Hai semua… record nih ya, selama gua punya blog, kayaknya baru kali ini gua hiatus sampai 1 bulan🙂

Hhhmmm, teman2 BB dan twitter pasti sudah tau kabar gua akhir2 ini ya…

Selasa, 13 Maret’12
Hari ini gua sudah terlambat mens.
Mens gua sih emang selalu mundur. Kalau hitung2an normalnya sih, hari ini gua sudah H43 sejak hari pertama mens terakhir gua. Tapi karena siklus gua agak2, menurut hitungan kalender masa subur, gua harusnya mens tanggal 8 Maret’12🙂

Pagi ini gua test pack pake test pack gocengan. Hasilnya… seperti biasa… 1 garis. Fiuh…

Test pack itu gua buang begitu aza di tong sampah.

Tapi beberapa detik kemudian gua ambil lagi🙂 Kenapa? Soalnya abiz buang, gua baru baca dikemasan kalau hasil terlihat dalam 3 menit.

Pas gua ambil lagi sih masih 1 garis. Terus gua tinggal doa pagi dulu. Abiz doa, gua cek lagi, ternyata ada 1 garis samaaaaaaaaaaaarrrrr banget. Perbandingan dengan garis pertamanya mungkin 1/20nya🙂

Tapi namanya seumur2 belum pernah dapet 2 garis, gua langsung teriak panggil David. Jawaban dia sih sama aza bikin bingung, “Positif x ya? Apa negatif?”

Hahahahahahaha…

Rabu, 14 Maret’12
Karena penasaran, pagi2 gua test lagi. Kali ini pake yang merk HCG dengan tanda (+/-), jadi bukan 1 garis 2 garis.

Mirip seperti kemarin, keluar garis horizontal terang… dan beberapa menit kemudian keluar garis vertikal samar. Hhhmmm… hamilkah gua?

Sorenya gua ke sinshe karena memang jadwal gua terapi. Pas gua kasih lihat test pack itu, sinshe masih meragukan gua hamil apa ga. Tapi untuk mencegah hal2 yang ga diinginkan, hari itu gua ga diakupuntur. Gua disaranin beli Sensitif Compact dan test 3 hari berturut2 pada waktu yang sama.

Kamis-Jumat-Sabtu, 15-17 Maret’12
Gua ikutin saran sinshe dengan test pack 3 hari berturut2. Hasilnya… semakin jelas 2 garis, walaupun perbandingan garisnya masih 1/10 dengan garis pertama. Lumayan lah ya, Selasa kemarin kan 1/20😀

Atas saran temen, gua mulai beli Asam Folat dan vitamin Obimin.

Selasa, 20 Maret’12
Akhirnya gua ke dokter kandungan. Nama dokternya ga usah disebut ya😀
Hasil USG dokter menunjukkan kalau gua sudah ada kantong janinnya. Malah gua sempet tanya, “Mana titik putihnya Dok?”

Dokter menunjukkan 1 titik putih ditengah kantong janin gua. Umur kehamilan gua sekitar 4 minggu.

Perasaan kita… seneeeeennnggg banget. Secara gua juga sudah yakin kalau gua hamil. Tubuh gua sudah menunjukkan tanda2 kehamilan.

Dokter suntik gua, terus gua diresepin Folamil dan Pregnolin.

Rabu, 21 Maret’12
Gua kembali ke sinshe. Sinshe bilang rahim gua masih belum oke. Dalam artian, gua baru diterapi 1 bulan dan sudah hamil. Kondisi rahim belum bagus (masih dingin). Sinshe kasih gua madu dan beberapa obat untuk rahim.
Gua bilang kalau saat ini gua lagi minum obat dokter, sinshe bilang ga apa2 karena obat dokter kan cuma penguat dan vitamin.

Ya udah gua minum juga obat sinshe, tapi waktunya beda. Sementara Obimin dari temen gua, ga gua minum lagi.

Malam ini gua batuk2 sampai muntah. Gua sempet takut janin gua kenapa2, tapi malam itu ga ada tanda2 kontraksi sama sekali.

