklum, rumah gua deket pasar… jadi sebentar2 kita ke pasar hihihi… Dan karena pulang dari pasar biasanya mama langsung ke kantor, jadi hampir pasti setiap hari mama ke pasar dalam penampilan rapi. Sudah pake baju buat ke kantor… sudah rapi deh pokoknya.

Kemarin, pas lagi pilah-pilih telor, mama dideketin sama 1 orang dari China sana… yang ga bisa ngomong bahasa Indonesia.

Semua percakapan di bawah ini pake bahasa Mandarin ya…

Orang China 1 (OC1) pertama2 beramah2 dengan tanya2 mama tinggal dimana, anaknya berapa, menantu berapa, anak dan menantu kerja dimana, tinggal dimana, dll. Dan umumnya emak2, biasanya mereka 4x lebih ramah dibanding anak2 muda –at least dibanding gua–. Jadi percakapan terjadi antara mama dan si OC1.

Tau2 si OC1 cerita kalo suami dia stroke dan dia tanya apa mama kenal sinshe yang bisa bantu sembuhin orang stroke ga.

Mama bilang ga tau karena baru pindah.

OC1 terus2an ngomong dalam bahasa Mandarin intinya minta tolong dianterin, ditemenin, dikenalin sinshe stroke. Mama sempet bilang mau kenalin ke temen mama yang juga tetangga gua, yang biasa bantu urut2 / obat2in orang sakit, tapi si OC1 ga mau.

Karena mama ga begitu pinter ngomong Mandarin, mama tanya ke seseorang di sebelah mama, apakah dia ngerti ngomong Mandarin ga, dan apakah bisa jawabin pertanyaan2 si OC1.

Ga taunya orang yang ditanya mama itu amat sangat pinter ngomong Mandarin. Dari logatnya… ketahuan lah kalo dia bukan orang Indonesia a.k.a kemungkinan besar orang dari China juga (OC2).

OC2 dan OC1 saling ngomong. OC2 bilang dia ada kenalan sinshe umur 92 tahun yang biasa sembuhin stroke di depan –maksudnya ga jauh dari lokasi pasar–. OC1 nangis2 minta tolong dianter ke sana. Mama gua dapet paksaan dari 2 sisi, OC1 dan OC2 sama2 maksa mama gua buat anterin mereka ke sinshe.

Mama sudah tolak dengan alesan mau kerja… kemudian pergi meninggalkan mereka.

Pas sampe di tukang ikan, tau2 OC1 dan OC2 ada lagi di sana –kemungkinan besar mama dibuntuti–. Dan kejadian beberapa menit yang lalu terulang… mama dipaksa2 disuruh anterin mereka ke sinshe yang katanya deket itu. Malah dibilang, “Anterin sampe depan pintu aza Ai…

Terus dipaksa2 sambil nangis2… akhirnya mama bilang mau anterin mereka. Langsung saat itu juga mama digiring ke parkiran mobil. Dan mereka naik mobil. Ada 4 orang di dalam mobil. Mama, OC1, OC2, dan sopir cowok.

Untunglah kondisi lalu lintas di daerah perumahan gua emang macet kalo jam pergi kantor dan jam pulang kantor. Jadi mobil jalan melambat banget. Di dalam mobil mama berpikir kenapa bisa2nya dia ikut dalam mobil bareng2 orang asing itu. HP ga bawa… kunci rumah ga bawa –karena ada orang di rumah–... KTP juga ga bawa.

Dalam keadaan laju lambat, OC2 masih berusaha ngajak mama ngobrol macem2… mostly tentang keluarga. Tau2 di tengah jalan, OC2 ngelihat ada temennya di jalan. OC2 langsung buka kaca mobil dan panggil2 temennya itu. Kira2 begini percakapannya…

OC2: “Lu dari mana?”

Temennya (OC3): “Lu mau kemana?”

OC2: “Gua mau ke rumah kakek. Ada ga?”

OC3: “Ada… ada… Lu dapet berapa orang? Dua?”

OC2: “Cuma 1”

Kemudian OC3 mau masuk ke mobil. Mungkin mau ikut sama2 ke orang yang dipanggil kakek itu.

Bersamaan dengan pintu mobil terbuka… sebelum si OC3 masuk. Mama gua langsung keluar mobil dan bilang, “Nah, kalian sudah bertiga kan? Oke ya… gua mau pulang.”
Pada saat itu mama masih ditarik2 sama OC2 dan OC3. Tapi karena mama  sudah keburu keluar, jadi mama lebih gampang melepaskan diri. Bayangin kalo si OC3 sudah masuk dari pintu sebelah mama. Mama pasti terkunci ditengah2 antara OC2 dan OC3.

Secepat kilat… pas ada tukang ojek yang biasa mangkal di pasar lewat. Langsung mama naik ojek dan balik lagi ke pasar.

Puji Tuhan ya…

Gua ga bisa bayangin gimana kelanjutan kisahnya kalo mama ikut ketiga OC tersebut. Apakah mereka bener2 mau ke sinshe doank… ataukah mereka termasuk sindikat penculikan?

Puji Tuhan mama selamat tanpa terluka dan tanpa kekurangan apapun. Bahkan dompet yang dia pegang ga ketinggalan.

Fiuhhh… harap berhati2 aza deh buat semua. Kalo gua perhatiin dari cerita mama dan sedikit cerita tentang mama temen gua, gua rasa modus mereka sama. Sama2 pura2 ramah terus minta dianterin ke sana-ke sini sambil korek2 informasi kira2 target potensial ga nih.

Korban yang diincer adalah emak2 yang terlihat rapi dan kemungkinan bisa berbahasa Mandarin.

Soalnya gua perhatiin, memang style mama temen gua sama style mama gua ada kemiripan. Sama2 rapi… sama2 ramah… dan sama2 bisa bahasa Mandarin.

Ya… apapun itu… terlepas dari OC1, OC2, OC3 itu bener2 mau ke sinshe dan perlu bantuan kita atau ga, kita harus berhati2 deh ya🙂

Waspadalah… waspadalah…