Dulu… gua pernah bilang kan kalo tema blog gua ga “gua banget”😀 Jadi gua ganti dengan yang ga “gua banget” yang lain. Nah… sekarang gua ketemu nih yang “gua banget”. Eerrgghh… sebenernya sih ketemunya di blog Nattever hahaha…
Jadi gua ngikutin gitu *ga kreatif*.

Tadinya mau ngikutin juga foto backgroundnya. Apa daya belum ada anak… dan ga PD pasang foto sendiri hehehe…

Cakep ya sekarang… jadi pink begini. Kekurangannya baru 2 yang gua tau. Tema ini ga bisa huruf ITALIC. Postingan yang lama2 huruf Italicnya jadi ga Italic lagi. Huruf Boldnya sih ada… tapi di bagian “add new post” ga mau tuh hurufnya di Bold😀
Nanti pas preview, baru kelihatan ada huruf yang di Bold. Tanggung juga dipikir2 nih tema😀

Gua mau cerita random aja ya…

Yuasa Driving Challenge
Ini lomba di PC, connect ke FB.

Jadi ceritanya si Yuasa yang Accu itu bikin lomba banyak2an point. Pointnya dikumpulin pake main games balap mobil.
Lombanya sampe akhir Desember, dibagi menjadi beberapa periode. Setiap periode ada pemenang 1-2-3 yang bakal dapet hadiah hiburan seperti jam, helm, souvenir, dll deh.

Di akhir periode, GRAND FINALnya, pemenang 1-2-3 dengan point terbanyak akan memperebutkan Handphone Samsung Galaxy S III, Netbook, dan Blackberry.

Cara mainnya gampang loh. Saking gampangnya, bisa ngantuk deh setiap x main hahaha…
Kita cuma disuruh jalan dari titik A ke titik B (garis finish). Seperti layaknya naik mobil M/T, nanti ada oper2an gigi sampe gigi 4 atau gigi 5. Nah… nanti point kita dihitung berdasarkan lamanya kita menyentuh garis finish.

Titik A ———- ke Titik B, dengan waktu NOL DETIK dapet point 200.

Tapi karena ga mungkin kan NOL DETIK, jadi ga mungkin juga kita dapet point 200 per sekali main.

David + gua udah coba beberapa x. Dan point maksimal yang bisa kita dapet adalah 160 (jarak 20 detik).
Itu udah maksimal.

Pertamanya lomba berjalan lancar. Dalam artian, setiap peserta mengumpulkan point 160, 158, ada yang 156, per sekali main.

Darimana gua tau? Gua tau karena setiap x kita main, setiap x kita sampe garis finish, point kita langsung diupdate sekaligus point orang2 yang lagi main saat itu juga diupdate.

Fair dong ya gamenya. Daripada kita kalang kabut ngumpulin LIKE, ngumpulin JEMPOL, mendingan juga kerja keras kumpulin point.

Tapi dong TAPI…

Sekitar 1 minggu berselang. Gua perhatiin, ada 1 orang (sebut aja P2) yang kenaikan pointnya ga wajar. Kenapa gua bilang ga wajar?
Kan gua udah bilang kan kalo kenaikan point persekali main itu maksimal 160. Nah ini P2 sekali main bisa naik minimal 220. Pernah gua lihat sampe 300. Nah loh!

Gua perhatiin… dan saking penasarannya, gua sampe videoin. Gua rekam tuh mulai dari gua start main… 20 detik kemudian gua dapet point 160… dan total point gua bertambah 160. Tapi pada saat yang bersamaan, point si P2 itu naik sampe 300. Gua coba rule kedua… sama juga gua naik 160… eh si P2 itu naik 200. Gua coba rule ketiga… sama juga gua naik 160… eh si P2 itu naik 250.

Gemes! Gua dan mungkin beberapa orang lainnya usaha mati2an ngumpulin fair2an… eh dalam 1 hari disalip sama P2. Ya gemes dong ya…

Akhirnya David complain lah ke Yuasa. Ya intinya kita bilang dong… kalo ada yang curang masa Yuasa diem aja. Masa dia ga tau kalo ada yang curang? Masa dia ga tau kalo ada yang kenaikannya ga wajar? Kan dia penyelenggara. Apalagi ini game online. Masas dia ga tau sih. Apa nih orang jangan2 orang “dalem” nih…

Singkatnya… entah gimana… si P2 itu, sejak kejadian gua lapor… dia ga ngotot naikin point lagi. Naik sedikit2… dan berhasil disalip sama peserta lain di bawah dia. Yang kalo gua perhatiin, peserta lain ini mainnya fair. Gua hitungin dia naik pointnya cuma 158 per kali main.

Udah tenang-tenang… eh tau2 dong… MUNCUL LAGI ORANG BERIKUTNYA (P3) yang dalam beberapa jam melesaaaaaaaaaatttttt nun jauh pointnya. Yang setelah gua perhatiin dan gua videoin juga… naiknya bisa 200-300an juga hahahahahahahaha…

Ya udah lah, ini mah pada curang. Ga tau deh si  Yuasa itu ga tau, apa tutup mata aja. Ya udah gua ga jadi main deh. Masih banyak lomba yang lain hahahahahahaha…

* * *

Film Film Film

Long weekend kemarin gua di rumah aja ga ngapa2in. Udara panasnya ajegile kan? Jadi gua mengisi liburan gua dengan nonton😀
Ga terus2an sih nontonnya…

Dua minggu yang lalu, gua nonton film “Kungfu Pocong Perawan”
Nilainya menurut gua 5.

Filmnya ga ada serem2nya, cuma lawakan sini-sono. Katanya genre Horor Comedy… tapi menurut gua mah ini film Comedy. Beberapa adegan, mirip dengan film Johnny English terbaru.

