Christmas is coming ^^ Ho… ho… ho…

Ibadah Natal kali ini, gua ke gereja gua. Tahun2 kemarin kan gua ikut ibadah di gereja mama gua ^^ Soalnya biasanya gereja gua ibadah Natalnya gabungan di Gelora Bung Karno kalo ga di JCC. Dan gua paling males ibadah gabungan karena pasti macet. Macet orang juga… macet kendaraan juga… Dan spirit Natalnya jadi lumer… konsentrasi hilang😀

Sebenernya ibadah Natal kali ini juga gabungan sih. Gabungan 7 gereja di Hotel Pullman Central Park. Gua udah antisipasi kemacetan dengan cara parkir mobil di apartemen gua hihihi…

Bener aja… belum juga kelihatan Pullmannya, tapi antrian mobil udah berderet2. Security sampe teriak2, “GBI… GBI… gereja… gereja… lurus… lurus…”  Maksudnya parkirnya lurus😀

Pas sampe di lobby Pullman, udah banyak orang2 yang mau naik ke grand ballroom. Grand ballroom ini letaknya di lantai atas. Tapi kita ga bisa masuk lewat lobby Pullman. Gua rasa sih karena orang begitu banyak, pasti bakalan stuck diantrian lift. Salah2 malah dicomplain tamu hotel. Jadi ada 1 Security yang anterin orang2 ini termasuk gua + keluarga ke atas lewat mall. Aduhhhh udah kayak bebek giringan aja. Rame2 orang berduyun2 ikutin si Security… dan ga tau kemana jalan tujuannya.

Akhirnya kita sampe di depan Gramedia lantai 3, dan kita diajak naik eskalator depan Gramedia itu ke atas. Ada sekitar 8 eskalator kayaknya. Sampe2 beberapa orang ngedumel,

“Tinggi amat ya…”

“Wah tembus2nya apa langsung ke Surga nih?”

Gua juga ikutan ngedumel sih. Ya seharusnya dari awal kenapa ga dikasih tau kalo masuknya lewat mall aja. Masuknya lewat eskalator di depan Gramedia lantai 3 aja… gitu kek. Kan pengumuman Natal gabungan di Pullman ini udah setiap minggu diumumin di gereja. Kenapa juga ga sekalian diumumin masuknya lewat mana. Kan bikin orang2 termasuk gua sedikit kesel. Kita udah sampe ke lobby Pullman, tau2 diajak masuk ke dalem mall dulu, tau sendiri kan mall Central Park itu ujung-ke-ujung😦

Kalo dari awal udah dikasih tau kan kita bisa lebih kebayang. Tinggal tempatin panitia2 gereja aja di depan eskalator depan Gramedia itu… jadi bisa arahin jemaat.

Sampe di atas, kalo ga salah di P15 tulisannya. Baru tuh kelihatan grand ballroom Pullmannya. Sebuah ruangan mewah berkapasitas 5000 orang dengan banyak pintu. Dan pintu2nya udah ditutup semua karena di dalem udah mulai puji2an. Kita sempet dipingpong disuruh masuk lewat pintu sebelah… di pintu sebelah juga disuruh ke pintu sebelah lagi… juga ke pintu sebelah lagi… begitu terus. Alesannya… di dalem udah penuh.

Tapi akhirnya dikasih masuk, termasuk gua. Ya tadinya kita udah blank aja deh di luar ruangan mau ngapain.

Di dalem grand ballroom, sebenernya cukup banyak kursi kosong… cuma rata2 udah di tag2in orang2. Di saat puji2an udah mulai, kita malah bolak-balik cari2 kursi kosong😦
Sampe akhirnya gua ketemu deretan kursi kosong banyak di sisi seberang. Emang banyak kursi kosongnya… tapi sayangnya kursinya udah diblock buat rombongan dari Panti Asuhan.

Ya elaaaaa… gua langsung dudukin aja deh tuh kursi. Pas disamperin panitia dan disuruh pindah kursi pun, gua ga mau pindah hahaha… Maaf ya… tapi gua kan bawa oma2 64 tahun *a.k.a mama gua*. Tega amat oma2 disuruh pindah2 kursi?

Ga lama… MC mengumumkan kalo anak2 muda, termasuk anak2 dari Panti Asuhan, diminta untuk maju, duduk di depan *ngedeprok* deket panggung. Jadi kursi2nya kasih ke jemaat2 yang lebih senior gitu.

“Mari kita tunjukkan semangat Natal kita. Mari kita berikan kursi kita kepada oma-opa, om-tante, yang belum kebagian duduk! Adik2 silahkan maju ke sini… duduk di bawah sini… di deket panggung!”

Hihihihihihihi… abis bener2 udah crowded kemarin. Gua masih beruntung dapet kursi biarpun maksa.

Acara berlangsung kurang khikmat menurut gua. Konsentrasi buyar karena banyaknya orang lalu-lalang cari2 kursi. Belum lagi suara ribut2, anak kecil nangis, dll. Yang ada, suasana jadi seperti piknik.

Jemaat2, banyak yang sambil makan snack *kita dapet snack*. Sampah kemasan dan tissue berserakan dimana2😦

Ya sudahlah… gua berusaha konsentrasi seadanya.
David juga sempet keluar ke toilet, katanya di depan ruangan masih banyak orang duduk2 ndeprok aja di lantai. Bener2 kayak lagi piknik.

Begitulah akhirnya ibadah selesai jam 8 malem. Itupun kita ga bisa langsung pulang. Turun eskalator bergiliran… karena kan bahaya ya kalo sampe stuck di bawah eskalator.

Oh iya, mengenai goodie bag. Kemarin kita dibagiin goodie bag yang lumayan tebal bahannya. Bagus menurut gua. Isi goodie bagnya cuma snack 1, sisanya souvenir seperti balon tiup, sticker buat buku pelajaran anak2, ada juga yang dapet CD lagu gereja, dan lilin untuk candle light service.
Tapi herannya ga dikasih air minum.

Mungkin maksudnya biar snack ga di makan selama ibadah berlangsung. Tapi… ya kasihan juga sebenernya. Ibadah mulai dari jam 5 – 8 malem. Dimana jam segitu tuh jam makan kan… Belum lagi karena ‘perjuangan’ ke grand ballroom itu… ya gua rasa sih rata2 pada haus ya.

Gua sih lebih seneng kalo goodie bagnya isinya roti + air minum. Air mineral gelasan deh… Malah menurut gua, goodie bagnya terlalu bagus. Sayang loh… itu selesai acara, goodie bagnya banyak yang tinggalin begitu aja *cuma snacknya doang yang diambil*. Sebagai pengumpul goodie bag, gua pengen banget tuh ambil2in. Tapi gua ilfill karena isinya sampah2 kemasan dan tissue hahahahahahahaha…

Lagian entar gua dilihat orang2 lagi hahaha…

Menurut gua, mendingan goodie bagnya ga usah bagus2 begitu. Yang penting isinya dapet air minum😀 Snack box mungkin🙂

Jemaat yang dateng kemarin emang membludak banget. Sampe2 candle light service dibatalin. Sebagai gantinya, cuma pendeta dan pengerja2 gereja aja yang nyalain lilin. Kalo semua jemaat nyalain lilin, sprinkle bakal keluarin air hahaha… dan kita kebasahan bersama di dalem grand ballroom itu hahahahahahahahaha…

Semoga tahun depan ibadah Natalnya bisa lebih baik🙂

–To be continue–