KUTIL!

Makhluk kecil yang tidak imut2 itu emang seenak jidatnya! Tumbuh dimana aja… menclok dimana aja… ga kenal etika, ga kenal estetika!

hahahahahahahahahahahaha…

Begitulah yang kira2 gua rasakan. Gua punya 2 kutil di lengan kiri-kanan gua. Sepasang cuuuyyyy! Bukan anak yang sepasang kok kutil hahaha…

Sebenernya kutil kembar ini ga ganggu sih. Bertahun2 dari jaman gua remaja s/d sekarang, cuma berupa noktah alias titik seukuran 0,1cm. Kecil kan? Ga kelihatan pula karena letaknya agak atas sebelah dalem *bilang aja deket ketek Des* wkwkwk… Tapi bener kok masih di bagian lengan😛

Dan gua punya 1 lagi di paha kanan gua. Yang ini besar bo… seukuran 1cm. Gila kan… kecilnya aja udah ga imut, apalagi gedenya! Udah masuk kategori amit2 hahaha… Biasanya kutil segede gaban ini disebut orang andeng2. Hmmm… emang ga kelihatan juga sih karena letaknya juga hampir di pangkal paha sebelah dalem. Ga kok… bukan di V, di paha kok😛 yaaa… kalo pake bikini sih emang kelihatan… tapi kan gua ga pernah pake bikini😛

Andeng2 ini seinget gua tumbuhnya sekitar 4-5 tahun yang lalu. Lama2 gede… kalo si kutil kembar, biarpun udah ada dari remaja, sampe sekarang segitu2 aja.

Nah… andeng2 itu tuh ganggu banget buat gua. Bayangin ya… saat gua lagi mandi, pake body lotion, pasti kesentuh lagi kesentuh lagi. Biarpun udah bertahun2 juga, tapi gua tetep ngerasa jijay gitu. Apalagi gua perhatiin kok tambah besar aja. Belum lagi kalo pas ke dokter SpOG dan periksa dalem… ga PD dong gua ya dengan kehadiran si andeng2 ini hiks…

Gua heran nih… sebenernya kutil dan andeng2 itu turunan apa ga ya? Soalnya emang nenek dari mama gua ada andeng2 di dagunya. Malah berambut pula andeng2nya. Terus mama gua juga ada di perutnya. Terus adik sepupu gua juga ada andeng2 *dia bilangnya tompel* 1cm tumbuh di hidungnya. Busyet deh…
Kecantikan boleh deh diturunin… masa kutil xixixi..

Ade sepupu gua sih akhirnya tompelnya dibuang di dokter SpKK.

Gua ngerasa makin lama makin gede… dan setelah gua google… kalo ternyata andeng2 itu ada yang bahaya loh. Ada yang menjadi awal gejala kanker kulit. Beuuuuuuuuuuuuuuuhhh gua langsung parno dong ya. Biarpun secara ciri2 yang dijabarkan di internet, andeng2 gua termasuk yang ga bahaya. Tapi tetep aja gua parno.

Kalo ga dibuang… takut bahaya.
Kalo diperiksain di dokter SpKK… takut dokternya bilang bahaya.
Hahaha… intinya takut bahaya!

Ade sepupu gua yang dulu bertompel sih udah support gua terus2an suruh ke dokter SpKK yang dia pergiin dulu.

Dan gua memerlukan waktu cukup lama mikirinnya… ke dokter, ga, ke dokter, ga… sampe akhirnya gua putusin YA! MAU DIBUANG!

Hahahahahahahahaha… mau posting buang kutil dan andeng2 aja panjang begini pengantarnya hahaha…

* * *

Jadi akhirnya, kemarin adalah “HARI BAIK” menurut gua buat buang kutil dan andeng2 ini! Hahahaha… ga ‘deh… akhirnya kemarin gua mantep aja buat buang mereka. Dan karena gua udah mantep… gua pergilah sendirian ke dokter SpKK yang direkomendasiin ade sepupu gua itu.

Oh iya… ade sepupu gua pernah cek di beberapa RS tentang tompel dia dan biaya mau buangnya. Rata2 harganya sekitar 3-4jt untuk 2 tompel, karena dianggap tindakan kecantikan. Di dokter SpKK di Pangeran Jayakarta ini murah jauh katanya. Tapi dokternya prakteknya cuma sampe siang… kalo malem dia prakteknya di Pecenongan, dimana gua udah telepon… kalo malem malah rame banget pasiennya.

Tau dong ya… kalo dokter SpKK… apalagi yang keluarin kosmetik… pasti rameeeeeeeeeeeeeeeee me me me me ya…

Dan karena Cengkareng – Pecenongan ga deket2 amat juga… mendingan gua bela2in siang2 aja deh biarpun sendirian. Gua udah survey ke ade sepupu gua kalo abis tindakan, ga ada kerasa apa2 lagi jadi bebas mau ngapain juga.

