Turut berduka dan berprihatin atas musibah banjir yang menimpa Jakarta tercinta.

Puji Tuhan gua ga ngerasain banjir2 gimana gitu.
Tahun ini, perumahan gua kering-kerontang! Sampe PAM juga ikut2an kering alias mati😀

Eh depan rumah gua banjir sih… tapi banjir numpang lewat doang.

Ini pasti gara2 ada perumahan baru yang berjanji “Seribu Tahun Tanpa Banjir – STTB”😀
Perumahan gua letaknya persis di seberang perumahan STTB itu. Gua ga tau deh sistem pencegahan banjir dia gimana. Tapi efeknya, kali besar yang melintas di antara 2 perumahan, bener2 kering-kerontang. Air ga ada tinggi2nya sama sekali.

Gantinya… malah perkampungan penduduk dan perumahan di sebelah STTB yang banjir.

Banjirnya cukup tinggi! Bengkelnya temen gua sampe sepaha. Nah… aliran dari banjir itulah yang mengalir ke kali di pasar… dimana kalinya ga cukup menampung sehingga meluberlah ke blok2 di sekitar pasar. Salah satunya blok rumah gua.

Tapi Puji Tuhan kok… ga sampe tinggi2 amat. Rumah tetangga2 gua yang ga ditinggiin juga ga sampe masuk ke dalem. Paling2 cuma di garasi aja.

Selasa, 15 Januari 2013

Hari sebelum banjir besar dan mati PAM, gua udah feeling dong buat menuhin toron bawah dengan air PAM.
Inget kan gua pernah mati PAM akhir Desember kemarin? Gua waktu itu berinisiatif beli toron baru yang ukuran 750ml. Tapi sampe saat ini, tuh toron masih jadi pergumulan mau ditaruh di atas apa gimana hahaha… Soalnya gua takutnya di atas ga kuat menahan beban 2 toron dengan total 1750ml air😀
Si toron baru masih teronggok manis di depan rumah hahahaha…

Tapi biarpun si toron masih jadi pergumulan, keran2nya udah diberesin David loh. Jadi kalo gua mau tampung air di sana… udah bisa2 aja.

Dan itulah… H-1 banjir besar, gua dan David isiin air ktoron baru. Jaga2 takut banjir. Bener aja… besoknya, langsung PAM mati beuuuhhhh… Padahal persediaan air di toron atas udah diambang bates ck ck ck… Untung ada si toron bawah. Coba gua telat seharrrrrrrriiiiiiiiiiii aja…

Rabu, 16 Januari 2013

Ggua tetep ke kantor dong hahahahahahaha… Yang tergenang kan cuma area rumah gua aja. Kantor gua bukannya kering2 lagi😀
Tapi gua tetep dong latah ke Indomaret yang baru buka deket kantor buat beli mie instant dan snack2 hahahahahahaha…

Gua pernah ngerasain banjir di rumah lama gua soalnya. Lampu mati berhari2, air bersih ga ada, makanan ga ada… Dan gua ga mau terulang lagi dong😀

Hari pertama banjir sih, depan rumah gua ga menggenang2 amat. Cuma sekitar 20 cm… dan malemnya juga perlahan2 surut. David masih kerja, walaupun jam 3 sore dia dipulangin karena banjir di Bojong dan Rawa Buaya makin tinggi. Udah masuk ke pekarangan kantor dia.

Karyawan2 gua masih ada yang berhasil sampe ke kantor. Tapi kemudian pas disuruh keluar lapangan, mereka pada nyerah. Banjir2 dimana2… makin lama makin tinggi😦

Malemnya, gua + David sempet2an kopi darat sama temen SMP gua buat makan roti sepuasnya sambil ngobrol2 di Kokicafe hahahahahaha…

Kokicafe Taman Semanan Indah, setiap hari Rabu, boleh makan roti sepuasnya, cukup dengan gesek Rp. 1,- pake kartu kredit apapun. Di Kokicafe lain juga ada acara makan roti sepuasnya… tapi gua ga tau hari apa aja. Kalo ga salah, yang di Palem itu hari Selasa *tapi ga yakin juga gua*.

Ngobrol2 sambil makan roti. Gua sih cuma makan 1 roti karena udah makan malem. David berhasil ngabisin 4 roti. Anaknya temen gua juga ngabisin beberapa roti. Dapet air putih free juga lohhhhhhhhhhhhhhh…
Gua udah ajakin temen2 kantor David aja buat makan di Kokicafe lagi besok *hari Rabu*, tapi gua dapet info dari temen gua yang punya Kokicafe, kalo selama banjir ini, all you can eatnya ga ada. Mereka kesulitan produksi rotinya… bahan bakunya kurang pasokan.
Ya… semoga deh entar malem dapet kabar gembira kalo besok udah bisa all you can eat lagi dari temen gua hihihi…

Kamis, 17 Januari 2013

Hari kedua, banjir depan rumah gua agak tinggi… menggenang sampe 30 cm’an. Di pasar lebih parah… mungkin 40-50 cm. Tapi salut sama ibu2 di perumahan sini! Biarpun pasar banjir begitu, tetep aja loh mereka dateng ke pasar. Gua lihat dari balkon. Eh iya, hari kedua ini gua ke Indomaret lagi *centil banget*. Ternyata dong… rak2 sembako udah kosong melompong bak macan ompong hihihihihihi…

Karyawan gua ga ada yang ke kantor… dan kantor David juga katanya udah sepaha banjirnya. Untungnya ga sampe masuk ke dalem karena bangunannya udah ditinggiin.