Nama2 tokohnya juga jelek… Boh Siaw, Ang Pao, Amsyiong, Bohlam ck ck ck… Lost focus sekaleee tuh film. Heran juga tuh film sempet nangkring di bioskop. Gua rasa yang nonton juga banyak yang kecewa x ya. Gua juga kecewa padahal gua cuma nonton film downloadan hahaha…

BTW, untuk film Horor Comedy, so far, sampe saat ini yang mendingan ya film2nya Zaky Zimah.

Lanjut… gua nonton film “Tiga Pocong Idiot”.

Temen kantor David ada yang beli DVDnya bow… beli asli original punya *patut diacungin jempol*. Cuma kalo gua sih… kalo beli DVD Original, daripada film ini, mending gua beli film2 yang lebih sesuatu seperti Tanda Tanya, Surat Kecil Untuk Tuhan,  7 Hati 7 Cinta 7 Wanita, Tendangan Dari Langit, Laskar Pelangi, Serdadu Kumbang, film2 berbobot lah. Yang ga malu2in buat gua share ke anak gua kelak *asal DVDnya awet aja hihihi…*

Film “Tiga Pocong Idiot” gua kasih nilai 5 juga. Ga jauh beda sama film “Kungfu Pocong Perawan”.

Terus berturut2 gua tonton “Chernobyl Diaries”, “Mr. Bean Kesurupan”, “Spider Man 3”, “Ace Age 4”, dan terakhir semalem, “Red Lights”

BTW, gua ga ngerti tuh film Red Lights hahahaha… terlalu Fisika sepertinya😀

Film Mr. Bean Kesurupan, jelas Mr. Beannya beda banget sama Rowan Atkinson. Yang ini ga tau Mr. Bean made in mana nih. Orangnya lebih gemuk… dari suara juga beda. Kalo nilai, ya gua kasih nilai 6 deh.

“Chernobyl Diaries” filmnya terkesan ‘maksa. Cerita tentang sekelompok anak muda yang liburan ke Prypiat, kota terdekat dengan Chernobyl. Gua cari di google sih Chernobyl itu konon sebuah kota di Ukraina, yang pada tahun 1986 dulu pernah ada bencana salah satu reaktor nuklirnya meledak, yang kemudian mencemari lingkungan dalam radius berkilo2 meter, menginfeksi dan membunuh banyak orang pula hiks…
Jadi sebenernya “Chernobyl Diaries” kayak base on true story ya.

Cuma ternyata filmnya ga “seserem” kisah dibaliknya. Malah kisah aslinya lebih bikin merinding… bayangin kena reaksi nuklir. Yang lucu, ada gitu orang yang udah tau kota bekas kena reaksi nuklir… terus tetep nekat gitu mau liburan ke sana? Ada gitu? Hihihi…

Jadi bener2 filmnya start –> liburan ke Prypiat –> jalan2 di Prypiat ehhh ada masalah, ga bisa pulang –> cari2 jalan keluar –> the end! hehehe…

Tapi buat gua penggemar film horor sih… demen2 aja nontonya hehehe…

BTW lagi, Chernobyl itu sekarang masih jadi “kota mati” apa udah ga sih?

* * *

Voucher

Acara long weekend terakhir ditutup dengan voucher. Gua ada voucher lumayan banyak. Beli sih… bukan hadiah hahaha…

Kemarin2 gua lagi gila beli voucher makan nih… yang rencana mau dipake pas ada papa gua. Eh ternyata pas papa pulang kemarin, bertepatan pas2an dengan hari ke Korea dan hari meritnya koko David. Ya udah deh ga jadi.

Pertama voucher Sushi Tengoku di Emporium Pluit.
Kedua, Little Korean BBG.

Yang ST gua + David doang yang dateng. Menurut gua, below expectation lah. Pas gua dateng, ada beberapa antrian. Gua + David juga yang lain sih emang bae2 aja antri di depan, dimana antrinya bener2 berdiri berjejer karena ga ada karyawan yang samperin kita buat at least tanya berapa orang dan basa-basi apa kek… mohon tunggu kek… apa kek.

Pas masuk ke dalem, pas dapet meja, makanan gua juga keluarnya lama banget. Gua tanya kenapa lama, mereka bilang digilir. Gua nangkepnya…

Koki buat sushi A… terus dianter ke meja2.
Koki buat sushi B… terus dianter ke meja2.
Koki buat sushi C… terus dianter ke meja2.

Dimana kalo kemudian gua pesen sushi B, berarti gua harus tunggu sampe koki selesai buat sushi C, buat sushi D, buat sushi E, kembali ke sushi A, baru ke sushi B dimana baru saat itu pesenan gua dianter ke meja.

Itu yang gua tangkep sih hihihi… ga tau deh kalo sebenernya ga begitu.

Tapi wajar lah ya… namanya juga beli voucher… murah…

Yang Little Korea BBQ. Rasa makanan lumayan enak. Cuma rasa teh Koreanya gua ga suka. Kayak barley2 gitu hihihi…

Tadinya gua pilih yang menu yang paling mahal a.k.a Bulkalbi. Tapi katanya ga ada. Beuhhhh kenapa setiap voucher begitu pasti adaaaaaaaa aja yang ga ada. Yang kemarin2 juga begitu soalnya.

Begitulah liburan gua. NEXT masih menanti voucher Serbafood Central Park, Raja Baso Tahu Saboga Puri Indah Mall, dan Karaage Central Park. Juga ada voucher MAP yang rencananya mau dibeliin Burger King aja sama David hahaha…

Lama2 blog gua isinya voucher semua😀