Kemarin, gua + David dan 2 temen gua si Yayan dan Dika, naik Commuter dong hahahaha…
Begitu aja bangga ya =))

Ya bangga lah… kan baru pertama x kita ber-4 ini naik CL ^^
David sih dulu sering juga naik KA eksekutif ke kampungnya… gua juga pernah beberapa x naik KA eksekutif ke Bandung dan ke Kediri, oh iya… pernah juga naik kereta ekonomi ke Bogor *jaman masih kecil*.
Yayan + Dika juga pernah beberapa x naik KA ekspress…
Tapi semenjak namanya jadi Commuter Line *biarpun sama aja kayak kereta ekspress / eksekutif*, kita belum pernah cobain ^^
Begitulah akhirnya kita ber-4, 2 pasang suami-istri, dengan berbagai kehebohannya, mencoba pengalaman baru naik CL hahaha…

Naik kereta api tut… tut… tut… siapa hendak turut?

Tujuan kita ga tanggung2 loh… ke Bojong Gede daerah Cibinong sana😉
Kita mau nengokin temen yang baru abis melahirkan… dan pas hari itu ada acara aqiqah’an babynya. Buat yang ga tau aqiqah… itu adalah sunnah dalam agama Muslim. Yang artinya, kalo orang tuanya mampu, sebaiknya babynya di aqiqah. Tapi kalo ga mampu, ya gpp nanti2 aja kalo mampu.

Acara aqiqah ditandai dengan acara potong kambing. 2 Ekor kambing untuk anak laki2, dan 1 ekor kambing untuk anak perempuan. Kalo anaknya kembar 2 laki2 semua, ya kalo aqiqahnya barengan, ya harus potong 4 ekor kambing. Begitu deh kira2…

Makan besar hehehe…

* * *

Gua + David start dari stasiun Rawa Buaya yang “*kata Nat* cuma selemparan kolor” dari rumah gua. Kita naik motor dan motornya parkir di stasiun. Tadinya ragu2 mau parkir di sana, tapi setelah gua lihat2, ternyata aman juga. Tempat parkiran motornya ada pager bergemboknya. Jadi kalo kita mau titip atau mau ambil motor, harus panggil orang yang pegang kunci itu.

Kata Yayan, di stasiun deket rumah dia juga aman… memang ga berpager bergembok… tapi pintu masuk keluar motornya cuma 1. Dan kalo kita mau ambil motor, ditanya dulu motornya apa… warna apa… dan parkir dimana… Gua demen deh. Biarpun sederhana parkirannya, tapi keamanan motornya tetep di nomor 1’in.

Bayar 15,500 / orang untuk jurusan Rawa Buaya – Bojong Gede. Dipesenin juga, nanti transit dan pindah kereta di Duri.

Hihihi… baru pertama ini nih gua ke stasiun KA selain Gambir dan Beos😀
Ternyata stasiun KA tuh rata2 nyempil dan ga kelihatan stasiun ya wkwkwk… cuma kayak tempat persinggahan aja. Jadi dejavu gua… pertama x ke Singapore, cari stasiun MRT wkwkwk… Dimana dalam bayangan gua, stasiun MRT itu model2 kayak Beos gitu. Jadi ada bangungan bertuliskan “MRT STATION”. Ternyata malah adanya dibawah2 gedung atau mall ya hahaha…

Ga lama, keretanya dateng. Pas… emang udah janjian sama Yayan + Dika yang dari Tangerang. Jadi kereta itu pula yang mereka naiki hehehe…

Pertama gua salah masuk gerbong. Mereka ada di gerbong 3. Gua masuknya ke gerbong 3 dari depan, yang ternyata mereka gerbong 3 dari belakang ^^Udah sempet masuk ke gerbong depan, sempet jalan tembus lewatin sambungan kereta… baru keluar lagi… lari2 kecil ke gerbong nomor 3 dari belakang wkwkwkwkwkwkwkwk…

Pertemuan di Kereta judulnya😀

Ohhh begini ya rasanya naik kereta CL hehehe… enak juga… ademmmm. Kalo dibandingin naik busway emang enakan naik CL ya. Gerbongnya lebar jadi biarpun ada yang berdiri2 juga kita masih bisa jalan. Pantesan tetangga gua ketawain gua waktu gua bilang, gua ke Mangga Dua naik busway. Dia bilang mendingan naik kereta😀

Udah kayak mau piknik kita. Sepanjang jalan ngobrol2… tenteng2 kado dan kue hahaha… David malah udah kayak turis. Sambil nentengin HP dan sambil di charge pake charger portable tuh hahahaha…

Sampe di Duri, turun… terus pindah ke peron 3. Tanya2 dulu sih sama satpamnya. Pas sampe, pas keretanya mau berangkat.