Jumat, 18 Januari 2013

Gua baru ke pasar pas hari ke-3 ini. Hari Jumat! Depan rumah gua udah surutan sedikit… sekitar 25cm kayaknya. Gua ke pasar buat beli telor dan beberapa stock sayuran. Harga2 di pasar melonjak dratis selama banjir hiks…

Ya maklum juga sih…

“Kok mahal amat Bang?”

“Banjir Mpok… angkutnya pake gerobak. Dari rumah ke pangkalan gerobak naik ojek udah berapa… naik gerobaknya 40 Rb… begitu juga baliknya…”

David kerjanya juga disuruh ke pabrik di Tangerang aja… karena yang di kantor Rawa Buaya udah sepinggang katanya.

Malemnya… gua + David masih sempet komsel loh😀
Gua ikut ngedoain biar banjir surut surut surut dan surutttttt segera!
Biar PAM nyala… nyala… nyala…
Dan biar PLN yang mati biar nyala… nyala… nyala… juga.

Sabtu, 19 Januari 2013

Hari Sabtu gua ke pasar lagi… hahahahahahahahahahaha… Gua malah 2x ke pasar. Harga2 belum balik normal😦

Dan akhirnya… hari Sabtu sore, surut udah banjir di depan rumah gua. Sisa becek2 doang dan sampah2 yang pastinya perlu kerja bhakti buat ngebersihinnya.

Problemnya… ya tinggal air PAM yang belum nyala2. David lihat persediaan air di toron atas udah abis. Tinggal di toron bawah aja. Kita juga udah sempet2nya nampungin air hujan buat sirem2 toilet kalo pipis / pub hahahahahahahaha…

Sabtu sore, gua + David mandi di kantor dong😀 hahahahahaha… Jadi inget awal2 merit dimana gua suka tidur di kantor *sebelum rumah yang sekarang jadi*. David takjub lihat aneka perlengkapan mandi gua di kamar atas di kantor hahahaha… Komplit sama handuk2 segala.

Tapi syukurlah malem2 gua dapet kabar dari tetangga2 kalo bak penampungan bawah mereka udah penuh dengan air PAM. Gua yang ga ada bak penampungan, coba sedot ke atas… tapi ternyata belum bisa. Nyala2nya baru jam 3 dini hari. Ini juga karena penasaran, jadi pas bangun pipis, gua coba nyalain pompa air hihihihi…

Pas denger bunyi ngiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiinnnnnnnnnnnnggggggg kenceng begitu… rasanya langsung lega loh gua. Gua langsung terbayang pengen mandi keramas jebar-jebur sepuasnya hahahaha…

* * *

Hari Minggu, bener2 sudah kembali normal di sini. Pasar juga udah ga banjir… tapi kali terusan pasar yang di depan masih penuh dan masih banyak orang mancing😀

Sorenya gua juga udah bisa ke Mall Puri Indah buat ketemuan sama Meily yang lagi mudik.

Senin, 21 Januari 2013

Mari kita nobatkan hari Senin gua sebagai hari kurang kerjaan!

Rumah gua dan kantor gua cuma berjarak beberapa lemparan k0lor hahaha… cuma beberapa ngesotan doang. Senin kemarin adalah Senin yang sempurna buat gua! No flood… no more expensive food… and no water crisis again!

Semua berjalan smooth sampe tiba2 Meily telepon ngajakin gua ke Mangga Dua wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwk…

Gua udah bilang kalo kemungkinan jalanan masih ada yang banjir…
Gua malah kasih telepon pengelola ITC Mangga Dua dan beberapa telepon toko di sana ke Meily biar dia telepon sendiri kalo ga percaya…

Dan ternyata salah juga gua kasih telepon mereka. Lah semua jawabnya, “Udah normal kok Bu… udah buka kok Bu…”

JRENGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGG… jam 11 gua udah jalan dari rumah naik ojek ke depan Taman Palem Lestari… janjian ketemuan sama Meily, nanti bareng2 naik mobil sama maminya Meily ke Mangga Dua.

Ga taunya donggggggggggggg begitu keluar dari Duri Kosambi… ajegileeeeeeeeee macetnyaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!

Semberawut, malang-melintang, acak-acakan, ajegileeeeeeeeeeeeee busyeeeeeeeeeeeeeeettttttttttt! Lebih parah dari codot markodot becikot ngedot-nya Soimah!
Lebih parah dari cetar-bergetar-bajaj-gemeteran-nya Syahrini!