Oh iya… ini dokternya :

APOTIK / KLINIK UTAMA BAKTI

Jl. P. Jayakarta No. 14 / 4-5, Jakarta
021-6244721
Dokter Budi Wijaya, SpKK

Klinik Utama ini yang punya dokter Utama… tapi sekarang dokternya udah meninggal, dan digantikan oleh anaknya, dokter Budi Wijaya. Dokter Utama juga yang keluarin skincare Bless, ada yang tau? Kalo gua sih kurang tau secara skincare gua ga jauh2 dari keluaran Martha Tilaar doang hahaha…

Asyik juga siang2 ke sana. Ternyata ga terlalu rame. Cuma ada beberapa enci2 dengan kulit wajah kinclong *yang bikin gua minder* dan beberapa anak2 *kayaknya pengobatan alergi*. Gua begitu dateng, langsung daftar… tunggu kartu selesai… langsung naik ke lantai 2, ke ruang praktek dokter Budi.

Gua langsung masuk ke sana… di dalemnya ada kamar2 kecil dengan dipan dan peralatan2 dokter. Ada meja dokter dan kursi2 tempat tunggu juga.

Susternya langsung suruh gua masuk dan tiduran di salah 1 ruangan. Gua nurut aja walaupun sebenernya gua lebih perlu buka celana daripada tiduran hahaha…

Ga lama, dokternya masuk. Dan sebelum gua dikeker2 muka gua, gua langsung bilang, “Dok, saya mau periksa kutil dan andeng2.”

Langsung gua tunjukin kutil kembar gua. Dokter periksa sebentar pake senter, “Ohh iya itu kutil kecil.”

Eittzz jangan salah Dok. Ada lagi Dok yang gede… di paha.”

Dokter senyum dan panggil suster suruh temenin gua. Celana gua dibuka, terus susternya dengan polosnya masih tanya, “Andeng2nya dimana? Di dalem celana dalem ga?”

wkwkwkwkwkwkwkwkwk…

“Ga sus… di paha…”

Aduhhh gerak cepet banget deh… Celana panjang gua dibuka, terus gua disuruh tiduran sama suternya. Dokternya cuma kutak2 sebentar terus bilang, “Ohhh iya nih agak gede ya… diangkat aja ya?”

Dan karena gua udah tau dari ade sepupu gua kurang lebihnya gimana… jadi gua langsung setuju diangkat hahahaha… Kan emang itu maksud gua dateng ke dokter Budi di siang bolong nan mendung2 ga niat itu😀 *maksudnya mendungnya yang ga niat hehehe…*

Yang terjadi berikutnya adalah bener2 singkat dan sesingkat2nya. Lebih singkat dari pemindahan kekoesaan seperti yang tercantum dalam Teks Proklamasi hahaha… Masih pada hafal ga Teks Proklamasi? Gua hafal loh! #OOT hahaha…

Jadi setelah posisi gua stand by siap eksekusi itu, dokter langsung ambil suntikan dengan jarum kecil… dan jleeeeeeeeeeeeeeeb langsung ditusuk ke paha gua. Rasanya… SAKIT! hahaha… ya sakitlah namanya juga disuntik ya.

Abis suntik kebal, dokter langsung ambil alat2 yang gua ga berani lihat. Gua lihatnya sih  mirip alat solder mini wkwkwkwk… kemudian gua berasa panas2 dikit aja.

Dokter : “Suster, gunting Sus!”

Gua : “Ehhh Dok… waduh kok pake gunting? Sakit ga Dok?”

Dokter : “Ga kok… nih buktinya ga sakit kan?”

Cuma 1 menit kayaknya andeng2 amit2 itu udah diangkat. Susternya tanya, “Ini mau dibawa pulang ga Bu andeng2nya?”

“Hah? Ah ga mau ah Sus… serem lihatnya. Lihat juga saya ga berani.”

Dan belum sempet gua bernafas lega… dokter kembali mengarahkan jarum suntiknya ke lengan gua buat angkat si kutil kembar wkwkwkwk…

“Dok pelan2 Dok… sakit Dok…”

“Iya cuma sakit disuntik aja kok… abis itu kebal kan…” *Dokternya kalem banget loh… ramah banget juga*.

Dan sama dengan di paha, cuma 1 menit buat eksekusi kutil kembar di kiri dan kanan hahahahahahahahahaha…

Sret-sret-sret… tempel kapas… selesai deh.

Suster bantuin gua pake celana lagi, terus gua keluar deh tunggu resep dari dokter. Dokternya lagi masuk ke kamar pasien sebelah dulu hehehe…

Gua dikasih antibiotik minum, alkohol buat cuci lukanya, dan salep buat dioles dilukanya. Gua disuruh beli tensoplast anti air karena luka gua ga boleh kena air selama 2 hari. Kata dokter, kutil dan andeng2 gua bukan turunan, tapi faktor hormon atau kegemukan. Hadoooh… dasar kutil jelek! Kan masih banyak orang yang lebih gemuk dari gua, kok ya mencloknya di gua!

