Seminggu setelah gua keguguran adalah saat2 down buat gua.

Hari Senin (26/Maret) sih gua sudah bedrest dan sorenya pas ke dokter dinyatakan gugur *mari lupakan dokter pertama, dan mulai saat ini gua akan ke dokter Ady aza😀 *

Selasa gua masih istirahat dan David juga cuti karena ga tega tinggalin gua dalam kesedihan dan kesakitan sendirian… soalnya mama gua harus ke kantor. Kerjaan gua dan mama saling back-up di kantor. Jadi sebisa mungkin, salah satu dari kita harus ada di kantor. Apalagi akhir2 bulan tuh…

Hari Selasa sore gua ke sinshe lagi. Gua di-stop akupuntur untuk 1 bulan, tapi obat2an tetep harus minum. Gua dikasih obat2an yang mahalnya hampir 2x lipat dari 1 bulan sebelumnya. Sinshenya bilang, memang pemulihan habis keguguran sama dengan pemulihan habis melahirkan. Gua harus dijaga ga boleh sakit. Gua diharuskan pake baju tangan panjang, pake celana panjang, pake kaos kaki dan sandal biarpun di rumah, kepala ga boleh kena semburan AC / kipas angin, bahkan mandi dan keramas pun harus pake air panas.

Egghh, sebenernya ga masalah sih sama mandi pake air panas… secara gua emang ga bisa mandi air dingin😀 Tapi kalo keramas jadi ga nyaman. Soalnya air panas kan membuat rambut rontok😀

Terus aneka peraturan berpakaian itu juga ga nyaman bagi gua. Gua suka kegerahan soalnya hihihi…

Hari Rabu gua sudah disuruh ke kantor sebentar sama mama. Hari gajian semakin deket dan gua belum buat laporan uang premi harian karyawan. Jadi pagi2 hari Rabu gua ke kantor *dengan pakaian eskimo* dan jam 11’an gua pulang lagi.

Di rumah gua cuma leha2 bedrest di ranjang. Sedih juga sih gua… sempet nangis2 beberapa kali karena ngerasa hopeless. Doa berkali2 tanya Tuhan, “Tuhan, saya harus gimana lagi?”

Makan juga ga selera sama sekali. Kerjaan gua cuma nangis – doa – nonton TV. Kebetulan lagi demo besar2an kan tuh menolak kenaikan BBM. Semua gua lakukan sambil tiduran di kamar.

Kalo sudah sore, pas Infotaiment, gua matiin. Gua ga demen nonton Infotaiment soalnya hehehehe…

Hari Kamis dan Jumat juga gua ke kantor sebentar. Siangnya pulang lagi. Sebenernya gua lebih suka di kantor… secara kalo di rumah sendirian, gua jadi nelangsa. Jadi inget sama peristiwa kram-berdarah. Ujung2nya jadi salahin orang2 yang ada disekitar gua.

Gua juga jadi sensi banget kalo ada yang ga bersimpati ke gua. Misalnya ada 1 orang kenalan gua. Dia YM gua bilang, “Itu yang comment di blog kamu, semuanya bilang pada nangis2”

Dia comment begitu sambil pasang icon ketawa ngakak.

Gua langsung sensi, gua bilang, “Ya namanya juga bersimpati. Masa berita duka begitu ditanggapin dengan ngakak? Itu mah ga punya hati!”

Hari Jumat sih gua agak terhibur… soalnya David jam makan siang pulang buat nengokin gua.

Hari Sabtu gua masih istirahat juga. Gua ga ke pasar. Kerjaan gua cuma makan – tidur – nangis hahahaha… Bener2 down gua. Tapi gua bersyukur David memaklumi gua banget. Mama gua juga bela2in masak ayam arak buat gua seminggu full.

Gua sudah ngerasa baikan sih dari segi fisik… cuma dari mental kayaknya memang masih down. Gua juga sebel sama saudara sepupu gua yang tiap telepon selalu ngomongin anak dia. Ga… gua ga sirik sama mereka2 yang sudah punya anak, tapi please deh… gua masih berduka.

