Tags

, , , ,


Di post bawah gua udah cerita kan kalo gua ada voucher hasil iseng2 sana-sini😀

Akhirnya voucher2 itu gua eksekusi Sabtu kemarin donk hehehe…

eVoucher Baygon
Hari Sabtu sore… kita ke Central Park buat ambil gratisan “Alat Termutakhir Membunuh Nyamuk” dari Baygon🙂
Hehehe… begitulah iklannya…

Cara dapetin gratisnya : scan barcode eVoucher di koran *gua sih lihatnya di koran Kompas hari Jumat*, terus bawa deh ke counter pameran mereka. Gua dan David scan masing2 1, jadi kita dapet 2 gratisan.

Sampe lokasi pameran, langsung samperin SPG’nya, kasih lihat eVoucher, isi data, langsung dikasih deh Baygon’nya. Baygon elektrik yang pake cairan itu loh.

Terus si SPG bilang ke gua kalo gua tinggal isi form aja, nanti dikasih langsung Baygon’nya. Jadi gua ga usah tunjukin eVoucher gua.

Pas udah dapet 2, gua langsung bilang ke mama gua, suruh minta juga. Kebetulan kan eVoucher di HP gua belum dilihat mereka. Jadilah mama gua minta juga pake eVoucher gua. Langsung dikasih juga setelah isi data. Dan mama gua dengan PD’nya ngomong,

“Boleh 1 lagi ga? Aku kan nenek2 sering kegatelan… jadi 1 di kamar, 1 di ruang tamu.”

Wkwkwkwkwkwkwkwk… entah emang boleh atau si SPG kasihan lihat nenek2 kegatelan, jadi langsung dikasih lagi asal pake email berbeda di form. Kalo soal email mah jangan khawatir, gua punya sekitar 10 email valid kok hehehe…

Voucher Cold Stone 50Rb
Selesai dengan eVoucher Baygon, kita ke Cold Stone. Saatnya eksekusi voucher 50Rb😀

Gua kira boleh buat beli ice cream yang single scope, double scope itu. Ga taunya cuma boleh buat yang handpack🙂

Beli handpack yang paling kecil. Gua tetep pilih rasa Coffee dan David pilih Hazelnuts, dengan toping Oreo, Chocolate Chips, dan Almond. Enak loh ternyata Cold Stone itu wkwkwkwkwkwk… Norak nih gua, cuma taunya BR doank hahahaha…

Abisnya ya, dulu gua pernah coba ice cream dengan taste real Italia, yang warnanya hijau, merah, kuning, pink, dll itu… menurut gua rasanya biasa aja. Malah penampakan ice cream-nya mirip sabun cream kiloan wkwkwkwkwk… Jadi dulu2 gua pikir, ya ice cream2 franchise pasti rasanya sama lah begitu2 semua… kecuali BR😀

Voucher Ancol Jimbaran Resto 4 Pax
Di post bawah ini kan gua juga cerita kalo gua ada voucher makan di Ancol Jimbaran Resto kan… nah, kemarin lah saatnya gua eksekusi voucher’nya🙂
Gua dapetnya 2 voucher, jadi bisa untuk 4 orang. Gua ikutan quiznya 2x, dan puji Tuhan dua2nya menang🙂

Sebenernya, gua pengen tunggu papa gua, biar makan ber-4. Tapi apa mau dikata, papa gua baru pulang awal Oktober, sedangkan voucher expired tanggal 29 September ini. Jadi… pergilah kita bertiga ke sana. Mudah2an makanannya ga kelebihan2 banget ya… dan kalopun kelebihan, mudah2an bisa dibungkus. Tapi kalo dilihat dari track record kita makan sih, rasanya ga akan ada masalah lebih-berlebih hahaha…

Jam 1/2 7 malem kita sampe di Ancol. HTM’nya sekarang mahal ya… 15Rb / orang, dan 20Rb / mobil. Beuuhhh… udah 65Rb aja ya…

Pantesan temen gua, orang Bali, pernah bilang, “Jakarta itu lucu. Mau ke pantai aja musti bayar!”

Jadi inget dulu waktu kecil, gua suka ikut tante gua ke Ancol, dan gua yang masih kecil itu suka disuruh ngumpet di bagian belakang mobil hahaha… Dulu kan naik mobil 3 seat, nah anak2 suka disuruh jongkok ngumpet di belakang, jadi ga kelihatan petugas loket wkwkwkwk…

Udah lama gua ga ke Ancol nih. Terakhir cuma kondangan aja di Segarra. Itu juga datengnya udah mepet jadi ga sempet keliling2 Ancol dulu😀

Baru gua ‘ngeh kalo Ancol itu dibagi jadi 2 area ya… area Barat dan area Timur *kemana aja Des?*.
Area Barat itu tempat2 rekreasi seperti DuFan, Altantis, ada juga hotel Mercure, Pondok Putri Duyung, hmmm… apa lagi ya… Pantai Festival, Pasar Seni… dimana menurut gua, area Barat itu cuma rame pagi s/d sore. Malem udah mulai sepi, cuma ada orang pacaran dan mobil bergoyang2 *eh masih ada ga?*.