Kembali kita ber-4 dibawa kereta CL ^^ lewatin Tanah Abang yang kelihatan gedung Blok A’nya deket banget… dan kita jadi pengen suatu hari naik kereta CL lagi ke Tanah Abang hahaha… Dua pria tercinta kita ter-ngantuk2 di kereta. Gua + Yayan, tetep dong ngobrol sepanjang jalan kenangan hahaha…

Sampe akhirnya kita tiba di stasiun Bojong Gede tepat jam 12 siang. Disambut oleh teriknya matahari siang bolong *emang setan aja yang bolong*, dan macetnya jalanan Bojong Gede menuju rumah temen gua hahahahahahahahahahaha…

Macet boooooooooooow!

Katanya sih gara2 rel kereta Cilebut anjlok. Makanya kereta tujuan Bogor cuma berakhir di Bojong Gede. Ga sampe ke Bogor.

Jalan kaki di siang hari bolong tanpa sunblock pula. Jalan buru2 beradu cepet sama angkot dan motor😀 Sekitar 800 meter deh… sampe ke perumahan temen gua. Ya gimana… emang awalnya kita mau naik angkot… tapi apa mau dikata macetnya parah dan semua angkot penuh.

Pengen angkat jempol ke mobil2 pribadi juga ga mungkin… lah cepetan kita jalan dibanding mereka hahaha…

* * *

Sampe di rumah temen gua, Dina, mak Azzam, hal pertama yang kita tanya adalah,

“Din, kamar u ada AC ga? Mau numpang ngadem…” dan
“Din, ada air es ga?”

😀

Rumah Dina udah rame sama sanak-saudaranya. Sebagian lagi pada masak, sebagian lagi pada beres2in besek, sebagian lagi pada makan. Dan tau dong kita ber-4 masuk ke rombongan mana? Ya rombongan makan lah😀

Gua takjub banget ngelihat para ibu2 masak di kuali besar2… yang sebesar bak mandi bayi, dengan sutil yang bentuk dan besarnya ga beda sama sekop buat aduk semen hahahahahahahaha…
Untung juga siang2 itu hujan turun sebentar… jadi panas2 tadi tergantikan dengan hujan. Emang makan gulai dan rendang kambing kan enaknya pas dingin2 hujan ya😀 Dimasak khas masakanan Padang… pedes2 enakkkkkkkkkkkkk…

Ngobrolnya ga terlalu lama sih… karena Dina dan keluarga juga lagi sibuk. Jam 1/2 4, kita ber-4 pamit pulang. Dapet besekan gulai kambing donggggggggggggggggggggg… hahaha…

* * *

Sebagaimana kita pergi… sebagaimana juga kita pulang. Jalan kaki lagi ke depan perumahan… mampir dulu ke Indomaret beli minuman dan jajanan buat jalan pulang *kan lagi piknik hehehe…*
Tapi kita ga jalan kaki lagi ke stasiun. Kita naik angkot ^^

Biarpun ga sampe stasiun kita diturunin karena emang macet ga bisa bergerak hehehe…

Sebenernya kalo ga macet, gua demen loh lihat2 suasana pasar di sana. Dasar emak2 ya… kalo lihat pasar udah nafsu aja hahaha… Kemarin gua lihat tukang semangka yang semangkanya merah2 ranum seger. Terus ada pepaya Bangkok yang bengkok2 juga. Percaya ga… kalo pepaya Bangkok bengkok, rasanya lebih enak dibanding yang lonjong2 biasa hahaha… Tapi itu menurut gua sih. Mungkin kebetulan aja😀
Kebetulan di pasar deket rumah gua, udah 3 hari semangkanya jelek… dan pepaya Bangkok udah lama kosong.

Tapi karena macet… nafsu belanjanya hilang hahahaha… Langsung aja kita ke stasiun beli tiket.

Bojong Gede – Tangerang yang CL, 16,500 / orang. Lebih mahal 1rb dibanding jalan pergi tadi. Kok begitu ya?

Masuk ke peron… ada 1 kereta CL yang udah ngetem dan penuh. Kita juga udah masuk ke kereta itu. Tapi setelah kita lihat2 bagian dalemnya… bangkunya udah penuh. Terus ACnya ga nyala… dan sebagai gantinya, banyak kipas angin kecil2 di atap2 kereta hahahaha…

Kita berkesimpulan sendiri kalo ACnya ga ada, dan diganti dengan kipas angin😀
Dan sebagai manusia2 irit, kita ngerasa rugi hahahahahahahahahaha…

Tau ga, untuk meyakinkan, kita sampe tanya loh ke bapak2 yang lagi berdiri di deket pintu, “Pak… ini Commuter Line bukan?”
“Iya… Commuter Line Neng…”

Akhirnyaaaaaaaaaaa kita ber-4 malah turun semua karena mau pindah ke kereta yang pake AC hahahahahahaha…
Kebetulan ada petugasnya yang ngomong juga… kalo abis kereta ini berangkat, ada kereta CL lain lagi.