Minggu, 25 Maret’12
Hari2 sebelum Minggu adalah hari2 yang menggembirakan buat gua dan keluarga. Sampai hari Minggu, pas di gereja, gua merasa perut gua kram luar biasa.

Gua pikir karena gua tahan pipis, jadi perut gua kram. Memang sebelumnya gua pernah kram tapi cuma kram biasa, dan cuma 1-2menit hilang… dimana gua lihat di internet, itu normal.

Hari Minggu ini kramnya luar biasa. Gua sampai nahan duduk di mobil dalam perjalanan pulang.
Gua ngerasa kram sampai ke pantat segala.

Sampai rumah, gua tiduran di sofa, terus pindah ke kamar. Pas pipis, gua ngelihat ada flek merah muda di celana gua.
Tapi karena cuma setitik doang, dan ga keluar lagi, gua berusaha tenang dan tidur siang.

Bangun tidur, perut gua masih kram. Gua SMS dokter tanya flek gua, dokter langsung telepon gua bilang semuanya baik2 aza dan wajar. Gua disuruh istirahat aza.

Sore pas mandi, pas cebok, ada lendir darah sedikt. Tapi gua masih tenang.

Malam, pas gua pipis dan lap pakai tissue, tampak darah merah muda di tissue gua. Kagetlah gua. Mama gua sampai telepon dokter lagi, dan telepon sinshe juga. Dijawab gua harus tiduran aza. Istirahat, gpp… gpp… gpp😦

Semalaman gua ga bisa tidur, gua bolak-balik pipis karena kalau tahan pipis, perut gua bisa tambah kram.
Gua juga bolak-balik doa dan minta dukungan doa dari beberapa teman2 dan saudara.

Sementara gua masih pendarahan.

Senin, 26 Maret’12
Gua sudah ga bisa bangun. Perut gua sakit. Gua cuma bisa BBM adik sepupu gua yang baru melahirkan, tanya gua harus bagaimana. Adik gua saranin gua ke Hermina Daan Mogot, ke dokter dia, dr. Ady Sutjahyono, SpOG. Malah adik gua BBM dokternya, dan dokter suruh gua bed rest, terus sore ke Hermina.

Senin sore gua diantar David ke dokter pertama. Dokter yang minggu lalu gua datengin, dan dokter yang gua telepon kemarinnya.

Pas periksa dan USG gua, dokter bilang gua masih hamil.
“Memang ada pendarahan nih kamu, gpp Dokter kasih penguat. Kita lihat minggu depan ya… Semoga berhenti nih pendarahannya.”

Dalam bayangan gua, gua masih hamil… gua ngotot disuntik penguat… gua ngotot diresepin obat Cygest yang masuk lewat V.
Dokter cuma resepin Duphaston. Gua disuntik penguat atas desakan gua.

“Dok, saya apa perlu bed rest?”
“Ga perlu… jaga aza jangan aktivitas banyak2.”

***
Karena gua ga puas dengan jawaban dokter, akhirnya gua + David memutuskan untuk langsung ke dokter Ady di Hermina.

Dalam perjalanan, perut gua kram luar biasa. Gua sampai takut rahim gua pecah😦

Sampai di Hermina, gua masih harus tunggu lama. Akhirnya karena ga tahan, gua minta suster masukkin gua dulu. Gua bilang kalau gua kram + pendarahan + dokter sudah BBM adik gua, suruh gua dateng.

Di ruang praktek dokter Ady…
“Dokter, saya kakak Fera, yang tadi pagi BBM dokter.”

Dokter Ady menyambut dengan ramah, “Oh iya… gimana2 cerita coba…”

Gua cerita sambil menyodorkan buku pasien gua di RS sebelumnya dan foto USG gua.

“Ok, kamu positif… lalu dari foto ini……… wahhh… menurut saya kamu keguguran nih!”

Gua kaget. Kaget setengah mati. Dokter senior sebelumnya bilang gua masih hamil.

Dokter Ady USG perut gua cukup lama.
“Hhhmmm… ini sudah keguguran. Ini ketebalan rahim kamu sudah sekian… ini di dalam sini ga ada janin. Tapi untuk pasti lagi, gimana kalau USG TV?”