Udah macet-mepet-merepet-kampret lah pokoknya wkwkwkwkwkwkwkwk…

Gua yang mau ke Taman Palem Lestari, mau ga mau harus muter dulu masuk ke Sumur Bor… tembus2 ke Taman Surya II, baru lewat sana tembus ke Taman Palem Lestari. Ongkos 15Rb jadi 30Rb huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa… Untung muka gua muka lama di pangkalan ojek deket rumah… jadi si abang ga ngotot2 amat minta bayaran tinggi. Asli gua kasihan sih sama si abang juga… Gimana dia balik ke pangkalan lagi ya kalo begitu?

Jam 12 kurang kita start jalan dari gerbang Taman Palem Lestari… masuk tol Pluit terus sambung ke Tol Dalkot… jam 2 baru sampe depan apartemen di samping Ancol itu. Mana kita belum makan dari pagi😀
Akhirnya ngaso dulu sebentar di restaurant Lalapan kalo ga salah namanya. Makan dulu di sana s/d jam 3

Jam 1/2 4 baru kita sampe di ITC Mangga Dua. Apaan kering… masih banjir kok! Pangeran Jayakarta masih tinggi banjirnya! Di parkiran ITC Mangga Dua juga masih banjir! Akhirnya kita parkir ke tempat yang buat valet parking dengan tarif 10Rb.

Suasana ITC’nya juga kurang enak. AC’nya mati… gerah banget gua. Beli2 minuman, ga ada yang dingin2 amat. Syukur masih bisa belanja juga tuh si Meily. Beli baju tidur sampe 8 pcs, beli tas KW DIOR s/d 1,5Jt ck… ck… ck…

Gua… entah kenapa kurang demen beli tas KW’an. Bukannya gua sombong ya! Gua mana sombong sih… orang ramah, bae hati begini. Gimana mau sombong, lah hati sama kepala ga jauh kok jaraknya *pendek* hihihi…

Gua maunya kalo beli tas branded, beli yang original gitu. Ya… gua tau harganya kan selangit ya… dan gua tau gua ga sanggup beli… makanya gua ga ngotot beli tas branded sampe sekarang. Kalopun mau tas yang mahalan dikit, paling gua ngincernya tas di departemen store lokal aja😀

Nah, beda sama Meily. Meily ini demen banget beli barang tembakan. Kemarin tuh dia ngubek2 lantai dasar ITC buat beli tas Dior.

DIOR

Tas seperti di atas itu dibeli sama Meily seharga 1,5Jt (sama dompet).
Gua bilang ke Meily, “Mei, kemarin mama gua baru beli tas Bonia di Sogo… dari 4Jt jadi 2Jt. Ketahuan beli itu gua sih. Daripada beli yang 1,5Jt ini tapi kan ga jaminan!”

Tapi si Meily udah nafsu… ya monggo lah🙂 Silahkan beli hehehe…

Secara kasat mata sekilas, tas yang dibeli si Meily itu kasar loh… gua heran juga kok Meily demen ya. Tas yang dibeli mama gua, biarpun bukan brand ternama2 banget… tapi kelihatan aslinya.

* * *

Pulang dari ngubek2 ITC, udah jam 6’an kalo ga salah. ITC’nya juga udah tutup. Karena ga mau pulang lewat tol Pluit yang macetnya astagah tadi, kita pilih lewat Jembatan Lima dan Daan Mogot. Tadi pagi, adiknya Meily ke kantor lewat Daan Mogot, katanya udah ga banjir. Ya udah lewat sana.

Sebagian wilayah Mangga Dua dan Pangeran Jayakarta masih tergenang. Malah di Pangeran Jayakarta cukup tinggi.

Sampe di Jembatan yang melintasin Glodok – Asemka itu. Gua udah curiga kok gelap banget ya… jangan2 masih banjir nih di bawah. Banyak mobil2 parkir pula😦

Bener aja… sampe di mulut jembatan, di perempetan Jembatan Lima, langsung disuruh puter balik sama engko2. Katanya di Angke masih tinggi dan ga bisa lewat. Lagian gua lihat tuh mobil2 semberawutan banget juga. Gelap pula wooooooooowww…

Ya udah, langsung balik bakul ‘dah kita. Naik jembatan lagi… ke beos lagi… terus kita ke arah Glodok. Udah kebat-kebit berdua juga dalam hati, takut banget di Glodok masih banjir kan…
Tapi syukurlah kita aman2 aja sampe Glodok, terus ke Harmoni, terus lewat Tomang dan turun masuk tol Kebon Jeruk. Ga banjir! Tapi macet sangad! 20km / jam😦

Sampe di Duri Kosambi, udah jam 9 aja. Busyet ga seeehhh kita begitu lama di perjalanan pergi maupun pulang. Si Jojo *anak Meily* entah udah berapa x pipis di mobil pake botol hahahahahahaha…

Ya… gitu deh hari2 banjir gua. Eh, di ITC kemarin sepi loh. Siapa juga ya yang kerajinan belanja di musim banjir begini hahaha… Semua penjual bilangnya, “Ini udah harga banjir Ci…”

😀