Kembali ke kandang setelah 4-hari liburan nih🙂

Sempet deg2an juga takut ga jadi ke Bali. 2-Minggu sebelum hari keberangkatan, pembantu gua sakit cacar air. Walah…
Malah dia bilang hampir semua orang di lingkungan tempat tinggal dia kena cacar air.

“Semua kena… anak-anak, orang tua, tetangga kontrakan mertua saya nenek-nenek kena juga…”

Serem gua. Jangan sampe orang rumah gua kena cacar. Bisa batal liburan buntutnya kan…
Biarpun udah pernah kena cacar air 1x, ga menjamin kan ga kena lagi. Dari hasil baca2 di internet sih katanya kalo udah pernah kena cacar air dan cukup parah, tetep bisa aja tertular virus cacar lagi… cuma rata-rata jadinya cacar ular (herpes). Nah… gua pernah cacar air waktu kelas 5 SD… dan waktu gua SMA 2, gua kena cacar ular di muka.

David apalagi… kata mamanya, dia pernah kena cacar air 2x di kampungnya dulu. Plus… waktu kuliah dia kena lagi cacar air 1x. Tuh kan……………………. kalo daya tahan tubuh kita lagi lemah, pasti bisa kena lagi kan…

Sebenarnya, begitu pembantu gua bilang kalo dia cacar, langsung dia disuruh libur dulu. Aman buat dia karena emang harus istirahat dan ga boleh kena angin… aman buat keluarga gua juga. Tapi masalahnya… dia baru bilang kalo dia sakit cacar setelah 2 hari dia dinyatakan cacar air oleh dokter. Tuhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh… Jadi sebenernya dari 2 hari sebelumnya dia udah cacar. Tapi dia ga bilang ke gua. Emang waktu itu bintik2 cacarnya belum keluar di muka dan tangan dia. Katanya baru keluar di badan. DAN dalam 2 hari itu dia tetap setrika baju gua, kebut-kebut ranjang gua, dan pekerjaan2 lainnya.

Wkwkwkwk… akhirnya… selain pembantu gua disuruh libur dulu, hampir setiap malem gua minum air kelapa ijo dan juga minum vitamin C setiap hari hehehehe…
Tiga hari sebelum hari keberangkatan, mama gua DEMAM. Nah loh… kebat-kebit gua… wkwkwkwkwkwkwk… Bener2 ‘dah gua dibayang2in cacar hahahaha… Dan seolah2 kurang dramatis, Satu hari sebelum hari keberangkatan, gua DEMAM!

Puji Tuhan… akhirnya kita semua ga kena cacar air.

Day 1 : Jumat, 8 Juni 2012

Seperti yang gua cerita sebelumnya, gua naik Air Asia yang tiketnya udah gua beli dari 1 tahun yang lalu. Berdua David : 388Rb PP + Bagasi 15Kg PP (1 orang doang).
Kalo mama gua, karena dia mendadak mau ikut dan beli tiketnya juga mepet2… dia kena harga hampir 2Jt. Harga tiketnya 1,786Jt + bagasi 15Kg PP 120rb. 1,906Jt aja!!! hahahaha… padahal ya… seatnya aza sebelahan loh sama gua.

David duduknya di belakang gua. Tapi setelah pesawat boarding, sebelah David 2 orang pindah duduk. Enak si David duduk sendirian. Jadi gua pindah ke belakang temenin dia.

Udah enak2 duduk berdua… tau2 ada bapak2 setengah abad nyamperin seat gua. Ternyata dia ngobrol2 sama orang di belakang gua. Dan bukan cuma ngobrol… akhirnya dia duduk di seat kosong sebelah gua.

Beuhhhh… bukan masalah dia duduk di sebelah gua yang mengganggu. Tapi itu loh. Dia ngobrol2 terus selama perjalanan. Tau donk kepalanya jadi sebentar2 muter ke belakang… sebentar2 berdiri… sebentar2 ketawa2 sambil ngelihatin jendela, dimana posisi jendela di sebelah David. Jadi dia condongin kepala gitu.

Bukan itu aja, mendadak berhembus angin bau. Gua ga tau sih si bapak bukan yang ketut. Tapi pas gua tutup hidung sambil bilang, “Ih… bau busuk!”, si bapak nengok ke gua sambil nyengir dan sama sekali ga nutup hidungnya. Jadi wajar donk ya kalo gua berpikir dia yang kentut😦

Begitulah si bapak berdiri-duduk-nengok ke belakang berkali2. Sampe pas ada info kalo pesawat mau mendarat dan semua penumpang harus kembali duduk dan pake sabuk pengaman, baru dia duduk. Itupun ga lama… karena setelah duduk sebentar dan dia ngerasa pesawat ga turun2… dia berdiri lagi sambil ngomong ke belakang. Sampe2 ditegor sama pramugaranya hahahaha…

Aduhhhh… please deh… itu sabuk pengaman dipake, dilepas, dipake, dilepas lagi. Persis orang gelisah gitu. Mending yang dingomongin penting…

“Wahhh… lautnya udah kelihatan tuh…” –> kayaknya dia ngomong sama anaknya di belakang.

“Tuh… tuh… udah kelihatan Balinya. Sampeeeeee…”

“Eh… rumahnya pak ABC dimana ya?”

Eh iya, selain si bapak yang bikin BT itu, waktu di Jakartanya… waktu para penumpang baru pada masuk ke pesawat, tau2 ada anak kecil teriak2 loh, “Ga mauuuuuuuuuuuuu… mau turun………………… mau turunnnnnnnnnnnnnnn!!!!!!!!!!!!”

Malah si anak udah balik badan gitu… tapi karena arus penumpang dari belakang padat, si anak ga bisa keluar. Dia nangis jejeritan… dan orang tua si anak juga kelabakan diemin anaknya.

