Kayaknya enak juga ya kalo buat highlight bulan per-bulan😀
Minimal, jadi ada bahan posting sebulan sekali hahahahaha…

Bulan Februari ini… seperti yang gua bilang sebelumnya, menjadi bulan “Pendewasaan baik secara jasmani maupun rohani bagi gua”… dan GUA BERUBAH *menurut gua*😀

Akupuntur
Waktu gua kecil, gua pernah diajak mama ke tempat akupuntur kecantikan. Si mama diakupuntur di klinik dokter yang gua ga inget nama dan tempatnya *iya lah… masih kecil nek…*

Waktu itu gua lihat muka mama ditusuk jarum banyak, dan jarum2 itu tersambung ke sebuah alat sehingga mengalirkan arus lisrik ke wajah mama gua. Gua berkesimpulan kalo akupuntur itu sama dengan disetrum hihihihi… Dan sekecil apapun setrumnya, tetep aza ngeri. Gua teringat film2 yang rambutnya pada berdiri kena setruman hahaha…

Siapa sangka pertengahan bulan ini gua malah rutin 2x seminggu akupuntur. Dan secara jujur gua akui… akupuntur yang gua rasain ga sesakit yang gua bayangin😀

Pertama x masuk ke bilik akupuntur, gua sempet keder juga. Ga nyangka proses penusukan jarum akupuntur secepet itu. Jadi pertama2… kaki + perut gua dioles alkohol pake kapas. Terus baru juga gua mikir2 gimana rasanya ditusuk jarum, tau2 bleeeeeeeeeeeesssssssssssssssssss… jarum mulai ditusuk dideket jari kaki gua.

Pertama x ditusuk jarum sih gua sempet teriak kecil. Kalo ada yang bilang akupuntur ga sesakit digigit semut merah… gua rasa mah bohong tuh. Sakitnya seperti… ya seperti kita ketusuk jarum lah. Misalnya lagi jahit terus tangan kita ketusuk… begitulah rasanya. Beda dengan rasa sakit jarum suntik ya… kalau jarum suntik kan pelan2 ditusuknya, kalo akupuntur mah langsung blesssssssssss dalam 1 detik. Sakit nyuuuuuuuuusssssnya juga cuma 1 detik.

Ga semua jarum2 yang ditusuk itu sakit sih. Cuma di bagian kaki aza yang sakit… dan gua lebih ngerasa sakit di kaki kiri daripada kaki kanan. Di bagian perut dan sedikit di bawah perut xixixi… sama sekali ga sakit. Kalaupun ada sakit, beda dengan rasa ketusuk jarum. Cuma ada rasa ketusuk aza… tapi bener kalo di perut… lebih sakit digigit semut merah. Mungkin kebanyakan lemak x ya… jadi ga berasa wkwkwk…

Tapi tenang aza… ketika jarumnya sudah menancep sempurna, ga ada lagi rasa sakit. Rasa kesetrum pun ga ada. Adanya cuma hangat… karena sambil diakupuntur, bagian perut gua juga dikasih penghangat. Gua jadi inget waktu diathermy dulu.

Setelah selesai akupuntur dan jarumnya dicabut satu2 juga ga terasa sakit. Kalopun sakit, itu kecilllllllllllll banget deh rasanya. Gua saranin sebisa mungkin pas ditusuk maupun dicabut kita relax aza. Jangan kakuin kaki… kalo masih ngeri, tarik nafas buang nafas aza berkali2.

Selama di akupuntur juga kita harus merem. Supaya lebih nyaman, kalo gua sih gua sambil berdoa. Gua atur nafas gua pelan2… tarik-buang-tarik-buang… sambil gua doa2 gitu. Misalnya: Terima kasih Tuhan… saya serahkan semua terapi ini ke dalam tanganMu… biarlah kehendakMu saja yang jadi… gitu2 deh. Kalo bisa tidur sih gpp juga. Gua sih pengen tidur tapi gua takut. Gua kan tidurnya lasak tuh. Ga bisa anteng di 1 posisi aza. Gua takut ga sadar kaki gua gua tekuk2… bisa2 tuh jarum patah wkwkwk…

Selesai diakupuntur, gua disuruh tengkurep. Gua kira mau diapain, ternyata punggung dan deket mata kaki gua di kop. Kop beneran ya… pake gelas dan api. Gua bilang malah lebih sakit di kop ini daripada di akupuntur. Akupuntur 45 menit tadi mah cuma sakit ditusuknya aza. Kalo kop ini 15 menit dimana kita ngerasa kayak dicubit2 hahahahaha… Tapi sekali lagi tips gua… relax. Tenang aza. Tarik nafas buang nafas terus.

Selesai di kop, sinshe kembali masuk. Terus dia kayak ngelancarin peredaran darah kita pake tangannya gitu. Abiz itu punggung kita dan perut kita ditepuk2. Ga tau gunanya apa…

Selesai akupuntur + kop, tinggal pemasangan butir2 akupuntur di telinga. Bukan… bukan jarum kok yang dipasang di telinga. Tapi kayak butir mutiara hitam gitu loh. Nah pas dipasang ini yang sakit. Telinga kita dipencet sampe gua ngerasa pusing. Butir2 itu harus nempel di telinga kita s/d 2 hari, dan ga boleh kena air.

Dari 3 tahapan tadi… akupuntur –> kop –> pasang butir2 akupuntur di telinga, menurut gua yang paling sakit ya yang pasang butir2 akupuntur itu. Konon di telinga kita kan banyak syaraf2nya… nah katanya butir2 itu sebagai pengganti akupuntur. Mungkin semacam refleksi ya.

