Senin, 11 Juni 2012

Wooooowwwwwwww… ga berasa udah hari terakhir di Bali. Malemnya udah berangkat ke Jakarta lagi🙂

“Vid, dari semua tempat wisata yang kita kunjungi, mana yang paling lu demen?”

“Hhhhmmm…  tempat monyet…”

“Kalo yang paling ga demen?”

“Dreamland…”

“Kalo Mama paling demen apa Ma?”

“Krisna dong…”

Kalo gua… gua demen dimana aja asal tempat shopping. Mau Krisna, mau Joger, mau Kuta Square, bahkan Pasar Seni🙂

Pagi ini abis sarapan nasi goreng (lagi), kita jalan2 ke Pantai Kuta. Pantai Kuta belum terlalu rame karena masih pagi. Gua sempet ngobrol2 sama mas2 surfing di pantai.

Dia pendatang dari Jawa Timur… tapi udah 25 tahun di Bali. Dia cerita kalo sekarang Kuta udah abis sama pendatang. Hotel2 udah banyak yang bukan milik orang lokal Bali lagi katanya. Termasuk juga apartment di Bali itu udah banyak yang punya orang luar yang invest. Entah orang Indonesia juga dari luar pulau Bali, maupun orang asing. Dia juga cerita… sejak ada toko oleh2 Bali *termasuk yang gua datengin kemarin*, Sukowati dan pedangan2 di Pasar Seni jadi “mati” katanya. Mereka jadi sepi. Orang2 pada rame2 pindah tempat shopping ke sana.

Hal ini juga dibenerin sih sama temen gua semalem. Dia bilang di Sunset Road aja ada 4 kalo ga salah toko2 besar yang jual oleh2 Bali.

“Entah gimana gambaran Kuta 5-10 tahun ke depan. Mungkin Bali udah bukan milik orang Bali…”, kata si mas surfing.

Gua cuma ngobrol sebentar sama dia. Terus gua + mama jalan2 ke Kuta Square dan Pasar Seni Kuta lagi. David masih ngobrol sama si mas. Lumayan juga jalan pelan2 di pantai. Ibu2 pemijat / kepang / kutek mulai manggil2 menawarkan jasanya. Dulu2 gua ke Bali demen banget dipasangin kutek sama mereka hahahahaha…

Beberapa orang mas surfing yang lebih dikenal dengan beach boy nyapa gua.

“Bisa dibantu Mbak?”

“Bisa dipangku Mas?” —> wkwkwkwk… Iseng banget gua jawab begini… yang nyebabin si mas kemudian ketawa2 sambil ngomong, “Sini sini… bisa kok dipangku.” wkwkwkwkwkwkwk…

Selesai ngobrol2, David nyusul ke Kuta Square dan kita masuk Matahari hahahahaha… Ga di Jakarta, ga di Bali… masuk Matahari juga. Malah yang ngajak masuk Matahari David lohhhh…

Eh di sana ada Spa Ikan. Tapi yang Spa rata2 orang bule. 100Rb 20 menit. Ikannya banyak banget kecil2 warna hitam hihihihi… Bule2nya malah demen loh. Mereka bilang, “Very Nice”. Gua malah takut hehehehe…

Gua + David beli tas di Matahari soalnya tas dia udah sekarat talinya. Emang si David mirip gua waktu kecil nih… tali tas putus melulu. Mungkin keberatan bawa hahahahahahaha… Untung gua bawa kartu MDS gua jadi bisa dapet kupon undian. Asyik juga tuh kalo gua mau nongkrong di kasir dan setiap bule belanja gua kasih kartu MDS gua hahahahaha… Tapi gua ga seberani itu😀

Pulang ke hotel… beli KFC dulu buat makan siang. Abis itu istirahat santai2 sampe jam 4 buat jalan ke airport.

Gua check-out jam 4 sore karena emang udah dikasih special sama hotelnya. Kebetulan hotelnya ini customer temen gua kemarin… dan karena temen gua kemarin adalah sub-dealer kantor gua… jadi bisa dibilang hotelnya adalah customer gua hehehehe…

“Pak, saya mau check-out jam 4. Jadi billing saya berapa?”

“Kamar berapa Mbak?”

“Bla Bla Bla”

Terus si bapak ngomong dalam bahasa Bali ke temennya… yang artinya kurang lebih, “Ini gimana… si Mbak mau check-out?”

Dan temennya keluar dari dalem ruangan kantor sambil ngomong, “Mbak… udah dihandle sama temen Mbak… ga ada lagi billingnya, udah dibayar sama temen Mbak.”

Nah lohhhhhhhhhh? Gua sampe suruh dia telepon ke temen gua…

Dan bener abis di telepon, dia bilang, “Bener Mbak. Udah ditransfer sama temen Mbak.”

Aduh… gua langsung ga enak hati banget. Gua sampe telepon ke temen gua. Tapi ya kalo gua, gua ga suka tolak2an rejeki gitu. Jadi pas temen gua bilang dia yang bayarin dan dia sudah bayar dengan rela ikhlas. Gua cuma bisa bilang, “Thank you”, dan berjanji dalam hati kalo dia dateng ke Jakarta akan gua bales kebaikan dia.
Tapi mama gua masih heboh suruh gua tanya2 dia / anaknya lagi mau beli apa nanti gua kirimin dari Jakarta😀 *Tapi ga gua tanya sih🙂 *

Akhirnya, selesai juga liburan 4 hari gua. Gua balik ke hotel pake taksi karena temen gua sibuk kalo hari kerja. Gua juga masih menutup acara shopping hari itu dengan beli tas yang cuma dijual di airport. Tau ga? Tas yang ada tulisan BALi, atau SURABAYA, atau SEMARANG, dll itu.

Beli di depan deket tempat bayar airport tax 50Rb ga kurang lagi. Eh beli di atas 45Rb. Ada yang model lain 35Rb. Welehhhhhhh… kok beda2 hehehehe…

Bye Bali……

Pesawat Air Asia pulangnya pesawat baru nih. Katanya baru dateng dari France. Masih kinclong. Lagi2 gua lihatin menu shopping on board’nya… lagi2 gua mau beli Toiletries Bag Organizer Air Asia seharga 60Rb itu… dan lagi2… OUT OF STOCK. Kosong hiks…

Kalo ada yang mau naik Air Asia dalam waktu deket ini… nitip donkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk… Gua mau titip itu dan tas putih Air Asia seperti yang gua foto di bawah.

* * *

Ini penampakan belanjaan kita. Pergi 1 koper besar 1 koper kecil, 11kg. Pulangnya dong…………………. 1 koper besar, 1 koper kecil, 1 dus, 1 travel bag, 1 tentengan besar, 35kg doang… hahahaha…

Baju 25Rb’an gua beli 6 pcs di tempat yang berbeda2. Yang 1 warna pink ga kefoto karena gua pake pas hari ketiga di Bali ^^
Tas Air Asia putih (gambar kedua baris atas), itu gua nyesel kenapa beli cuma 1. Ternyata mama gua mau😀

* * *

David: “Eh kita kok ga ke Kintamani? Pantai Sanur? Ubud?”

Nah loh………………….. Kayaknya akan ada episode berikutnya nih ke Bali hahahahaha…

= selesai =