Quiz KOREA’nya udah CLOSE ya. Pengumuman pemenangnya entar malem atau besok pagi aja deh. Gua lupa… pertanyaan gua kan ada 3, tapi hadiahnya cuma 2 hahaha…
Jadi entar malem gua mau kubek2 dulu apa masih ada sisa oleh2 mama gua buat hadiah😀 Kalo udah ga ada, ya apa boleh bohwat hahaha…

* * *

Wishlist No. 4 akhirnya tercapai juga dongggg… KULKAS BESAR DENGAN DISCOUNT🙂

Hari Jumat sore, pulang kerja, kita bela2in ke Electronics Solutions Puri Indah Mall. David bilang ada discount 50% buat produk2 display. Siapa tau ketemu kulkas idaman😛

Bela2in naik mobil ber-4 pulang kerja. Macetnya jangan ditanya. Kalo ga macet sih 15 menit juga sampe. Ring Road Cengkareng emang hari biasa aja macet, apalagi Jumat malem. Tambah parah!

Aduh… gua berharap Pak Jokowi dan Pak Ahok segera mengurai kemacetan di Cengkareng nih. Pasti mereka pernah ke Cengkareng. Dulu waktu musim kampanye, gua sering lihat kok mobil2 dengan banner Jokowi-Ahok berseliweran di Cengkareng, khususnya Ring Road dan perumahaan Daan Mogot😀
Gua juga pernah nonton acara debat Cagub Cawagub waktu itu… dimana Pak Jokowi singgung masalah kerusuhan di Taman Palem Lestari. Bahkan kejahatan oleh sopir taxi yang menimpa seorang wanita yang baru pulang dari Puri Indah Mall pun pernah disinggung. Jadi gua yakin Cengkareng bukan ‘barang’ baru buat mereka ya😀

Kok jadi ngomongin Jokowi – Ahok hahaha…

Balik lagi ke cerita Jumat malem.
Jadi ya… setelah sampe di mall, kita langsung naik ke ES. Lihat produk2 yang di discount 50%, muter2 sebentar… sampe lah kita di area Toshiba😀
Cuma ada 2 kulkas Toshiba yang sale 50%. Yang 1 model 3 pintu, yang 1 model 2 pintu. Yang model 3 pintu kayaknya udah agak lama ya… dari jaman gua kecil, gua pernah lihat kulkasnya saudara gua udah 3 pintu. Jadi gua pilih yang 2 pintu aja, biarpun harganya lebih mahal.

Kulkas di samping tipe: GR-RG58ED. Harganya katanya 11 sekian, discount spesial price jadi 8 sekian. Sebenernya emang lebay juga sih harganya… kalo di Glodok paling 7 hihihi… Atau 8 paling mahal. Tapi ya store2 electronics di mall kan emang harganya begitu ya. Cuma mereka bisa nyicil.

Kalo ngomong mahal, di Glodok juga banyak banditnya kan. Kalo kita ga tau barang atau ga tau harga, ya dapetnya kebeljok juga.

Kulkas di samping, dengan discount jadi 5,9. Hitung discountnya dari 11 sekian soalnya. Bayarnya harus pake Bank Mandiri. Boleh full, boleh cicil 12x. Gua ga ada kartu kredit Mandiri… adanya kartu debit. SPB’nya bilang boleh pake kartu debit.

Udah periksa2 kondisi kulkas, udah putusin jadi… eh ga taunya dateng SPG yang bilang kalo ga boleh pake kartu debit… harus kartu kredit. Baaaaaaaaaaah! hahahahahahahahahaha…

Ga rela dong ya… udah capek2 periksa2… ga jadi. Akhirnya gua telepon paman gua yang punya kartu kredit Mandiri Hypermart. David mau ambil kartu kreditnya di rumah paman gua naik ojek hahaha… Iya dong, dalam kondisi macet begitu, kalo naik mobil bolak-balik, bisa2 sampe mall lagi udah keburu tutup😀

Masalahnya…………………………….. paman gua ga inget limit kartu kreditnya berapa. Kartunya kartu silver, dan setiap bulan paman gua belanja-belanji di Hypermart bisa sampe 2’an. Billing bulanannya ditaruh di kantor pula sama si paman. Jadi kalo mau ngecek, harus ke kantor hahaha…

Oke… rencana berubah. Naik ojek pulang 2 orang, gua + David. Gua langsung ke rumah buat ambil kunci kantor, terus gua jalan kaki ke kantor buat ngecek billing paman gua.
David langsung ke rumah paman gua buat ambil kartu kreditnya, karena si paman mau pergi komsel katanya.