Gua jadi serem dan inget film Final Destination😦

Syukur semua selamat sentosa sampe Denpasar. Kecuali si bapak2 annoying, ga ada masalah yang berarti. Cuaca juga cerah. Gua mau beli Toilitries Bag Organizer Air Asia waktu di pesawat. Sayang kayaknya ga keburu jualan pramugarinya.

Sampe di Bali, gua langsung naik taksi ke hotel. Di sebelah kanan kedatangan ada counter taxi. Tarif naik taksi ke Kuta 60Rb. Persis seperti yang diinfo travel tempat gua sewa mobil sebelumnya.

Ga terlalu lama perjalanan karena emang ga macet, kita udah sampe di hotel. Abis check-in, langsung dianter ke kamar 3 single bed.

BaliSandy Cottage
Pantai Kuta Poppies Lane II
Phone : (0361) 753 344 (hunting)

Interior hotelnya… mirip dengan yang digambar, cuma…………………… hotelnya udah lama dengan beberapa x renovasi tentunya. Jadi jangan berharap furniturenya kinclong cling. Kamar mandinya ada bath-up dan wastafel dengan kran air panas dan air dingin. Cuma gua agak kesulitan mengatur panas-dinginnya air di bath-up. Puter ke kiri, lama2 kepanasan… puter ke kanan, kok lama2 kedinginan hihihi…
Kebersihan overall, standard 7 dari 10.

Nyamuk… ada pastinya. Silahkan beli obat pembasmi serangga di mini market terdekat hahahaha…

AC cukup dingin. Penerangan / lampu dalam kamar, menurut gua sih kurang. Tapi kayaknya semua hotel juga lampunya redup2 ya? Cuma aroma lemari menurut gua kurang oke. Gua ga tau bau apa… mungkin bau lemari kayu yang udah lama begitu x ya… Tapi masih bisa dipake lah.

Lemari es juga dingin… TV juga lumayan pake TV Kabel (kalo ga salah Telkom Vision).

Lokasi ke pantai Kuta ga terlalu jauh. Hotelnya letaknya mentok gang. Jadi dari 1 arah jalanan pantai Kuta, belok kanan ke jl. Poppies Lane II, ikutin aja jalannya, terus belok ke kanan lagi (ada plangnya Balisandy Cottages). Masuk ke situ, hotelnya dipojok mentok.

Gua perhatiin, yang stay di sini banyakan orang asing daripada orang Indonesianya. Dan gua perhatiin lagi, barang bawaan mereka jauh lebih banyak daripada gua hihihihi… Pastinya sih mereka stay lebih lama ya. Tetangga kamar gua contohnya… gua lihat ada banyak container2 single loh. Containernya bukan container kecil tapi kayak bak gede yang pake roda itu. Kalo ga salah ada 4 disusun begitu aja di depan kamar… belum lagi aneka travel bag yang ga kalah gedenya hehehe… Gimana cara mereka bawanya ya?

Ini penampakan hotelnya. Fotonya diambil pas mau pulang wkwkwk… Jadi ranjangnya berantakan😀

Karena pesawat gua siang dan gua tibanya sore, hari pertama ini kita cuma naik taksi ke Warung Nasi Pecel Bu Tinuk di Tuban. Sebenernya deket loh… naik taksi ga sampe 20Rb kalo ga salah. Cuma gua kemarin salah cegat taksinya. Gua keluar dulu ke pantai Kuta terus cegat taksi beberapa meter dari sebelah kanan jalan Poppies Lane II. Jadi taksinya harus muter… dan ongkos taksinya 35Rb hahahahahaha… Harusnya gua panggil dari hotel atau gua cegat di gang depan hotel (jadi belum keluar dari Poppies Lane II), atau paling ga, gua cegat dari sebelah kiri jl. Poppies Lane II. Jadi taksinya bisa masuk ke jl. Poppies Lane II, lurus ikutin jalan sampe keluar ke monumen tragedi Bom Bali. Dari situ lebih deket dan lebih murah pastinya.

Rasa makanan menurut gua standard2 aja. Mirip2 lah dengan pecel Jawa Timur di Jakarta. Cuma ga tau kenapa rame banget tuh warung nasi pecel.
Nasi pecel 7,500. Kalo pake tambahan lainnya seperti telor, ayam, peyek teri, dll… lebih mahal lagi pastinya. Kalo ga salah Nasi pecel + telor semur 11,500.

Pulangnya naik taksi lagi ke Kuta Square. Cuma 13Rb hehehehe… Sopir taksinya tanya mau lewat lurus ke arah kiri (ke arah Bali Krisna), apa balik lagi ke arah kanan. Nah loh… saya mana tau Bli hihihihi… Kan Bli yang orang Bali toh…

Turun di Kuta Square… lihat2 sebentar… mampir juga ke Pasar Seni Kuta yang udah mau tutup… balik deh jalan kaki ke hotel. Seger…………………… Menurut gua ga jauh2 amat… dan ga capek2 amat jalannya.

Di Pasar Seni Kuta David beli celana Bali yang dari bahan baju Barong. Celana pendek 20Rb, celana panjang 30Rb. Tentu pertamanya mereka buka harga hampir 2x lipat dulu. Gua juga beli baju Bali seharga 25Rb (dari harga 65Rb).

“Aduh Mbak, jualnya jangan mahal2 ah. Kan kita sesama orang Indonesia. Kalo ke orang asing aja donk baru mahalin… 20Rb ya ya? Ya ya ya?”

“Ga mahal ini Mbak… 65Rb udah murah. Bahan bagus ini. Ga gampang rusak.”

“Ga mau. Ya udah 25Rb ya…”

hehehe…

= bersambung =