Turun ke bawah, selesaiin pembayaran, pulang deh. Total kerusakan : 655,600 (sama obat). Bener, murah jauh dari biaya di RS… karena kalo di RS hitungannya perkutil. Gua bisa dihitung 3x tindakan… sementara di dokter Budi, buy 1 get 3, alias bayar 1 dapet tindakan 3 kutil hahaha…

Bener… setelah tindakan selesai emang ga kerasa apa2 lagi. Sampe sekarang pun ga kerasa apa2 lagi.

* * *

Pulang dari klinik, gua sempet bingung mau naik apa. Mau naik busway, apa naik kereta. Secara kliniknya di Pangeran Jayakarta… ga ada angkot buat ke busway terdekat, adanya bajaj. Angkutan terdekat adalah kereta soalnya kliniknya persis di sebelah stasiun Jayakarta hahaha… Musti naik kereta lagi nih kayaknya ^^

Sebenernya ada 2 pilihan. Naik kereta ke stasiun Kota, lanjut busway…
Apa naik kereta langsung arah Rawa Buaya, dimana keretanya akan muter2 dulu transit di Manggarai, kemudian transit di Duri, baru ngeeeeeeeeeennnnng ke Rawa Buaya. Ga ada yang capcussss gitu xixixi…

“Pak, kereta sebentar lagi yang dateng apa?”

“Commuter ke Bekasi Bu.”

“Saya mau ke Rawa Buaya gimana?”

“Naik Commuter ke Bekasi turun di Manggarai Bu… terus ganti yang ke Jatinegara… turun di Duri. Baru naik yang ke Rawa Buaya.”

Begitulah akhirnya gua milih naik kereta aja deh… soalnya busway di kota emang ribet banget. Dan gua ada pengalaman ga enak di halte Harmoni dimana gua pernah jatuh terdorong2 antrian orang2 arah Kalideres. Mama gua pun pernah jatuh tersandung botol air mineral orang lain beuuuhhh…

Akhirnya gua naik kereta api tut tut tut lagi kemarin hahahahahahahahahaha…Biarpun di Manggarai gua menunggu kereta ke Duri cukup lama… sampe gua sempet ngobrol2 sampe berbusa sama 3 bapak2 sesama penunggu kereta.

Bapak ke-1 lagi tunggu kereta ekonomi arah Bojong Gede yang ga dateng2 hahaha…

Bapak ke-2 turun2 dari kereta commuter langsung cerita kalo dia barusan lihat ada Brimob toyor anak SMA yang merokok di stasiun Bojong Gede. Si bapak dengan emosinya ngomong kalo anak dia yang digituin, dia bakal lapor ke atasan tuh Brimob bla bla bla… intinya karena ada tindak kekerasan. Sampe bawa2 visum segala katanya. Gua sih males tanggepin secaraaaaaaaaaaaaa.. gua kan juga anti rokok.

Bapak ke-3 cerita kalo Brimob dan Marinir disewa buat tertibin stasiun dari pengamen dan pedangan liar.
“Ya gitu deh Neng… mau dijadiin kayak Singapore x ya. Kalo di sana kan keretanya tertib!”

*Gua dan si bapak sebelah gua manggut2*

“Bener loh Neng… Pak… bener. SERIUS! Di sana mah emang tertib… apa2 antri. Kereta juga bagus! Disini mah kereta aja hibah’an. Orang buang, kita punggut!”

*Gua dan si bapak sebelah gua manggut2*

“Bener loh Neng… bener deh. Di sana emang begitu! Di Singapore emang begitu!”

*Gua mulai pasang tampang, “Biasa aja kaleeeeee… pan gua juga pernah ke sana biarpun ga sering2 amat wkwkwk*

Untung sebelum gua ngomong, “Truz, gua harus bilang WOW gitu?” si bapak udah ganti topik. Dia cerita tentang Dirut’nya kereta api. Gua kurang perhatiin apa aja karena gua lagi konsen sama ting-tong-ting-tong dan halo2an di stasiun hahaha…

“Dirutnya orang China Kalimantan. Saya lupa namanya siapa. Emang dia ada kekuatan juga. Makanya diberesin nih satu2 stasiun. Stasiun Bojong Gede udah bersih… Duri juga… Manggarai juga… bla bla bla… ble ble ble… orang China emang lebih mau kerja ya dibanding orang kita ya? Iya kan Neng… kita mah banyakan malesnya… bla bla bla…”

Dalem hati gua… “Ga tau aja lu kalo gua orang China juga.” wkwkwkwkwkwk…

Jam 3 kurang baru kereta gua lewat… dan gua tergopoh2 masuk ke gerbong khusus cewek. Terus tergopoh2 juga pindah kereta di Duri… dan melanjutkan perjalanan sampe stasiun Rawa Buaya.

Gpp capek juga… yang penting udah SELAMAT TINGGAL ^^

SELESAI! DONE! GOOD BYE KUTIL! GOOD BYE ANDENG-ANDENG! JANGAN PERNAH BALIK LAGI YA! LOE GUA END!!!