Lalu lalu… lalu kalo udah pulang dan ternyata limit abis gimana?
Ya bablaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaasssssssssssssss… balik lagi naik ojek ke mall dengan tangan kosong buat ambil mobil dan jemput papa-mama gua tanpa transaksi kulkas.
Kok rasanya kurang sesuatu ya hahahaha…

Di detik2 terakhir, gua inget kalo cici David juga punya kartu kredit Mandiri Hypermart. Dari tadi aja ya hahaha…
David langsung telepon, dan kebetulan si cici lagi di apartment koko David di daerah Pesanggrahan. Dan… ternyata kartunya si cici kartu gold. Ya… paling ga lebih besar peluangnya hahahaha…

Akhirnya David ke sana, dan tetep naik ojek. Karena naik mobil pasti macet.

Begitulah endingnya. Untung happy ending. David balik ke mall, bawa kartu kredit, dan kita bisa transaksi pake kartu kredit cici.

Nah… cerita kulkas selesai? Ya… bisa dibilang begitu😀

Hari Senin siang, kulkas baru gua dianterin ke rumah. Karena datengnya mendadak, gua belum persiapan. Kulkas lama masih bercokol di tempatnya hehehe… Kan janjinya datengnya sore jam 5. Ini jam 2 udah dateng😀

Dibantu mas2nya, kulkas lama yang sedeng gua dipindahin dulu ke posisi sembarangan. Sedangkan posisi yang lama, ditempati kulkas baru. Kan kulkas baru ga boleh langsung dipake kan. Harus didiemin dulu minimal 8 jam, terus dibuka pintunya sekitar 10-15 menit, baru colok listrik, tunggu sampe dingin, baru masukin barang2 kan…

Jadi semaleman dapur gua agak berantakan karena ada posisi kulkas lama yang ga pada tempatnya😀

Pagi2 baru deh kulkas lama sedengnya di keluarin barang2nya, dimasukin ke kulkas baru. Sedangkan kulkas yang lebih lama lagi, yang lebih kecil juga begitu. Barang2nya dikeluarin, dimasukin ke kulkas baru… dan kulkas2 lama itu dikeluarin semua.

Enak deh… sekarang kulkas gua jadi terasa lega. Biasanya sampe nyempil2. Tau ga… beberapa hari yang lalu gua menemukan Lap Chong Bee Cheng Hiang expired loh. Udah 1 tahun expirednya… dan ga ada yang sadar. Masih ada sekitar 12 batang padahal😦

Kulkas yang baru ini… depannya ga bisa ditempelin magnet2 lagi. jadi tempelan kulkas gua semua terpaksa dilengser. Mau gua tempelin di samping kulkas, kesannya maksa banget😀
Padahal tempelan kulkasnya udah cukup banyak dan dari beberapa negara juga😀

Kulkas yang paling lama, dibawa pulang pembantu gua. Emang udah ga mungkin kepake juga sih. Kulkasnya sih masih dingin, cuma pintu freezernya suka kendor. Jadi kita musti sering2 cek. Tadi pagi sih pembantu gua bilang kulkasnya masih bagus dan dingin.

Kulkas yang lebih baruan, tadinya mau dikasih ke paman gua di Jembatan Lima. Cuma pas ditelepon mama, si paman ngomongnya,

“Kulkas? Buat apa? Buat jualan es?”
“Kan kulkas u udah jelek Ko.”

“Iya sih… cuma masih bisa lah. Daripada kasih kulkas, kasih gua mesin cuci atau TV aja lah!”
“…”

Hahahahahaha… berhubung yang mau dikasih kesannya ga butuh… ya udah ga jadi dikasih.

Terus ditawarin ke paman gua, yang tetanggaan, yang kemarin itu mau gua pinjem kartu kreditnya. Tapi si paman bilang kalo rumah dia udah penuh. Dia sih mau kulkasnya karena kulkas gua lebih gede… tapi dia mau juga yang kulkas kecil dia. Istrinya paman usaha catering, jadi butuh kulkas juga buat taruh stock2 daging / sayur.

Akhirnya diputusin kulkasnya di taruh di kantor gua aja untuk sementara. Sambil menunggu paman gua beresin dapurnya dan atur2 tempat biar muat kulkas gua hahahaha…

Sampe sekarang sih masih ada di garasi gua tuh kulkas. Bingung juga bawa ke kantor pake apa. Mau pinjem pick-up tetangga kantor ga enak. Di bawa pake mobil jelas ga bisa. Mungkin gua mau pinjem troli barang aja terus suruh tehnisi2 gua dorong dari rumah ke kantor😀
Untung juga ya rumah gua deket…