Tapi itu semua kisah di hari ke-1. Kedatangan gua yang ke-2, ke-3, dst… gua mulai ngerasa ga terlalu sakit loh. Apa kebal x ya hahahahaha…
Yang mengganggu cuma kalo pas di akupuntur eh kita berdarah. Gua sudah 3x berdarah. Pertama di bawah perut, kedua dan ketiga di betis. Tapi gua sudah confirm ke sinshenya dan katanya itu biasa. Cuma jadi agak biru aza nih betis gua.

Pantangan
Inget ga… gua pernah klaim diri gua sebagai pencinta es kelas 1. Bahkan lagi hujan aza, kalo diajak makan es campur mah hayoooooooo aza. Teh manis hangat sama se x ga nendang😀
Mungkin ini yang bikin peredaran darah gua kurang lancar. Gua pernah periksa pembuluh darah gratisan di mall2. Itu loh yang jari kita dikasih gel terus USG *jari di USG hihihi…*, kan kelihatan tuh pembuluh2 darah kita. Nah waktu itu pemeriksanya udah bilang kalo gua harus menghindari makan / minum dingin karena dari grafiknya, darah gua tersendat2 loh. Kayak gini —–  —  —  —-  —–  —  –  —, sedangkan yang normal kan harusnya —  —  —  —  —  –, pokoknya rata gitu. Cuma waktu itu gua cuek aza.

Nah, tantangan terberat gua di sini adalah ES. Gua mendadak harus pantang es, dan makanan ga sehat lainnya seperti bakar / panggang / goreng, termasuk daging kaki-4. Bayangin… gua yang selalu minum air es, sejak hari itu harus STOP TOTAL. Apa yang gua rasain?

Lemes!

Asli lemes banget. Gua jalan kayaknya jadi terseok2 gitu loh, terus jantung juga berdebar2 ga karuan. Kerja ga konsentrasi, kan badan rasanya capeeeeeeeeeeeek melulu. Gua ga tau yang bikin lemes itu pantang es atau pantang lainnya. Tapi kayaknya sih es😀

Satu minggu gua terkena LEMES LEMES ga jelas. Baru pada minggu kedua gua mulai stabil. Kayaknya tubuh gua bisa menyesuaikan diri dengan perubahan ya. Setiap malem gua berdoa, semoga Tuhan kasih gua kekuatan. Jangan sampe gua langgar itu pantangan2. Kalo gua mau langgar sih boleh2 aza, tapi ya BODOH sendiri. Secara terapi jadi tambah lama bow…

AJAIB. Tuhan bener2 bekerja dalam diri gua loh. Gua mendadak hilang selera. Gua hilang selera makan semua makanan yang dipantang itu. Ketika temen kantor gua beli bakso, gua sama sekali ga ngiler ngences. Ketika dispenser di kantor gua dinyalain air dinginnya sama karyawan sini, gua bisa lapang dada ambil air dari kran air hangatnya. Keren ga tuh.
Bagi gua, ini bener2 Tuhan yang bekerja buat gua.

Kanker
Wkwkwkwk… sub judul yang serem ya. Semoga kita semua terhindar dari penyakit yang menyeramkan itu!

Gua cuma mau cerita, waktu gua komsel, gua sempet ngobrol2 sama temen. Cici ipar dia, yang baru berusia 35-tahun, mendadak kena kanker getah bening.

Ngobrol-ngobrol, gua tau cicinya itu punya pola makan yang ga sehat. Mirip2 sama gua. Makan gorengan seenak2nya… jajan sembarangan… dll dll. DEG… gua langsung sadar.

Gua langsung percaya kalo Tuhan yang bener2 tunjukin sinshe itu ke gua. Kalo gua ga ke sinshe, kalo gua ga pantang makan, mungkin 4-tahun lagi *amit-amit*, nasib gua ga jauh sama cici ipar temen gua itu. Hikz……………………. aduh bener loh. Mendadak gua jadi sadar kalo uang yang gua keluarkan buat terapi ini ga ada apa2nya dibanding dengan kesehatan. Cici ipar temen gua itu sampe abizin 100Jt/bulan sementara kankernya sendiri udah menyebar kemana2😦

SEMUA HAL YANG DIIJINKAN TUHAN
Dan inilah kesimpulan gua.
Progres gua setelah terapi adalah… berat badan perlahan2 turun tanpa harus repot2 tahan laper, tanpa harus repot2 pake camisole andalan😀 Kulit wajah tidak terlalu berminyak lagi… dan jerawat sendiri2 menghilang. Telapak tangan gua ga terlalu basah lagi. Tapi terlebih adalah gua jadi tambah akrab dengan Tuhan. Ya gua jadi rajin berdoa, bahkan baca renungan setiap hari sama David. Terus… dari sifat2 yang tadinya gua keras kepala, sekarang perlahan2 mulai berubah. Mulai bisa melihat sisi positif dari setiap hal. Dan menjadi lebih lagi mengasihi dan menghormati orang tua gua karena merekalah yang berdiri paling depan… support penuh gua + David ketika gua histeris memikirkan masalah biaya dan segalanya yang mendadak berubah. Baik David dan gua sampe menitikkan air mata. Kita nangis karena tersentuh, terharu, sekaligus bersyukur memiliki papa seperti papa gua. Nanti gua share ya SMS dari papa gua…

Terima kasih Tuhan…
Juga terima kasih semua yang memberikan dukungan ke gua…
Juga terima kasih buat semua temen2 COOL *komsel*. Karena disaat gua down2 begitu, mereka juga bantu2 doain gua + David… dan hibur gua.

Semoga semuanya berjalan baik.