Gua masih bertahan, “Dok… apa bener udah keguguran? Dok, gimana kalau masih hamil?”

David setuju dokter USG TV.

Dokter masih berusaha mencairkan suasana, “Wah… kamu sudah biasa di USG TV ya?”

“Iya Dok… saya bolak-balik program…”

Sambil USG, gua ceritain perjalanan program gua.

“Bener ini sudah ga ada kehamilan. Ini pendarahan kamu sudah banyak banget ini. Itu kram karena lagi proses gugur. Besok juga keluar gumpalan2 hitam kurang lebih 1 cm.”

Deg………………….. terulang lagi :-((

Abiz USG TV, dokter masih masukin tangan dia ke V dan periksa dalem. Dokter tanya gua kram dimana.

Dokter sudah sampai pada jawaban final, KEGUGURAN. Memang ada kehamilan tapi gugur.

GUGUR

GUGUR

GUGUR

***
Hilang sudah harapan gua kalau gua 9 bulan lagi bisa jadi mama.
Hilang sudah angan2 gua tentang seorang bayi mungil yang nangis2 tengah malam 9 bulan lagi.

“Dok, apa ga mungkin saya masih hamil Dok? Saya baru saja dari RS dan dikasih Duphaston.”

Dokter tersenyum, “Apa yang mau dikuatin?”

Dan gua benci harus menanyakan hal ini, “Dok… kalau begitu, apa benar ada kehamilan sebelumnya?”

Kalau dokter pertama bisa bilang gua masih hamil sementara sudah gugur, bukankah dia bisa salah USG juga?

“Kalau test pack positif, artinya hamil. Cuma kamu hamil luar rahim ga?”

“Saya ga diinfo dokter pertama Dok.”

“Berarti hamil dalam rahim, cuma ini keguguran. Mungkin sperma / sel telor ga bagus.”

“Dua tahun yang lalu saya juga begini, Dok.”
Gua kasih lihat status gua di buku pasien.

Dan……..
Dokter meragukan apakah dua tahun yang lalu ada kehamilan atau ga. Karena menurut dokter, jika kantong janin sudah terbentuk, test pack pasti 2 garis. Sedangkan test pack gua 1 garis waktu itu.

Dokter bilang kemungkinan dulu itu bakal mens. Apalagi gua sudah cerita kalau gua ada PCO dimana mens gua ga teratur dan mundur ga tentu.

“PCO itu suatu kondisi dimana sel telur ga matang / ga pecah, jadi kalau sekarang sudah hamil, berarti PCOmu sudah lewat.”

***
Begitulah… gua dihadapkan pada kenyataan bahwa kehamilan gua yang masih muda banget ini harus diakhiri… dan nyatanya memang sudah berakhir.

Gua sakit… kram ini benar2 tak tertahankan.
Tapi hati gua lebih sakit…
Jiwa gua… rasanya ikut terbang bersama dengan terbangnya kembali janin gua ke tangan penciptanya.

Sungguh sangat singkat waktu yang gua lalui bersamanya.
Anak gua sudah meninggalkan gua tepat pada saat gua mengalami kram hebat.

Tuhan, belum layak kah aku menjadi seorang ibu, sehingga harus Kau panggil lagi janin yang sudah Kau titipkan dalam rahimku?

Anakku, saat ini, pasti kamu telah kembali ke pangkuan Bapamu. Mama ikhlaskan kepergianmu, nak.

Bisikkanlah kepada penciptamu, “Tuhan… berikan seorang malaikat kecil untuk mama dan papa.”

Tuhan, berikanlah aku SATU. SATU SAJA ya Tuhan!

1 Korintus 10:13 “Pencobaan-pencobaan yang kamu alami ialah pencobaan-pencobaan biasa, yang tidak melebihi kekuatan manusia. Sebab Allah setia dan karena itu Ia tidak akan membiarkan kamu dicobai melampaui kekuatanmu. Pada waktu kamu dicobai Ia akan memberikan kepadamu jalan ke luar, sehingga kamu dapat menanggungnya.”