Di area Timur, adanya resto2 / cafe2… nah, di area Timur ini ramenya justru kalo matahari udah tidur🙂

Berhubung gua taunya cuma area Barat, jadilah kemarin kita sempet muter2 lama di Area Barat buat cari dimana Pantai Carnaval, tempat Ancol Jimbaran Resto berada😀

Kita sempet mampir ke Pasar Seni juga yang alamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaakkkkkkkk sepinya. ‘Duh… Pasar Seni dalam kenangan gua beberapa tahun yang lalu adalah tempat yang cukup rame. Kemarin adanya cuma toko2 seni yang mostly adalah lukisan, dan beberapa penjual souvenir khas Ancol dan Jakarta. ‘Duh… bahkan anak kucing bisa dengan PW’nya tidur di tengah jalan.

Di tengah2 Pasar Seni ada panggung yang kemarin kosong melompong juga. Setau gua, dulu… setiap weekend, selalu rame panggung itu. Entah ada band ataupun atraksi2 menarik.

Dulu juga, ada resto2 di sana. Waktu gua remaja, gua malah suka makan nasi goreng kambing di salah satu resto di sana. Kemarin, gua cuma lihat ada 1 resto yang buka… dan dilihat dari pengunjungnya, kayaknya sih cuma orang2 dari toko sekitar aja yang duduk di sana, sekedar minum kopi.

Open space ber-canopy yang biasanya dipake buat bazaar baju2 murah juga udah kosong. Hhhmmm… padahal Pasar Seni Ancol adalah salah satu spot favorit gua kalo ke Ancol dulu loh, selain tentu aja area pantai deket kuburan yang rame sama mobil parkir bergoyang hahaha… Di Pasar Seni, gua demen aja gua ngelihatin aneka lukisan yang kadang2 terkesan misterius. Dulu gua demen banget ngelihatin lukisan cewek cantik bertampang misterius yang konon katanya lukisan Si Manis Jembatan Ancol. Kalo di area pantai deket kuburan mah, bukan berarti gua suka goyang2an di sana sih dulu wkwkwk… cuma namanya remaja, kan suka penasaran aja gitu hahaha…

Sejak kapan ya Pasar Seni jadi sepi begitu.

Cuma sebentar kita muter2 di sana, langsung naik mobil lagi cari2 Pantai Carnaval… which is ternyata adanya di area Timur. Begitu masuk ke area Timur, baru deh kelihatan hingar-bingar-meriah resto2 dan cafe2 kaum Urban hihihi… Mobil2 pada parkir di pinggir jalan, orang bergerombol ngongkrong di pinggir jalan, ataupun menyusuri pantai menuji resto2 dan cafe2 favorit. Mobil gua juga jalan pelan2 ikut antrian.

Gambar ini gua ambil dari sini
Gua cari2 webnya ga ada… keluarnya cuma blog itu🙂

Berhubung gua datengnya malem, jadi gua ga bisa foto2. Lah siang aja gua males foto2 karena hasil foto gua ga pernah bagus😀

Dekorasi resto memang Bali banget. Begitu kita melangkahkan kaki memasuki gerbang, kita serasa berada di Pulau Dewata itu. Dekorasi, penataan furniture, semua persis di Bali. Lengkap dengan semua karyawannya yang memakai kain dan udeng khas Bali. Beberapa dari mereka juga memiliki logat Bali yang kental. Gua sampe berpikir, apa nih resto semua karyawannya orang Bali ya hihihi…

Cukup rame restonya kemarin itu, cuma karena space yang besar, jadi terlihat masih lenggang. Gua dapet meja deket panggung yang lagi ada performa tari2an.

Suasana oke banget di sana. Pemandangan oke… iringan tabuhan musik Bali juga oke… penari oke… kemudian ada pemain organ + penyanyi juga oke.

Porsi komplit, diluar cumi asam manis karena dateng belakangan😀

Ini cara penyajian makanannya juga Bali banget. Jadi makanannya dikumpulin serempak… pas udah mateng semua, baru dianterin ke meja kita lengkap dengan buahnya.

Rasa makanan menurut gua… ya hmmm… standard deh. 6,5 dari 10. Tapi ini kan berdasarkan selera gua ya. Orang lain mungkin bilang enak. Buktinya… lumayan rame dan ada bule segala😀

Makanannya sih dimakan ber-4 abis2 aja. Bener kan… seperti yang gua bilang kalo kita memiliki track record yang astagah hahaha…

Sambil makan, tau2 gua denger bunyi gendang Bali… ditabuh beberapa orang sambil nyanyi Happy B’day to You…
Ternyata di sana kalo ada yang ulang tahun, kita bisa request ke pemusik untuk bawain lagu Happy B’day pake alat musik khas Bali🙂 Seru juga sih. Kemarin itu gua hitungin ada sekitar 4-5 orang yang ulang tahun. Boleh juga tuh buat yang mau kasih surprise ulang tahun🙂

Selesai makan, gua tinggal bayar tambahan Es Kelapa Muda yang gua pesen aja. Harganya ya seperti di Jimbaran juga sih… 26Rb🙂

Selesai acara eksekusi voucher’nya. Dengan ini gua menobatkan hari Sabtu gua kemarin adalah HARI VOUCHER SEDUNIA hihihi…

Oh iya, untuk penutup, silahkan view video David ini… dan comment ya hahaha…
http://fordfocusexperience.com/video616