“Kapan Pak?”
“Ya ini… abis kereta ini berangkat, langsung ada lagi.”

Ya udah dong ya kita mendingan tunggu kereta baru yang pasti lebih sepi hahahahahahahahaha…

Bener aja… ga lama abis kereta CL itu berangkat, dari arah depan muncul lagi kereta CL baru. Masuk kereta CL itu ternyata berebutan ya…
Tapi karena kita berdiri persis di depan pintu, langsung kita bisa masuk dan dapet duduk berjejer ber-4 di kursi. Nahhhh di sini baru kerasa dinginnya hahaha… Keretanya juga ga penuh2 amat.

Perjalanan pulang kenapa selalu terasa lebih cepet ya? Sambil ngemil gorengan dan peyek bayem yang kita beli di kereta sebelum berangkat, ga kerasa… tau2 udah masuk stasiun Tanah Abang. Pertanda 1 stasiun lagi kita udah harus turun dan ganti kereta.

* * *

Di stasiun Duri, begitu turun, kita langsung tanya ke satpam yang ada… katanya, “Kereta ke Tangerang jam 1/2 6 baru berangkat. Yang sebelumnya, baru 10 menit yang lalu berangkat!”
Weleeeeeeeeeeh pantesan kereta Angin Cuek tadi rame banget. Pasti pada ngejar kereta di Duri ini ya hahaha… Dasar kita aja yang baru pertama x ini ‘piknik’ di CL…

Saat itu baru jam 5 kurang 15 menit… dimana kita masih ada waktu 45 menit. Dika sempet keluar beli es Dawet Jepara dulu. Terus kita duduk ngumpul di kursi panjang seadanya. Aduhhhh… masih 20 menit’an lagi sampe kereta berangkat.

Kita duduk persis di depan kereta ekonomi arah Bogor. Kita asyik komentarin tuh kereta yang udah terkelupas di sana-sini. Yang ada bapak2 dengan PWnya nongkrong di pintu kereta dengan kaki menjulur sedikit ke depan sambil minum dari gelas hahaha…

Tanpa sadar… menit demi menit berlalu… dan kereta ekonomi itu berangkat.

Nggggggggggggggggggeeeeeeeeeeeeeennnnnnnnnnnnnngggggggggggggg abis kereta ekonomi jalan… di sisi sebelah sananya lagi, baru kelihatan angka peronnya. PERON TIGA.

Yayan : “Tuhhh di situ tuh peron 3. Kan tadi kita berangkat dari peron 3 kan?”

Degggggggggggg…

Yayan lagi : “Ehhh? Berarti kita ke sana dong! Itu dong keretanya dong! Loh… kok kita duduk di sini. Jam berapa nih? Aduhhh ketinggalan ga nih?”

Wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwk…

Secepet2nya kita lari2 nyebrang rel… masuk ke kereta yang lagi ngetem di peron 3. Terus tanya ke petugasnya kalo kereta Tangerang yang itu bukan? Ternyata bukan.

Kereta ke Tangerang, kereta sebelahnya lagi yang ‘parkir’ bersisian sama kereta yang kita naikin itu. Dari tempat kita duduk, ga kelihatan keretanya… karena ketutupan kereta Ekonomi tadi, dan kereta CL lain.

Secepat kilat juga kita turun tembus kereta itu… dan naik lagi ke kereta di sebelahnya hahahahahahahahahaha… Begini nih jadi orang PD. Untung masih keburu naik ke kereta hahahahahahaha… secara ga lama kemudian kereta kita berangkat. Kondisi udah full dan kita berdiri semua hahaha…

Aduh… coba ya kalo tuh kereta ekonomi ga berangkat. Kita ga akan kelihatan tulisan peron 3. Dan kita akan tetep PW tunggu di kursi panjang depan WC umum itu hahahahahahahahahaha…

Pas kereta jalan, baru kita ngakak2 ngetawain kehebohan kita sendiri hahahahahahaha…

Begitulah akhirnya… sampe kembali gua di stasiun Rawa Buaya. Kita bertemu dan berpisah di dalam kereta api CL hahahahahaha…

“Jadi, abis ini kita kemana nih? Ke Tanah Abang yuk!”

“Yukkk… sebulan sekali ya kita ngelaprak di kereta CL. Bulan depan ke Tanah Abang… terus bulan depannya ke Sudirman… terus kemana kek… ke Ragunan kek. Ya?”

hahahahahaha…

Bahagia itu emang sederhana –> setuju dengan Arman…

CL3_2Davit yang foto… jadi ga ada penampakan dia😀

P.S : Eh, gua lihat perbedaan mencolok ya antara stasiun di area perkantoran dengan di pinggiran kayak Rawa Buaya. Masa di daerah perkantoran stasiunnya berkeramik… kursi tunggunya model2 kursi tunggu yang dijual di Ace Hardware. Makin kepojok, stasiunnya makin jelek hahaha…