Hari Off-BBM Sedunia! Ada yang ‘ngeh ga kalo hari ini BBM off?
Gua ga ‘ngeh loh… soalnya tadi pagi gua masih BBM-an sama supplier kantor gua.
Sadar2nya pas David kirim WhatsApp kasih tau kalo BBM lagi macet… tambah sadar pas buka twitter, banyak yang bertanya2 kenapa ga bisa BBM.

Pantesan hidup gua ademmmmmmmm banget hari ini. Saking ademnya, gua sampe kedingingan di kantor hihihi…

Ternyata ya… karena hari ini hidup gua bebas dari PING!!! PING!!! PING!!! hari ini. Yeayyy!!!

Lately… gua lagi sibuk dengan shopping😀 Bukan gua sih yang shopping… tapi temenin mama gua.
Awal mulanya sih… gara2 kantor gua dapet hadiah incentive tour ke Korea buat 1 orang.
Paman gua… jelas ga bisa pergi karena kerjaan ga bisa ditinggal lama2.
Mama gua… ah, dari jaman dulu tuh selalu ga PD ikut incentive tour sendirian. Maunya sama gua atau papa gua. Sayangnya… papa gua lebih banyak ga bisanya dibanding bisanya.

Sedangkan gua… hhmmm… sebenernya gua bisa2 aja pergi sendiri. Tapi………………………….. sejak kejadian 1 tahun yang lalu, David ga kasih gua pergi sendiri. Kalo gua ajak David… yaaa… cuti si David udah abis. Sisa 1, ini mau diambil Sabtu depan pas merit’nya koko David. Truz sayang juga karena tahun ini kan kita udah ke Bali… pas Lebaran juga kita udah “foya-foya”… tahun depan udah beli tiket ke Singapore… dan ada rencana mau ke Tulungagung. Ahhh… andai uang bisa ngucur bak keran air hahaha… *Loh buntut2nya masalah uang, Des?*

Kalo gua pergi sama mama gua… ya ga bisa juga. Ga enak juga sama paman gua. Karena sebenernya salah satu dari kita (gua, mama, paman) harus stand-by di kantor setiap hari. Kemarin itu pas ke Bali, kita udah pas2in sama jadwalnya paman gua. Sedangkan paman gua kan dalam seminggu pasti adalah keluar kantor… entah meeting, entah presentasi, entah survey, bahkan trainning.

Akhirnya… keputusan akhir, hadiahnya mau kita cairin aja. Kita dapet cash US$ 1,200.00. Sedikit rugi sih… dibanding dengan harga tournya kalo kita beli buat 1 orang lagi. Katanya US$ 1,600.00

Tapi pikir-punya-pikir, akhirnya gua ‘komporin’ mama suruh jalan aja ajak papa. Ya… mumpung mama-papa masih kuat jalan2 jauh dan mumpung ada tiket gratis. Jadi, kalo tambah kan… cuma tambah 1 tiket. Anggap aja US$ 1,600.00 buat berdua kan…

Ternyata mau juga si mama hahahahahahahaha… Dan tau ga, di saat2 terakhir… malah mama gua dapet tiket murah. Ada dealer yang ga jadi pergi karena anaknya wisuda. Ya udah toh… jatahnya dia dibayarin mama gua. US$ 1,200.00.

Di situ deh awal kesibukan gua. Temenin mama gua beli2 baju / celana / sampe sepatu. Sebenernya kalo cuma beli baju / celana / sepatu mah gampang ya…

Tapi donk… mama gua punya kriteria sendiri yang bikin susah cari bajunya.

Baju –> maunya yang berkerah tapi bukan kemeja bukan polo shirt, maunya bahan kaos ‘jatuh’ supaya ga ceplak body tapi juga ga mau kedombrongan supaya ga kelihatan gemuknya, dan maunya yang lengan panjang.

Celana –> maunya yang semi jeans, pesak pinggang (sekarang kan celana2 pada pesak pinggul tuh… nah mama gua maunya yang pesak pinggang), bentuk celananya jangan pas2 amat karena menurut mama, betisnya kecil, kalo pas jadi jelek, dan juga jangan gombrong2 amat karena cuma bikin bentuk body dia kayak barongsai.

Nah bingung kan?

Itu baru baju dan celana. Lain lagi kriteria sepatu.