“Des, lu kalo ada masalah curhatnya ke siapa?”
“Pertama2 sih ke David dulu dong.”

“Oh… mungkin karena lu ga ada anak kali ya… jadi kalian masih mesra. Kalo gua nih, laki gua sudah males dengerin gua.”

Kebetulan anak dia lahirnya tepat 1 hari sebelum pernikahan gua. Sampe sekarang dia kadang2 masih ngomong, “Anak gua kan sudah gede… 5 tahun lebih loh. Sama kan kayak kawinan elu? Sudah 5 tahun kan?”

Mungkin gua yang lagi sensi aza x ya… jadi gua sebel banget sama pembicaraan antara gua – perkawinan gua – dan anak dia hiks…
Kalo kata David mungkin gua ngiri.

Terus lagi tukang sayur langganan di pasar. Ini cowoq sering banget tanya gua, “Ada kabar baik? Ada kabar baik?” Maksudnya apa gua sudah hamil apa belum.

Waktu gua keguguran dia tau… karena pas gua ga ke pasar, dia sempet tanya mama gua, terus mama gua bilang kalo gua lagi bedrest karena keguguran.

Tau ga… seminggu kemudian pas gua ke pasar lagi, dia lagi2 ngomong, “Ada kabar baik belum?”

Ih… gua sebel aza. Karena setiap pertanyaan itu mengingatkan gua pada peristiwa kram-berdarah.

Eh iya, gua sempet ‘menggugat’ sinshe juga loh. Gua tanya kenapa setiap x gua dateng selalu dibilang “(Rahim) masih dingin! Masih lemah!”
Gua kan down dong. Gua sudah makan obat dia begitu banyak dan mahal… tapi mana progress yang gua dapet?

Paling ga ada sedikit kemajuan kek😦

Begitu deh seputar ke-down’an gua selama seminggu ini. Sampe hari ini gua masih pake baju eskimo gua. Tapi konsentrasi kerja gua sudah full dan gua sudah bisa olahraga lagi.

Eh iya, gua sudah dateng mens lagi loh. Sempet bingung sih… setau gua kan dateng mens setelah keguguran, biasanya 1-1,5 bulan kemudian kan? Gua koq cuma seminggu setelahnya hehehehe…

Gua lupa tanya ke dokter juga. Tapi gua tanya ke sinshe… katanya memang kalo kegugurannya ga dikuret alias luruh sendiri, kalo fisik gua sehat, gua langsung mens dalam seminggu ke depan. Kecuali fisik gua lemah, baru 1-1,5 bulan kemudian.

Berarti fisik gua cukup bagus donk ya?

Gua sudah balik ke dokter juga. Gua bilang ke dokter kalo gua baru mau program bulan depan aza… soalnya gua masih trauma kramnya… dan gua juga lagi terapi di sinshe. Dokter bilang akupuntur bagus loh buat orang2 yang mensnya ga lancer kayak gua. Pertemuan terakhir sih gua sudah periksa ACA dan TORCH. Hasilnya belum gua ambil hehehehe…

Ya semoga semuanya baik2 aza ya…

Tq buat semua yang sudah mensupport, menghibur, dan bersimpati ke gua. Tenang aza, gua ga terlalu lama kok down’nya. Sekarang sudah ga down lagi ^^

Sekarang gua tenggelam dalam kesibukan di kantor karena selama gua bedrest, kerjaan gua ga ada yang terusin. Gua juga ga terlalu ngotot dengan pantangan makan. Pokoknya gua ga makan/minum dingin dan gorengan. Kalo duren yang dipantang, memang gua ga doyan😀
Kalo bulan pertama terapi gua konsisten banget ga mau makan daging kaki-4, kemarin gua sudah mulai makan kwetiaw sirem sapi dan bakso sapi hihihihi… Tapi gua makannya dikit doang kok… secomot-dua comot aza😀

Gua juga sudah mulai nonton film2 Horor Indonesia lagi yang makin gak banget itu *tapi herannya gua tetep nonton*.

Nanti gua update hasil test gua ya… ^^