Maunya sepatu sport yang agak tinggi bawahnya karena si mama pendek dan dia ngerasa kurang PD kalo pake sepatu / sandal teplek, terus maunya yang ringan, bahan halus, warna gelap, dan bla bla bla deh.
Beda banget sama gua yang kalo bisa mah mendingan seteplek mungkin hahaha… Padahal gua cuma tinggian beberapa cm dari mama gua kok… *Iya lah Des beberapa cm… masa iya beberapa meter…😛 *

Aduh… ada aja yang dicomplain. Sepatu ini begini… sepatu itu begitu… sepatu ini oke tapi mahal. Bah… hahahaha…

Dan lagi ya, ukuran kaki mama kan kecil tuh… cuma 35/36. Kadang2 nomor kecilnya ga ada kan. Sampe2 gua ledekin, “Mama kan kakinya kecil, maunya sepatu yang tinggi, yang dipake jalan ga capek? Gimana kalo pake sepatu ini aja Ma?”

|

|

|

|

V

Yang langsung ditolak mentah2 sama si mama hahahahahahaha…

Yupz… begitulah kehebohan mama gua kalo mau jalan2. Belum lagi perlengkapan2 kecil yang disiapin juga. Sabun cuci muka, sabun mandi, odol, kosmetik, semua dalam ukuran kecil. Kalo ini sih emang gua banget hehehe… Gua juga demennya bawa yang serba travel pack. Tapi yang standard2 aja. Kalo mama gua, sampe beli kaca mini dengan pembesaran 5x segala wkwkwkwkwkwk…

Cuma gua heran juga kok mama gua sampe ngotot harus beli celana panjang dan atasan baru barang beberapa potong. Kalo gua kan ga begitu2 amat😀

Besok mama-papa gua berangkat ke Korea… hari ini, mama malah bela2in ke salon buat set rambut. Alesannya… ga PD kalo rambutnya lepek. Dan lucunya… selama 1 minggu di Korea, mama gua ga berniat keramas sama sekali wkwkwkwkwk… Jadi dia pengen ke salon langganan dia di rumah dulu, yang encinya jago set rambut awet sampe seminggu =)) *Style ai ai Medan itu loh*

Papa gua lain lagi… disuruh pake backpack yang dikasih sama travel juga ogah.

“Loh, jadi Papa bawa barang2 Papa gimana? Kamera, air minum, topi, kaca mata, HP, passport?”

“Ya nanti di Korea baru gua beli.”

“Lah sebelum beli Papa bawa pake apa?”

“Titip Mama* lah di tas tangan.”
Wkwkwkwkwkwkwk… sampe mencak2 mama gua hahahahaha…

Papa gua kebalikan dari mama gua. Ga mau repot sama sekali. Dia maunya semua beli di TKP aja. Termasuk perlengkapan mandi, tas, sampe sepatu. Sampe mama bilang papa cuma mau bawa camera sama perut doang hahahahahahahahahaha…

Padahal udah gua bilangin kalo orang keluar negeri tuh minimal ada tas kecil buat taruh travel document dan HP2 dia. Gua udah pernah cerita belum kehebohan yang menimpa David waktu pertama x dia ke luar negeri? Wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwk…

Dulu2 David ga suka bawa tas. Termasuk ke luar negeri juga ga bawa tas *selama perginya sama gua*.
Waktu itu kita ke Singapore lewat Batam. Pas di seaport Singapore, setelah keluar imigrasi, sebelum keluar seaport, tas2 kita kan discan lagi kan? Nah… waktu itu David cuma bawa 1 koper. Sedangkan passportnya, setelah keluar dari imigrasi langsung dikasih ke gua. HP dia… ada di kantong celana dia.

Pas scan itu… kan semua elektronik di kantong harus discan pake nampan kan ya? Nah… si David itu karena terburu2… dia lupa buat ambil nampan dan taruh HP-nya disitu. Jadi HP-nya ditaruh begitu aja di atas koper dia yang mau discan. Posisi gua udah jalan duluan di depan dia.

Pas koper dia keluar dari scanner, HP dia ternyata hilang. Wkwkwkwkwkwkwk… RAIB.

David jelas panik. Baru pertama ke Singapore juga kan. Dengan bahasa English seadanya dan bahasa tubuh sekenanya… tangannya menengadah sambil ngomong, “My Handphone… My Handphone…” wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwk…
Sebenernya bukan karena dia ga bisa ngomong bahasa English sih… bisa lah standard2 kayak gua. Cuma mungkin panik dan bingung.

Aduh heboh tuh. Petugasnya sampe tanya2 handphone yang mana? Handphone apa? Terus sampe bantu2in cari takutnya jatuh. Gua yang udah keluar duluan… gua udah keluar dari pintu kaca dan gua ga bisa masuk lagi. Posisi PASSPORT DAVID sama gua loh!

Untung ga lama ada ape-ape samperin David… trus kasih tau kalo HP-nya disangkutin di ban tas-nya di samping. Wkwkwkwkwkwkwkwkwk… Emang bener ada di situ. Nyangkut… nyempil.

Asli dah kocak banget. Sampe sekarang kalo gua ledekin David itu dia masih ngakak2 sendiri hahahahahahaha…

Ya… semoga mama-papa gua lancar2 aja dalam liburannya besok🙂
Dan ga ngalamin kejadian kayak David hahahahahahahahaha…